Me Time Today πŸ˜

Haiii~

Hari ini hampir seharian gw sendirian di kostan, me time~~ Mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi gw seneng kalo ada waktu buat sendiri gini. Sebenernya temen2 gw lagi pada jalan2 ke Jogja, tapi gw lagi males banget ikut. Alasan pertama karena gw masih sakit. Iya, udah hampir 2 minggu gw muntah & mencret. Emang sih muntah & mencretnya itu ga terlalu sering, tapi kan gw jadi ga bisa makan banyak. Ambil sisi positifnya aja deh, mungkin gw jadi bisa kurus wkwkwk πŸ˜‚ Alasan kedua ya udah pasti karena gw pengen punya waktu sendiri. Gw yg selama ini sendirian di rumah karena ga punya saudara & ortu tinggal di Bandung, jadi ga biasa kalo harus terus2an ngumpul rame2 ama temen2 yg lain. Alasan yg ketiga, perasaan gw lagi ga enak aja. Jujur tadi gw sempet beberapa kali nangis, tapi setelah gw curhat di buku diary gw pun ngerasa lebih baik. Biasa lah cewe suka mendadak galau, padahal mah yg digalauin juga ga tau haha. Tadi pagi sih gw sempet ikut jalan2 ke Punthuk Setumbu. Kami berangkat jam 4 pagi. Sesampainya disana kami masih harus jalan jauh & naik banyak tangga. Mungkin karena gw lagi sakit kali ya, rasanya gw mau pingsan. Gw udah sesak napas, ditambah lagi mual. Padahal perjalanannya itu belum seberapa kalo dibandingin pas gw ke Baduy. Waktu gw di Baduy itu gw bisa jalan cepet & bahkan termasuk rombongan pertama yg nyampe, tapi kok tadi gw malah yg ketinggalan sendiri di belakang padahal jalannya ga seberapa. Sesampainya diatas gw langsung duduk karena tepar. Pagi tadi ternyata mendung, jadi sunrisenya ga keliatan. Alhasil yaudahlah kami cuma selfie2 seadanya. Emang dasarnya gw lebih suka main di pantai atau laut daripada di gunung, jadinya tadi gw ga terlalu antusias. Apalagi pas badan lagi ga sehat, yaudahlah makin ga nyaman aja tadi. Makanya akhirnya gw memutuskan buat ga lanjut ikut jalan2 ama mereka. Ya itung2 istirahat juga, karena besok gw jaga ☹️ 

Gw udah ga tau lagi mau nulis apa haha, soalnya gw udah nulis diary panjang lebar sampe 8 halaman loh πŸ˜… Di rumah gw udah ada 4 diary, eh sekarang nambah 1 jadi 5. Tadinya gw mau bawa salah 1 diary gw aja biar ga nambah lagi diary gw, tapi daripada malah ilang atau ga sengaja kebaca ama yg lain, bisa tamat lah gw. Emang sih sekarang udah banyak yg tau, jadi udah bukan rahasia lagi, tapi tetep aja malu kalo orang baca curhatan gw haha. Entah gw kesambet apaan, kok sekarang gw jadi gampang banget ngebuka rahasia itu. Tapi emang rasanya jadi lebih enak sih dibanding harus rahasia2an kayak dulu wkwk.

Sebenarnya gw pengen ngomongin masalah gangguan jiwa, mumpung lagi stase psikiatri. Tapi kapan2 aja deh ya, di postingan berikutnya hehe. Postingan yg ini buat nyeritain kegiatan gw hari ini doang. Ga penting sih, tapi ya gw lagi pengen nulis blog jadi mau gimana lagi wkwk. Udah dulu yaa, dadaaah~

Random Story

Haiii~

Sekarang gw udah stase psikiatri setelah 1 minggu kemaren liburan ke Lombok hehe. Gw ga sempet cerita2 ttg liburan gw itu karna selama liburan itu rasanya capek banget. Selain itu juga foto2nya ada di bokap gw, belum sempet gw minta karna udah keburu pergi ke Magelang. Udah 5 hari gw di stase psikiatri. Kami bersepuluh di RS Jiwa Prof. Dr. Soerojo Magelang. Dibagi 2 kelompok. Kelompok gw dibimbing oleh dr. Purwaningsih, SpKJ. Beliau itu super baik. Tadi pas kami mini c ex aja beliau malah banyak ngajarin. Gw salut sama dokter spesialis kesehatan jiwa karna disini gw baru sadar kalo menghadapi pasien jiwa itu bener2 susah & butuh keahlian khusus. Pas mini c ex tadi aja pasien gw jadi kurang kooperatif gara2 liat ‘temen2’nya pulang, dia pengen banget pulang tapi ga dijemput2 karna ya emang belum waktunya dia pulang. Gw nanya apa, eh pasiennya jawab apa. Nadanya agak ngebentak gitu pula. Untung aja dokternya juga maklum. Padahal kemaren2 tiap gw anamnesis pasien di UPI, gw berhasil dapetin cerita dari mereka. Tapi ya emang sih gw tau kalo anamnesis pasien psikiatri itu butuh kesabaran ekstra. Gw aja dulu pas jadi pasien susah banget diajak ngomong ama dokternya. Dikit2 nangis atau marah, trus ngomongnya pelan2 & kepotong2 gitu. Udah ah, jangan dilanjutin, ntar gw nangis lagi. Stase ini emang bener2 mengingatkan gw ttg masa lalu gw yg kelam. Pas gw lagi ngasih semangat ke pasien aja malah gw yg pengen nangis. Mungkin karna gw pernah mengalami kali ya jadi gw lebih bisa memahami pasiennya & dia mau dengerin gw. Seandainya menyemangati diri sendiri itu segampang menyemangati pasien, pasti gw ga bakal kayak gini lagi haha.

Oh iya, gw pengen cerita, seminggu ini gw sakit. Mual muntah, sakit perut, mencret, ga nafsu makan. Udah minum obat sampe dosis maksimal, tapi ga berkurang juga. Gw pengen periksa ke dokter, tapi disini susah nyari dokter internis. Susah nyari waktunya juga. Tadinya gw pengen periksa di Jakarta, tapi ga dibolehin ortu. Udahlah biarin aja gw sakit terus kayak gini, ga sembuh juga gakpapa toh ortu juga ga mau gw pulang. Huft, udah ah cerita2nya daripada makin sedih. Thanks for reading, guys~ Bye!

What’s on my mind?

Hola~~

Gw baru sadar kalo udah lama banget gw ga nulis blog lagi, sampe2 tadi gw lupa apa nama blog gw wkwkwk. Gw baca postingan gw yg terakhir & gw ketawa. Judulnya kan “First Week Surgery in Tarakan” berarti harusnya ada “second week”, “third week” dst kan, eh tapi ga ada juga sampe sekarang padahal stase bedahnya udah selesai & bahkan udah mau selesai juga stase forensik ini hahaha. Maklum segitu sibuknya stase bedah di Tarakan, trus di forensik ini juga sibuk banget nulis2 visum. Huft…emang sejak koas ini blog gw jadi terbengkalai. Gw bisa nulis kalo pas sempet aja. Eh tapi pas sempet pun kalo lagi ga pengen nulis juga ga bakal bisa nulis sih. Emang keseringan gw baru nulis2 gini kalo lagi pengen aja & biasanya gw pengen nulis2 gini tuh pas perasaan gw lagi ga enak. Yup, daripada gw bete kesel sedih ga jelas gitu kan mendingan gw nulis2 aja, walaupun ga jelas sih apa yang gw tulis hehe.

Hmm…sekarang gw bingung mau nulis apa. Kegiatan gw lagi gitu2 aja. Kuliah, nulis visum, bimbingan, referat dan jurding. Referat & jurding kelompok gw udah selesai, jadi makin gabut aja gw. Kelompok gw emang dabest lah, satu2nya kelompok yg udah presentasi referat & jurding, kelompok lain palingan baru salah satunya & bahkan ada ygΒ belum presentasi sama sekali. Itu semua berkat dosen penguji kami yg super baik yaitu dr. R.P. Uva Utomo, Sp.KF. Beliau mau kami cepet2 maju biar bisa santai & menikmati indahnya kota Semarang haha. Oh iya, ada yg kocak, masa gw disuruh main ke diskotik wkwkwk. Kapan lagi kan ada konsulen yg nyuruh koasnya main ke diskotik wkwk. Katanya gw itu terlalu baik jadi harus agak bandel dikit. Ternyata emang bener kata orang2 kalo dosen penguji gw itu suka nge’baca’ sifat orang cuma dari ngeliat aja. Malah banyak juga yg nyuruh kami minta ramal aja ke beliau wkwk. Nah, selain itu juga syukurlah kami dapet residen pembimbing yg baik yaitu dr. Raja Al Fath Widya Iswara, MH. Dia adalah chief residen yg baru, menggantikan dr. Elis. Di antara semua residen, dia lah yg paling sering ngasih tentiran. Baru aja kemaren kami bimbingan ama dia dari jam 8 malem sampe jam setengah 11 malem, ya sekalian nemenin dia jaga malem haha. Bilangnya sih dia itu males banget, tapi kok kenyataannya malah dia yg paling seneng ngajarin kami. Bahkan dia sampe nulis buku kecil buat panduan kami selama koas forensik ini. Ga ngerti lagi gw, yg kayak gitu aja dibilang males, gimana yg rajinnya –” Dulu gw kira dia biasa aja gitu, eh pas tentiran yg pertama kali gw baru ngeh kalo dia tuh pinter banget. Mana ngajarnya juga enak jadi gampang dimengerti. Trus gw baru sadar kalo ternyata dia ganteng wkwk. Akhirnya setelah sekian kali gw suka ama orang yg udah nikah & punya anak, yg sekarang ini belum nikah hahaha. Bahkan umurnya masih cukup muda untuk ukuran residen senior yg udah punya gelar magister karena ternyata dia kelahiran 1989, cuma beda 5 tahun ama gw. Begitulah koas cewe, pasti ada aja residen atau konsulen yg disenengin di tiap stase wkwkwk XD

Sebenernya bukan itu yg pengen gw ceritain, tapi ya mau gimana lagi itu keluar dengan sendirinya haha. Gw lagi bingung, kenapa ya orang tuh pasti menilai orang lain dari penampilan? Ada cewe yg cantik banget tapi sifatnya ga sebaik mukanya, eh banyak cowo yg suka ama dia. Sedangkan cewe yg mukanya biasa aja tapi sifatnya baik, ga ada cowo yg deketin. Gw sampe merhatiin ada banyak cewe yg sampe heboh dandan biar keliatan cantik & bisa punya pacar. Jujur gw itu paling ga suka dandan, palingan cuma pake bedak & lipstik. Sebenernya bisa aja sih kalo gw mau dandan, tapi gw ga mau paksain diri sendiri buat dandan cuma biar disukain cowo. Gw mau jadi diri gw sendiri. Gw ga mau orang suka ama gw gara2 penampilan. Gw sendiri juga ga pernah kok suka ama cowo gara2 penampilan. Pasti yg pertama gw liat itu gimana sifatnya, trus kepintarannya, baru deh kalo kedua itu udah terpenuhi gw ngeliat penampilannya. Selama ini kan ga pernah gw suka ama orang cuma gara2 ganteng, keseringan pasti gara2 dia pinter & gw nyaman ama orang itu. Kalo orang itu ganteng ya kebetulan aja & jadi nilai tambah. Gw sampe cerita ke nyokap loh tentang pikiran gw itu & ucapan nyokap membuat gw tenang. Kalo kita baik ya pasti bakal dapet pasangan yg baik juga. Biarin aja kalo ada orang yg cuma ngeliat tampang doang, toh nanti dia bakal dapetin orang yg begitu juga. Pada dasarnya hidup itu emang seperti cermin. Makanya sekarang gw selalu berusaha jadi orang yg baik. Mungkin faktor umur kali ya, jadinya sekarang2 ini sering banget mikirin masalah pasangan hidup. Apalagi gw liat temen2 gw udah pada nikah, sodara2 yg seumuran gw juga udah pada punya calon, lah gw masih gini2 aja sibuk koas -_- Yaudahlah gw yakin pasti Tuhan punya rencana yg baik buat gw, jadi gw ga boleh galau lagi πŸ™‚ Halah, ngomongnya aja yg gampang, palingan sebentar lagi juga mulai galau2an lagi wkwk. Udah ah, gw udah ga tau mau nulis apa lagi. Gw aja ga yakin kalian bisa ngerti maksud dari tulisan gw itu haha. Anyway, thanks for reading ^^ Wait for my other post, okay? Byee~

It’s not important

​Gw tau kalo harusnya gw ga boleh gini lagi. Gw tau kalo harusnya gw udah ngelupain itu. Tapi kenapa tetep gagal. Gw ga kuat tiap kali ada orang yg ngomongin SMA atau PTN dan kawan2nya. Gw berusaha biasa aja, tapi kok susah. Bahkan waktu di jogja kemaren gw sampe harus balik badan pas temen2 gw pada ngomongin soal itu karna gw ga mau mereka liat gw nangis. Maaf gw lemah. Maaf gw cengeng. Tapi gw ga bisa mengontrol itu. Gw juga pengen ga kayak gitu lagi, tapi gw ga tau gimana caranya. Bukannya gw ga bersyukur kuliah di kampus gw sekarang, cuma entahlah masih ada yg ganjel perasaan gw. Gw masih terus ngerasa gagal. Dan gw baru sadar kalo itulah yg bikin gw males belajar sekarang. Dulu gw rajin banget belajar sampe manggil guru les privat, ikut les di BTA & NF, pokoknya tiada hari tanpa les, tapi apa hasilnya? Tetep aja gw gagal di smua tes2 masuk univ itu. Jadi buat apa gw capek2 belajar kalo pada akhirnya toh gw tetep gagal. Huft…gw ga bermaksud punya pikiran kayak gitu. Duh kenapa gw jadi kayak gini sih sekarang. Gw pengen balik jadi gw yg dulu lagi. Gw ga mau kayak gini terus. Tapi apa yg harus gw lakuin. Hmm btw gw pernah baca kalo orang yg masih hidup itu pasti punya masalah. Cuma orang yg udah mati yg ga punya masalah. Yup, gw rasa itu benar. Oh iya, maaf ya gw terpaksa nulis itu smua disini. Mau gimana lagi, gw ga punya temen cerita. Ga ada yg mau bantuin gw buat mengatasi masalah gw. Ga ada juga orang yg peduli ama gw. Haha. Okay, that’s enough. I feel better now, even it’s just a little. Anyway, thanks for reading πŸ™‚

Curhat

Gw ga tau mau nulis apa. Gw cuma bosen, ditambah lagi perasaan gw ga enak banget. Pengen cepet2 pulang, tapi masih 3 minggu lagi.

Gw pengen curhat, tapi ga punya temen curhat. Pengen nulis diary, tapi buku diary gw di rumah. Yaudahlah gw nulis2 ga jelas aja disini, siapa tau perasaan gw jadi lebih baik kan.

Mungkin gw udah biasa sendiri di rumah, jadi gw ga betah kalo terus2an rame2 & ga punya ‘me time’. Gw butuh waktu buat sendiri, tapi mana mungkin bisa kalo di asrama gini. Udah gitu di kota asing pula. Kalo di Jakarta mah gw masih bisa jalan2 sendiri, mana berani kalo disini. Gw capek harus selalu terlihat ceria. Gw capek apa2 yg gw lakukan dikomentarin terus. Gw capek ga bisa jadi diri gw sendiri. Maaf gw terkesan mengeluh, tapi kesabaran juga ada batasnya. Kemaren2 gw udah sabar & sekarang udah sampe puncaknya. Seandainya gw punya temen cerita mungkin ga bakal sampe segininya karna gw ga memendam ini smua sendiri. Tapi mau gimana lagi, gw ga punya temen cerita. Kalo cerita ke ortu, pasti cuma dinasehatin macem2. Gw cuma pengen didenger. Kebayang ga sih gimana rasanya kalo udah capek batin trus malah dinasehatin yg seolah2 malah nyalahin gitu. Dulu pernah ada seseorang yg sangat mengerti gw. Jadi tempat curhat gw, penghibur gw & ga pernah nyalahin gw. Tapi ya itu dulu. Sekarang? Haha udahlah lupakan. Itu masa lalu yg gw ga yakin bisa terulang lagi. Itu cuma cerita masa lalu gw yg indah. Sekarang itu smua udah ga ada. Gw ga mau berharap lagi karna gw juga sadar kalo itu kesalahan gw. Gw yg ngerusak smuanya, jadi yaudahlah gw pasrah aja terima akibatnya sekarang. Haduh, inget itu malah bikin perasaan gw makin ga enak. Makin nyesek. Udahlah jangan dilanjutin lagi daripada gw nangis. Kan ga lucu tiba2 gw nangis di klinik dalam keadaan megang hp gini haha.

Gw kangen rumah. Kangen kamar gw beserta bantal gulingnya. Gw kangen ortu. Gw kangen kucing2 gw. Gw kangen Jakarta. Pokoknya nanti pas di Jakarta, gw harus beli chatime, takoyaki, pizza & pasta. Gw pengen main ke mall, pengen nonton bioskop juga. Pengen karaoke-an juga. Pengen gila2an lah pokoknya. Kayaknya ntar gw balik ke Jakarta jadi norak deh wkwk XD Parahnya lagi, TV aja gw kangenin hahaha. Gw butuh kebebasan, pengen punya waktu buat sendirian & menenangkan pikiran serta perasaan.

Denger2 kemungkinan gw stase obgyn di Tarakan lagi. Kalo bener berarti nanti gw di Jakarta cuma 1 minggu trus balik kesini lagi. Gw seneng banget kalo bisa disini lagi karna selain dokter2 & perawat2nya baik2 trus dapet banyak kasus menarik & banyak pelajaran juga, gw ngerasa kalo disini gw bisa lebih gampang move on wkwk. Gimana ga gampang, disini tuh sibuk banget karna banyak kerjaan & tugas trus banyak orang2 baru yg gw temuin. Selain itu juga disini gw udah punya temen kakak2 radiografer kayak Nanda, Fadri, kak Indah, kak Muhlis, kak Said, dan yg pasti ada 1 orang lagi yg paling memungkinkan gw untuk cepet move on, haha. Trus juga disini gw ga mungkin ketemu sama orang yg pengen gw lupain itu, karna dia pasti di Jakarta, hehe. Ya jadi agak susah sih kalo kami tetep kontak2an, tapi paling ga kan kami ga ktemu langsung, haha. Bukannya gw pengen menghindari dia, tapi gw juga ga bisa terus2an mencintai ‘one-sided love’ gw kan *frontal haha. Ya kali 4 tahun gw bertahan pada orang yg sama yg ga punya perasaan apa2 ke gw, padahal ada cowo lain yg mengharapkan gw, haha.

Oke, cukup curhatnya. Maaf ya gw jadi curhat di blog lagi, soalnya buku diary gw ketingalan di rumah 😦 Mendingan gw curhat panjang lebar gini daripada gw pendam sendiri trus gw malah jadi badmood kan πŸ˜› Ya paling ga perasaan gw sekarang udah agak lebih tenang hehe~ thanks for reading πŸ™‚

No Title

​Kemaren gw makan bareng Tantri, Tita, dan salah 1 perawat ICU yaitu kak Ela. Kami makan bandeng tanpa duri & es pisang ijo. Pas makan, kak Ela ngomongin adeknya yg mau masuk FK. Dia cerita katanya adeknya ga keterima di FK PTN & sekarang mau nyoba daftar di UKI, siapa tau bisa keterima. Dia jg cerita katanya adeknya sampe ga mau ikut pulang kampung & ga buka sosmed karna malu ama sodara2 & temen2nya gara2 belum keterima. Temen2 gw itu termasuk kak Ela sendiri ketawa2 & kayak nganggep adeknya itu lebay karna sampe segitunya. Gw cuma terdiam. Gw pengen bilang kalo adeknya itu ga lebay, bahkan menurut gw itu masih biasa aja. Paling ga, itu ga separah yg gw alami dulu. Dari awal denger cerita itu gw udah ga bisa ngomong apa2. Mendadak ada kilasan2 kenangan buruk gw 4 tahun lalu. Rasanya mau nangis, tapi gw tahan. Gw ga nyangka masih belum bisa ngelupain itu & bahkan masih nangis tiap keinget itu. Gw sendiri juga ga ngerti kenapa gw sensitif banget tiap kali ada orang yg ngomongin ttg SNMPTN atau apapun itu namanya sekarang. Gw ga memaksakan harus masuk FK PTN. Sekarang juga gw udah tau kalo ortu gw ga bermasalah lagi karna gw masuk FK swasta. Temen2 juga ga ada yg jelek2in gw. Entah kenapa gw masih kayak gitu. Berkali2 gw coba positive thinking, tapi selalu gagal. Separah2nya masalah yg pernah gw alami, ga ada yg membekas banget kayak gini. Ga ada yg bikin gw terbayang2 gini. Buat yg ga tau apa masalahnya, gw ceritain singkatnya aja ya. Intinya, dulu gw sekolah di salah 1 SMA unggulan di Jakarta yg lulusannya mayoritas masuk PTN, tapi gw berkali2 gagal masuk ke berbagai FK PTN & akhirnya gw sampe di titik dimana gw mau mengakhiri smuanya. Mungkin terkesan lebay, tapi cobalah kalo kalian yg ada di posisi gw. Gw ga yakin kalian bakal kuat. Syukurlah hidup gw masih berlanjut sampe sekarang. Gw ga pernah cerita ttg ini ke orang lain selain orang yg sangat gw percaya. Gw ga mau di cap buruk. Tapi gw juga ga bisa diem aja memendam itu smua, karena itulah gw nulis disini. Kalo gw diem aja ga ada kerjaan pasti gw kepikiran itu mulu, apalagi kalo ada yg ngomongin itu. Gw capek kayak gitu mulu. Gw juga ga mau. Tapi sekeras apapun gw berusaha buat ngelupain atau postive thinking, pasti gagal juga. Makanya gw ga suka diem aja. Selama di Tarakan ini aja gw ga pernah mau di mess sendirian. Bahkan kadang gw masih suka main ke ruang radiologi. Oh iya gw belum pernah cerita ttg kakak2 radiografer ya. Oke ganti cerita biar ga gloomy lagi, haha.

Gw mau cerita ttg kakak radiografer yg ada disini. Yg cewe ada 2, yaitu kak Indah & Nanda. Yg cowo ada 3, yaitu kak Muhlis, kak Said & Fadri. Kalo mau liat profil atau fotonya, bisa liat di FB atau IG gw, hehe~  Yg aneh, selama gw 1 bulan di stase radiologi kemaren, gw sama sekali ga pernah jaga malem kak Said, wkwk. Mereka smua baik2 banget. Kak Indah pernah nganterin gw beli hp gara2 hp gw ilang dicuri trus kami jg pernah jalan2 ke Hutan Mangrove & Rumah Adat Tidung. Kak Indah punya anak namanya Ajeng. Dia suka ikut kak Indah jaga sore, jadi kami sering ngobrol2 juga. Kalo Nanda itu kelahiran 94 juga, makanya dia ga mau dipanggil β€˜kak’. Pasti dia protes tiap kali kami keceplosan manggil dia β€˜kak’ hahaha. Nanda itu orangnya cuek, ga kayak kak Indah yg suka cerita2. Tapi ya beberapa kali juga gw & Nanda suka curhat2an gitu sih, maklum cewe, seumuran pula wkwk πŸ˜› Kak Indah itu orang Bugis, sedangkan Nanda orang Dayak. Nanda punya kakak yg kerja disini juga, tapi dia perawat di poli mata. Kakaknya mirip ama Nanda dari mukanya sampe ke cara ngomongnya segala hahaha. 1 bulan kemaren kak Indah ga ada jadwal dinas malem, jadi kami udah jarang ktemu lagi. Kalo Nanda masih sering ktemu gara2 gw selalu ikut Muti tiap kali dia jaga malem, hehe. Nah sekarang cerita yg cowo2nya. Kalo kak Said jujur aja gw ga tau apa2 ttg dia karna ga pernah ngobrol gara2 ga pernah jaga bareng. Gw hampir selalu jaga malem ama kak Muhlis. Dia juga baik banget. Suka ngajarin teknik2 radiologi. Waktu itu dia sampe ngambilin buku2 radiologi yg tebel2 & udah tua gitu, trus dia ngajarin. Gw mah iya2 aja padahal pusing & ga ngerti, wkwk πŸ˜› Dia juga suka bawain makanan & minuman. Mulai dari gorengan, snack, kopi, sampe bakso & mie goreng. Waktu itu malah gw disuruh bawa pulang snack & kopi sachet-an haha. Trus juga bisa nyewa motornya 30rb seharian. Murah loh itu daripada harus naik β€˜taksi’ yg tarifnya 10rb sekali jalan -_-” Gw udah berkali2 nyewa motornya. Bukan gw yg bawa sih, hehe, paling si Firda atau ga si Tantri. Gw mah dibonceng aja haha πŸ˜› Selain itu juga dia suka nemenin gw balik ke mess, karna jalannya kan gelap & sepi, ya walaupun sebenernya deket sih. Selama jaga malem kami pasti cerita2 sampe lupa waktu. Harusnya kan jaganya cuma sampe jam 12, tapi waktu itu pernah sampe jam 3 pagi. Kalo bukan karna gw ngantuk, pasti gw ga balik2 ke mess haha. Waktu itu malah parah banget. Jadi kan harusnya gw jaga malem ama Fadri dari jam 9. Sebelumnya jaga sorenya itu ama kak Muhlis dari jam 4. Eh pas malemnya itu kan harusnya kak Muhlis pulang, gantian ama Fadri, tapi dia ga pulang. Jadinya kami jaga malem ber 3. Sepanjang malem kami heboh ngobrol & bercanda. Malem itu sepi banget, pasien cuma ada 1 yaitu foto kepala buat visum karna abis ditimpas samurai. Tiba2 kami liat keluar & ternyata udah mulai terang. Jam 5 pagi. Wow, ga terasa loh itu. Gw ga ngantuk sama sekali. Hahaha gara2 keenakan cerita sampe kayak gitu. Kak Muhlis yg harusnya hari itu dinas pagi sampe ga masuk gara2 ngantuk banget. Cerita2 ama Fadri juga sama aja bikin lupa waktu. Btw dulu gw manggilnya kak Fadri, tapi di akhir2 dia baru bilang kalo dia juga kelahiran 94 & bulan Desember. Tapi ya namanya kebiasaan, jadi gw masih suka manggil dia β€˜kak’ & dia ga protes kayak Nanda, hahaha. Waktu itu awalnya gw cuma mau numpang nelpon di ruang radiologi. Hari itu nyokap ultah, gw sengaja beli paket TM biar puas nelpon murah. Waktu itu yg jaga sore si Nanda & gw numpang nelpon di ruangannya dr. Rizal. Gw ga enak kalo nelpon di mess karna rame & sinyalnya juga jelek. Gw nelpon sampe jam stgh 10an. Abis itu gw niat mau bikin susu, karna gw kebiasaan minum susu sebelum tidur. Eh ternyata galon di mess udah abis & blm diganti. Alhasil gw balik lagi ke ruang radiologi buat numpang bikin susu, hehe. Yg dinas malem tuh si Fadri. Ada temennya juga, perawat gizi, namanya Rudi. Selama minum susu kami ngobrol2. Dari 1 topik ke topik lain, seru banget, sampe susu gw abis pun gw masih asik ngobrol aja. Tiba2 kok gw ngantuk. Pas gw liat ternyata udah jam 1 :O Akhirnya gw pamit balik ke mess. Tadinya mau lewat pintu belakang kayak biasanya biar deket, tapi hujan deres banget jadi gw ga mungkin lewat situ. Akhirnya gw muter lewat depan, samping IGD. Lebih jauh sih, tapi kan di dalem ruangan jadinya ga kehujanan. Gw udah bilang gakpapa sendiri aja, toh udah biasa juga balik dari jaga malem di IGD malem2 kan, tapi tetep aja Fadri nganterin sampe mess. Cowo2 disini baik2 banget, gentle pula, bersyukur gw stase radiologi di RSUD Tarakan jadi gw bisa kenal sama para radiografer & 2 dokter radiolog yg super baik ^^ Gw yg harusnya udah ga jaga di radiologi aja masih ikutan jaga bareng Muti saking betahnya di radiologi. Trus pas jaga malem di IGD juga gw paling seneng kalo disuruh nganterin pasien foto atau ct scan. Crew radiologi udah gw anggep kayak keluarga sendiri & ruangannya udah gw anggep kayak rumah sendiri. Waktu itu aja gw pernah numpang minum disitu gara2 di IGD ga ada minum, kebetulan waktu itu gw disuruh nganterin darah ke lab gara2 tabung lagi rusak wkwkwk XD

Oke, cerita gw yg panjang-lebar & ga nyambung ini pun selesai~ Cerita ttg dr. Rizal & dr. Nyoman serta cerita gw di stase THT menyusul nanti yaa~ byeee~~