Sharing about Depression

Hello~

Sebelum mulai nulis, gw mau pamer dulu hahaha XD Ga usah gw ceritain, liat sendiri lewat foto di bawah ini ya. Jadi intinya dulu gw sempet hobi fotografi & ga nyangka tiba2 salah satu foto gw ada yg dapet lisensi untuk dijual. Bagi yg mau liat fotonya (atau mungkin mau beli :P) bisa buka di :ย https://www.gettyimages.ca/detail/photo/like-a-shadow-royalty-free-image/985860326

Picture1a

Picture1

2 minggu ini gw lagi sibuk ikut bimbingan buat ujian UKMPPD gw bulan depan, makanya ga sempet nulis blog lagi. Sekarang gw mau menulis tentang 2 hal. Kalo mau baca curhatan gw yg sebenernya ga penting, kalian bisa baca paragraf di bawah ini. Tapi kalo kalian mau baca mengenai depresi, kalian bisa lewatin paragraf di bawah ini & langsung baca paragraf terakhir yg gw tulis. Semoga bermanfaat ๐Ÿ™‚

Oke pertama2 gw mau curhat dulu. Gw kira ga ada hal yg lebih menyakitkan lagi daripada yg pernah gw alamin sekitar 5 tahun lalu, tapi ternyata dugaan gw salah. Oh iya sebelumnya buat siapapun yg baca, tolong jangan ada yg kegeeran atau keberatan dengan postingan gw ini karena gw ga mention 1 orang pun disini. Dan gw janji ini terakhir kalinya gw ngomongin orang itu di blog gw. Oke. Gw sakit hati lagi. Ini jauh lebih parah daripada yg sebelumnya. Gila. Gw sendiri ga nyangka bisa sesakit ini rasanya. Padahal gw aja belum pernah ketemu sama orang itu. Entah bakal gimana kalo gw pernah ketemu dia, bakal lebih sakit atau malah jadi biasa aja. Baru kali ini juga ada seseorang yg bisa bikin gw biasa aja sama cowo yg dulu bikin gw susah move on. Biasanya mah begitu gw ga kontakan sama cowo yg baru lagi trus gw ketemu sama si cowo yg dulu itu, gw bakal lupa sama si cowo baru & gagal move on. Lah ini sekarang gw udah hilang kontak sama dia lebih dari 1 bulan, ngerasa biasa aja pas ngeliat & ngobrol sama cowo yg dulu itu. Yaa gw bersyukur aja. Mungkin Tuhan memperkenalkan gw dengan cowo itu maksudnya biar gw bisa move on setelah berkali2 gagal. Ya walaupun akhirnya gw ga bisa sama cowo itu. Aneh ga sih gw bisa sampe segininya banget sama orang yg bahkan belum pernah gw temuin. Gw sendiri aja ngerasa aneh banget. Padahal banyak yg ngajak gw ketemuan, tapi selalu gw tolak. Eh giliran orang yg gw mau, malah ga mau ketemuan sama gw. Entah ini karma gw atau gimana. Terkadang juga gw ngerasa dunia ini ga adil. Kapan gw bahagia? Perasaan gw sakit hati mulu. Iya gw kebahagiaan itu kita sendiri yg mengatur. Gw juga udah berusaha, tapi tetep aja ga bisa. Kalo gw ga inget Tuhan & ortu gw mungkin gw udah ga ada di dunia ini kali.

Nah sekarang tulisan gw yg kedua ini masih cukup berhubungan dengan yg pertama. Gw cuma mau bilang, tolong jangan pernah mengecap buruk orang yg bunuh diri atau yg baru berpikiran mau bunuh diri. Kalian ga pernah tau apa yg dialami oleh mereka. Kalian ga tau apa aja yg pernah mereka lakukan untuk menghadapi masalah yg sedang mereka alami. Jangan anggap mereka orang lemah. Belum tentu kalian bisa sekuat mereka kalo kalian yg ada di posisi mereka. Justru mereka adalah orang2 kuat karena mereka terus berusaha melawan perasaan & pikiran buruk mereka sendiri. Orang depresi itu udah susah buat ngerasa seneng ataupun sedih. Mereka masih bisa senyum & ketawa di depan orang2, tapi semua itu hilang begitu mereka sendirian. Mau nangis juga udah ga bisa, entahlah mungkin karena udah kebanyakan nangis kali ya. Jadi yaudah, perasaan hampa aja gitu, ga ngerasain apa2. Dan kalian tau apa yg ada di pikiran orang2 dengan depresi? Mereka cuma berpikiran gimana caranya untuk bertahan hidup disaat mereka merasa jiwanya sudah mati. Kadang mereka berpikiran untuk apa mereka terus melanjutkan hidup kalo udah ga ada lagi tujuan yg mau mereka capai. Hidup terasa buntu. Hidup udah ga ada gunanya lagi. Kalo emang kalian ga bisa membantu apapun, kalian cukup lakukan 1 hal. Jangan menilai buruk orang yg menderita depresi. Depresi adalah penyakit, sama seperti penyakit yg lain. Mereka juga butuh dokter, jadi tolong jangan membuat stigma negatif terhadap orang yg berobat ke psikiater. Stigma itulah yg bikin orang malu untuk berobat, padahal bunuh diri dan kejadian buruk lainnya bisa dihindari dengan cara berobat. Bagi kalian yg terus merasa sedih bahkan sampai berpikiran lebih baik mati, kalian ga perlu malu untuk berobat ke psikiater kalo emang kalian ga punya temen untuk berbagi cerita. Kalo kalian makin menutupi & menahan diri, efeknya bakal makin buruk. Percayalah sama gw. Selain karena gw calon dokter yg pernah belajar tentang penyakit kejiwaan, gw juga pernah menderita depresi. Jujur aja, ga jarang gw berpikiran untuk lompat dari apartemen yg gw tinggalin. Kadang juga gw berpikiran mau nyetir asal2an biar kecelakaan. Tapi gw kepikiran gimana ortu gw. Gw juga inget kalo gw masih punya Tuhan. Karena itulah gw pun memutuskan untuk berobat ke psikiater. Gw juga pernah minum obat antidepresan kok & gw ga malu untuk mengakui itu. Oh iya, jangan pikir orang yg bunuh diri itu orang yg ga beragama, ga punya Tuhan, ga percaya Tuhan, kurang iman atau kurang beribadah. Seperti yg gw bilang sebelumnya, depresi itu penyakit, sama seperti penyakit yg lain. Kalian ga pernah kan menilai kalo orang yg menderita kanker itu orang2 yg berdosa? Yaudah sama aja. Yg namanya penyakit ya dateng gitu aja, apapun penyebabnya. Jadi tolong mulai sekarang hilangkan stigma mengenai depresi dan penyakit jiwa lainnya. Mungkin kalian ga merasakan, tapi gimana kalo diluar sana ada orang yg kalian sayang yg menderita penyakit itu? Dan terakhir, gw cuma mau menunjukan foto quotes yg gw dapet dari google mengenai depresi :

note-the-cure-for-asthma-is-not-just-breathe-and-5595815

fd0da9a7150a0c5d8334ce98a4f72b70

Thank you for reading ^^

Advertisements

People who care about me ๐Ÿ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post ๐Ÿ˜Š

Haters Gonna Hate~

Sebelum baca postingan gw ini, udah baca postingan gw yg sebelumnya? Judulnya “My Activities in First Week of May :)”. Cuma nanya doang sih, terserah mau baca atau ga, haha XD

Ok, skrg gw tanya, ada yg ga tau maksud dr judul diatas? Dulu ada “What goes around, comes around” dan skrg ada itu, haha gw emg suka kalimat2 kyk gt sih. Haters gonna hate. Pembenci akan membenci? Apa maksudnya? Org yg ga suka ama kita, mau kita kyk gmn pun jg dia bakal ga suka. Iya, apapun yg kita lakukan bakal dianggap jelek ama org yg ga suka ama kita. Kita berbuat kebaikan pun, kalo emg dia ga suka ama kita, dia ga bakal nganggep itu sebuah kebaikan. Misalnya aja, ada si A dan si B yg sama2 ngasih makanan ke si C. Si C yg ga suka ama si A bakal blg kalo si A ngasih makanan ke dia itu cuma biar dianggep baik atau ga si C blg si A itu sombong & dia ngasih itu buat pamer karna bisa beli makanan tsb. Trus gmn ke si B? Karna si C biasa aja ke si B ya dia malah seneng dikasih makanan itu. Si C bakal mikir si B baik bgt ngasih makanan, atau dia bakal mikir si B itu perhatian & inget ama dia makanya si B ngasih dia makanan. Perbuatannya sama, tp tanggapannya berbeda. Yup, itulah kenapa ada “haters gonna hate”. Org yg benci sama kita bakal terus negative thinking ttg kita. Kalo kita berbuat sesuatu pasti mereka mikir kalo kita punya niat ga baik dibalik perbuatan kita itu. Trus, gmn kalo kita punya haters? Hrsnya kita seneng dong. Loh kok malah seneng? Hmm…percaya ga kalo gw blg “haters are your greatest fans?” Haters kan selalu menilai apapun yg kita lakukan, berarti mereka memperhatikan segala gerak-gerik kita dong. Alhasil mereka jd tau gmn kehidupan kita, apa kebiasaan kita. Bahkan mungkin saking perhatiannya mereka dgn kehidupan kita, mereka malah jd org yg paling tau segalanya ttg kita. Apa itu namanya bukan fans? Org pasti seneng kan kalo punya fans, boong kalo blg ga. Hahaha XD Lalu, knp sih bisa ada yg namanya haters? Td kan udah gw jelasin kalo haters itu suka memperhatikan gerak-gerik kita. Tau knp mereka kyk gt? Gampang aja, itu karna mereka iri ama kita. Kok gt? Gini aja deh, kalo emg ga iri, ngapain mereka ribet2 merhatiin kehidupan kita? Mereka jg punya kehidupan sendiri kan. Kalo emg ga iri, mereka pasti sibuk dgn kehidupannya sendiri, ga bakal peduli ama kehidupan org lain. Mereka iri karna mereka ngerasa kehidupannya ga lebih baik dr kehidupan kita. Mereka jd pengen kyk kita. Makanya jgn heran kalo haters itu justru ngikutin apa yg kita lakukan. Trus kadang, karna mereka ngerasa kehidupan kita lebih baik drpd kehidupannya, mereka mau menjatuhkan kita. Mereka ga mau kita diatas mereka lg. Mereka mau lebih baik dr kita. Makanya ga jarang haters itu suka jelek2in apa yg kita lakukan. Kalo kita terpancing, haters bakal seneng karna itu artinya mereka berhasil mengusik kehidupan ‘sempurna’ kita. Makin sering kita terpancing & emosi, makin sering & makin parah jg haters itu jelek2in kita. Makanya kalo ada haters yg ngomongin jelek2 ttg kita, abaikan aja. Hidup kita udah indah bgt sampe2 ada org yg iri, jgn sampe gara2 emosi ama org yg iri tsb kita jd ga bisa menikmati keindahan hidup kita itu. Jd kesimpulannya, haters adalah org yg iri dgn kita. Mereka ingin jd seperti kita sehingga mereka memperhatikan segala hal ttg kita lalu mengikutinya & akhirnya mereka jd terlihat seperti ngefans dgn kita. Tp disisi lain, mereka jg berusaha buat ngejatuhin kita dgn cara menjelek2an biar mereka jd terlihat lebih baik dr kita. Gambarannya khas : tau byk hal ttg kita & suka jelek2in kita tp ngikutin apa yg kita lakukan. Aneh kan. Kalo emg perbuatan kita itu jelek, ngapain dia ngikutin kalo bukan karna dia iri mau jd seperti kita?

Sebenernya ngapain sih kita iri ama org lain? Tiap org itu kan punya kelebihan & kekurangan masing2. Gpp sih kalo iri trus memotivasi biar jd org yg lebih baik, tp bukan berarti jd mengubah jati diri kita. Ada kan org yg saking irinya ama kita dia jd ngikutin semua yg kita lakukan atau ngikutin gaya kita. Lebih parahnya lg ya kyk yg td udah gw blg, dia malah jelek2in kita biar dia jd keliatan lebih bagus dr kita. Harusnya kan kalo emg kita iri ama seseorang, kita belajar gmn caranya biar bisa jd org kyk gitu, bukan malah ngikutin atau jelek2in. Harusnya kita memperbaiki diri, bukan mengubah jati diri. Tiap org punya ciri khas, org kembar pun pasti punya perbedaan, jd gausahlah ngikut2 biar jd kyk org lain gt. Kadang gw akui gw sendiri jg ngerasa ga pede & ga seneng dgn diri gw sendiri trus akhirnya jd iri ama org lain & pengen jd kyk org tsb. Tp gw selalu menghilangkan pikiran2 tsb dgn mengingat bbrp quote ini :

images (2)

quotes-about-myself-1 i-love-myself-quotes-,-get-the-inspirational-quotes myself-quotes-1 0000a1266bd079dba6a74a14b2260785

Skrg gw ga benci ama siapa2. Dulu gw pernah benci ama grup kpop bernama T-Ara (mianhae, Queens…). Tp itu bukan karna gw iri atau diem2 ngefans ama mereka, tp karna gw kesel mereka curang. Nyanyi lipsync pdhl dancenya ga susah, tp kok menang ngelawan MBLAQ yg bener2 nyanyi sambil ngedance susah gt. Trus ternyata gw tau kalo T-Ara (atau agensinya) beli albumnya sendiri jd tingkat penjualan albumnya tinggi sehingga poin mereka pun berhasil mengalahkan MBLAQ T_T Anak2 MBLAQ tau jg ttg hal itu & mereka menenangkan kami para A+. MBLAQ ga pernah mempedulikan masalah menang atau kalah. Mereka nyanyi utk menghibur & karna mereka emg hobi bernyanyi, mereka nyanyi bukan utk sebuah piala juara. Karna itulah skrg gw biasa aja sama T-Ara. Gw udah ga benci mereka lg. Gw bukan anti-fans T-Ara lg. Tau dr mana kalo kebencian gw thdp T-Ara dulu itu beda sama benci yg gw jelasin diatas td? Gampang aja, gw ga ngikutin gaya mereka. Gw ga mencari tau apapun ttg mereka, gw ga peduli kehidupan mereka, dan yg paling penting gw ga mau jd kyk mereka. Gw cuma ga suka mereka curang, udah gt aja, simpel kan. Ini gw cuma mau nunjukin bedanya haters yg diem2 ngefans & haters yg beneran ga suka. Hmm…mungkin kalo di kasus gw ini lebih cocok dibilang “anti-fans” kali ya, bukan “haters”, hehe ๐Ÿ˜›

Tulisan gw ini berdasar dari pengalaman pribadi. Jaman sekolah dulu jujur aja gw pernah jd ‘haters’, makanya gw bener2 mendalami kalimat “haters gonna hate”. Gw tau gmn rasanya. Ga enak loh karna rasanya itu menyiksa bgt. Makanya skrg gw selalu berusaha utk menjadi diri gw sendiri. Ya gw emg punya kelemahan yg ga disukai org2, tp gw jg punya kelebihan yg bikin org lain suka sama gw. Now, I’m proud to be myself ^^ and of course, I love myselfย โ™ฅ I may not be perfect, but at least I’m not fake ๐Ÿ™‚

p.s. Jgn ada yg tersinggung dgn tulisan ini ya. Gw ga menyindir siapapun (trauma gw gara2 pernah dibilang tukang nyindir). Iya gw akui dulu gw emg sering nyindir org, tp skrg gw udah berubah ๐Ÿ™‚ Walaupun gt, maaf ya kalo ada yg merasa tersinggung, gw bener2 ga bermaksud ๐Ÿ˜ฆ Gw minta maaf jg kalo ada kesalahan dlm penulisan kata atau kalimat. Gw harap tulisan ini dpt jd motivasi atau pelajaran~ Thanks for reading! ^^

Late Night Inspirations >_<

Pernah ga sih lo ngerasa capek ngelakuin sesuatu karna ga dihargain? Ga pamrih, ga minta di-makasih-in atau dibalas, ga berharap org ngelakuin hal yg sama jg ke kita, cuma mau dihargain aja. Ga enak kan kalo kita ngelakuin sesuatu tp ga ditanggepin atau malah dicuekin. Jujur aja, pasti semua org pernah ngerasain hal itu. Munafik kalo ada org yg blg ga pernah, karna semua manusia kan punya perasaan, org mana sih yg seneng dicuekin atau ga ditanggepin gt. Bedanya cuma kita bakal ngelakuin hal itu lg atau ga stlh kita tau kalo kita ga dianggep/dihargain? Kalo kita tulus ngelakuinnya, mau ditanggepin kyk gmn pun jg kita bakal ttp ngelakuin itu karna tujuan kita kan bukan utk mencari perhatian, melainkan karna kita emg seneng ngelakuinnya. Org yg tulus berbuat sesuatu jg ga akan mengungkit hal2 yg udh dia perbuat karna dia ga mengharapkan apa2. Karna itulah ketulusan ga bisa diliat dr omongan. Ada org yg cuma ngomong tp ga ada perbuatannya, itu biasanya biar org ngeliat dia baik. Ada jg org yg emg berbuat sesuatu tp dia omongin ke org lain, itu biasanya karna dia mau pamer & berarti itu ga bisa dibilang tulus dong. Emg sih pasti sedih jg kalo apa yg kita berbuat ga ditanggepin, tp kalo kita tulus ngelakuinnya sedihnya itu ga bakal bertahan lama. Begitu ngeliat org lain bahagia atas perbuatan kita, sedihnya itu bakal tergantikan oleh rasa bahagia. Rasanya seneng bisa bikin org tersenyum, lebih seneng lg kalo hasil perbuatan kita itu bagus/berhasil. Org yg tulus berbuat sesuatu jg ga akan mempedulikan apa kata org lain ttg perbuatannya. Mau dibilang cari muka kek, cari perhatian kek, atau mau dibilang fake alias cuma pura2 doang, atau mgkn kita dibilang bodoh karna kita ngelakuin sesuatu yg mereka anggep sia2 gara2 ga ditanggepin org, kalo kita emg tulus ngelakuinnya kita ga bakal peduli ama omongan2 itu karna kita ga bakal ngedengerin omongan org lain. Kita kan emg tulus ngelakuinnya, bukan karna berharap diomongin yg baik2 ama org lain, makanya kita jd ga dengerin apa kata org. Kalo kita ngerasa itu hal yg baik & bener, buat apa dengerin kata org lain kan, karna mgkn aja org tsb cuma iri ama kita. Org yg iri kan keseringan bukannya berusaha berbuat sesuatu utk menutupi/mengurangi kekurangannya, justru dia malah mencari cela dari org yg yg di-iri-in biar dia keliatan lebih bagus. Jd kalo emg kita ngerasa perbuatan kita itu baik & benar, gausah deh dengerin omongan org lain. Manusia kan punya hati nurani, bisa ngerasain mana perbuatan yg baik & mana yg buruk. Kalo emg dirasa perbuatannya itu buruk, bolehlah dengerin apa kata org utk introspeksi diri biar kita berubah jd org yg lebih baik. Nah, skrg balik ke pertanyaan awal gw td. Kalo org ga tulus ngelakuinnya, begitu perbuatannya ga dihargain, begitu dia capek karna terus2an ga ditanggepin atau ga dianggep, dia ga bakal ngelakuin hal itu lg. Kalo kita tulus ngelakuinnya, secapek apapun perasaan kita karna ga dihargain, kita bakal ttp ngelakuin itu karna ada sesuatu yg menarik kita utk ngelakuin itu lg, ya kyk kecanduan gt karna kita seneng bisa ngeliat org lain seneng gara2 kita. Itulah inti dari ketulusan & keikhlasan. Itu semua berdasarkan pengalaman pribadi gw. Bukannya gw ngerasa paling bener atau sok menggurui, disini gw cuma mau sharing. Byk buku yg menjelaskan ttg tulus & ikhlas, kita bisa belajar dr situ, tp kita ga bakal bener2 bisa mengerti kalo kita blm mengalaminya sendiri. Pengalaman hidup adalah guru yg paling baik kan. Gw bisa nulis ttg itu smua td karna gw pernah mengalaminya. Jujur aja pas gw msh sekolah dulu gw pernah pura2 berbuat baik, gw ngerasain sndri rasanya itu ga puas ga kyk pas gw emg tulus ngelakuinnya. Karna itu skrg gw bakal selalu berusaha utk tulus & ikhlas dlm melakukan sesuatu, apapun itu. Lagian jg rasanya capek loh berbuat sesuatu kalo ga tulus, jd kepikiran mulu & ga tenang karna mengharapkan sesuatu. Tp ya lg2 gw blg ketulusan itu ga bisa dinilai cuma dr ucapan ataupun tulisan. Tp ada 1 hal yg penting, ketulusan & keikhlasan itu bisa dinilai oleh org yg merasakan sndri efek dr perbuatan kita, karna kyk yg td gw blg, setiap manusia itu punya hati nurani. Jd kalo ada seseorang berbuat sesuatu ke kita, kita bisa ngerasain sndri apakah org tsb tulus ngelakuinnya atau dia mengharapkan sesuatu dr kita.

Setelah itu, kita tau kan gmn ga enaknya kalo ga dihargai, jd kita jg hrs mulai belajar utk selalu menghargai perbuatan org lain sekecil apapun itu. Perlakukanlah org lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan. Ada quote seperti itu kan. Kalo kita mau dihargai oleh org lain, hargai org lain terlebih dahulu. Jgn meremehkan hal2 yg udah diperbuat org lain, blm tentu kita sndri mampu melakukannya jg kan. Selalu berterimakasih atas apa yg org lakukan atau berikan kepada kita. Balaslah perbuatan2 org lain dgn perbuatan yg baik. Lagipula kan what goes around comes around, jd kalo emg kita ga pernah menghargai org lain ya kita jg ga bakal dihargai oleh orang lain. Life is simple. Treat people the way you would like to be treated. Be nice to others, and they will be nice to you ๐Ÿ™‚

โ™ฅ Animals Lover โ™ฅ

Hello there~

Sbnrnya gw bingung mau nulis apaan, tp gw bosen kalo main The Sims 3 mulu –” Hmm…tunggu ya, gw cari ide dulu… Oh gw tau!

we-can-judge-the-heart-of-a-man-by-his-treatment-of-animals-quote-1

Gambar tsb pernah gw post di Path & byk yg ngelove, gw jg pernah ngebahas ttg ini di blog gw yg lama, tp kan ga smua pembaca blog gw ini tau Path gw & blog lama gw kan, jd ya gw repost disini aja dgn kalimat2 yg berbeda, hehe.

Gw setuju ama quote diatas. Coba kita pikir, sama hewan aja sayang apalagi ke sesama manusia kan? Ngeliat hewan yg menderita aja ga tega, pasti ga bakal tega jg kan ngeliat org lain yg menderita? Bokap gw adalah org yg membuat gw setuju dgn quote tsb. Ada bbrp kejadian yg membuat gw terharu saat itu & berkesan sampe skg. Yg dulu pernah baca cerita ini jgn bosen ya ๐Ÿ˜›

1st story : Waktu itu gw & ortu lg sarapan di Hotel Grand Wahid Salatiga. Kalo pulkam kami emg selalu nginep disitu karna rmh mbah gw (yg skrg udah dibeli ortu gw karna mbah gw udah meninggal) udah ga layak buat ditempatin, jd hrs direnovasi gt karna bocor dmn2 & kyk udah mau ambruk gt :-/ Dulu pernah nginep di Hotel Beringin tp waktu itu gw lg sakit, baru msk kamar gw lgsg demam tinggi sampe menggigil & muntah2, akhirnya dirawat di RS 5 hari karna tensi waktu itu 60/40 mmHg & cairan serta makanan ga ada yg bisa msk karna gw slalu muntah. Katanya waktu itu gw kena pneumonia virus & kata dokternya untung waktu itu gw ga telat dibawa ke RS. Karna kenangan buruk itu makanya kami ga pernah nginep disitu lg. Okay, back to story. Nah, pas lg sarapan itu kan byk burung2 kecil beterbangan. Ada 1 burung yg nyangsang(?) ke kaca atas deket plafon gt. Burung tsb kyknya ga tau kalo itu ada kacanya, jd dia nabrak2in diri ke kaca itu mulu. Bokap gw ga tega ngeliatnya. Tanpa rasa malu karna diliatin byk org, bokap gw lgsg narik kursi ke deket situ buat ngebebasin hewan kecil tsb ๐Ÿ™‚

2nd story : Latar tempatnya msh sama, tp ini di kolam renangnya. Gw & bokap gw lg berenang. Gw lupa knp waktu itu nyokap ga ikut berenang. Trus gw kan lg santai di pinggir kolam, tiba2 ada kumbang nyemplung ke deket gw. Spontan gw teriak. Bokap gw kaget & nyamperin. Karna kasian ama si kumbang yg ga bisa berenang itu, bokap gw mindahin hewan tsb ke taman yg ada di pinggir kolam ๐Ÿ™‚

3rd story : 21 September 2013 gw & bokap jalan2 ke Badui bersama IdOlympian (komunitas pengguna kamera Olympus Indonesia). Jalanannya wow bgt, msh tanah licin & curam, ada bbrp jg jalanan yg berbatu2, maklumlah ya kan msh kyk hutan gt. Blm lg jalan pas pulangnya, tinggi bgt & jauh, sampe2 dinamain tanjakan penyesalan, karna pas lg jalan disitu tuh kita nyesel knp dtg kesana karna kita hrs nanjak yg super jauh itu buat pulang. Tp pas udah berhasil nyampe sih penyesalan itu ilang, malah jd seru bgt kalo inget pengalaman itu lg. Pemandangannya bagus, msh rimbun pepohonan jd adem, org2nya jg ramah, ada sungai yg bersih & pas nyebur situ rasanya seger bgt. Nah, pas lg di perjalanan berangkat itu, gw & bokap kan yg paling dpn, kami ngeliat ada ulat di tengah jalan. Karna bokap gw takut tuh ulat mati keinjek rombongan yg msh ada di belakang kami, bokap gw pun mengambil sebatang ranting yg ada di pinggir jalan buat mindahin hewan tsb ke semak2 biar aman ๐Ÿ™‚

4th story : Ini yg paling berkesan buat gw. Ortu, gw, mbak Dian beserta mas Ferry & anaknya, Prana, jalan2 di Lembang Floating Market. Pas mau pulang, gw & Prana ngeliat ikan yg ada di kolam. Gw ngeliat ada ikan yg terjebak di dlm plastik. Huft…gw kesel ama org yg suka buang sampah sembarangan, masa plastik dibuang ke kolam sih, kan kasian ikan itu ๐Ÿ˜ฆ Gw blg ke nyokap trus kami nyari2 ranting atau apapun lah yg panjang buat ngambil plastik tsb & ngebebasin ikannya, tp sayangnya ga ketemu. Gw lgsg nyamperin bokap gw yg lg asyik dgn kameranya. Bokap gw kan emg hobi bgt fotografi, jd pasti dia msh di belakang kami karna sibuk memotret. Gw tunjukin ikan yg kebingungan di dlm plastik & gw blg ga ada sesuatu buat menyelamatkan ikan tsb. Tiba2 bokap gw jongkok lalu menjulurkan tangannya ke kolam utk mengambil plastik itu. Tp karna ga nyampe, akhirnya bokap gw tengkurap disitu & ikan tsb berhasil dikeluarkan dr plastik. Gw syok pas ngeliat itu. Gw ga kepikiran buat ngelakuin itu karna kan byk org disitu, pasti diliatin & gw malu. Tp ga dgn bokap gw. Keliatan bokap gw ga peduli dgn org2 yg ngeliatin. Bokap gw ga pernah malu ngelakuin hal2 yg emg baik mnrt dia. Gw salut bgt & gw bangga punya bokap yg kyk gt ^^

5th story : Kejadiannya di got dpn rmh gw yg di Sawangan. Ada anak ayam jatuh ke got tsb. Awalnya ga ada yg tau, tp ada suara anak ayam heboh gt & diatas got ada induk ayam yg keliatan bingung. Bokap gw nyamperin kesitu & turun ke got buat ngambil anak ayam tsb ๐Ÿ™‚ Trus 1 lg di kebon, ada byk anak2 bebek. Bokap gw ngambil beras di rmh buat ngasih makan anak2 bebek tsb. Sampe skrg, bebek2 yg udah menjelang dewasa itu selalu nyamperin pager kebon tiap kali bokap gw dtg, haha ๐Ÿ˜€

Itu adalah pengalaman2 yg berkesan bgt buat gw ^^ Bokap gw emg keliatan cuek bgt, ama anaknya aja keliatan cuek, tp sbnrnya bokap gw peduli bgt tp ga bisa mengekspresikannya karna bokap gw orgnya kaku. Pas gw sakit & dirawat di RS yg keliatan sibuk ngerawat gw adlh nyokap, bokap jarang nemenin gw di RS. Keliatannya kyk ga peduli, tp ternyata bokap gw panik tiap gw knp2. Bokap gw mau ngelakuin apapun & ngeluarin brp byk uang asalkan gw bisa sembuh. Nyokap gw cerita, waktu itu gg msh kecil & gw sakit, bokap gw heboh keluar malem2 buat nyari obat. Trus jg bokap gw suka nanya2 referensi dokter atau obat yg bagus. Kyk waktu Juli 2014 kmrn itu. Begitu mendengar penjelasan dokter ttg diagnosis gw kena tumor otak, bokap gw lgsg diem sepanjang hari. Waktu itu gw ga tau bokap gw knp tiba2 diem aja, karna dokternya ga ngomong apa2 ke gw. Bahkan waktu itu gw sempet mau dibawa ke RS di Singapura karna emg waktu itu keluhan gw ga ilang2 jg selama dirawat. Gw baru tau itu smua pas udah keluar dr RS. Ngeliat ortu gw yg segitu panik & khawatirnya, yaudahlah gw ga pernah ngebahas masalah ini lg. Gw anggep aja sakit kepala itu cuma gara2 kebanyakan pikiran, karna toh kata dokter lain jg gw gpp kok ๐Ÿ™‚ Hmm…ngomongin itu smua bikin gw kangen ama bokap ๐Ÿ˜ฅ Aduh, gw kalo lg cerita2 gini emg suka kemana2 sih. Udah ah, balik ke topik. Jd diliat dr cerita2 itu bisa diambil kesimpulan kalo penyayang binatang pasti penyayang manusia jg, haha ๐Ÿ˜€ Cowo yg ngeliat hewan menderita aja ga tega, pasti ga tega jg buat bikin cewe menderita kan? Masa iya sih ada cowo yg sedih ngeliat hewan sakit tp tega bikin cewe sakit, haha curcol dikit gpp kan ๐Ÿ˜› Makanya gw suka ama cowo yg penyayang binatang, bisa diliat kok dr sikapnya tiap ngeliat binatang. Gw jg tau mana yg bener2 penyayang binatang & mana yg cuma pura2, itu keliatan jelas bgt, hehe. Nah, itu adalah salah satu alesan knp gw mau punya suami yg kyk bokap gw. Iya, omongan dr. Bukit waktu itu bener kok. Tp gw rasa itu ga cuma berlaku buat anak sematawayang kyk gw gini deh, karna gw rasa smua anak cewe pasti mengidolakan ayahnya ๐Ÿ™‚