People who care about me πŸ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post 😊

My Stories at Obsgyn Bekasi ^^

Hello guys~

Sekarang gw mau cerita hal2 seru yg terjadi selama di RSUD Bekasi. Baru sempet nulis nih gara2 sibuk banget pas di Bekasi.

Cerita yg paling seru itu pas ujian. Dokter penguji gw adalah dr. R. Pandji Setiawan, SpOG & dr. Christofel Panggabean, SpOG(K)FM. Waktu itu ujian ama dr. Chris tgl 30 Sep, bareng ama Muti, Iyel, Selly, Fani, Nanda. Biasanya ujiannya itu bertiga, tapi untuk kali itu tumben2an ujiannya 6 org sekaligus & ditonton ama anak2 Trisakti. Waktu itu katanya anak2 Trisakti pada mau maju presentasi. Mereka udah nyiapin laptop & proyektor. Tiba2 dr. Chris dateng & bilang “Siapa yg ujian sama saya? Duduknya di depan, yg lain duduk di belakang.” Waktu itu urutan duduknya (dari yg paling deket ama dr. Chris) muti-icha-iyel-selly-fani-nanda. Pertama2 kami semua ditanya diagnosis pasien kasus kami, lalu mulailah pembantaian. Kasus ujian gw adalah G2P1A0 h. 37-38 minggu + preeclampsia with severe feature + BSC 1x & janin tunggal hidup intrauterin. Lalu kami semua ditanya kenapa diagnosisnya itu & apa tindakannya. Syukurlah gw bisa menjawab dgn benar jadi dapet poin +1. Kalo jawabannya salah dapet poin -1. Ada 1 diagnosis temen gw yg dianggep salah. Trus dia nanya ke kami smua apa diagnosis yg bener. Diantara kami berenam cuma gw yg jawabannya bener. Sesi pertama ada 10 pertanyaan yg kebetulan gw kuasain. Pas selesai ternyata cuma gw & nanda yg poinnya udah positif, yaitu +2. Temen2 gw yg lain poinnya negatif smua. Lalu dr. Chris bilang ke gw “Masih mau lanjut? Kamu kan poinnya udah plus, udah lulus. Gakpapa 2 aja yg lulus.” Gw jawab “lanjut aja, dok, kasian temen2 saya yg lain.” “Kalo lanjut belum tentu kamu tetep plus loh poinnya. Gimana kalo nanti malah kamu jadi minus & ga lulus?” Takut juga sih gw pas denger itu tapi gw tetep nekat “Gakpapa, dok, lanjut aja, bismillah semoga tetep plus.” Trus dr. Chris nanya ke nanda “kamu gmn? Lanjut?” Nanda sempet diem. Dia keliatan ragu. Dia bilang “saya terserah aja, dok, gimana baiknya.” “Baiknya itu ya terserah kamu.” Dgn ragu dia memilih untuk lanjut. Akhirnya lanjut sesi 2. 10 pertanyaan juga. Bener aja, poin gw jadi minus, -5 😦 Poin nanda masih plus, cuma dia doang yg plus. Ditanya lagi ama dr. Chris mau lanjut atau berhenti aja. Nanda jadi makin takut buat lanjut karna ngeliat poin gw yg jadi minus, tapi akhirnya tetep milih buat lanjut. Eh dr. Chris tiba2 ngomong sambil nunjuk gw “Kenapa tadi kalian ga milih selesai aja trus keluar? Biar temen2 kalian aja yg lanjut ujiannya. Ini udah temen deket ya, mikirin temennya yg belum lulus.” Wah ternyata dr. Chris tadi cuma ngetes, dia pengen liat kekompakan kami. Emang ya alumni UKI pasti mentingin kekompakan. Trus nanda langsung berubah pikiran, dia mau keluar aja karna dia kan udah plus poinnya, tapi ga dibolehin ama dr. Chris karna ga boleh berubah pikiran. Jadi akhirnya lanjut sesi 3, 10 pertanyaan. Pertanyaan2nya gampang2 banget dibanding pertanyaan 2 sesi sebelumnya. Dr. Chris emang baik banget, dia sengaja ngitung yg sesi 3 aja biar banyak yg plus poinnya. Kalo misalkan poin dari sesi 1-3 dijumlahin yg lulus tetep aja cuma gw & nanda karna cuma kami yg poin totalnya plus. Kalo ditotal2 poin gw +5. Trus ternyata poinnya muti 0, selly & fani masih -4. Akhirnya dr. Chris bilang 0 itu udah lulus & dia nawarin selly & fani mau lanjut ujian lagi atau ntar bulan depan aja. Setelah selly & fani rundingan akhirnya ujian pun dilanjutkan. Cuma ada 5 pertanyaan & itu super gampang, mereka berdua pun lulus~ Emang bener2 baik banget itu dokter. Kesehariannya aja tegas & galak gitu sampe2 jadi dokter yg paling ditakutin. Nah trus waktu itu katanya dr. Pandji mau ujian malemnya karna dia jaga malem hari itu. Gw, kak novi, muti, firda, nanda, risda yg ujian ama dia nungguin di ruang dahlia. Kami beli makan nasgor trus makan di ruko sambil nunggu dia dateng. Pas tengah malem, firda, muti & kak novi pulang, katanya mau ngambil baju dulu. Mereka minta risda untuk ngabarin mereka kalo dokternya dateng. Risda takut dokternya dateng, jadi dia stay di dahlia. Gw sebenernya bisa balik ke kosan karna deket ama rs, gampang kalo ntar tiba2 dokternya dateng. Tapi gw ga tega ninggalin risda, masa dia sendirian. Emang sih ada nanda & selly yg jaga malem, tapi kan tetep aja ga enak. Akhirnya gw & risda memutuskan untuk tidur di ruko, ntar dikabarin ama nanda kalo dokternya dateng. Ternyata dokternya beneran ga dateng. Risda pulang jam 3 pagi, sedangkan gw, fani, selly balik ke kosan sktr jam 4. Kemudian sktr jam 10 pagi kami ujian sama dr. Pandji. Ujiannya mirip kayak ujiannya dr. Chris tapi pertanyaan2nya lebih gampang. Alhasil gw bisa jawab dengan lancar. Entah ada apa dengan nanda, jawaban2 dia ga selancar pas ama dr. Chris kemaren. Diantara kami berenam, gw lah yg paling banyak dapet poin. Mungkin karna gw yg paling banyak jawab & dokternya ga mau temen2 yg lain ngikut jawaban gw jadinya gw yg sering ditanya paling akhir. Trus entah karna poinnya paling dikit atau gimana, nanda & risda dapet tugas bikin semacam makalah gitu tentang oligohidramnion. Ujian pun selesai~

Cerita kedua yg seru adalah pas gw & temen2 gw berantem ama petugas parkir. Jadi waktu itu temen2 pada nebeng mobil gw. Nah pas mobil gw mau keluar, mbak2 petugas parkirnya mencegah mobil gw keluar. Dia nanya “Mbak langganan parkir dimana?” Gw bingung, ya gw jawab aja “Ya langganan parkir di belakang itu mbak kayak biasa.” “Tapi kan koas udah dilarang bawa mobil jadi ga bisa langganan parkir lagi.” “Ya mana saya tau, mbak, yg pasti saya udah bayar langganan parkir sesuai aturan.” “Emang mbak bayar langganannya berapa?” “150 ribu mbak, biasanya juga segitu kan?” “Mbaknya waktu itu bayar ke siapa?” “Wah ga tau mbak soalnya waktu itu saya nitip ke temen saya buat bayarin karna waktu itu saya sibuk. Lagian juga kalo pun saya yg bayar, saya juga ga bakal inget bayarnya ke siapa.” “Kan bisa baca nama di bajunya, mbak.” “Loh kan saya udah bilang, saya nitip bayarin ke temen saya jadi ya saya ga tau. Emang kenapa sih, mbak?” “Gakpapa, saya cuma nanya aja karna kan sejak yg masalah waktu itu koas udah ga boleh langganan lagi. Saya disuruh cari tau koas pada bikin langganan parkir sama siapa.” Trus tiba2 mbaknya bilang ke mas2 parkir yg lain “Catet ya itu plat mobilnya.” “Loh, kenapa plat mobil saya dicatet, mbak?” Gw lupa dia ngomong apa waktu itu, intinya dia bilang ga ada masalah apa2. Trus gw bilang “Beneran gakpapa, mbak? Saya ga bakal kena masalah apapun kan? Saya ga mau nanti jadi masalah kayak yg waktu itu.” “Ga ada masalah apa2, mbak.” Sebelum gw jalan gw bilang “Yaudah, kalo sampe nanti ada masalah apa2 mbak yg tanggung jawab ya.” & gw langsung jalanin mobil gw. Mbak2nya malah kaget & mukul2in + nyakar2in mobil gw nyuruh gw berhenti. Gw ngerasa ga punya salah apa2 jadi ya gw lanjut jalan aja. Eh tapi tiba2 mbak2 itu teriak2 trus ada mas2 parkir lain yg ikutan teriak2 sambil nunjuk2 mobil gw & ngejar2 kami. Sumpah kami ngerasa kayak maling -_- Gw pun minggirin mobil & turun ngadepin orang2 itu. Gw lupa kata2nya, intinya mbak2nya ga terima gara2 gw ngomong kayak gitu. Selly & Nanda marah2 karna mereka ga suka sikap mereka yg memperlakukan kami ga sopan, pake teriak2 & mukul2 mobil gw segala. Lagian juga kalo emang ga bakal ada masalah apa2, ngapain tuh mbak2 ketakutan sampe kayak gitu kan. Untung waktu itu udah malem, jadi ga ada dokter atau orang RS yg liat. Akhirnya mbak2nya pergi sebelum masalahnya selesai. Yaudahlah kami juga memutuskan untuk pergi aja, ngapain masih disitu kalo yg ngerasa punya masalah udah pergi kan. Gw kira masalah selesai sampe disitu, tapi ternyata salah. Temen gw, Agnes, mendadak chat gw. Dia nanya plat mobil zfm itu punya gw atau bukan. Katanya mbak2 parkirnya nanya, dia bilang tadi yg punya mobil namanya Icha. Si Agnes mau mastiin itu Icha gw atau bukan. Untungnya dia emang ga tau plat mobil itu punya siapa. Untung juga gw punya nama panggilan yg berbeda dari nama lengkap gw & selain itu untung juga STNK mobil gw atas nama nyokap, jadinya ga bisa dilacak deh siapa nama pemilik mobil itu. Gw yakin kalo sampe dia tau siapa nama gw, pasti dia bakal laporin trus gw jadi kena masalah. Syukurlah itu udah minggu terakhir, jadi gw ga perlu bawa mobil lagi ke RS & ketemu mbak2 itu lagi.

Cerita seru yg ketiga adalah gw jaga combo tgl 3-4 Sep. Waktu itu harusnya gw cuma jaga tgl 3 Sep, tapi berhubung Nanda ga bisa jaga tgl 4nya & gw juga pengen minggu depannya pas tgl 11 gw libur biar gw bisa libur 2 hari berturut2 (karna harusnya tgl 11 Sep gw jaga), jadinya gw mau jaga combo di 2 hari itu. Yg tgl 3 Sep dokter jaganya adalah dr. Bayu Agus Widianto, SpOG. Sepanjang jaga itu sempet ada beberapa operasi SC, selain itu juga ada pasien yg harus diobservasi jadi gw & temen jaga gw, Fani, ga bisa tidur. Ditambah lagi waktu itu yg anak Trisakti-nya yaitu kak Ratna & bang Yudi ga bisa jaga sampe pagi karna mereka harus ke Semarang, jadi ya yg jaga cuma kami berdua doang, jadi kami makin ga mungkin tidur. Lalu besoknya gw jaga lagi sama Muti & Iyel. Hari itu yg jaga malem adalah dr. Chris. Nah hari itu juga anak Trisakti yg puteran berikutnya jaga malem untuk pertama kalinya, yaitu bang Ardi & bang Agung. Malemnya ternyata kami sibuk banget karna lagi2 ada SC. Mana waktu itu bang Ardi & bang Agung ngilang pula, kami belum punya kontaknya, jadi cuma kami bertiga yg ikut operasi. Trus waktu itu hasil lab pasiennya belum ada. Iyel nelpon lab tapi ga diangkat2. Yaudahlah gw inisiatif buat turun ke lab & ngambil hasilnya. Ribet loh. Gw harus ganti baju dari baju OK ke baju jaga dulu, trus turun 5 lantai. Abis itu balik lagi ke OK & harus ganti baju OK lagi. Pas gw keluar OK, gw papasan ama bang Ardi & bang Agung. Ternyata mereka udah lama diluar. Mereka pengen masuk, tapi ga tau masuknya kemana. Bang Ardi ngechat gw tapi gw ga baca karna kebetulan hp lagi gw charge di ruko. Tadinya gw mau minta tolong mereka aja yg turun buat ngambil hasil lab, mumpung mereka belum ganti baju OK jadi ga ribet. Tapi berhubung mereka masih baru, mereka ga tau lab dimana & gimana sistemnya. Jadi yaudahlah mereka masuk OK & gw lanjut turun ke lab. Pas gw balik ke OK lagi ternyata labnya udah berhasil ditelpon. Jadi sebenernya kerjaan gw itu sia2 -_-” Tapi yaudahlah yg penting dokternya liat kalo kami ada usaha, ga cuma diem aja. Dokternya juga keliatan seneng kami ada inisiatif gitu. Hari itu pun lagi2 kami ga bisa tidur. Ditambah lagi besoknya kami masih harus masuk sampe jam 4 sore. Kebayang kan gimana rasanya jadi gw x_x Bener aja, pas jaga hari Rabu, gw sakit kepala hebat sampe muntah2. Boro2 bangun bantuin pas ada pasien baru masuk, ngangkat kepala dari meja aja ga bisa sama sekali. Fani, kak Missy, dan kak Icha sampe ga tega & nyuruh gw untuk tidur aja. Akhirnya sekitar jam 12 gw & Fani tidur, ntar gantian jam 3 kak Missy & kak Icha yg tidur. Eh tapi ternyata pas jam 3 pagi malah ada 3 partus normal. Ga mungkin mereka tidur. Untunglah pagi itu sakit kepala gw udah berkurang, walaupun masih sakit ya paling ga gw udah ga muntah2 lagi.

Cerita seru berikutnya adalah pas SC waktu jaga malem ama Fani, kak Missy, dan kak Icha. Gw lupa tgl berapa, tapi gw inget banget kejadiannya. Jadi waktu itu ada SC cito. Dr. Chris nyuruh suaminya bikin surat persetujuan istrinya disteril & suaminya setuju karna anaknya emang udah banyak. Trus bidannya disuruh bikin surat persetujuan buat ditandatanganin suaminya. Entah karna buru2 atau gimana, suaminya belum jadi tanda tangan surat tsb. Pas di OK pun dokternya nanya. Gw takut dokternya marah, jadi gw sibuk ngurus masalah surat persetujuan steril itu. Nah waktu itu kebetulan juga teteh Perina lama banget datengnya. Bayinya udah lahir tapi mereka belum ada. Kak Icha yg kebagian nangkep bayi itu. Dia panik takut bayinya kenapa2. Dia manggil gw “Cha, sini bantuin ngurus bayi ini dulu. Icha bingung bayinya ini harus diapain.” Gw yg lagi panik ngomong “Ntar dulu kak, aku juga lagi bingung ini masalah persetujuan.” “Ga jadi disteril, Cha, sini bantuin ngurus bayi.” “Masa sih, kak?” trus gw datengin lagi dokternya buat nanya. “Tetep jadi disteril kak.” trus gw minta tanda tangan suaminya. Pas banget juga teteh Perina dateng. Masalah pun selesai. Pas udah balik ke ruko abis SC, gw ngomong ke kak Icha “Kakak licik ih tadi bilang ga jadi steril biar aku bantuin kakak ngurusin bayi hahaha.” “Hahaha lagian tadi bingung bayinya mau diapain. Yaudah Icha bilang aja itu istrinya ga jadi disteril” Fani & kak Missy ga ngerti apa2. Cuma duo Icha yg ngerti & masih ngakak sampe sekarang tiap inget kejadian itu wkwkwk XD Btw, ini foto kami :

14742940026851474293987490

Nah ini ada foto kami lainnya pas lagi jaga VK yg ga pake baju OK & ga pake masker jadi keliatan mukanya, hehe :

20160919_13270120160919_132556

Cerita yg seru lainnya, tgl 26 Sep. Gw inget tanggalnya karna biasanya di tanggal itu gw galau karna inget sesuatu tapi untuk kali itu gw bener2 lupa kegalauan gw saking senengnya gw di hari itu ^^ Hari itu cukup hectic. Hari itu gw lagi di pos OK sama Iyel, bang Ardi & bang Agung. Karna itu minggu terakhir, kami yg UKI sibuk ngurus ujian. Rencananya hari itu mau ngundi penguji 1 & 2 jadi harusnya kami yg UKI gausah kerja apa2 dulu. Tapi berhubung bang Agung lagi nemenin Firda ngurus hp-nya dr. Pandji yg ke lock & bang Ardi lagi bantuin dr. Hindar Jaya, SpOG, jadi yaudahlah tetep gw & Iyel yg sibuk OK. Selesai OK, gw & Iyel turun buat undian penguji. Lalu karna gw dapet penguji 2nya dr. Chris, gw harus ngadep dia bareng temen2 gw yg lain abis dia selesai poli. Pas gw lagi nunggu poli dia selesai, ternyata ada OK dr. Hindar. Gw ga mungkin bisa ikut OK sebelum gw ngadep dr. Chris. Iyel juga ga mungkin karna dia mau maju presentasi referat & journal reading ama dr. Chris. Akhirnya Risda yg memutuskan ikut OK, padahal dia abis jaga malem. Setelah gw selesai ngadep dr. Chris, gw ke OK. Gw ga enak ama Risda karna harusnya dia istirahat aja, biar gw yg ikut OK toh itu kan emang tanggung jawab gw. Tapi ternyata baju OK gw ga ada. Gw kira dipinjem ama Risda. Gw masuk ke ruang pre-op. Gw kan ga boleh masuk ruang OK karna gw masih pake baju biasa, bukan baju OK. Di ruang pre-op gw manggil2 Risda, tapi dia ga mau gw gantiin. Dia ngotot mau ikut OK. Trus ternyata bukan dia yg pinjem baju OK gw. Gw tanya aja di grup & ternyata baju OK gw ada di kak Missy. Sambil nungguin kak Missy, gw masih bujuk2 Risda buat gantian ama gw, tapi dia ga mau & ninggalin gw. Waktu itu malah bang Ardi yg dateng & nemenin gw di pre-op, mungkin dia kasian gw sendirian ga jelas disitu hahaha. Kak Missy dateng bawain baju OK & gw langsung ganti baju trus masuk ke OK. Ternyata operasi udah mulai. Terpaksa Risda yg jadi asisten Β 2. Yaudahlah gw & kak Ardi jadi observer aja. Waktu itu bukannya kami mengamati operasi, kami malah ngobrol haha. Bang Ardi nanya dimana Starbucks yg ada di deket situ. Dia mau menyendiri buat ngerjain tugas. Trus dia cerita sebenernya dia ga kuat minum kopi. Eh bukannya ga kuat sih, tapi dia jadi bener2 ga bisa tidur kalo abis minum kopi. Ya gw ketawain lah dia, sok2an mau nongkrong di Starbucks padahal ga suka minum kopi. Trus gw saranin ke Jco aja, kan mirip Starbucks tuh tapi minumannya ga cuma kopi doang. Daripada ntar dia jadi ga bisa tidur padahal di Bekasi ini kan capek banget, dan gw juga takut dia kenapa2 kalo maksain minum kopi. Syukurlah dia setuju ama saran gw, dia jadinya ke Jco bukan ke Starbucks. Abis itu ada sesuatu yg gw lakukan secara nekat yg ga perlu kalian tau hahaha πŸ˜› Trus malemnya yg masalah ama mbak2 parkir itu deh -_-

Cerita terakhir, gw & Iyel jadi orang yg terakhir jaga malem disitu, tgl 1 Okt. Waktu itu kami jaga bareng kak Icha & kak Anggi. Kami foto2 buat kenang2an. Selain itu juga si Iyel minta didandanin ama kak Anggi. Ini foto2 gw ama kak Icha & kak Anggi di PONEK :

018d68ca806d521f352f4bd5809e7b2127ec0820480133a09997a3bb8b69320c82cc536626dfcb3c6dadOh iya, karna kami yg jaga malem terahir, kami juga lah yg terakhir keluar dari kosan. Selly & Fani udah keluar duluan. Karna si Iyel besoknya mau dijemput bokapnya di RS, dia harus bawa barang2nya ke RS. Banyak banget. Gw sampe bingung gimana bawanya. Ditambah lagi kamar kami kan di lantai 3, lumayan juga bawa turun barang2 sebanyak itu. Sampe bawah, kami istirahat dulu sebelum ke RS. Eh tiba2 ada bang Agung. Dia nanya kami ngapain disitu dgn barang2 sebanyak itu. Trus mungkin karna kehebohan kami, bang Ardi keluar dari kamar & datengin kami. Mereka juga ngekos disitu, kost Taman Anggrek, tapi mereka di lantai 1. Mereka takjub dgn bawaan kami wkwk. Akhirnya kami ke RS dgn susah payah membawa barang2 Iyel. Malam itu kami cuma jaga sampe jam 1. Harusnya sih cuma sampe jam 12, kan menurut jadwal kami selesai di RSUD Bekasi tgl 1 Okt, jadi kalo udah tgl 2 udah bukan jatah kami lagi kan haha. Tapi ya kebetulan waktu itu ada pasien, jadi kami bantuin dulu sebelum kami balik ke ruko buat tidur. Eh ternyata kami kesiangan. Gw kebangun gara2 kak Anggi teriak udah jam setengah 7. Ternyata kak Anggi & kak Icha juga tidur malem itu abis nanganin pasien. Si Iyel udah sibuk ngangkut2 barang karna dia udah dijemput bokapnya. Dia pun pulang. Tinggal gw sendiri ama kak Icha & kak Anggi. Gw beli sarapan dulu karna gw mikir kalo gw udah terlanjur sampe apart pasti gw bakal males beli makan. Abis beli makan, gw mau balik ke kosan buat beresin beberapa barang yg ketinggalan trus pulang. Tapi karna masih ada beberapa barang temen2 gw yg ketinggalan di ruko, gw bingung juga gimana cara bawanya ke kosan. Ga mungkin gw ke kosan jalan kaki sendiri sambil bawa itu semua. Syukurlah kak Icha berbaik hati nawarin gw buat nebeng mobilnya dia, sekalian dia balik ke kosan karna kosan dia searah ama kosan gw. Tapi mereka belum bisa balik sebelum anak yg jaga minggu dateng. Kami pun ngobrol2 dulu sampe akhirnya bang Ardi & bang Agung dateng. Setelah itu gw pun balik ke kosan & pulang ke apart~ Oh iya, sebelum pulang gw sempet minta foto ama bang Ardi & bang Agung dulu di ruko ^^

011f994e6ad3f39baec4fd8df2865add1df454fd6d

Obsgyn Bekasi done~ ^^

Terakhir, ini ada foto bersama kami, ya walaupun yg Trisakti-nya ga lengkap. Ada foto ama teteh2 bidan juga, tapi sayangnya kami ga sempet foto sama dokter2nya 😦

0186119a660d3203737c0092610af39ef837a0f2af01b0e67514f24cc1ffd3dfac2b3b1412dd3b31c38a

img-20161010-wa0001

No Title

​Kemaren gw makan bareng Tantri, Tita, dan salah 1 perawat ICU yaitu kak Ela. Kami makan bandeng tanpa duri & es pisang ijo. Pas makan, kak Ela ngomongin adeknya yg mau masuk FK. Dia cerita katanya adeknya ga keterima di FK PTN & sekarang mau nyoba daftar di UKI, siapa tau bisa keterima. Dia jg cerita katanya adeknya sampe ga mau ikut pulang kampung & ga buka sosmed karna malu ama sodara2 & temen2nya gara2 belum keterima. Temen2 gw itu termasuk kak Ela sendiri ketawa2 & kayak nganggep adeknya itu lebay karna sampe segitunya. Gw cuma terdiam. Gw pengen bilang kalo adeknya itu ga lebay, bahkan menurut gw itu masih biasa aja. Paling ga, itu ga separah yg gw alami dulu. Dari awal denger cerita itu gw udah ga bisa ngomong apa2. Mendadak ada kilasan2 kenangan buruk gw 4 tahun lalu. Rasanya mau nangis, tapi gw tahan. Gw ga nyangka masih belum bisa ngelupain itu & bahkan masih nangis tiap keinget itu. Gw sendiri juga ga ngerti kenapa gw sensitif banget tiap kali ada orang yg ngomongin ttg SNMPTN atau apapun itu namanya sekarang. Gw ga memaksakan harus masuk FK PTN. Sekarang juga gw udah tau kalo ortu gw ga bermasalah lagi karna gw masuk FK swasta. Temen2 juga ga ada yg jelek2in gw. Entah kenapa gw masih kayak gitu. Berkali2 gw coba positive thinking, tapi selalu gagal. Separah2nya masalah yg pernah gw alami, ga ada yg membekas banget kayak gini. Ga ada yg bikin gw terbayang2 gini. Buat yg ga tau apa masalahnya, gw ceritain singkatnya aja ya. Intinya, dulu gw sekolah di salah 1 SMA unggulan di Jakarta yg lulusannya mayoritas masuk PTN, tapi gw berkali2 gagal masuk ke berbagai FK PTN & akhirnya gw sampe di titik dimana gw mau mengakhiri smuanya. Mungkin terkesan lebay, tapi cobalah kalo kalian yg ada di posisi gw. Gw ga yakin kalian bakal kuat. Syukurlah hidup gw masih berlanjut sampe sekarang. Gw ga pernah cerita ttg ini ke orang lain selain orang yg sangat gw percaya. Gw ga mau di cap buruk. Tapi gw juga ga bisa diem aja memendam itu smua, karena itulah gw nulis disini. Kalo gw diem aja ga ada kerjaan pasti gw kepikiran itu mulu, apalagi kalo ada yg ngomongin itu. Gw capek kayak gitu mulu. Gw juga ga mau. Tapi sekeras apapun gw berusaha buat ngelupain atau postive thinking, pasti gagal juga. Makanya gw ga suka diem aja. Selama di Tarakan ini aja gw ga pernah mau di mess sendirian. Bahkan kadang gw masih suka main ke ruang radiologi. Oh iya gw belum pernah cerita ttg kakak2 radiografer ya. Oke ganti cerita biar ga gloomy lagi, haha.

Gw mau cerita ttg kakak radiografer yg ada disini. Yg cewe ada 2, yaitu kak Indah & Nanda. Yg cowo ada 3, yaitu kak Muhlis, kak Said & Fadri. Kalo mau liat profil atau fotonya, bisa liat di FB atau IG gw, hehe~  Yg aneh, selama gw 1 bulan di stase radiologi kemaren, gw sama sekali ga pernah jaga malem kak Said, wkwk. Mereka smua baik2 banget. Kak Indah pernah nganterin gw beli hp gara2 hp gw ilang dicuri trus kami jg pernah jalan2 ke Hutan Mangrove & Rumah Adat Tidung. Kak Indah punya anak namanya Ajeng. Dia suka ikut kak Indah jaga sore, jadi kami sering ngobrol2 juga. Kalo Nanda itu kelahiran 94 juga, makanya dia ga mau dipanggil β€˜kak’. Pasti dia protes tiap kali kami keceplosan manggil dia β€˜kak’ hahaha. Nanda itu orangnya cuek, ga kayak kak Indah yg suka cerita2. Tapi ya beberapa kali juga gw & Nanda suka curhat2an gitu sih, maklum cewe, seumuran pula wkwk πŸ˜› Kak Indah itu orang Bugis, sedangkan Nanda orang Dayak. Nanda punya kakak yg kerja disini juga, tapi dia perawat di poli mata. Kakaknya mirip ama Nanda dari mukanya sampe ke cara ngomongnya segala hahaha. 1 bulan kemaren kak Indah ga ada jadwal dinas malem, jadi kami udah jarang ktemu lagi. Kalo Nanda masih sering ktemu gara2 gw selalu ikut Muti tiap kali dia jaga malem, hehe. Nah sekarang cerita yg cowo2nya. Kalo kak Said jujur aja gw ga tau apa2 ttg dia karna ga pernah ngobrol gara2 ga pernah jaga bareng. Gw hampir selalu jaga malem ama kak Muhlis. Dia juga baik banget. Suka ngajarin teknik2 radiologi. Waktu itu dia sampe ngambilin buku2 radiologi yg tebel2 & udah tua gitu, trus dia ngajarin. Gw mah iya2 aja padahal pusing & ga ngerti, wkwk πŸ˜› Dia juga suka bawain makanan & minuman. Mulai dari gorengan, snack, kopi, sampe bakso & mie goreng. Waktu itu malah gw disuruh bawa pulang snack & kopi sachet-an haha. Trus juga bisa nyewa motornya 30rb seharian. Murah loh itu daripada harus naik β€˜taksi’ yg tarifnya 10rb sekali jalan -_-” Gw udah berkali2 nyewa motornya. Bukan gw yg bawa sih, hehe, paling si Firda atau ga si Tantri. Gw mah dibonceng aja haha πŸ˜› Selain itu juga dia suka nemenin gw balik ke mess, karna jalannya kan gelap & sepi, ya walaupun sebenernya deket sih. Selama jaga malem kami pasti cerita2 sampe lupa waktu. Harusnya kan jaganya cuma sampe jam 12, tapi waktu itu pernah sampe jam 3 pagi. Kalo bukan karna gw ngantuk, pasti gw ga balik2 ke mess haha. Waktu itu malah parah banget. Jadi kan harusnya gw jaga malem ama Fadri dari jam 9. Sebelumnya jaga sorenya itu ama kak Muhlis dari jam 4. Eh pas malemnya itu kan harusnya kak Muhlis pulang, gantian ama Fadri, tapi dia ga pulang. Jadinya kami jaga malem ber 3. Sepanjang malem kami heboh ngobrol & bercanda. Malem itu sepi banget, pasien cuma ada 1 yaitu foto kepala buat visum karna abis ditimpas samurai. Tiba2 kami liat keluar & ternyata udah mulai terang. Jam 5 pagi. Wow, ga terasa loh itu. Gw ga ngantuk sama sekali. Hahaha gara2 keenakan cerita sampe kayak gitu. Kak Muhlis yg harusnya hari itu dinas pagi sampe ga masuk gara2 ngantuk banget. Cerita2 ama Fadri juga sama aja bikin lupa waktu. Btw dulu gw manggilnya kak Fadri, tapi di akhir2 dia baru bilang kalo dia juga kelahiran 94 & bulan Desember. Tapi ya namanya kebiasaan, jadi gw masih suka manggil dia β€˜kak’ & dia ga protes kayak Nanda, hahaha. Waktu itu awalnya gw cuma mau numpang nelpon di ruang radiologi. Hari itu nyokap ultah, gw sengaja beli paket TM biar puas nelpon murah. Waktu itu yg jaga sore si Nanda & gw numpang nelpon di ruangannya dr. Rizal. Gw ga enak kalo nelpon di mess karna rame & sinyalnya juga jelek. Gw nelpon sampe jam stgh 10an. Abis itu gw niat mau bikin susu, karna gw kebiasaan minum susu sebelum tidur. Eh ternyata galon di mess udah abis & blm diganti. Alhasil gw balik lagi ke ruang radiologi buat numpang bikin susu, hehe. Yg dinas malem tuh si Fadri. Ada temennya juga, perawat gizi, namanya Rudi. Selama minum susu kami ngobrol2. Dari 1 topik ke topik lain, seru banget, sampe susu gw abis pun gw masih asik ngobrol aja. Tiba2 kok gw ngantuk. Pas gw liat ternyata udah jam 1 :O Akhirnya gw pamit balik ke mess. Tadinya mau lewat pintu belakang kayak biasanya biar deket, tapi hujan deres banget jadi gw ga mungkin lewat situ. Akhirnya gw muter lewat depan, samping IGD. Lebih jauh sih, tapi kan di dalem ruangan jadinya ga kehujanan. Gw udah bilang gakpapa sendiri aja, toh udah biasa juga balik dari jaga malem di IGD malem2 kan, tapi tetep aja Fadri nganterin sampe mess. Cowo2 disini baik2 banget, gentle pula, bersyukur gw stase radiologi di RSUD Tarakan jadi gw bisa kenal sama para radiografer & 2 dokter radiolog yg super baik ^^ Gw yg harusnya udah ga jaga di radiologi aja masih ikutan jaga bareng Muti saking betahnya di radiologi. Trus pas jaga malem di IGD juga gw paling seneng kalo disuruh nganterin pasien foto atau ct scan. Crew radiologi udah gw anggep kayak keluarga sendiri & ruangannya udah gw anggep kayak rumah sendiri. Waktu itu aja gw pernah numpang minum disitu gara2 di IGD ga ada minum, kebetulan waktu itu gw disuruh nganterin darah ke lab gara2 tabung lagi rusak wkwkwk XD

Oke, cerita gw yg panjang-lebar & ga nyambung ini pun selesai~ Cerita ttg dr. Rizal & dr. Nyoman serta cerita gw di stase THT menyusul nanti yaa~ byeee~~

Late Nite Post~

Hello again guys~

Sekarang udah jam 11 malem, tapi gw belum ngantuk. Mungkin karena seharian ini gw udah tidur mulu kali ya, hahaha. Iya nih seharian gw tidur gara2 badan lemes karena diare, untung tadi sore udah sembuh, hehe. Tadinya gw udah niat mau nulis blog tiap hari, tapi ternyata gw banyak kesibukan #halah hahaha.

Hmm…gw mau cerita apa ya? Sebenernya lagi ga ada yg pengen gw ceritain sih, cuma karena gw belum ngantuk aja jadi gw iseng nulis2 gini. Kesibukan gw minggu lalu yg paling berkesan yaitu bantuin Herty ngedata CD skripsi angkatan lalu. Tadinya gw mau bantuin cuma buat ngisi waktu nungguin dosen pembimbing gw, dr. Moskwadina, yg belum dateng karena gw mau minta tanda tangan beliau. Eh karena menurut dr. Lia gw ngetiknya lebih cepet daripada Herty, jadi yaudah gw terus yg dimintain tolong buat ngetik, haha. Ga masalah sih, toh gw emang ga ada kerjaan. Gabut banget & gw udah bosen juga di rumah. Akhirnya gw terus ngetik sampe akhirnya dr. Dina dateng. Beliau lagi ga di UKI & sengaja dateng cuma karena gw mau minta tanda tangan. Emang baik banget deh dospem gw itu ^^ Akhirnya setelah gw nungguin di lobby, mobil beliau berhenti di depan lobby & gw pun mendatangi untuk minta tanda tangan. Setelah itu, gw balik lagi ke lantai 5. Tapi ternyata ruangannya udah dikunci, padahal tas gw masih disitu. Yaudahlah akhirnya kami makan siang dulu karena waktu itu udah jam 12. Di kantin gw ketemu ortunya Herty. Eh disitu gw malah ditraktir sama ortunya Herty, gw dibeliin makan & minum πŸ˜€ Lalu setelah makan, kami balik lagi ke lantai 5. Tapi ternyata ruangannya masih dikunci. Lalu kami (dan ada Tantri juga) pun memutuskan untuk ke lantai 6, nyari bahan untuk belajar OSCE. Ternyata kami kelamaan disitu, karena pas kami balik ke lantai 5, udah ada Adit yg gantiin tugas kami tadi. Trus karena si Tantri ga mau disuruh gitu, dia cuma nunggu di depan ruangan & gw yg ngambilin kertasnya buat dia. Akhirnya gw & Herty cuma bantuin ngerapiin & Adit yg ngetik, hehe. Setelah semuanya selesai, kami pun berniat pulang. Kami ketemu lagi ama Tantri yg abis ketemu dospem & ketemu kak Aya juga. Akhirnya kami malah ke Pizza Hut yg di PGC buat makan2 πŸ˜›

Hari Sabtu gw di rumah Sawangan. Seperti biasa, gw juga ga ada kerjaan kecuali main ama kucing2 gw tersayang. Sekarang di rumah gw ada 1 induk kucing dgn 1 anak, dan ada 1 kucing lg itu kakak dari si anak kucing tsb, haha. Lucu deh, warnanya kuning smua, mirip ama kucing gw dulu yg paling gw sayang yaitu Sphynk. Malemnya karena kucing2 tsb udah dikeluarin dari rumah, gw pun main hp. Gw ga tau mau ngapain. Akhirnya gw buka Tinder aja. Sebenernya gw sempet ga mau pake app yg kayak gitu lagi gara2 nemunya cowo yg ga jelas mulu. Dulu pernah pake Bee Talk, tapi cowonya aneh2. Bukan apa2, masa baru kenal beberapa hari, itu pun lewat chat doang & belum pernah ketemuan, eh udah nembak ngajak pacaran -_- Kalo di Tinder ini sih sebenernya cowonya ga aneh2, tapi pasti akhirnya gw yg cuekin cowo tsb karena ga ada yg enak diajak ngobrol sih. Tapi gara2 si Tria & Penny, gw jadi main Tinder lagi, soalnya mereka bisa beberapa kali dapet cowo yg asik dari situ. Hari itu ada 1 yg enak diajak ngobrol. Beberapa lama kemudian, dia mulai nanya2 gw aslinya orang mana. Gw paling bingung kalo ditanya gitu. Ortu gw dua2nya orang Jawa asli, tapi gw ga lahir di Jawa. Kalo gw bilang gw lahir di Depok, tapi gw kebanyakan hidup di Jakarta. Jadi simpulkan sendiri lah ya, hahaha. Ternyata dia dari Sumatera Utara. Firasat gw mulai ga enak. Gw tanya dia dari daerah mana, ternyata dia orang Mandailing. Hmm…tiba2 gw jadi inget dulu pas gw masih main Bee Talk. Gw nemu 2 orang yg enak banget diajak ngobrol. Trus akhirnya gw jadi cerita2 masalah gw ttg cowo. Pas udah selesai cerita2 gw baru kepikiran, kan gw belum kenal banget ama mereka. Akhirnya gw tanya2 aja ke mereka & ternyata 2 orang itu sukunya sama dgn cowo yg gw curhatin itu :O Trus gw tanya aja apa marga mereka & gw syok… Yg 1 marganya “M…”, masih saudara-an sama cowo yg gw ceritain itu. Dan yg 1 lagi malah marganya “S…”, sama dgn cowo yg gw ceritain tsb :O Syukurlah 2 cowo itu ga kenal dgn cowo yg gw maksud, kan ga lucu kalo ternyata mereka masih keluarga deket gitu -_-” Sekarang sih kami udah ga kontak2an lagi. Ya kayak yg udah gw bilang tadi, pasti akhir2nya gw yg cuekin cowo tsb. Termasuk cowo yg baru kenal itu, karena pas hari Minggu-nya gw udah males buka2 Tinder lagi, hehe πŸ˜›

Senin kemarin gw ke kampus lagi buat minta tanda tangan revisi dari dosen penguji, dr. Danny. Setelah itu gw & Tantri makan siang di Mal Kramat Jati & nemenin Tantri buat cetak foto. Dia mau cetak foto buat ditaruh di album & gw jadi terinspirasi pengen cetak foto juga. Kebetulan gw masih punya 1 album foto yg masih kosong, kado ultah dari Tantri tahun lalu, hahaha. Besoknya, di apartemen, gw bingung mau ngapain. Internetan? Udah bosen. Sebenernya sih pengen buka2 Path atau Instagram di hp gw, tapi sinyal disini jelek banget -_- Jadi inget waktu gw ultah tahun lalu, gw video call-an ama Putri lewat Line. Eh yg muncul cuma videonya Putri, jadi dia ga bisa ngeliat gw. Ckck perasaan di tempat lain yg bertingkat juga sinyalnya ga separah disini. Disini mah mau nelpon aja mesti deket2 jendela kalo pengen dapet sinyal wkwkwk. Akhirnya gw mau milih2 foto yg mau gw cetak. Mau ikut2an kayak Tantri gitu, haha. Nah foto2 gw kan banyak banget, gw bingung mau cetak yg mana. Akhirnya gw mau cetak foto2 gw bareng temen2 selama gw kuliah. Oh ada 1 juga yg sebelum kuliah, yaitu foto2 gw bareng AnehUnite & photoshoot pas ngecover MV Shy Boy wkwkwk XD Trus selama gw milih2 foto temen2 kuliah, jujur gw jadi galau. Gimana ga galau, gw kan ngeliat2 foto2 jaman awal kuliah dulu. Jaman kami masih temenan berempat. Sedih aja gitu kami yg tadinya berempat jadi tinggal berdua. Tapi yaudahlah, itu perjalanan hidup, haha. Mungkin Tuhan punya maksud yg baik dibalik masalah itu πŸ™‚ Ok, balik ke topik. Setelah milih2, gw makin bingung. Jumlah fotonya ada 150 :O Kalo 1 foto harganya 2rb, bisa bangkrut gw ngeprint foto segitu banyak -_- Akhirnya gw bikin kolase aja. Gw gabung2in foto yg temanya sama. Alhasil, jumlah foto kolase-nya ada 30~ hahaha lumayan kan dari 150 berkurang jadi 30 ^^

Hari Kamis gw mau cetak foto ama Tantri di PGC. Eh iya lupa, hari Rabu-nya si Tantri tiba2 main ke apartemen gw gara2 rumahnya rame ama temen2 adeknya, hahaha. Di apart gw, dia cuma numpang makan trus kami main uno sambil cerita2. Udah gitu doang sih, hehe. Eh 1 lagi, Rabu malemnya ada cowo yg bernama Aryo ngechat gw. Jadi pas siangnya, di grup Line Kompas Muda, dia nanyain siapa aja yg masih aktif ngeblog. Ya berhubung gw lumayan aktif, gw jawab aja. Malemnya dia baru ngechat gw. Ternyata dia anak UMN & lagi ada tugas nanya pendapat orang yg aktif ngeblog. Berhubung gw tau gimana susahnya nyari orang (pengalaman gw susah waktu nyari responden buat skripsi gw), yaudah dgn senang hati gw jawab pertanyaan2 dia. Ya paling ga blog gw yg sekarang ini bisa berguna buat orang lain, ga kayak blog2 gw yg dulu itu tuh hahaha πŸ˜› Nah, hari Kamis-nya, kami janjian jam 11 di PGC. Tadinya Tantri ngajakin jam 10, tapi gw yg ga mau karena gw mau nonton Gag Concert di tv dulu, hehe πŸ˜› Trus hari itu gw sengaja lambat2in. Jam 11 gw baru siap2. Selama ini kan Tantri mulu yg telat, gw pengen sekali2 dia ngerasain gimana ga enaknya nungguin orang & gw berhasil. Gw nyampe PGC jam 12 wkwkwk XD Setelah makan siang, kami pun ke tempat cetak foto & ke tempat cetak cover CD juga buat softcopy skripsi. Setelah selesai, kami pun pulang.

Sesampainya di apart, gw langsung nempel2in foto & ngehias album foto tsb. Selain itu juga gw ngebenerin revisi-an skripsi gw. Untung gw multi-tasking, kalo ga pasti itu udah berantakan smua, hahaha. Yg gw benerin itu logo yg ada di halaman cover. Gw salah bikin karena tadinya gw bikin yg 3 cm itu width-nya, bukan diameternya. Waktu itu gw ga tau gimana cara bikin diameternya jadi 3 cm. Gw utak-atik aja pake photoshop & berhasil, diameter logonya 3 cm~ Si Tantri nanya caranya gimana. Daripada gw ribet jelasin caranya, yaudahlah gw kirim yg udah jadi aja. Setelah itu smua beres, gw konsen ke album foto gw lagi & akhirnya album foto gw itu selesai sekitar jam 1 malem, lalu gw pun tidur.

Hari Jumat karena libur, ortu gw jemput gw pagi2. Abis itu kami ke ITC Cempaka Mas & ke Mal Kelapa Gading lalu pulang ke Sawangan. Trus Sabtu malem gw & ortu ke ruko, sekalian ngajakin Prana & sodara gw yg waktu itu dateng ke pasar malem yg ada disitu. Bokap gw ama Prana & ayahnya nonton tong setan. Gw & nyokap cuma ngeliatin sodara gw ama anaknya yg masih kecil naik kereta-keretaan. Oh dan seperti biasa, tiap ke pasar malem pasti gw beli gulali (harum manis) hehehe ^^ Trus hari ini gw tepar sakit perut & diare. Ga enak banget yak endingnya, hahaha.

Nah, sekarang gw udah ngantuk. Btw, mianhae kalo bahasa postingan kali ini acak2an, maklum udah malem banget. Otak udah mulai error, hahaha. Besok pagi gw mau ngeprint hardcover skripsi di Snapy Kelapa Gading. Tunggu cerita gw berikutnya yaa~ Oh 1 lagi, karena foto2 di SLR gw udah ada, jadi, tunggu liputan foto2 gw pas di Bandung ama Tantri & Tika kemaren yaa~

Good night all ^^

Our Trip to Bandung~

Hello guys ^^

Sesuai dengan yg gw bilang di postingan kemaren, sekarang gw mau ngepost liputan perjalanan liburan kami ke Bandung!!! Jadi, tanggal 8-12 Maret 2016, gw bersama Tantri (biasa dikenal sbg ‘Irene’) & Tika (biasa dikenal sbg ‘Kartikametauw’) liburan di Bandung ^^ Nah, sekarang gw mau nulis pengalaman liburan kami bertiga. Btw, foto2nya masih kurang lengkap karena ada yg fotonya pake kamera DSLR gw & belum sempet gw pindahin ke laptop gw, jadi foto2 lainnya menyusul setelah gw nemuin card reader gw ya, hehe πŸ˜› Oke, selamat membaca~

~Day 1 : Tuesday, March 8, 2016~

Kami berangkat ke Bandung menggunakan kereta api Argo Parahyangan jam 10:15 WIB. Tadinya gw berencana mau ikut ke kantor nyokap gw dulu pagi2 trus nantinya naik ojek buat ke Stasiun Gambir. Gw & nyokap naik bus Transjakarta sampe halte Matraman lalu naik bajaj. Eh ternyata pengemudi bajaj-nya ga tau jalan ke Mesjid Sunda Kelapa yg ada di belakangnya kantor nyokap gw yaitu Bappenas. Karena udah terlanjur kejauhan, akhirnya kami pun memutuskan untuk langsung ke Stasium Gambir aja. Alhasil jam 8 gw udah nyampe di stasiun. Gw langsung ngeprint tiket. Jujur, gw norak banget pas ngeprint karena itu pertama kalinya buat gw. Jadi gw ngeliatin orang dulu biar tau caranya, trus gw coba & pas berhasil gw teriak2 kesenengan, wkwkwk. Gw takjub karena ternyata KAI udah canggih sistemnya, hehe. Abis itu gw & nyokap makan2 di KFC. Nyokap gw beli waffle & cappuccino & gw beli ayam goreng, kentang pom2, dan caffe latte. Ga lama kemudian, nyokap gw dijemput temennya buat ke kantor. Gw sendirian disitu. Tiba2 ada kucing datengin gw. Karena gw udah cukup kenyang & masih ada potongan ayam yg cukup banyak, gw ngasih makan kucing itu. Ternyata ada anak kecil, cowok, mungkin berusia 3-4 tahun, ngeliatin gw & nyamperin gw. Dia juga suka ama kucing. Dia pengen ngelus2 tuh kucing tapi kucingnya takut. Tiba2 anak kecil itu duduk di depan gw & ngeliatin gw ngasih makan. Dia ngajakin ngobrol, tapi gw ga ngerti omongannya karena pelafalannya masih belum jelas. Gw bingung itu anak siapa, tapi tiba2 dia dadah2 melambaikan tangan ke arah bangku tempat tunggu. Ternyata ibunya lagi duduk disitu & ikut dadah2 sambil senyum. Setelah ngeliat ibunya begitu, gw pun tenang. Kan ga lucu kalo nantinya gw dikira maling anak, hahaha. Gw kasih dia potongan ayam buat dikasih ke kucing itu & dia seneng banget. Kayak gitu terus sampe ayam gw abis & tinggal sisa kentang. Dia nunjuk2 kentang itu & gw bilang kalo kucing ga doyan kentang. Dia cuma senyum2 & ngeliatin gw makan kentang. Lalu gw menawarkan dia kentang tsb & dia mau. Dia makan sambil ngomong sesekali. Mungkin karena penasaran, dia mencuil kentang tsb & dikasih ke kucing itu, tapi ga dimakan. Setelah itu dia baru percaya omongan gw kalo kucing ga doyan kentang, hahaha. Lalu kami berdua makan kentang pom2 itu sampe abis. Abis itu tiba2 dia pergi, tapi ga lama kemudian dia dateng lagi sambil lari & bilang makasih ke gw, hahaha mungkin dia begitu karena disuruh ibunya. Thanks to him, berkat adanya anak itu gw jadi ga sendirian selama nunggu temen2 gw dateng πŸ™‚ Beberapa menit kemudian, Tika dateng. Dia ikut pesen makan sambil nungguin si Tantri. Udah jam setengah 10 tapi tuh anak belum dateng juga. Tika mulai panik. Gw yg udah sering jalan ama Tantri mah ngerasa biasa aja. Kapan sih seorang Irene Vidya Tantri itu ga dateng telat. Yg pas ke Bandung & Yogyakarta waktu blok Wirausaha dia ga telat gara2 gw ancem, kalo ga mah pasti dia bakal telat juga. Waktu itu gw bilang kalo sampe dia telat kan berarti dia ditinggal, dia jadi ga ikut visitasi & akhirnya harus ngulang, dan untunglah anceman itu berhasil hahaha. Nah, yg gw takjub kali ini adalah telatnya dia keterlaluan, masa jam 10 baru dateng, 15 menit sebelum kereta berangkat -_- Alesan dia telat adalah karena dia naik commuter line & keretanya itu lama berhenti di Stasiun Manggarai & karena keretanya ga berhenti di Gambir jadi dia harus turun di stasiun lain lalu mencari cara lain untuk ke Gambir. Seat kami di gerbong 1 no. 7 ABC. Gw & Tantri duduk sebangku & si Tika ama orang lain. Begitulah nasib kalo jalan dengan jumlah orang ganjil, pasti ada yg sendirian. Sepanjang perjalanan pemandangannya bagus banget ^^ Sawah, sungai, tebing, bahkan jurang. Ada terowongan juga. Sayangnya gw ga sempet memotret karena terlalu terpesona ama pemandangannya, maklum baru pertama kali liat, hehe πŸ˜› Selama ini kan tiap gw ke Bandung pasti naik bus Primajasa atau mobil pribadi. Pas udah mau nyampe, kami baru foto2 di kereta :

20160315_122027

20160308_131519

20160308_13155920160308_131835

Sesampainya di Stasiun Bandung kami langsung ke toilet lalu makan siang di Hokben. Setelah kenyang, kami jalan ke depan stasiun untuk naik angkot. Sebenernya si Tantri & Tika ngajakin naik taksi karena katanya mereka ribet bawa2 koper, tapi karena gw belum pernah ke rumah gw dari stasiun & gw takut diputer2in sama pengemudi taksinya, gw lebih milih naik angkot & mereka pun akhirnya setuju. Jujur gw belum pernah naik angkot di Bandung. Gw cuma dikasih tau bokap buat naik angkot tujuan Gedebage & turun di lampu lalu lintas deket stasiun peti kemas Gedebage. Setelah nemu angkotnya, kami pun naik. Tantri & Tika duduk paling belakang karena takut kopernya ganggu penumpang yg lain, sedangkan gw duduk di belakang pengemudi karena gw mau nanya2. Pengemudinya seorang bapak2 tua, orangnya ramah banget. Sepanjang perjalanan dia nunjukin tempat2 yg biasa jadi tempat wisata. Gw celingukan sepanjang jalan karena yg dilewati jalan2 kecil gitu & banyak lewat pasar. Gw bener2 ga ngenalin jalan. Gw pasrah aja ama bapak2 itu karena gw udah bilang mau kemana & keliatannya dia tau. Gw baru ngenalin jalan pas udah di jalan besar yaitu di Jl. Soekarno-Hatta, dari situ udah tinggal lurus aja sampe lampu lalu lintas Gedebage, hahaha. Tapi mendadak hujan. Waduh, gimana turunnya nanti. Dari lampu lalu lintas itu kan kami harus nyebrang. Tantri & Tika udah ribet karena bawa koper, makin ribet lagi kalo hujan. Syukurlah bapak2 itu berbaik hati. Ia mengantar kami sampe pangkalan ojek setelah belokan yg ada stasiun peti kemas itu, jadi kami ga perlu nyebrang lagi & tinggal naik ojek dari situ. Sebenernya bisa naik angkot dari situ sih, cuma ya lagi2 2 temen gw itu ga mau ribet. Ya gw maklum juga sih mereka pasti udah capek & bawa koper pula. Kami pun naik ojek sampe rumah gw di Perumahan Bumi Adipura. Sesampainya di rumah, kami langsung rebahan di kasur gw. Selain itu juga kami mencari rental mobil untuk hari Kamis nanti melalui internet. Kami menemukan 1 yg cukup murah. Avanza/Xenia, 350rb per 12 jam belum termasuk BBM & uang makan serta tip untuk driver. Setelah dihitung2 keseluruhannya, kami ber 3 masing2 patungan sebesar 200rb. Sorenya kami ke depan untuk beli makan. Kami beli bakso jeletot yg pedes banget. Tantri & Tika yg doyan pedes aja kepedesan loh, haha. Disana juga kami pesen Martabak San Francisco lewat Gojek karena martabak tsb terkenal enak. Kami pesan martabak keju & martabak daging. Lalu kami balik ke rumah & menunggu martabak kami datang. Kemudian bokap gw pulang dari kantor bersama nyokap gw yg abis naik travel dari Jakarta. Nyokap gw kan kerja jadi ga bisa berangkat ke Bandung pagi2 bareng kami. Setelah martabaknya datang, kami makan2. Martabaknya beneran enak loh, terutama yg keju πŸ˜€ Kalo yg daging juga enak sih cuma menurut kami terlalu banyak mecin-nya. Sayangnya bokap gw kan ga makan daging & ga suka keju, jadi ga ikut makan deh. Lalu setelah makan martabak beberapa potong, kami pun tidur. Nah, inilah foto2nya :

1457443129124145744391640214574438126281457443825470

~Day 2 : Wednesday, March 9, 2016~

Dalam urusan bangun pagi ternyata Tika bisa diandalkan. Kami sama2 pasang alarm & bisa bangun jam 3 pagi. Si Tantri mah kalo ga dibangunin mana mungkin bangun, hahaha. Kenapa kami bangunnya pagi2 banget?? Karena kami mau jalan buat ngeliat gerhana matahari. Kami langsung mandi & bersiap2 lalu jalan dari rumah jam 5 pagi. Ortu gw mau nganterin kami jalan2 ke Situ Patenggang & Kawah Putih Ciwidey. Di tengah perjalanan sekitar jam setengah 8, kami berhenti di pinggir kebun teh untuk melihat gerhana matahari. Karena di Bandung bukan gerhana total, melainkan hanya sekitar 80%, jadi tidak terlalu gelap. Malah mataharinya jadi keliatan lebih terang dari biasanya. Karena kami ga punya kacamata khusus untuk liat gerhana, gw pun pake hape buat memantulkan matahari tsb jadi gw bisa ngeliat gerhananya. Ngeliat matahari langsung kan ga bagus buat mata. Gw udah bilang kalo paling enak itu liat gerhana matahari pake ember yg diisi air, jadi yg diliat tuh pantulannya di air, tapi pada ga percaya & malah ngetawain gw -_- Trus akhirnya gw punya cara lebih gampang lagi buat ngeliat gerhana tsb, yaitu dengan cara ngeliat pantulannya di kaca mobil, hahaha. Kaca mobil kan juga ada filmnya jadi lebih gelap. Trus kaca mobil kan gede, jadi lebih gampang ngeliatnya dibandingkan kalo pake hape. Jadi akhirnya kami semua berdiri disamping mobil & ngeliatin kaca mobil buat liat gerhana tsb. Cuma jeleknya, kami jadi kayak orang norak yg baru pertama kali ngeliatin mobil, wkwkwk. Disitu kami ga sendirian, ada rombongan lain yg udah bersiap mau memotret gerhana juga. Setelah capek ngeliatin gerhana yg ga begitu terlihat, kami pun ngambil selca (self camera atau biasa dikenal dengan selfie), hahaha πŸ˜› Nih hasil selca kami :

14575127190171457512711503145751268195214575126756351457512657812

Setelah itu kami pun menuju Situ Patenggang (ada juga yg nulis Situ Patengan). Ortu gw cuma duduk2 aja & kami bertiga keliling sendiri lalu berfoto2, hehe. Inilah foto2 kami :

14575130718481457513067080145751306488014575130437571457513033971

145751302353414575130102221457513008457145751293727314575128311291457512808382

145751274666820160309_091842C360_2016-03-09-08-22-59-13720160309_081626

Setelah puas berfoto2, kami pun jalan ke Kawah Putih Ciwidey. Waktu pertama kali kesitu, gw bareng ortu & saudara gw yaitu Vita, kami naik angkot yg biasa disebut ontang-anting & mobilnya diparkir di bawah karena waktu itu lagi rame banget dan bokap gw ga tau medan jalannya kayak gimana. Mobil gw kan bukan mobil offroad & lebih cocok buat di daerah perkotaan karena bannya penggerak roda depan, jadi kalo jalanannya berbatu2 lepas gitu bisa slip. Nah, karena kemaren kami udah tau gimana medan jalannya & lagi sepi pula, kami pun memutuskan untuk naik mobil aja sampe atas. Kawahnya udah beda jauh dari yg terakhir kali gw liat. Kawah(?)nya surut, jadi lebih banyak daratannya. Kami bisa lebih ke tengah gitu. Kalo dulu kan cuma di pinggiran doang karena kawahnya luas. Lalu kami pun berfoto2 lagi, tapi kali ini ada foto gw bareng ortu gw, hehe :

1457512922076145751290856814575128905661457512864560

C360_2016-03-09-11-29-46-06420160309_11263220160309_11203220160309_112006

Lalu kami makan siang & pulang. Di rumah, kami bertiga membuat rencana untuk perjalanan esok hari. Akhirnya didapatkan rencana kami mau mengunjungi Tangkuban Perahu, Taman Bunga Begonia, Taman Hutan Jayagiri, Floating Market Lembang, Farmhouse, dan Dusun Bambu. Lalu disepakati juga kalo Tantri bertugas megang uang rental mobil, Tika bertugas sbg humas jadi dialah yg duduk di bangku depan mobil & yg bagian ngomong sama drivernya, dan gw bagian megang uang tiket masuk & parkir mobil-nya. Setelah itu kami pun tidur.

~Day 3 : Thursday, March 10, 2016~

Kami berangkat dari rumah pukul 8 pagi. Kunjungan pertama kami adalah ke Tangkuban Perahu. Perjalanannya ga begitu lama, sekitar 2 jam kami udah sampe. Dulu gw pernah ke Tangkuban Perahu, tapi udah lama banget, pas masih SD kalo ga salah, hahaha jadi ya maklum pas sampe sana gw udah ga inget lagi & berasa kayak baru pertama kali dateng kesitu. Seperti biasa, disana pun kami foto2, hehe.

14577110540411457711042741145771103140214577110248341457709025803

Setelah itu kami balik ke mobil & ngomongin rencana perjalanan kita ke drivernya yaitu Pak Darno. Ternyata kalo mau ke Taman Bunga Begonia & Hutan Jayagiri harusnya sebelum ke Tangkuban Perahu, karena tadi udah lewat. Yaudahlah akhirnya kami langsung ke Floating Market, sekalian makan siang. Oh iya, waktu itu Pak Darno lagi puasa jadi kami ga bingung mikir buat makan siangnya. Sayangnya pas di Floating Market turun hujan, tapi tetep aja kami semangat foto2, hahaha πŸ˜› Lalu kami beli makan disitu. Sistem beli makannya kayak food court gitu. Jadi kami harus nuker uang dengan koin yg berlaku disana & koin tsb ga boleh dituker lagi dengan uang. Sayangnya kami baru tau masalah ga boleh dituker lagi itu setelah selesai nuker. Kami menukar masing2 50rb & ngerasa itu kebanyakan. Gw & Tika langsung beli kentang ulir yg harganya 15rb & Tantri beli colenak yg harganya 20rb. Trus si Tika tadinya mau beli serabi karena katanya dia belum pernah makan itu, tapi ga jadi karena dia ga liat penjualnya. Alhasil gw & Tika bolak-balik ngeliat makanan2 disana. Kami memperhitungkan mau beli apa aja karena koin kami tersisa masing2 35rb & itu semua harus habis karena ga boleh dituker uang lagi kan. Jadi saat itu kami harus beli sesuatu yg harganya 15rb & 20rb atau yg harganya 10rb & 25rb, karena disana ga ada makanan yg harganya cuma 5rb. Akhirnya Tika beli ronde soya seharga 20rb & seblak tahu seharga 15rb, sedangkan gw beli ronde besar seharga 15rb dan pisang goreng dayang sumbi seharga 20rb. Ternyata yg bingung bukan kami aja, Tantri juga bingung 30rb lagi buat beli apa. Lalu dia pun memutuskan untuk beli sate kelinci. Lalu kami saling nyobain makanan, tapi gw ga nyobain sate kelinci-nya. Ga tega gw. Kelinci kan lucu, sama kayak kucing, ga untuk dimakan. Nah, untuk minumannya, kami pake voucher welcome drink, lumayan jadi hemat kan. Si Tika ngambil lemon tea, gw ngambil cafe latte, dan Tantri ngambil milo. Inilah foto2 kami selama di Floating Maket, tapi sayangnya kami lupa motret makanan2 kami karena udah kelaperan haha :

14577110124041457710999644145771099133914577109787631457710967112

14577109362761457710929147145771092314414577109008341457708902396

145770905160014577108880121457712393018

Oh iya, fyi, pas di Floating Market si Tantri sempet ngambek, hahaha. Jadi waktu itu gw & Tika sibuk berfoto2 & dia ga ada yg fotoin. Jangan marah ya, Tan, gw ceritain itu disini, kan buat kenang2an, hehe πŸ˜› Lalu kami balik ke mobil & menuju Farmhouse. Disana Tika sempet heboh karena ngeliat Marcel Chandrawinata tapi ga sempet foto bareng gara2 telat ngeliatnya & dia keliatan buru2. Kayaknya disitu abis ada syuting Super Trap. Untung udah bubaran, kan ga lucu kalo kami yg kena jebakannya -_-” Sebenernya si Tika ngefansnya ama si Mischa karena menurut dia tuh orang mirip gebetannya yg bermarga ‘…’ wkwkwk gw jadi inget hebohnya dia pas sibuk nyari2 tau ttg tuh marga XD Tapi mukanya Marcel & Mischa kan kurang lebih sama, jadi ya kalo buat foto2 doang mah ama siapa aja juga sama aja kan. Ok, balik ke cerita. Alhasil setelah ‘insiden’ ga jadi foto bareng ama Marcel itu, dia jadi banyak diem. Seorang Tika diem loh, ajaib kan, hahaha. Dia galau. Kebalikannya si Tika, gw malah seneng banget karena disitu ada lavender, bunga yg paling gw suka ^^ Btw, disana itu ada penyewaan baju ala2 Eropa gitu. Kalo ga salah harganya 50rb & abis itu bebas keliling2 di Farmhouse selama 2 jam buat foto2. Bajunya emang cocok sih buat foto2 disitu karena kawasan Farmhouse itu emang didesain kayak Eropa. Tapi karena waktu kami cuma sedikit, kami pun ga bisa menyewa baju itu. Lagi2 hujan turun, menghentikan kegiatan berfoto2 kami. Lalu kami pun menukarkan voucher yg kami dapat saat masuk, bisa pilih antara susu atau sosis. Kami semua memilih susu. Gw & Tika milih susu coklat, Tantri milih susu stroberi. Ternyata pilihan gw & Tika bener, karena susu stroberi-nya ga begitu enak. Si Tika masih sibuk ngegalau, eh gw & Tantri ngidam sosis. Pengen beli, tapi ga tau gimana caranya karena harus pake voucher. Akhirnya gw tanya caranya ke mas2nya & ternyata vouchernya itu bisa dibeli seharga 20rb. Yaudahlah sekali2 makan sosis seharga 20rb. Untung aja enak, kalo ga enak kan nyesel tuh, haha. Nah, ini foto2 kami :

1457709067045145770909326714577091237131457709133239

Lalu setelah itu kami menuju Dusun Bambu. Setelah membayar tiket, kami naik mobil wisata disitu. Gw belum pernah kesitu, tapi dilihat dari foto2 bokap gw waktu kesana, tempatnya bagus banget. Ternyata bener, tempatnya emang bagus. Tapi sayangnya kami udah kesorean, jadi ga sempet ngeliat seluruh kawasan Dusun Bambu tsb. Ya paling ga ada lah foto2nya, hehe. Tapi sayangnya lagi, karena udah gelap, jadi lebih banyak foto2 pake kamera gw dibanding pake hape -_-” Saran gw sih kalo mau kesini mendingan nginep sekalian, jadi lebih puas keliling2nya. Selain itu juga kalo malem lebih bagus pemandangannya. Hmm…harga hotelnya cukup mahal sih emang, tapi menurut gw sih kayaknya worth it lah. Nih foto2 kami (bukan foto tempatnya ya karena itu adanya di kamera gw, hiks), tapi cukup menggambarkan gimana bagusnya disana :

14577091669021457710861963145770915340014577108213421457710851518

1457710860194

1457709145094145770914263014577091366751457709170132

Dalam perjalanan pulang, kami mampir sebuah restoran di kawasan Dago untuk makan malam. Karena kami ga tau tempat, driver-nya lah yg memilih tempatnya. Kami pun berhenti di The Stone Cafe. Harga makanan & minumannya cukup mahal, tapi ya maklum lah namanya juga di cafe. Akhirnya gw & Tantri pesen fish & chips, Tika pesen nasi goreng. Untuk minumannya, gw pesen caramel macchiato (entah kenapa gw lagi demen banget minum kopi) & Tantri pesen English breakfast tea. Disana kami sempet minta tolong fotoin ke mas2nya, hehe :

14577091845831457709177723

Setelah makan, kami pun pulang. Kami sampe rumah jam 10, berarti kami kena charge rental mobil karena lebih dari 12 jam. Charge-nya 10% perjam, jadi kami harus membayar tambahan sebesar 70rb. Setelah mandi, kami pun tidur.

~Day 4 : Friday, March 11, 2016~

Tadinya gw & Tantri berpikiran mau keliling kota Bandung pake angkot, tapi karena Tika maunya pake mobil aja jadi yaudahlah kami pake rental mobil yg kemaren lagi. Drivernya sama, tapi mobilnya beda. Kemaren pake Xenia & yg hari ini pake Avanza. Hari ini tumben2an gw males bangun pagi, begitu pula Tika. Ajaibnya si Tantri malah yg bangunnya pagi, lebih dulu daripada kami. Cuma ada 1 yg bikin gw kesel. Harusnya kan yg bangun duluan ya mandi duluan dong, kayak gw biasanya bangun pertama & mandi pertama trus si Tika bangun abis itu mandi & terakhir si Tantri yg bangun trus mandi. Nah, gw kan berpikiran gpp sekali2 gw bangun siang & mandi terakhir. Eh tiba2 jam 8 si Tantri teriak2 bangunin gw & Tika. Pas gw bangun, gw ngeliat dia belum mandi & malah nyantai2 tiduran sambil main hape di depan tv -_- Kan rencananya jam 9 kami mau berangkat, lah ini jam 8 belum ada 1 pun yg mandi -_- Akhirnya lagi2 gw yg mandi pertama & kami semua jadi buru2. Kami pun jadi telat berangkat, jadi rugi sekitar setengah jam. Pertama, kami ke Gedung Sate. Karena gw udah biasa di Bandung, gw ga ikut2an foto2 kayak Tantri & Tika. Tapi gw ada foto mereka berdua, hehe :

1458016922234

Setelah itu kami jalan kaki ke Yoghurt Cisangkuy. Jujur aja ya, gw ga ngerti kenapa yoghurt tsb terkenal. Rasanya ga enak, bener2 kayak (maaf banget ya) susu basi. Asem banget, terutama yg punya gw & Tantri yaitu yg rasa stroberi. Yg punya Tika sih masih agak lumayan ada manisnya karena dia pesen yg rasa leci. Kue2nya & tempatnya juga biasa aja. Dan yg paling gw ga suka adalah yg jualnya judes. Ibu2 gitu, mukanya jutek & ngomongnya ketus. Si Tantri kan nanya salah 1 menu gitu & jawaban dia singkat dengan nada ngeselin. Cukup sekali aja gw kesitu, kapok gw. Nih foto2nya :

145801681118714580168774011457717213485

Setelah itu kami ke Alun-Alun. Lagi2 gw ga mau ikutan foto2 karena udah sering, dan sayangnya gw ga punya foto2nya Tantri & Tika buat gw share disini. Gw cuma punya foto mereka di monumen(?) KAA yg ada di deket Alun-Alun :

1458016942934

Setelah itu, kami ke Museum Konferensi Asia-Afrika. Sayangnya lagi2 hujan turun dan yg bawa payung cuma gw karena payungnya Tantri ilang & si Tika emang ga pernah bawa payung. Sedihnya lagi, sesampainya di pintu museum, kami baru baca kalo tiap Jumat museum tsb baru buka jam 2, padahal waktu itu baru jam 12an. Pengen nelpon minta jemput, tapi takut lagi sholat Jumat. Akhirnya kami duduk2 aja di depan pintu masuk museum sambil ngobrol2. Disitu gw kaget karena ternyata Tantri & Tika baru tau kalo semua museum itu tutup tiap hari Senin. Tiba2 ujan makin deres & banyak petir juga. 2 temen gw itu ketakutan. Mereka teriak2 sambil sesekali tutup kuping. Cuma gw yg lempeng. Entahlah. Gw cuma mikir kalo emang udah saatnya mati ya mati aja. Belum tentu kita nanti mati gara2 petir kan. Bisa aja mati pas lagi seneng2, pas lagi diem2 aja juga bisa. Ga ada yg tau kan. Makanya gw biasa2 aja, nurun dari bokap gw kayaknya haha karena nyokap gw juga takut ama hujan petir dll gitu. Oh iya, pas lagi disitu tiba2 ada 2 orang cewek nyamperin kami. Diliat dari mukanya, kayaknya bukan orang Indonesia. Bahasa Indonesia-nya juga masih kaku & formal. Keliatannya mereka dari Turki, kami ga sempet nanya sih. Akhirnya sekitar jam 1an kami menghubungi Pak Darno & ternyata dia ga sholat Jumat. Kami pun minta dijemput untuk makan siang. Kami ga tau mau makan dimana. Berhubung yg udah biasa di Bandung cuma gw, jadilah 2 temen gw itu minta rekomendasi ke gw. Keluarga gw kan jarang kuliner gitu, cuma pernah beberapa kali makan di tempat yg terkenal. Nah, yg menurut gw enak cuma diΒ Bandoengsche Melk Centrale (BMC). Akhirnya kami memutuskan untuk makan disitu. Gw & Tantri pesen iga bakar madu & batagor, Tika pesen mie ayam & pempek kapal selam. Lalu minumannya, gw pesen minuman favorit disitu yg kebetulan paling gw suka juga yaitu lychee yoghurt, Tantri pesen strawberry milkshake (kalo ga salah), dan Tika pesen teh. Selera gw emang bagus, semua pesenan kami rasanya enak. Si Tantri aja yg ga doyan minuman gw, padahal kalo buat gw mah enak banget. Rasanya beda jauh ama yoghurt leci-nya di Cisangkuy tadi, udah manis ada buah leci-nya pula. Ini foto2nya (btw, mie ayam & batagor-nya ga sempet difoto karena kami udah kelaperan, wkwk) :

145771880797414577188346151457718811263

14577172368321457717244574

Lalu kami balik lagi ke museum. Lagi2 gw kaget karena ternyata si Tika ga tau gimana sejarah KAA. Yaudahlah gw suruh aja dia baca2 pas di museum, haha. Oh, sebelum ke museum kami sempet foto2 di tiang2 deket situ gara2 si Tika. Dia terinspirasi dari foto2 artis yg foto disitu, haha. Disini juga gw ga banyak foto. Ini foto2nya :

145771057824314577105659031457710557703

Abis dari museum, kami ke Cihampelas Walk atau yg biasa disebut Ciwalk. Disitu kami cuma jalan2, gw & Tantri cuma beli KFC & Chatime, dan Tika sibuk nyari boneka kayak punya gw tapi ga ketemu & akhirnya cuma beli tempelan bintang2 yg glow in the dark gitu. Dia terinspirasi gara2 ngeliat kamar gw di apartemen. Langit2 kamar gw kan gw tempelin bintang2 glow in the dark, nah pas gelap kan keliatan bagus kayak beneran liat bintang gitu, jadi dia juga ikutan kayak gitu deh, haha. Disini pun gw ga foto2, makanya ini gw share fotonya si Tika. Nah, yg 1 foto itu dia lagi sibuk jadi humas, nelponin Pak Darno buat jemput kami pas dia lagi sibuk ama bintang2nya, hahaha :

1458017083524

C360_2016-03-11-19-17-36-875

Setelah dari Ciwalk, kami menuju Kartika Sari karena Tantri mau beli oleh2 buat adeknya. Gw & Tika juga beli sih, tapi buat dimakan sendiri, haha. Setelah itu kami pulang. Di perjalanan pulang, kami liat orang jualan duren. Kami pun turun karena pengen beli. Sayangnya pas dicoba rasanya ga manis gitu, hambar. Akhirnya setelah heboh2 milih sambil hujan2an, kami ga jadi beli. Mungkin karena melihat kami kecewa, Pak Darno nawarin ke 1 tempat khusus jualan duren gitu & kami setuju. Sesampainya disana ternyata tempatnya tutup. Tapi untunglah ada 1 tempat yg masih buka (walaupun sebenernya udah mau tutup juga sih, hehe), jadi kami beli es duren disitu. Pas lagi makan duren itu obrolan kami ngaco2, wkwkwk mungkin karena udah malem. Gw & Tantri yg udah kebelet pipis harus susah payah nahan ketawa tapi gagal, hahaha. Setelah selesai kami langsung buru2 pulang. Oh iya, ini foto es duren kami (tapi kami pesennya tanpa es karena lagi hujan, hehe) :

20160311_204546

~Day 5 : Saturday, March 12, 2016~

Hari ini kami balik ke Jakarta. Tadinya gw pikir pada mau naik angkot, makanya gw bilang naik kereta aja karena ada angkot dari rumah gw ke stasiun & gw juga milih kereta yg agak siang jadi ga perlu buru2. Eh ternyata pada mau naik taksi, lagi2 dengan alesan karena mereka bawa koper. Bukan apa2, tapi pikiran gw & ortu gw sama, “emang kenapa kalo bawa koper? Toh tinggal digeret.” Emang sih ada uang buat naik taksi, tapi ngapain harus milih yg mahal sih kalo ada alternatif lain yg lebih murah. Uangnya kan bisa ditabung buat beli sesuatu yg lebih penting atau yg kita pengen. Itulah yg mendasari kenapa pas hari ke 4 juga gw pengennya naik angkot juga. Tapi yaudahlah, 2 lawan 1, gw yg harus ngalah. Kami pun naik taksi. Kalo tau akhirnya bakal naik taksi gini mah mendingan gw bilang naik bus Primajasa aja, toh sama2 perjalanan 3 jam tapi lebih murah. Selain itu poolnya kan udah deket apartemen gw, jadi gw lebih gampang pulangnya. Tapi ini kan jalan bareng2 jadi harus dengan kesepakatan bersama, ga boleh egois, jadi ya gw ngalah lah.

Kami kecepetan nyampe Stasiun Bandung. Kemaren kan gw tanya Pak Darno, enaknya berangkat jam berapa dari rumah gw kalo pengen ke Stasiun Bandung, trus katanya perjalanan kesana itu 2 jam. Kereta berangkatnya jam 11:50 & kami nyampe Stasiun Bandung sekitar jam setengah 10. Gw sih udah biasa nyampe kecepetan gitu, udah tradisi keluarga, hahaha. Si Tantri yg biasanya dateng mepet2 lah yg kesel karena datengnya kecepetan, hahaha. Sistem kereta sekarang kan baru boleh masuk peron 1 jam sebelum keberangkatan, jadi kami disuruh nunggu diluar. Karena laper, kami beli aja jagung yg di cup gitu. Trus sekitar jam setengah 11 kami mau masuk, tapi dilarang sama penjaganya. Cara ngelarang mas2 penjaganya itu ngeselin, ngomongnya ga secara baik2 gitu, kami bertiga jadi bete. Akhirnya kami nunggu lagi. Jam 10:50, persis 1 jam sebelum keberangkatan, kami coba masuk lagi. Kali ini lewat pintu yg berbeda karena kami ga mau ketemu mas2 penjaga yg itu lagi & kali ini gw yg nyoba masuk duluan karena si Tantri udah ga mau nyoba pertama lagi. Yg jaga bapak2 & lebih ramah daripada mas2 tadi. Mungkin mas2 tadi lagi PMS -_- haha. Tadinya gw udah siapin mau ngomong apa kalo masih belum boleh masuk juga, tapi ternyata kami diperbolehkan masuk. Akhirnya gw tanya aja apa alesan kami ga boleh masuk dari tadi. Bapak2 tsb bilang kalo pernah ada orang yg salah naik kereta gara2 masuk peronnya kecepetan. Tujuannya sih sama, tapi keretanya kan beda, jadi bisa dibilang tuh orang ga punya tiket. Akhirnya orang itu diturunin di stasiun terdekat & harus ribet2 beli tiket baru lagi. Sebenernya alesannya bagus, tapi sayangnya karena ga disosialisasikan oleh petugas2 KAI jadinya banyak yg ga suka & protes. Abis masuk peron, kami beli makan Hokben lagi, tapi kali ini ga pake nasi karena kami bawa nasi dari rumah, hehe. Untuk hari terakhir ini kami ga berfoto2, tapi ini foto tiket kereta gw buat kenang2an :

20160315_122042

Akhirnya gw memutuskan untuk turun di Stasiun Jatinegara karena lebih deket dibandingkan Stasiun Gambir. Tapi karena baru pertama kali kesitu, gw jadi kayak orang ilang. Gw celingak-celinguk. Melihat gw kebingungan, ada tukang ojek yg nyamperin gw & akhirnya gw naik ojek itu. Gw pengen cepet nyampe karena gw mau bayar tagihan tv & internet, soalnya itu udah telat & biasanya tv serta internetnya dimatiin. Tapi ternyata, loketnya tutup jam 12 tiap Sabtu -_- Untunglah tv-nya ga mati, cuma internetnya aja yg dimatiin -_-” Yaudahlah yg penting gw masih bisa nonton tv & masih sempet nonton Gag Concert walaupun pas udah mau selesai, haha.

Oke, cerita gw selesai ^^ Itulah liputan perjalanan kami di Bandung~ Maaf ya kalo ceritanya kepanjangan atau bahasanya njelimet, hehe maklum gw kan bukan penulis profesional. Maaf juga kalo ada kata yg kurang berkenan. Thanks for reading πŸ™‚

-End-

Our Trip to Yogyakarta~

Hello guys~ Udah lama gw ga nulis nih…bahkan gw sampe lupa kalo gw punya blog, hahaha πŸ˜€ Tadinya sih gw udah ga mau nulis blog lagi. Kemaren2 gw nulisnya di diary aja, kan sesuai dgn saran dari temen2 gw, hehe. Dan…ya maklum, lagi sibuk juga sama skripsi jadi ga sempet buka blog. Btw, harusnya hari ini gw udah S.Ked nih & udah bisa liburan dgn tenang, eh apa daya sidangnya diundur seminggu gara2 Kemenkes mau dateng buat akreditasi. Tapi ya ambil sisi positifnya aja, gw jadi bisa lebih mempersiapkan diri buat sidang, hehe πŸ™‚ Nah, sekarang gw mau nulis tentang perjalanan ke Yogyakarta kemaren. Blok terakhir kuliah gw adalah blok elektif. Disitu kami bisa milih 1 dari 3 pilihan. Ada Herbal Medicine, Kewirausahaan (WU), dan Disaster Management (MD). Gw milih untuk mengambil Kewirausahaan. Sebenernya gw milih itu bukan karena gw pengen jadi pebisnis sih, tapi di antara 3 pilihan itu yg paling menarik menurut gw ya cuma Kewirausahaan. Jujur gw ga suka farmakologi, makanya gw ga tertarik dgn herbal. Trus denger2 MD itu capek & ribet, jadi gw ga tertarik ngambil itu juga. Eh ternyata…yg paling capek & ribet malah WU –” Kuliahnya hampir tiap hari & dari pagi sampe sore. Badan rasanya lemes banget. Ditambah lagi harus ngerjain skripsi, yaudahlah gw jadi sering begadang. Di minggu ke 2 kuliah, anak2 WU visitasi (kunjungan) ke RS Hermina Arcamanik Bandung & Pabrik Alkes BIPMED di Duren Sawit JakTim. Lalu di minggu ke 3 kami ke Yogyakarta.

Kami berangkat tanggal 3 Februari 2016 dari Stasiun Senen naik kereta ekonomi Bogowonto pukul 21:45 WIB. Seat kereta diatur oleh panitia & thanks to mereka gw jadi ga diem2an lagi sama 2 temen gw. Jujur aja tadinya gw ga mau ngomong lagi sama Herty & Joshua sejak masalah kami yg terakhir. Buat yg ga tau apa masalahnya, ga perlu kepo ya, ga penting kok, hehe. Ok lanjut. Gw ga mau ngomong lagi bukan karna dendam atau gimana, toh kami juga udah baikan. Gw cuma ga mau mulai duluan aja karna dari dulu tiap kami ada masalah pasti gw duluan yg mulai buat nyelesaiin. Selain itu juga, masa cewe yg ngajak ngomong cowo, ntar dibilang genit lagi. Hahaha udahlah yg masalah itu gausah dibahas lebih lanjut daripada ntar bikin masalah lagi. Intinya panitia ngatur seat kami ber 4 itu berhadapan padahal gw yakin mereka tau kami udah ga pernah jalan bareng atau bahkan tau kami lagi berantem (kayaknya anak seangkatan juga udah tau, haha), jadi ga tau deh maksud mereka itu apa. Tantri & gw dapet seat 10 AB, Herty & Joshua seat 9 AB. Pas awal tau seat itu kami masih diem2an. Gw mikir bakal awkward banget di kereta hadap2an tapi diem2an gitu, tapi untunglah pikiran gw itu ga jadi kenyataan. Kami bisa bersikap biasa aja kayak dulu sebelum ada masalah. Kami bisa ngobrol2 & bercanda lagi, walaupun ya pas di kereta lebih banyak tidurnya sih, hahaha. Hmm…sebenernya sih bisa dibilang gw ga tidur selama di kereta itu. Akibatnya pas di Yogya hari pertama rasanya gw ngantuk & capek banget. Btw, ini foto kami di kereta~

1456214967546

1456214964009

Di Yogya kami turun di Stasiun Tugu & kami pindah naik bis. Dari stasiun kami menuju Paradise Resto untuk sarapan & mandi. Saat itu gw bener2 ga nafsu makan, tapi kan ga lucu masa baru nyampe langsung tepar, akhirnya gw paksain makan aja. Abis itu mandi. Ga disangka2, abis mandi rasanya langsung seger banget. Masih ngantuk sih, hehe, tapi ga kerasa capek lagi. Setelah sarapan & mandi, kami visitasi ke pabrik & showroom Tas Gendhis. Tas2 yg dijual banyak macemnya & bagus2 banget. Modelnya lain dari tas2 pada umumnya. Sebenernya gw tertarik buat beli, tapi karna lagi penghematan gw pun ga jadi beli. Jarak dari showroom ke pabriknya cukup jauh, apalagi harus jalan kaki panas2an untuk menuju kesana. Di pabrik, kami ditunjukkan proses pembuatan tas2. Ternyata semua prosesnya menggunakan tangan, bukan produksi massal menggunakan mesin. Pekerjanya adalah masyarakat lingkungan sekitar. Setelah puas melihat2, kami kembali ke bis. Lalu kami ke JeJamuran Resto untuk makan siang. Semua makanannya berbahan jamur & rasanya enak banget. Tempatnya pun cukup bagus. Restoran yg recommended lah menurut gw. Setelah kenyang, kami berfoto2~

1454588753841

1454588675840

1454567097624

20160204_134322

20160204_134903

 

20160204_134959Setelah itu (atau sebelum ini ya, jujur gw lupa gimana urutannya) kami ke pabrik kaos sablon, pengrajin perak, dan yg terakhir ke hotel. Kami menginap di Hotel Tasneem. Gw sekamar sama Tantri, Tika, dan Bella di kamar no. 1028. Walaupun cuma ada 1 bed + extrabed, tapi kamar kami luas banget. Bahkan katanya kamar kami yg paling gede, hahaha. Sampe kamar ada yg tidur2an & ada yg mandi. Kami harus siap2 buat makan malam di Ndalem Ngabean Resto. Gw ga nyangka, ternyata roommates gw yaitu si Tika & Bella itu tukang dandan, hahaha. Mereka sampe manggil bu Dea ke kamar buat make up-in mereka. Gw pun kena ‘jebakan’ mereka. Rambut gw dicatok & bibir gw dipakein lipstik. Selama ini gw jarang banget pake lipstik, paling pas ke pesta doang, keseringan cuma pake lipgloss. Pokoknya malem itu pada heboh banget dandanin gw terutama pas ngurusin rambut gw. Thanks to bu Dea & Tika, gw jadi cewe pas dinner, wkwkwk XD Ini foto kami (dan ada foto rame2 di hotel sebelum dinner)~

20160204_200025

1454588646390

Setelah makan malam, kami dihibur oleh nyanyian2. Yg pertama tampil adalah Marta, Gaby, dan Derry. Penampilan kedua oleh Palcha, Nory, dan Redy. Lalu kami smua beserta dosen naik ke pendopo buat joget2, hahaha. Setelah selesai kami pun kembali ke hotel & tidur.

Besok paginya setelah sarapan di hotel, kami ke toko batik. Toko yg pertama kami kunjungi ini kurang bagus batiknya, akhirnya kami ke toko yg lain. Kami ke toko & pabrik Batik Raradjonggrang. Disana selain kami membeli baik, kami juga melihat proses pembuatan pabrik. Sayangnya gw ga foto2 karena memori hp gw hampir penuh 😦 Setelah itu kami visitasi ke pabrik Bakpia Kencana. Itu adalah visitasi terakhir kami karna setelah itu kami berwisata~ ^^ Wisata pertama yg kami kunjungi setelah makan siang adalah Candi Ratu Boko. Disana kami harus naik tangga yg cukup banyak & tinggi. Tapi perjuangan kami itu ga sia2 karna pemandangannya bagus banget~ Ini foto2 gw bersama roommates gw & foto yg rame2 juga :

1454677937908

1454668182771

1454682838560

1454682791485

1454682807206

20160205_161912

20160205_162424

20160205_162404

20160205_162453

Pas gw & Tantri mau balik ke bis, mendadak hujan deres. Untunglah kami bawa payung. Trus Tantri pengen ke toilet. Disana kami ngeliat ada 4 orang lagi meneduh karna ga bawa payung, yaitu Asti, Hanna, Nory, dan Tommy. Selesainya Tantri dari toilet, kami mau jalan lagi ke bis. Nory & Tommy ternyata cowo gentle, mereka ngalah sama cewe. Mereka nyuruh kami payungan berdua2 & mereka ujan2an. Mereka cuma nitip hp aja ke kami biar ga keujanan. Akhirnya gw payungan sama Hanna & Tantri payungan sama Asti sampe bis & ngebalikin barang2nya 2 cowo itu. Lalu kami makan malam & kembali ke hotel.

Keesokan harinya, setelah sarapan di hotel, kami jalan2 ke Pantai Indrayanti. Tadinya sih mau cave tubing di Goa Pindul, tapi karna kemaren abis ujan jadi pada takut kesana karna katanya airnya meluap. Karna ini bukan acara wajib, alhasil yg ikut pun cuma dikit, setengahnya aja ga ada –” Alhasil kami cuma pake 1 bis. Perjalanan kesana cukup mengerikan. Jalannya naik turun & berliku. Tapi karna gw udah biasa lewat jalan kayak begitu kalo liburan sama ortu, jadi saat yg lain teriak2 gw cuma senyum2 & ketawa aja. Ternyata pantainya rame banget. Kami pun ‘pindah’ ke pantai sebelah, Pantai Trenggole. Untuk menuju kesana, kami menaiki tebing yg tinggi & curam. Usahanya emang berat, tapi itu ga sia2. Pantainya bagus banget & sepi. Yg ada disitu bener2 cuma kami doang. Private beach, hahaha. Gw sih ga terlalu suka tekstur pasir di pantai itu karna kaki gw gampang ‘tenggelam’ di pasir itu & akibatnya gw jadi gampang jatuh. Hmm…mungkin juga sih gw jadi ga begitu suka pantai itu juga karna pengalaman traumatik yg gw alami di Pantai Parangtritis. Saat itu gw masih kecil. Pas lagi main ombak bareng nyokap & mbak Watik, tiba2 gw keseret ombak. Mereka langsung panik narik gw ke darat. Untung kejadian itu ga bikin gw takut sama pantai, tapi tetep aja sih gw ga mau ke Pantai Parangtritis lagi. Nah, mungkin karna sama2 pantai di Yogya gw jadi agak takut pas disana. Biasanya mah tiap kali ke pantai pasti gw main ombak sampe baju gw basah smua & gw lupa waktu. Lah kemaren gw takut tiap kali ombak dateng –” Btw, menurut gw, pantai yg paling bagus yg pernah gw datengin adalah Pantai Prigi di . Walaupun ombaknya gede karna pantai selatan, tapi ga serem karna modelnya teluk gitu. Pasirnya juga halus, ga bikin sakit. Disana ada beberapa pantai tapi gw lupa nama2nya, cari sendiri ya, hehe. Tapi semua pantainya itu bagus2 & enak buat main ombak. Bokap gw aja sampe ikut main ombak bareng gw ^^ Kapan2 gw bikin tulisan khusus tentang liburan gw itu deh, hehe. Balik ke Pantai Trenggole. Disana kami puas2in berfoto. Untung gw bawa tongsis, tapi masalahnya kan memori hp gw tinggal dikit. Eh pas banget Joshua minjemin hpnya. Jadilah kami foto2 pake hpnya Josh tapi pake tongsis gw, hahaha. Inilah foto2nya~

20160206_152832

20160206_152701

20160206_152632

20160206_155055

20160206_162306

20160206_161331

20160206_161224

20160206_163122

20160206_163223

Tadinya gw, Tantri, Tika, Bella, Tito mau ke Malioboro atau Alun-Alun sebelum balik ke hotel, tapi ternyata badan udah capek. Kami pun ga jadi kesana. Sampe hotel, Tika & Bella punya urusan masing2, cuma gw & Tantri yg stay di kamar. Yaudahlah kami tinggal tidur aja & pintu ga ditutup biar mereka bisa masuk nanti pas pulang.

Hari terakhir di Yogyakarta. Kami harus siap2 lebih pagi karna mau ke Merapi sebelum balik ke Jakarta. Pagi itu sedikit berbeda dari biasanya, ada sesi curhat, hahaha. Tadinya sih yg curhat2 itu gw, Tantri, dan Tika, tapi karna Tantri mandi jadi tinggal kami ber 2. Saat itulah kami sadar kalo kami senasib, wkwk. Kisah cinta kami mirip jadi kami bisa saling mengerti, hahaha. Gara2 sesi curhat itu si Tika jadi tau siapa cowo yg gw suka –” Sebenernya gw ga pengen ada orang yg tau itu, tapi yaudahlah yg penting jangan sampe kebongkar ke orang yg salah aja, hehe. Setelah mandi, packing, sarapan, kami pun ke Merapi. Sepanjang perjalanan gw tidur karna jalannya jauh & lama. Ternyata hujan. Kami pun menunggu hujan reda dulu baru turun dari bis. Setelah reda, kami menunggu mobil jeep yg akan membawa kami offroad. 1 jeep untuk 5 orang, sedangkan rombongan gw waktu itu cuma ber 4 yaitu gw, Tantri, Jeje, dan Timeh. Akhirnya rombongan gw tambah 1 orang yaitu Nory. Kami cewe2 duduk di belakang & dia di depan samping pengemudinya. Selama offroad kami teriak2 karna seneng sekaligus ketakutan, hahaha. Trus kami nyoba foto2 & hasilnya kocak. Beberapa kali salah foto gara2 si Nory lupa matiin timer di hp-nya, wkwk. Inilah foto2 wisata Merapi kami~

1454832511568

1454832523131

1454832527590

1454834122819

20160207_141155

1454834064986

20160207_143317(0)

Setelah itu kami makan siang & langsung ke Stasiun Tugu. Kami naik kereta eksekutif Gajayana pukul 20:35. Harusnya gw & Tantri seat 12 AB, tapi karna Eva ngajak tukeran kami jadi duduk di seat 4 AB. Selama perjalanan pulang gw tidur pules, ga kayak pas berangkat. Pasti mikirnya gw ga bisa tidur pas berangkat gara2 keretanya kelas ekonomi, padahal mah bukan itu alesannya, haha tapi kalian ga perlu tau πŸ˜› Kami pun tiba di Stasiun Gambir Jakarta sekitar pukul 4-5an.

Selesai deh ceritanya~ Panjang banget ya?? Gw harap kalian ga bosen baca cerita gw, hehe. Intinya sih trip ke Yogyakarta kemaren itu menyenangkan ^^ Makasih ya udah baca cerita gw & maaf kalo ada salah kata πŸ™‚ Tunggu tulisan gw berikutnya~ Annyeong~~~

Remembering My Dark Past

Sblmnya gw udah bernostalgia ttg perjuangan gw biar bisa highfive ama MBLAQ, udah baca blm? Nah, skrg, gw mau cerita ttg masa kelam yg pernah gw alami dulu. Sbnrnya gw ga mau ngebuka ttg ini, tp yaudahlah ya udah berlalu jg. Hmm…gw harap ga ada yg tersinggung dgn tulisan gw ini. Justru gw berharap ada hal2 yg bisa dijadikan pelajaran dr tulisan gw ini. Tulisan gw ini (lagi2) gw tulis pas gw msh SMA & ga gw ubah dikit pun, jd bahasanya jg msh kaku ga kyk bahasa tulisan gw skrg, hehe. Selamat membaca, guys~

Tulisan pertama :

Ulangan Tengah Semester (UTS) membuat semua siswa SMAN 28 panik, termasuk aku. Semuanya jadi makin rajin belajar demi mendapat nilai yg bagus. Eh tunggu, belajar demi mendapat nilai yg bagus?! Bukankah seharusnya belajar itu untuk menambah ilmu & pengetahuan kita ya??

Sepertinya sekarang orang-orang sudah tidak ingat lagi apa esensi dari kata β€œbelajar”. Semua siswa dituntut untuk rajin belajar agar dapat nilai yg bagus. Sebenarnya kenapa sih kita harus mendapat nilai bagus? Hanya untuk mengetahui tingkat kecerdasan kita? Apakah kemampuan & kecerdasan kita hanya dapat dilihat dari nilai?

Para siswa dituntut untuk mendapat nilai bagus. Awalnya mereka berusaha belajar dengan amat rajin, tapi karena tuntutan yg sangat berat, terutama dari orangtuanya, mereka jadi merasa kurang PD dengan kemampuannya. Alhasil, mereka melakukan apapun yg mereka bisa demi mendapatkan nilai terbaik untuk memenuhi tuntutan2 tersebut, seperti menyontek, menghafalkan kunci jawaban, dll. Memang benar mereka bisa mendapat nilai bagus, orang tua & guru2 bangga dengan mereka, tapi apa mereka mendapat ilmu? Tidak!

Hal itu mengingatkanku pada sebuah kenangan pahit. Kenangan yg membuatku mengerti tentang apa arti β€œbelajar” dan β€œnilai” yg sebenarnya. Saat itu hari Selasa tanggal 28 September 2011. Pelajaran biologi, pelajaran yg paling kusuka sejak SD. Guru menyebutkan nilai yang kami dapatkan dalam UTS. β€œAbsen no 3, lima puluh dua”. Aku terpaku. Syok. Baru kali ini aku mendapat nilai dibawah 80 untuk pelajaran biologi! Biasanya nilaiku selalu bagus dalam biologi, bahkan terkadang nilaiku yg tertinggi di kelas. Tapi sekarang, nilaiku adalah nilai terendah di kelas! Rasanya aku pengen nangis. Mataku udah berkaca-kaca tapi aku berusaha untuk menutupinya. Aku udah berusaha semaksimal mungkin, tapi kenapa hasilnya seperti ini? Seharian aku belajar dengan serius, baca buku cetak dari sekolah dan juga buku Campbell. Aku juga tidak menyalakan internet selama pekan ulangan. Walaupun begitu aku tetap meluangkan waktukku untuk menonton TV, menghilangkan kejenuhan setelah belajar. Ya, seperti itulah caraku belajar. Sedih banget rasanya menerima kenyataan seperti itu, sudah belajar dengan sunggguh-sungguh tapi hasilnya amat tidak memuaskan.

Sepanjang perjalanan pulang dari sekolah aku masih memikirkan nilai yg kudapat itu. Sesampainya di rumah aku langsung menyalakan internet, berusaha menghibur diri sendiri, berusaha menghilangkan sedih yg kurasakan. Akhirnya ibuku sampai rumah, pulang dari kantornya. Seperti biasa, ibuku selalu menanyakan bagaimana hariku di sekolah. Tiba-tiba,

Ibuku (I) : Udah ada nilai yg keluar?

Aku (A) : Udah. Remed semua

I : Remed semua?! Emang pelajaran apa aja?

A : Perancis & biologi

I : Biologi remed?! Dapet berapa?

A : Ada lah pokoknya, yg jelas remed (Aku enggak mau ngasih tau nilaiku karna aku masih merasa sedih & malu dengan nilaiku sendiri)

I : Ih, kok enggak mau ngasih tau nilainya?! Kalo nilai kamu jelek bgt kan mama bisa siap-siap buat enggak malu pas ambil raport nanti

A : (Rasanya sakit banget denger kata-kata ibuku, ingin nangis tapi kutahan) Kan ada remed, jadi ntar di raport yg ada tuh nilai abis remed, bukan nilai asli

I : Raport tengah semester tuh nilai asli! Ntar mama malu deh ama wali kelas kamu pas ngambil raport

A : …. (Diam)

I : Kamu tuh sebenernya pinter, cuma kurang tekun aja. Kebanyakan nonton MBLAQ sih, terlalu tergila-gila ama itu jadi lupa belajar! MBLAQ doang yg diinget!

A : …. (Diam. Mataku mulai berlinang. Aku udah enggak kuat menahan tangis. Akhirnya aku lari ke kamar, menangis sejadi-jadinya)

Selama menangis di kamar, kalimat-kalimat ibuku selalu terngiang di telingaku. β€˜Kenapa jadi mama yg malu? Aku yg dapet nilai jelek, harusnya aku yg malu! Aku juga enggak mau dapet nilai biologi segitu! Itu pelajaran favoritku & aku selalu dapet nilai bagus selama ini! Hatiku udah sakit banget pas tau nilai yg kudapet, tp malah mama marah-marah! Enggak usah marah-marah gitu juga aku udah sedih, ma!’, β€˜Emang kenapa sih kalo nilaiku jelek?! Aku udah usaha! Lagian juga yg penting itu kan ilmunya, bukan nilai! Mama enggak tau sih apa yg kurasain ketika ulangan. Kepalaku sakit akhir-akhir ini, membuat otakku jd ngeblank sehingga aku enggak bisa mikir! Bukan gara-gara aku males belajar atau gimana!’, β€˜Mama enggak tau gimana perjuanganku untuk mendapat nilai itu! Seenaknya aja nyalah-nyalahin MBLAQ! Mama enggak tau apa kalo justru MBLAQ yg memotivasiku buat rajin belajar?! Mama enggak pernah bisa ngerti gimana caraku belajar! Aku enggak bisa hanya belajar sepanjang hari tanpa istirahat & hiburan. Aku Cuma perlu nonton TV sebentar, enggak lama kok!’, itulah pikiran-pikiran yg muncul selama aku menangis. Memang benar sih aku lagi seneng banget sama MBLAQ, sebuah boyband Korea. Aku selalu luangkan waktu untuk menonton mereka ketika mereka sedang tampil di sebuah acara di TV. Tapi sayangnya, ibuku tidak menyukainya. Ibuku terus-terusan menjelek-jelekan MBLAQ karena ibuku berpikiran kalo aku jadi males belajar gara-gara MBLAQ. Tapi kenyataannya, ibuku salah besar! Entah bagaimana caranya, tapi MBLAQ lah yg membuatku jadi makin rajin & semangat belajar. Ya paling tidak mereka bisa menghiburku ketika aku mulai lelah belajar. Ketika aku sudah jenuh belajar, aku bisa menonton mereka & kemudian menjadi semangat belajar lagi. Udah berkali-kali aku jelaskan bagaimana cara belajar yg tepat buatku, tapi ibuku tidak bisa menerimanya. Hal itulah yg terkadang justru membuatku jadi malas. Lagipula aku bisa aja nyontek kalo emang pengen dapet nilai bagus. Tapi, aku selalu berusaha untuk jujur, berusaha semampuku, karena aku mengejar ilmu pengetahuan, bukan mengejar nilai!

Ya, itulah tadi pengalaman pahit yg pernah kurasakan. Pengalaman yg benar2 menyakitkan hati. Semua itu cuma gara-gara nilai! Kemampuan & kecerdasan enggak bisa diliat dari nilai! Banyak kok anak rajin & pintar tapi sering mendapat nilai yg jelek. Sekarang aku hanya bisa berharap tidak ada lagi guru & orang tua yang menuntut anaknya untuk mendapat nilai bagus, yg penting itu ilmu yg diraihnya. Anak itu pasti sudah berusaha semaksimal mungkin, tapi kurang beruntung ketika menjawab soal, jadi tolong hargailah usahanya itu. Dan juga yg cukup penting, jangan memaksakan kehendak! Tiap anak mempunyai cara yang berbeda-beda dalam belajar, bebaskan & biarkanlah ia belajar dengan caranya sendiri~

Tulisan kedua :

Yg namanya manusia pasti pny kelebihan & kekurangan, tp sayangnya org2 lebih sering ngeliat kekurangan org lain drpd kelebihannya. “Ngomongin kejelekan org itu ga baik”, “Jgn liat keburukannya doang dong, liat jg kebaikan org itu” itulah kalimat2 yg sering dilontarkan tp jarang dipraktikan.
Apa ada manusia yg sempurna? Ga ada yg sempurna di dunia ini kecuali Tuhan. Lalu knp kita hrs mempersalahkan ketidaksempurnaan manusia itu kalo emg smua manusia ga sempurna?
Byk org yg menganggap artis itu hny mau hidup mewah, glamour, populer, kaya, dsb sehingga mereka rela melakukan apapun demi itu smua. Hey, apa hny artis yg menginginkan hal itu? Bukankah kalian semua pasti menginginkan hal itu jg? Bukankah kehidupan yg ‘serba wah’ itu adalah dambaan semua org? Kalian sering menjelek2an artis sperti yg td udah gw blg, tp kalian ga sadar kalo kalian pun sama sperti artis2 itu! Artis jg manusia, mereka hidup di dunia jg sama sperti kita, lalu apa yg membedakan mereka dgn kita? “Artis” itu hny julukan pekerjaan, sama halnya sperti “Model”, “Dokter”, “Insinyur”, dll. Lalu knp byk org yg menjelek2an artis? Apakah “‘Model’, ‘Dokter’, ‘Insinyur’, dll” itu ga “jelek” sperti yg td gw blg? Apakah “‘Model’, ‘Dokter’, ‘Insinyur’, dll” itu makhluk yg sempurna sehingga bisa menjelek2an makhluk lain yg disebut “Artis”?
Byk jg org yg blg artis itu sering bertindak tanpa menggunakan otak & hati sehingga mereka ga peduli dgn para fansnya asal bisa mendapatkan popularitas & kekayaan. Mgkn emg ada artis yg sperti itu, tp ga smuanya! Jgn karna nila setitik, rusak susu sebelanga! Msh byk kok artis yg menggunakan pikiran & hati nurani mereka dlm melakukan pekerjaannya. Msh byk jg artis yg peduli dgn para fansnya karna mereka sadar kalo mereka bukan apa2 tanpa dukungan dr fans2 tsb.
Maaf kalo ada yg tersinggung & keberatan dgn isi blog ini. Gw cuma mau membagi pikiran dgn org yg membaca blog ini, semoga berkenan. Makasih byk~ πŸ™‚

-End-