About Someone I Like

Haiiii ^^

Hari ini pulangnya ga secepet kemaren, tapi ya tetep aja lebih cepet dibanding stase2 lainnya hehe. Tadi pagi cuma praktikum bikin sediaan serbuk tabur. Bikin jurnal, nimbang, gerus, ngayak, trus bersihin alat2nya deh pas udah selesai. Mungkin karena masih hari pertama praktikum kali ya, jadi masih simpel & gw masih bisa ngikutin dgn baik. Lalu seperti biasa ada kuis. Tadi ada 1 soal yg bikin panik orang2 karena selama ini ga pernah dibahas tapi kok muncul di kuis. Bahasa latinnya “untuk diberikan ke dokter”. Syukurlah pas gw obsgyn di RSUD Bekasi kerjaannya nulis resep post op. Nah di resepnya itu ada tulisan s i.m.m. Dulu mah gw ga tau itu apaan, asal tulis aja di resep, ngikutin yg sebelum2nya. Berhubung sekarang ini lagi stase farmasi & ngebahas bahasa Latin buat resep, jadi gw cari lah arti “s i.m.m” itu. Ternyata artinya “untuk diberikan ke dokter”. Karena berdasarkan pengalaman pribadi kali ya, jadi gw inget terus tanpa gw pelajarin & that’s why tadi gw bisa jawab soal itu. Trus tadi sempet ada pretest ama dr. Lili. Kami smua ga ada yg siap & itu dadakan juga jadi belum ada yg belajar, alhasil kami semua mengarang bebas jawaban pretest tersebut hahaha. Yaudahlah tugas kami jadi banyak deh gara2 itu -_-”

Enaknya stase ini pulangnya cepet mulu makanya gw jadi bisa nulis blog tiap hari. Tapi jangan sampe terlalu santai, karena itulah yg menjebak. Karena terlalu santai akhirnya jadi ga belajar & nganggep enteng, akhirnya banyak yg kena herco. Itulah yg gw takutin, makanya sekarang tiap sepulang dari kampus setelah gw istirahat pasti gw menyempatkan diri buat belajar dulu, baru deh main atau nulis blog gini. Hmm…sekarang gw mau nulis apa ya? Oh iya, kemaren gw sempet cerita tentang seorang cowo yg dulunya sahabat gw kan? Kayaknya gw mau cerita yg berhubungan dgn itu aja deh.

Jadi, awalnya tuh gw suka ama dia tapi kami ga begitu deket. Cuma kadang2 aja ngobrol, itu pun kalo dia yg ngajak ngobrol duluan. Trus gw diajak main bareng ama dia & temen2nya. Ternyata kami berempat nyambung kalo ngobrol & bercanda, akhirnya kami berempat jadi deket deh. Lalu diantara kami yg cewe2, dia paling deket ama gw gara2 suka ngomongin kpop. Tiap hari kami chattingan dgn berbagai macam bahasan obrolan. Mulai dari yg ga penting kayak bercanda2 gitu sampe ke curhat2 kalo ada masalah & urusan yg penting. Suatu saat, yaitu tgl 12-13 September 2013, akhirnya gw tau kalo dia ga suka ama gw. Sebenernya sih ga masalah buat gw, tapi tetep aja tiap tanggal itu gw ngerasa agak gimana gitu. Mungkin itulah yg namanya trauma kali ya. Tapi setelah itu hubungan kami masih baik2 aja. Gimana hancurnya hubungan kami udah gw ceritain di postingan sebelumnya kan, jadi ga perlu gw ceritain lagi disini. Yg mau gw omongin disini adalah gimana usaha gw buat move on hahaha. Udah beberapa kali gw suka ama cowo lain sejak gw tau dia ga suka ama gw. Pertama kali itu gw masih preklin, gw suka ama temen di kelompok tutor gw. Tapi setelah ga tutor bareng lagi, lama2 gw jadi biasa aja ama dia & balik suka lagi ama cowo yg adalah sahabat gw itu. Lalu kami berantem. Saat itu rasanya gw benci banget ama dia. Saat itu juga rasanya susah banget buat gw suka ama cowo, karena gw takut dikecewain & hancur kayak gitu lagi. Sampe akhirnya pas gw udah koas, pas stase mayor pertama gw, gw suka ama cowo lain. And again, gara2 setelah selesai stase gw ga pernah ketemu dia lagi, jadinya gw biasa aja ama dia. Trus karena si mantan sahabat gw itu kadang suka ngehubungin gw lagi (ya walaupun cuma pas dia ada perlu sih), gw jadi suka ama dia lagi. Entah gimana ceritanya dari yg namanya udah benci banget jadi suka lagi. Ya emang sih dia udah minta maaf & mengakui kesalahan dia dulu, tapi tetep ajalah masa segampang itu perasaan kecewa & benci bisa balik jadi suka lagi. Nah udah gitu, kami pernah sama2 koas di RS yg sama di luar Jawa selama 10 minggu. Yaudahlah perasaan gw yg lama pun balik lagi. Gw suka ama dia kayak dulu sebelum kami berantem, jadi berasa kayak gw amnesia ama kenangan buruk itu. Nah, kali ini gw suka ama cowo baru lagi. Biasanya sih kalo gw ketemu ama mantan sahabat gw itu lagi, gw bakalan balik suka ama dia lagi atau ya paling ga jadi galau2 mikirin dia gitu. Tapi kali ini hal itu ga terjadi. Waktu itu gw ketemu ama dia lagi & perasaan gw biasa aja. Bahkan waktu itu gw ga kepikiran sama sekali buat ngajak ngobrol dia. Cuma nyapa sekilas & pergi gitu aja. Temen deket gw sampe bingung pas ngeliat gw kayak gitu hahaha. Jadi bisa diambil kesimpulan kalo cowo yg kali ini cukup berhasil bikin gw move on & semoga akan terus begitu walaupun nanti kami ga ketemu lagi. Hmm…ya harapan sebenernya sih semoga gw bisa jadian ama dia wkwk πŸ˜› Siapa dia? Rahasia dong. Cluenya 1, dia mirip ama salah satu ex-member MBLAQ yg paling gw benci. Sumpah waktu itu gw kaget banget pas ngeliat foto di IGnya dia, gw sempet mikir ngapain dia upload fotonya ex-member itu, eh ternyata itu fotonya dia wkwkwk. Ya mungkin itu artinya gw ga boleh benci lagi ama orang itu. Gw rasa orang yg kenal gw dgn baik akan tau siapa cowo yg gw suka itu haha.

Udah, gausah dipikirin siapa cowo itu, ga penting kok buat kalian. Kalo pun kalian tau yaudahlah gpp, ga masalah juga buat gw, ga salah kan kalo gw suka ama cowo. Yg masalah tuh kalo gw suka ama cewe haha. Gw rasa itu aja yg mau gw tulis hari ini. Gw mau lanjut belajar farmasi lagi hehe.

Byee~

Advertisements

My Dark Past

Hello again~

Hari ini gw pulang sekitar jam 12an loh hahaha. Tadi di kampus cuma pengarahan, inventaris alat2 praktikum dan kuis. Katanya sih tiada hari tanpa kuis, so stase ini harus sering belajar. Tadi setelah boleh pulang, gw ke Mal Cipinang dulu buat beli beberapa keperluan buat stase baru ini + beli chatime & shihlin juga hehe πŸ˜› Sampe apart gw bersih2 trus makan sambil nonton tv, main hp, trus belajar deh. Kayaknya ini pertama kalinya gw rajin belajar gini wkwk. Bukannya apa2, gw takut soalnya stase ini memakan banyak korban alias herco. Ada 2 stase (sebenernya ada 3 kalo ditambah stase anak, tapi itu ga berlaku kalo dapet diluar) yg paling banyak bikin ga lulus, yaitu stase mata & farmasi. Gw udah kena prolong stase mata (thanks to my dokter penguji yg ujiannya ga jelas itu sampe2 gw ga ngerti apa yg bikin gw ga lulus -_-), jangan sampe gw kena herco farmasi juga. Lagian juga kalo tiap hari pulang cepet gini mah masih bisa disempetin belajar, daripada gabut ga ngapa2in juga kan. Abis capek belajar, gw main ama kucing2 gw. Trus kucing2 gw itu jadi kelaperan & gw kasih makan, eh mereka malah kekenyangan & sekarang gw ditinggal tidur -_-” Jadi yaudahlah gw nulis blog aja. Kalo tiap hari pulangnya cepet kayaknya gw bisa update blog gw tiap hari hehe.

Hmm…gw mau nulis apa ya. Gw mau buka rahasia gw aja. Bagi yg suka baca postingan2 gw di blog ini pasti tau kalo gw pernah berobat ke psikiater, ya kecuali kalian ga ngeh & ga merhatiin tulisan gw sih. Jangan bayangin gw itu sakit jiwa kayak skizofrenia gitu ya, sakit gw itu non psikotik kok. Gw pengen nulis ini sekalian ngetes gw udah sembuh atau belum. Kalo pas nulis ini gw masih nangis, berarti gw belum sepenuhnya sembuh. When you can tell your story and it doesn’t make you cry, you know you have healed πŸ™‚ Gw rasa kalian udah tau apa penyakit gw. Yup, gw pernah menderita depresi & bahkan gw pernah minum obat antidepresan. Kok bisa? Nah inilah yg mau gw ceritain & gw harap cerita ini bermanfaat buat kalian semua yg baca tulisan gw ini.

Cerita ini bermula dari tahun 2012, tahun gw lulus SMA. Dulu gw sekolah di SMA Negeri 28 Jakarta Selatan. Buat kalian yg ga tau, SMAN 28 itu termasuk sekolah unggulan, bisa diliat passing grade-nya di internet kalo ga percaya. Emang sih masih dibawahnya SMA Negeri 8, tapi tetep aja masih termasuk sekolah unggulan. Sebenernya sih dulu gw bisa masuk SMAN 8 kalo gw mau. Dulu kan masuk SMA itu berdasarkan NEM & NEM gw waktu itu 37,3 (rata2nya 9,325). Gw masih inget nilai2 UN gw jaman SMP, bahasa Indonesia & Inggris gw masing2 nilainya 9,4; matematika 9,5 dan IPA 9,0. Bukannya mau sombong, tapi dulu gw emang termasuk anak yg pinter. Pas SD gw selalu ranking 5 besar, di SMP ranking 3 besar & gw pernah mengikuti lomba bahasa Inggris dan matematika, lalu di SMA pas kelas 1 & 2 gw selalu masuk peringkat atas paralel makanya gw bisa ikut yg namanya PSB (Pembimbingan Siswa Berprestasi) & gw juga pernah ikut OSN biologi. Oke, balik lagi ke cerita. Gw ga mau masuk ke SMAN 8 karena itu kan daerah banjir, wkwkwk ga penting banget yak alesannya. Nah, awal ceritanya itu pas gw kelas 3 SMA. Gw yg sebelum2nya selalu peringkat atas paralel, eh pas kelas 3 gw ranking terakhir di kelas. Sampe2 wali kelas gw manggil ortu gw & nanya gw lagi ada masalah apa. Waktu itu emang kepala gw sering sakit, tangan gw juga suka tremor. Entah kenapa. Gw sering cerita ke ortu, tapi cuma dianggep biasa. Ortu gw ga percaya kalo itu alesan kenapa nilai2 gw turun drastis. Mereka menganggap gw kebanyakan main & bercanda ama temen. Huft, emang sih waktu itu gw & geng gw (AnehUnite) lagi seneng banget ama grup boyband Kpop gitu, namanya MBLAQ. Kami suka bikin dance cover, nyanyi2 & nonton acara2 grup tersebut. Tapi kami suka itu sejak kelas 2 SMA. Berarti, kalo emang gara2 itu harusnya nilai2 gw udah turun dari pas kelas 2 dong, tapi kenyataannya pas kelas 2 nilai2 gw masih bagus kok. Selain itu, pas kelas 3 juga gw ikut berbagai macam bimbel, mulai dari les privat di rumah yg emang udah gw jalanin dari kelas 1 SMA, bimbel BTA di sekolah tiap jam istirahat pas kelas 3 & gw ikut bimbel di NF khusus UN & SNMPTN sepulang gw sekolah. Ya bisa dibilang tiap hari (mungkin hampir tiap saat -_-) gw belajar mulu. Nah, gara2 gw ranking terakhir di kelas, gw jadi ga ikut PSB lagi yg akhirnya membuat gw ga jadi dapet SNMPTN undangan. Syukurlah walaupun dengan nilai yg ga sebagus pas jaman SMP, gw masih bisa lulus SMA. Karena gw ga dapet SNMPTN undangan, alhasil gw harus ikut SNMPTN tertulis. Waktu itu gw daftar FK UI dan FK Unpad, tapi sayangnya ga keterima. Setelah itu gw ikut SIMAK UI, masih dengan pilihan FK juga, tapi ga keterima juga. Setelah itu gw ikut berbagai ujian tertulis masuk FK PTN lainnya, mungkin lebih dari 5 kali ya, tapi ga ada yg keterima. Temen2 gw yg lain udah pada keterima di berbagai PTN. Sekolah gw kan termasuk sekolah unggulan, makanya kebanyakan lulusannya masuk PTN. Selain itu, ortu gw dari dulu berniat masukin gw ke PTN. Udah direncanain dari gw masih kecil. Kalo mau gampang masuk PTN kan harus sekolah di SMA negeri yg unggulan di Jakarta. Buat masuk SMA di Jakarta yg gampang itu harus dari SMP di Jakarta. Berhubung gw SD di luar Jakarta (Depok), susah kan kalo mau masuk SMP negeri di Jakarta, jadinya gw masuk ke SMP swasta yaitu SMP Bakti Mulya 400 di Jakarta Selatan. Nah dari situ perjalanan gw masih lancar sesuai yg diharapkan, gw berhasil masuk SMA negeri unggulan di Jakarta. Tapi ternyata rencana itu harus gagal di akhir 😦 Gw adalah anak sematawayang, cuma gw satu2nya harapan ortu gw. Makanya itu gw ngerasa bersalah banget udah ngecewain ortu gw. Gw juga ngerasa gagal, karena baru kali itu gw ga ngedapetin apa yg gw mau. Gw juga malu ama temen2 gw yg lain yg udah pada keterima di PTN. Ditambah lagi dengan beban gw sebagai alumni SMA unggulan di Jakarta, masa ga berhasil masuk PTN. Saat itu gw udah bener2 down. Tiap malem gw susah tidur karena ketakutan ga berhasil masuk PTN. Gw juga sering mimpi buruk. Gw sering kebangun pas tidur. Lama2 gw selalu nangis tiap mau tidur karena terus keinget kata2 “ga lulus” di pengumuman ujian tertulis tiap PTN. Hebatnya, ortu gw ga menyadari hal itu. Ortu gw masih terus memaksa gw buat belajar biar bisa masuk PTN. Ortu gw ga pernah ngajak gw ngomongin gimana perasaan gw saat itu. Pokoknya saat itu pikiran gw cuma gimana kalo gw ga berhasil masuk PTN, gimana malunya gw ama sekolah & temen2 gw, dan gw ngebayangin gimana sedihnya ortu gw kalo sampe gw bener2 gagal. Sampailah akhirnya hari itu. Dari pagi gw ga keluar kamar. Kamar gw kunci & kuncinya sengaja gw gantungin di pintunya biar ga bisa dibuka pake kunci dari luar. Hari itu gw liat pengumuman & lagi2 gw ga keterima. Seharian itu gw nangis di kamar. Gw ga mandi, ga makan, bahkan gw ga beranjak dari kasur gw. Gw cuma bisa nangis. Saat itu pikiran gw cuma 1, gw mau mati aja. Untungnya jendela di kamar gw ada tralisnya & saat itu di kamar gw ga ada benda tajam. Dan waktu itu juga sepupu gw khawatir karena gw ga keluar kamar seharian, kamar gw dikunci & gw ga nyaut tiap kali sepupu gw itu manggil2 gw, jadi dia nelpon nyokap gw. Waktu itu nyokap gw langsung pulang dari kantornya & entah gimana caranya pintu gw bisa dibuka pake kunci dari luar. Syukurlah gw ditakdirkan masih hidup sampe sekarang. Waktu itu ortu gw nganggep berat masalah tersebut. Gw juga masih bisa menjalani hidup gw walaupun masih suka tiba2 nangis & tidurnya ga tenang. Akhirnya gw pun masuk ke universitas swasta.

Ortu gw menganggap masalah itu selesai, karena ya gw menjalani hari2 perkuliahan gw seperti biasa. Walaupun tidur gw masih sering terganggu, tapi gw ga terlalu bermasalah dengan itu. Gw kira itu biasa, lagian juga waktu itu gw belum tau kalo itu termasuk gejala depresi. Ga ada temen gw yg tau masalah itu kecuali 1 orang. Dia adalah seorang cowo yg dulunya pernah jadi sahabat gw & juga gw pernah suka ama dia walaupun dia ga suka ama gw. Cuma ke dia doang gw bisa cerita macem2 termasuk rahasia gw itu, karena gw ngerasa cuma dia yg bisa ngertiin gw, ditambah lagi dulu juga gw percaya banget ama dia. Karena dia lah, perasaan gw membaik. Tidur gw udah ga terganggu kayak sebelum2nya. Pokoknya gw balik jadi diri gw yg dulu sebelum ada masalah, tanpa bantuan obat apapun.

Masalah kembali muncul sekitar tahun 2014. Waktu itu sakit kepala gw mulai sering kambuh lagi. Akibatnya gw sering ga kuliah & gw pernah dirawat beberapa hari. Ternyata pas gw ga kuliah, cowo itu & salah 1 sahabat gw yg lain (pas kuliah gw punya 3 sahabat, 1 cowo & 2 cewe) ngejelek2in gw di belakang. Ya emang sih gw sadar kalo awal mulanya itu juga gara2 salah gw, tapi gw ga nyangka kalo akhirnya bener2 parah. Kami berantem & akhirnya kami pecah jadi 2 kubu. Gw & sahabat gw diem2an, ga pernah ngomong sama sekali (bahkan negur pun ga pernah) ama 2 mantan sahabat gw itu. Nah mulai itulah hidup gw berubah, dari yg sebelumnya chattingan tiap hari, curhat ttg masalah di rumah, ngomongin kpop mulu, eh tiba2 jadi diem2an & bahkan ngalihin pandangan tiap papasan. Dari yg awalnya deket banget jadi kayak orang ga kenal. Selain itu juga yg terpenting, dia lah yg waktu itu membuat gw bersyukur masuk ke kampus gw sekarang ini. Waktu itu gw mikir kalo gw jadi bisa kenal ama dia gara2 gw masuk kampus ini, kalo gw masuk PTN kan gw ga bakal ketemu dia. Itulah yg membuat hidup gw berubah lagi. Gw jadi lebih banyak diem. Mulai sering nangis lagi tiap mau tidur. Gw yg tadinya udah biasa aja tiap mau ujian, jadi panik ketakutan gagal kayak dulu lagi. Awalnya gw masih bisa nutupin itu semua. Ortu gw masih nganggep gw biasa aja. Tapi lama2 gw makin berubah. Gw selalu sakit tiap mau ujian. Gw jadi suka marah2. Gw jadi gampang nangis. Ortu gw mulai menyadari itu. Bukannya ngajak gw buat ngomongin ada masalah apa, tapi mereka malah ngasih wejangan2 yg sebenernya ga sesuai ama masalah gw. Trus karena tiap mau tidur gw selalu nangis, gw susah tidur & suka kebangun pas tidur, akibatnya tiap pagi gw selalu susah dibangunin. Ortu gw jadi sering marah2in gw. Selain itu juga mungkin karena kurang istirahat itu kali ya, gw juga jadi ga pernah ngelakuin kerjaan apapun di rumah, gw ngerasa capek banget. Tapi ortu gw malah nganggep gw males2. Makin seringlah ortu marah2. Hubungan gw & ortu gw pun memburuk. Gw juga mulai sering mikir kalo sebaiknya gw mati aja, ga ada gunanya gw hidup. Akhirnya gw berobat ke psikiater secara diam2. Ortu gw masih menganggap gw ga perlu psikiater. Mungkin mereka malu mengakui anaknya menderita gangguan jiwa, padahal gangguan jiwa itu kan beragam, bukan cuma ‘gila’ yg selama ini orang tau. Saat itu lah gw mulai minum obat antidepresan & anti cemas biar tidur gw ga terganggu lagi. Akhirnya ortu gw pun tau kalo gw berobat ke psikiater. Nyokap gw pun bertemu dengan dokter tersebut. Sayangnya waktu itu yg ketauan cuma masalah gw yg ga keterima di PTN, gw ga nganggep masalah ama temen gw itu adalah masalah utama. Karena ortu takut gw ketergantungan obat, gw pun ga melanjutkan terapi. Ya emang sih keadaan gw udah terlihat membaik. Suatu saat gw diare ga sembuh2, sampe lebih dari 1 bulan padahal udah diminumin obat antibiotik, antijamur dsb. Berat badan gw sampai turun sekitar 5 kg. Selain itu juga pikiran2 gw tentang ‘mau mati’ mulai muncul lagi. Akhirnya seorang internis menyarankan gw untuk ke psikiater. Psikiater yg kali ini berbeda dengan yg sebelumnya. Dokternya lebih ramah & lebih bisa mengarahkan gw. Selain itu juga obat yg dikasih berbeda, cuma dikasih antidepresan tanpa anticemas jadi ga perlu takut ketergantungan. Akhirnya gw jadi bisa cerita panjang lebar mengenai masalah gw & dokter tsb membuat gw sadar kalo masalah utama gw saat itu adalah masalah ama temen gw. Emang sih waktu itu gw udah baikan ama temen2 gw itu, bahkan kami udah bisa ngobrol seperti biasa, tapi tetep aja alam bawah sadar gw ngerasa sedih & kehilangan. Ditambah lagi dengan gw yg emang susah buat bersosialisasi, mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi dari dulu gw ga punya banyak teman karena prinsip gw itu kualitas lebih penting daripada kuantitas. I would so much rather have a few good friends than a lot of fake friends πŸ™‚ Nah mungkin saat itu gw kecewa banget karena temen yg gw anggep ‘real’ itu ternyata ‘fake’, makanya depresi gw kambuh lagi. Maaf ya buat kalian yg gw bilang ‘fake’ itu, gw ga bermaksud menyinggung kalian, gw cuma mau cerita bagaimana perasaan gw yg sebenernya aja. Jujur, gw sedih banget kehilangan kalian sebagai salah satu sahabat terbaik gw, tapi yaudahlah mungkin kita emang ga ditakdirkan jadi sahabat. Tapi gw tetep bersyukur pernah punya kalian sebagai sahabat gw πŸ™‚ Bagi yg ga tau apa masalah kami, sabar aja ya karena gw ga mau cerita hahaha. Intinya, gara2 masalah itu sekarang gw selalu berpikir 2x sebelum melakukan sesuatu. Kayak nulis postingan ini, udah gw pikirin dulu sebelumnya apa aja akibat buruk yg bisa terjadi kalo gw nulis ini, jadi gw ga asal nulis aja. Selain itu juga gw jadi belajar untuk ga semudah itu percaya ama orang lain, kalo ada apa2 tetep aja yg terbaik adalah balik ke keluarga sendiri, karena kita ga tau kan apakah sebenernya orang itu beneran peduli ama kita. Kalo keluarga kan udah pasti peduli ama kita. Dan yg terakhir yg paling penting, gw jadi belajar untuk lebih mementingkan persahabatan dibanding percintaan. Jangan sampai kita kehilangan sahabat hanya karena kita menyukai orang yg sama. Ya gw sih berharap kedepannya gw ga bakalan suka ama cowo yg juga disukain ama sahabat gw hehe. Makanya sekarang gw selalu cerita ke sahabat2 gw tentang siapa cowo yg lagi gw suka, mencegah masalah yg sama terulang lagi.

Sekarang gw udah ga minum obat itu lagi. Gw ngerasa udah sembuh. Terbukti dari gw yg udah ga nangis lagi sepanjang nulis postingan ini, cuma ya masih ngerasa agak nyesek aja.

Oke, cerita gw selesai. Ternyata panjang banget ya. Maaf kalo tulisan gw bikin pusing, gw harap kalian ngerti cerita gw ini hehe. Makasih banyak buat kalian semua yg baca postingan gw ini dari awal sampe akhir πŸ˜€ Maaf kalo ada pihak yg tersinggung, tapi gw ga bermaksud sama sekali buat menyinggung kalian 😦

Annyeoooong~~

A Little Story in IKM & Many Stories in KK ^^

Hello~

Gw baru sadar kalo gw ga pernah nulis blog lagi sepanjang stase IKM dan KK. Di stase IKM sebenernya banyak yg seru2, tapi gw males mengenang itu karna lebih banyak kenangan buruknya daripada kenangan menyenangkannya. Bayangin aja, masa baru hari pertama stase IKM aja gw udah berantem ama temen gw. Cuma gara2 ga bisa desain graafis doang, gw & beberapa temen gw yg lain dikeluarin dari bagian pubdok ckck. Tapi ya ambil sisi positifnya aja, gw jadi tau gimana sifat asli temen gw itu. Walaupun gitu, gw masih ga nyangka aja temen seangkatan gw bisa sejahat itu. Udah berkali2 gw jadi panitia pubdok, bahkan pernah jadi koordinator, baru kali ini gw diremehin kayak gitu. Ga tau aja kalo dulu gw keterima magang di Kompas Muda sebagai fotografer disaat banyak orang lain yg ga keterima. Ga tau juga kalo dulu gw terkenal sebagai fotografer di sekolah gw. Tapi ya kayaknya emang koordinator pubdok PKM itu aja yg jahat. Dulu kan gw pernah jadi koor & cara kerja gw bukan kayak gitu. Kalo kemaren gw yg jadi koor, gw bakal bagi tugas siapa yg bikin logo, siapa yg bikin poster, siapa yg bikin desain baju dll dan siapa yg nyari media partner. Terserah mereka gimana cara bikin/nyarinya, yg penting tugasnya itu selesai. Gw tinggal bantuin kalo ada yg bermasalah & yg pasti bertanggungjawab buat smuanya itu. Kalo ada yg ga bisa tuh ya dibantuin atau di support, bukannya malah dibuang gitu aja. Tapi yaudahlah, what goes around comes around, right? Gw ga berniat bales dendam ke dia, toh gw yakin karma itu ada. Gw cuma kecewa aja ama dia. Gw kira dia teman yg baik, thanks God gw dikasih liat gimana dia yg sebenernya. Akhirnya gw jadi panitia akomodasi. Gw jadi supir buat dosen2 gw. Gw ga nyangka bakal dapet banyak cerita2 & kenangan menarik dari itu hahaha. Mulai dari nganterin nyari makan sampe nganterin ke pantai segala hahaha. After all stase itu seru kok, walaupun banyak dramanya. Maklum sih, soalnya stase itu menghabiskan banyak waktu, biaya & juga emosi. Syukurlah smuanya berjalan lancar & sukses, termasuk ujiannya.

Stase berikutnya adalah stase KK. Mirip kayak IKM, kami juga tugas di Puskesmas, bedanya kalo di KK cuma 3 minggu. Kalo di IKM kan kami di Puskesmas selama 5 minggu. Pas di IKM gw di Puskesmas Kecamatan Pasar Rebo, sedangkan di KK gw di Puskesmas Kelurahan Duren Sawit.

Minggu pertama KK cuma diisi kuliah2 & pemakaman dosen kami, alm. dr. Jerry. Gw ngerasa sedih banget karena di IKM gw cukup deket ama dr. Jerry 😦 2x gw nyetirin dia. Sepanjang jalan beliau cerita2 & ngasih nasihat. Trus juga gw ama Maureen nganterin beliau jalan2 di Cirebon sebelum beliau pulang ke Jakarta. Gw masih inget gimana senengnya beliau pas makan nasi jamblang. Syukurlah PKM terakhir beliau cukup menyenangkan.

Di hari pertama minggu kedua stase KK, kami smua ngumpul di kampus dulu & berangkat bareng ke Puskes Kecamatan Duren Sawit. Gw lagi ga berani bawa mobil jarak jauh karena kayaknya mobil gw lagi bermasalah, jadi gw berniat mau nebeng. Di kampus gw & Nunu ditawarin nebeng mobil ama Dion. Bukannya gw matre atau gimana, waktu itu gw seneng karena mobilnya CRV. Entah kenapa dari dulu gw suka banget ama mobil itu. Kalo gw matre kan pasti gw sukanya ama mobil lain yg lebih mahal haha. Gw kira itu mobilnya Dion karena dia yg nawarin tumpangan, eh ternyata itu mobilnya Dave wkwkwk. Di Puskes kecamatan, kami dibagi ke 3 Puskesmas Kelurahan. Gw di Puskesmas Kelurahan Duren Sawit bareng ama Eka, Iyel, Eas, Maryam, Dave, Vero dan Kak Gea. Kami dibagi lagi jadi 3 kelompok, yaitu gw bareng ama Maryam & Dave, Iyel bareng ama Vero dan kak Gea lalu Eka bareng ama Eas. Di hari pertama di puskes kelurahan, gw beserta Maryam & Dave ikut poli KIA, disana kami cuma ngobrol & bercanda doang soalnya ga ada pasien haha. Ternyata mereka berdua ga seperti yg gw kira. Awalnya gw kira Maryam tuh ngeselin, tipikal anak2 gaul yg sok2an gitu, tapi ternyata dia baik & anaknya menyenangkan. Dan ternyata, dia adalah adik dari salah satu asisten interna yg terkenal ‘menakutkan’. Selain itu, gw jadi tau kalo Dave itu kelahiran 1997. Gw syok karena ternyata dia masih 20 tahun. Gw juga ga nyangka kalo ternyata Dave bukan anak pendiam. Sebelum2nya gw jarang banget denger suara dia, eh ternyata dia cukup cerewet hahaha. Gw bersyukur sekelompok ama mereka berdua. Di hari ke 2 kami disuruh ngasih penyuluhan mengenai imunisasi MR. Berhubung gw ga begitu bisa ngomong di depan umum jadinya gw cuma bikin materi buat penyuluhan tsb, gw minta Maryam & Dave aja yg presentasi karena gw liat2 mereka kan orangnya pede gitu haha. Abis penyuluhan, kami bertiga ikut imunisasi MR di SD. Kami cuma bertugas mengoplos obat karena kami belum diperbolehkan untuk menyuntik. Setelah selesai, kami balik ke Puskes & dapet makan siang. Lalu kami semua balik ke kampus buat kuliah. Besoknya kami ngasih penyuluhan lagi, tapi karena harus gantian jadinya gw & Maryam yg presentasi, Dave cuma megang flipchart. Lalu kami ikut imunisasi MR di SD lagi, tapi kali ini dibagi 2. Gw bareng ama Maryam & Dave sendirian di SD yg berseberangan tempatnya. Lagi2 gw tukang ngoplos obat & Maryam yg bagian ngasih tanda buat anak2 yg udah diimunisasi (kayak orang abis Pilkada gitu haha). Setelah selesai, kami balik ke puskes, dapet makan, dan balik ke kampus lagi. Besoknya kelompok kami dipecah, gw di Poli KIA, Maryam di Apotek dan Dave (lagi2) ikut imunisasi MR gara2 cuma dia yg bawa mobil besar biar bisa naruh banyak perlengkapan buat imunisasi. Di KIA pasiennya cuma dikit, jadi kebanyakan gw cuma main hp doang hehe. Besoknya lagi, gw di KIA (again) bareng Maryam & Dave ikut imunisasi MR (again) hahaha. Hari itu di KIA gw & Maryam kayak orang bingung soalnya kami cuma berdua di KIA. Bidannya lagi ikut PSN. Emang sih kami cuma bantu isi2 form buat pasang/lepas IUD & IVA test, tapi ya namanya pertama kali jadi bingung juga. Walaupun gitu seru juga sih, gw & Maryam ketawa2 aja kalo udah ga tau apa yg mau dilakukan wkwkwk. Oh iya, kami juga sempet dikasih biskuit MP-ASI ama kak Fahmi, nutrisionis di puskes. Besoknya, karena hari Sabtu jadi kami cuma di kampus & kuliah aja.

Hari Senin minggu ke 2 di Puskesmas, tiba2 gw disuruh ikut imunisasi MR gara2 kekurangan orang. Mereka ga nyuruh Dave lagi karena kasian dia belum pernah ikut poli sama sekali, jadi hari itu Dave ikut poli BPU bareng Eka & Eas dan Maryam di poli KIA. Karena tiap hari gw nebeng mobilnya Dave & ga bawa mobil sendiri, jadi gw minjem mobilnya kak Gea buat ke SD tempat imunisasi tsb. Gw ikut imunisasi itu bareng Iyel. Lagi2 kami bertugas mengoplos vaksin. Keesokan harinya karena lagi banyak kegiatan di luar, jadinya cuma gw & Dave yg ikut poli BPU. Yg lain pada ikut imunisasi MR, Posbindu & pengobatan massal di Veteran, termasuk dr. Imelda. Jadinya yg di poli BPU waktu itu dr. Lucinda. Gw & Dave cuma bertugas anam singkat & periksa TTV, dr. Luci yg meriksa & ngasih obat. Besoknya lagi, gw di poli BPU bareng Dave & Maryam. Dokter yg bertugas adalah dr. Imelda. Maryam bertugas di meja TTV & bantuin dr. Imelda, gw & Dave di ruangan sebelah buat meriksa pasien & nulis resep obat lalu dikonsulkan ke dr. Imelda & dikoreksi jika ada yg salah. Mungkin karena udah kelamaan ga nulis status & meriksa2 pasien kali ya, jadi banyak yg gw lupa. Untungnya ada Dave yg pinter, jadi gw nanya2 dia mulu hahaha. Walaupun sebenernya ga enak sih karena kan gw yg lebih senior, masa malah nanya ke junior. Tapi ya si Dave juga maklum karena gw kan udah lama ga lewat stase yg ketemu pasien gitu, sedangkan dia baru aja lewat stase bedah. Pas pulang dari Puskes, gw, Maryam, Dave dan Vero berniat ngajakin anak2 KK nonton Annabelle di Mal Cipinang. Akhirnya yg ikutan nonton sore itu cuma kami berempat plus Nunu, Shani, Kak Gea dan Kak Eba. Awalnya gw mau nebeng Dave, tapi ternyata abis nonton Kak Gea mau langsung pulang & ga balik ke kampus trus mobilnya Dave pasti ga cukup kan, jadi akhirnya gw bawa mobil sendiri. Pas mau ke parkiran, gw ketemu ama Joshua. Gw ga ngenalin dia, gw baru ngeh ada dia gara2 Nunu nyapa dia. Gw cuma nyapa dia doang trus cepet2 pergi ke parkiran karena ga enak udah ditungguin. Filmnya seru kok walaupun hantunya cuma muncul dikit2, kebanyakan teriak2nya gara2 filmnya bikin kaget haha. Besoknya, gw di BPU lagi bareng Dave & Maryam. Dr. Imelda sakit, jadi digantiin ama dr. Sidgi. Kami semua disuruh megang pasien, jadi Maryam ga cuma TTV doang kayak kemaren. Karena pasien hari itu cuma dikit, gw & Dave megang 1 pasien barengan, ga sendiri2 kayak kemaren. Saking sedikitnya pasien, kami sempet selfie2 & bahkan bikin boomerang di instastory hahaha. Besoknya, kami bertiga ikut imunisasi MR lagi. Kami dibagi 2. Tadinya Maryam yg sendiri, tapi karena kesananya harus naik motor & Maryam pake rok, jadi gw ngajak tukeran karena gw lagi pake celana hari itu. Akhirnya gw yg sendiri & Maryam bareng ama Dave. Hari itu gw ga ngoplos vaksin lagi, gw cuma meriksa2 murid yg mau diimunisasi. Besoknya, yaitu hari Sabtu, kami cuma kuliah di kampus. Karena udah masuk minggu ke 3, kami pun berniat untuk home visit. Gw sempet panik karena smua pasien yg gw punya buat home visit mendadak pada ga bisa smua. Syukurlah gw bisa pake pasien punya Eas. Rencananya gw mau home visit bareng Dave, Maryam dan Vero, tapi karena Maryam lagi ikut acara papsmear gitu jadinya kami cuma bertiga. Eh ternyata hari itu dr. Paul masuk ke kelas & baru selesai sekitar jam 5 lewat (bahkan kayaknya hampir jam 6 -_-) Walaupun udah kesorean, kami tetep jadi home visit karena takut ga ada waktu lagi. Pertama kami ke rumah pasiennya Vero & yg kedua kami ke rumah pasiennya Dave. Pas mau ke rumah pasien gw, ternyata udah kemaleman, pasiennya udah tidur. Yaudahlah, kebetulan juga gw udah terlanjur janji mau nemenin Maryam home visit besok, jadi sekalian aja gw home visit ke rumah pasien gw besok. Akhirnya kami mampir McD buat makan malem. Dave & Vero ngerasa ga enak ama gw karena mereka mikir gara2 mereka gw ga jadi home visit, padahal mah gw sans2 aja haha. Setelah cukup lama makan sambil ngobrol2, kami pun pulang. Vero naik gojek karena rumah dia udah deket situ, jadi yg balik ke Cawang cuma gw & Dave. Sepanjang jalan kami ngobrol sambil dikit2 liat maps karena kami berdua ga ada yg tau jalan wkwk. Gw jadi tau kalo bapaknya Dave itu dokter mata. Hmm…mungkin gw harus belajar ama dia atau bapaknya sekalian buat herco prolong stase mata nanti –” Kalo tau bakalan home visit gitu mah gw ga bakalan bawa mobil ke kampus. Daripada gw harus ke kampus dulu buat ngambil mobil kan mendingan sekalian aja Dave nganterin gw ke apart haha. Hari Minggu, gw home visit bareng Maryam pake mobil gw. Pas mau ke rumah pasiennya Maryam, kami sempet nyasar & masuk ke gang kecil & ga bisa lewat mobil. Alhasil mobil gw harus mundur buat keluar dari gang itu. Karena gangnya kecil & agak berbelok dan juga mobil gw ga ada alarm belakangnya, mobil gw pun nabrak motor. Suaranya kenceng banget, gw sampe takut yg punya motor marah2. Eh tapi kok ternyata malah mobil gw yg rusaknya parah. Ban mobil belakang kanan pecah. Terpaksa kami nyari tukang tambal ban. Pas mau ganti ban, gw baru tau kalo ban serepnya itu diameternya beda. Yg dipasang itu ring 16 & ban serepnya ring 15. Kata mbak2nya itu ga aman, harus ganti ban yg ringnya sama, tapi disitu lagi ga ada ban yg ring 16. Akhirnya gw nelpon ke Suzuki & nanya harus gimana, katanya gakpapa pake ban serep itu. Yaudahlah ban itu diganti ama ban temporary & kecepatan mobil gw jadi ga boleh lebih dari 80 km/jam. Lalu kami home visit ke rumah pasiennya Maryam. Setelah itu kami ke rumah pasien gw. Setelah bolak-balik & nyasar berkali2, kami pun nyampe juga. Keluarga pasien gw baik banget, kami malah dikasih makanan kue putu mayang & pastel hahaha. Setelah selesai, kami makan di McD yg kemaren. Gw sekalian mau liat berapa harga makanan yg kemaren gw makan, soalnya kemaren itu makanan gw dibayarin ama Dave & gw lupa liat harga makanan gw di struknya buat gantiin uangnya hahaha. Setelah selesai makan, kami pun pulang.

Hari pertama minggu terakhir di Puskesmas, kami bertiga ikut imunisasi MR lagi. Lagi2 kami dibagi 2, tapi kali ini Maryam yg sendiri & gw bareng ama Dave. Ada kejadian kocak. Pas lagi parkir gw ngomong ke dia “Enak ya mobil lo ada alarm mundurnya jadi ga bakal nabrak belakang, ga kayak gw kemaren sampe ban mobil gw pecah” eh tiba2 mobil dia malah nabrak mobil didepannya hahaha XD Untung mobilnya ga kenapa2. Lalu di SD itu kami cuma meriksa2 murid yg mau diimunisasi. Setelah selesai kami pun balik ke kampus. Di kampus, gw, Maryam, Dave dan Vero ke lantai 4 buat minta slip pembayaran stase. Ternyata ada aturan baru yaitu oleh minta slip kalo nunjukin bukti pembayaran beban tetap. Gw ga bawa buktinya tapi gw tetep ngotot minta slip hari itu juga karena toh gw udah bayar beban tetap kok, cuma ga bawa buktinya aja. Kan bisa gw kasih besok tuh buktinya, barengan ama slip pembayarannya. Akhirnya Pak Jai nyerah & ngasih slip punya gw haha. Maryam & Vero ga jadi ngambil slip karena mau ngambil bukti pembayaran beban tetap dulu. Lalu gw & Dave ke bank BNI buat bayaran stase. Ternyata antrinya cukup panjang. Untung gw ketemu Herty & dia mau bayaran bareng ama temennya, jadi nomor antrian dia dikasih ke gw. Lumayan kan jadi maju beberapa nomor haha. Trus Iyel jadi nebeng bayaran ke kami juga. Besoknya gw ikut imunisasi MR lagi ama Kak Gea. Maryam di Poli KIA dan Dave di Poli BPU karena mau mini c ex. Murid2 yg mau diimunisasi banyak banget, udah gitu guru2nya juga lama nyiapin absen jadinya selesainya pun lama. Pas kami balik ke Puskes, anak2 yg lain udah pada balik. Akhirnya gw ke kampus nebeng mobilnya Kak Gea. Di kampus, Dave ngajakin ngasih slip bayaran ke lantai 4 bareng Vero. Lalu kami kuliah seperti biasa & pulang jam 4 sore. Besoknya, kelompok kami (gw, Maryam, Dave) di poli BPU. Gw & Maryam mau mini c ex. Gw dapet pasien hipertensi & gw disuruh periksa head to toe. Syukurlah mini c ex hari itu berjalan lancar. Sorenya kami berniat home visit lagi, karena home visit kan harus 2x. Sayangnya pasiennya Maryam ga bisa didatengin hari itu, jadi akhirnya lagi2 gw cuma bertiga bareng Dave & Vero. Kali ini pasien gw yg pertama kali di home visit-in, karena takut kemaleman & ga jadi lagi. Abis itu kami ke rumah pasiennya Dave. Kami ga jadi ke rumah pasiennya Vero karena si pasiennya itu ngira home visit ini penipuan -_-” Lalu setelah dijelaskan panjang lebar, pasien itu percaya, tapi kok ya kebetulan pasiennya lagi ada acara diluar. Besoknya libur 17 Agustus~ Besoknya lagi, hari terakhir kami di puskesmas, pagi2 gw & Maryam ke Dewi Sartika dulu buat ngeprint status ujian karna mau dikoreksi ama dr. Imelda, baru deh kami ke kampus buat bareng2 ke puskes. Hari itu gw di BPU bareng Kak Gea. Maryam, Dave dan Vero ikut imunisasi MR. Pasien hari itu banyak banget. Sumpah ya Kak Gea itu ‘bau’, tiap ama dia pasti pasiennya banyak, pas imunisasi aja murid2nya juga banyak. Padahal mah pas gw ama yg lain, jumlah pasien atau murid2 yg mau diimunisasi ga pernah sebanyak itu -_- Setelah semuanya selesai, kami minta tanda tangan dr. Imelda buat logbook, minta foto bareng & perpisahan ama orang2 Puskesmas. Lalu kami pergi ke Puskesmas Kelurahan Pondok Kelapa buat presentasi kasus home visit tiap puskesmas kelurahan. Sebelumnya kami harus fotocopy & ngejilid status home visit itu dulu. Karena kami udah telat & ditungguin, terpaksalah kami nyuruh Dave ngebut. Dia yg biasanya nyetir mobilnya santai kayak bokap gw, jadi agak ngeri pas dia ngebut. Jadi berasa naik rollercoaster wkwkwk. Syukurlah kami sampai dengan selamat. Kami mempresentasikan pasien home visitnya Eas. Pas presentasi itu kami udah ga ada yg konsen gara2 kelaperan. Kami belum sempet makan siang karena buru2. Pas pulang, kami mampir ke Mal Cipinang dulu buat makan. Gw ga ikut balik karena udah janjian mau main ama Tantri, gw cuma nitip barang2 gw aja di mobilnya Dave. Trus gw nemenin Tantri makan sambil ngobrol2 di Ichiban Sushi lalu kami beli Chatime. Setelah itu kami pulang. Besoknya kami kuliah seperti biasa & disibukkan dengan status ujian.

Minggu terakhir adalah minggu ujian. Gw ujian hari Rabu dgn dr. Yusias bareng Risda & Nunu, dan hari Jumat dgn dr. Leane bareng Fani, Kak Gea dan Salma. Selain hari itu gw cuma gabut doang di kampus. Oh iya, hari Kamis sore gw & Fani jalan kaki dari kampus ke Holland Bakery di Dewi Sartika, trus gw lanjut jalan kaki ke apart. Mobil gw lagi di bengkel buat klaim asuransi. Hari Jumat siang farewell KK, kami makan tumpeng nasi kuning bareng dokter2. Waktu itu dokternya minta kita nyanyi & ada yg ngiringin pake gitar, tapi berhubung Eas lagi ga ada trus si Dave & Dion ga bisa main gitar (jarang2 cowo ga bisa main gitar –“) jadi yaudahlah cuma Shani yg nyanyi tanpa diiringi musik. Hari Sabtu kami cuma masuk setengah hari untuk ngumpulin logbook. Setelah itu gw jalan bareng Nunu & Diyah ke Kelapa Gading buat makan & karaokean di Happy Puppy. Si Nunu mah kebanyakan diem, ga kayak gw & Diyah yg heboh nyanyi lagu2 kpop yg ngebeat gitu hahaha.

Okee cerita gw ttg stase IKM & KK ini selesai. Thank you for reading 😘

People who care about me πŸ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post 😊

My Stories at Obsgyn Bekasi ^^

Hello guys~

Sekarang gw mau cerita hal2 seru yg terjadi selama di RSUD Bekasi. Baru sempet nulis nih gara2 sibuk banget pas di Bekasi.

Cerita yg paling seru itu pas ujian. Dokter penguji gw adalah dr. R. Pandji Setiawan, SpOG & dr. Christofel Panggabean, SpOG(K)FM. Waktu itu ujian ama dr. Chris tgl 30 Sep, bareng ama Muti, Iyel, Selly, Fani, Nanda. Biasanya ujiannya itu bertiga, tapi untuk kali itu tumben2an ujiannya 6 org sekaligus & ditonton ama anak2 Trisakti. Waktu itu katanya anak2 Trisakti pada mau maju presentasi. Mereka udah nyiapin laptop & proyektor. Tiba2 dr. Chris dateng & bilang “Siapa yg ujian sama saya? Duduknya di depan, yg lain duduk di belakang.” Waktu itu urutan duduknya (dari yg paling deket ama dr. Chris) muti-icha-iyel-selly-fani-nanda. Pertama2 kami semua ditanya diagnosis pasien kasus kami, lalu mulailah pembantaian. Kasus ujian gw adalah G2P1A0 h. 37-38 minggu + preeclampsia with severe feature + BSC 1x & janin tunggal hidup intrauterin. Lalu kami semua ditanya kenapa diagnosisnya itu & apa tindakannya. Syukurlah gw bisa menjawab dgn benar jadi dapet poin +1. Kalo jawabannya salah dapet poin -1. Ada 1 diagnosis temen gw yg dianggep salah. Trus dia nanya ke kami smua apa diagnosis yg bener. Diantara kami berenam cuma gw yg jawabannya bener. Sesi pertama ada 10 pertanyaan yg kebetulan gw kuasain. Pas selesai ternyata cuma gw & nanda yg poinnya udah positif, yaitu +2. Temen2 gw yg lain poinnya negatif smua. Lalu dr. Chris bilang ke gw “Masih mau lanjut? Kamu kan poinnya udah plus, udah lulus. Gakpapa 2 aja yg lulus.” Gw jawab “lanjut aja, dok, kasian temen2 saya yg lain.” “Kalo lanjut belum tentu kamu tetep plus loh poinnya. Gimana kalo nanti malah kamu jadi minus & ga lulus?” Takut juga sih gw pas denger itu tapi gw tetep nekat “Gakpapa, dok, lanjut aja, bismillah semoga tetep plus.” Trus dr. Chris nanya ke nanda “kamu gmn? Lanjut?” Nanda sempet diem. Dia keliatan ragu. Dia bilang “saya terserah aja, dok, gimana baiknya.” “Baiknya itu ya terserah kamu.” Dgn ragu dia memilih untuk lanjut. Akhirnya lanjut sesi 2. 10 pertanyaan juga. Bener aja, poin gw jadi minus, -5 😦 Poin nanda masih plus, cuma dia doang yg plus. Ditanya lagi ama dr. Chris mau lanjut atau berhenti aja. Nanda jadi makin takut buat lanjut karna ngeliat poin gw yg jadi minus, tapi akhirnya tetep milih buat lanjut. Eh dr. Chris tiba2 ngomong sambil nunjuk gw “Kenapa tadi kalian ga milih selesai aja trus keluar? Biar temen2 kalian aja yg lanjut ujiannya. Ini udah temen deket ya, mikirin temennya yg belum lulus.” Wah ternyata dr. Chris tadi cuma ngetes, dia pengen liat kekompakan kami. Emang ya alumni UKI pasti mentingin kekompakan. Trus nanda langsung berubah pikiran, dia mau keluar aja karna dia kan udah plus poinnya, tapi ga dibolehin ama dr. Chris karna ga boleh berubah pikiran. Jadi akhirnya lanjut sesi 3, 10 pertanyaan. Pertanyaan2nya gampang2 banget dibanding pertanyaan 2 sesi sebelumnya. Dr. Chris emang baik banget, dia sengaja ngitung yg sesi 3 aja biar banyak yg plus poinnya. Kalo misalkan poin dari sesi 1-3 dijumlahin yg lulus tetep aja cuma gw & nanda karna cuma kami yg poin totalnya plus. Kalo ditotal2 poin gw +5. Trus ternyata poinnya muti 0, selly & fani masih -4. Akhirnya dr. Chris bilang 0 itu udah lulus & dia nawarin selly & fani mau lanjut ujian lagi atau ntar bulan depan aja. Setelah selly & fani rundingan akhirnya ujian pun dilanjutkan. Cuma ada 5 pertanyaan & itu super gampang, mereka berdua pun lulus~ Emang bener2 baik banget itu dokter. Kesehariannya aja tegas & galak gitu sampe2 jadi dokter yg paling ditakutin. Nah trus waktu itu katanya dr. Pandji mau ujian malemnya karna dia jaga malem hari itu. Gw, kak novi, muti, firda, nanda, risda yg ujian ama dia nungguin di ruang dahlia. Kami beli makan nasgor trus makan di ruko sambil nunggu dia dateng. Pas tengah malem, firda, muti & kak novi pulang, katanya mau ngambil baju dulu. Mereka minta risda untuk ngabarin mereka kalo dokternya dateng. Risda takut dokternya dateng, jadi dia stay di dahlia. Gw sebenernya bisa balik ke kosan karna deket ama rs, gampang kalo ntar tiba2 dokternya dateng. Tapi gw ga tega ninggalin risda, masa dia sendirian. Emang sih ada nanda & selly yg jaga malem, tapi kan tetep aja ga enak. Akhirnya gw & risda memutuskan untuk tidur di ruko, ntar dikabarin ama nanda kalo dokternya dateng. Ternyata dokternya beneran ga dateng. Risda pulang jam 3 pagi, sedangkan gw, fani, selly balik ke kosan sktr jam 4. Kemudian sktr jam 10 pagi kami ujian sama dr. Pandji. Ujiannya mirip kayak ujiannya dr. Chris tapi pertanyaan2nya lebih gampang. Alhasil gw bisa jawab dengan lancar. Entah ada apa dengan nanda, jawaban2 dia ga selancar pas ama dr. Chris kemaren. Diantara kami berenam, gw lah yg paling banyak dapet poin. Mungkin karna gw yg paling banyak jawab & dokternya ga mau temen2 yg lain ngikut jawaban gw jadinya gw yg sering ditanya paling akhir. Trus entah karna poinnya paling dikit atau gimana, nanda & risda dapet tugas bikin semacam makalah gitu tentang oligohidramnion. Ujian pun selesai~

Cerita kedua yg seru adalah pas gw & temen2 gw berantem ama petugas parkir. Jadi waktu itu temen2 pada nebeng mobil gw. Nah pas mobil gw mau keluar, mbak2 petugas parkirnya mencegah mobil gw keluar. Dia nanya “Mbak langganan parkir dimana?” Gw bingung, ya gw jawab aja “Ya langganan parkir di belakang itu mbak kayak biasa.” “Tapi kan koas udah dilarang bawa mobil jadi ga bisa langganan parkir lagi.” “Ya mana saya tau, mbak, yg pasti saya udah bayar langganan parkir sesuai aturan.” “Emang mbak bayar langganannya berapa?” “150 ribu mbak, biasanya juga segitu kan?” “Mbaknya waktu itu bayar ke siapa?” “Wah ga tau mbak soalnya waktu itu saya nitip ke temen saya buat bayarin karna waktu itu saya sibuk. Lagian juga kalo pun saya yg bayar, saya juga ga bakal inget bayarnya ke siapa.” “Kan bisa baca nama di bajunya, mbak.” “Loh kan saya udah bilang, saya nitip bayarin ke temen saya jadi ya saya ga tau. Emang kenapa sih, mbak?” “Gakpapa, saya cuma nanya aja karna kan sejak yg masalah waktu itu koas udah ga boleh langganan lagi. Saya disuruh cari tau koas pada bikin langganan parkir sama siapa.” Trus tiba2 mbaknya bilang ke mas2 parkir yg lain “Catet ya itu plat mobilnya.” “Loh, kenapa plat mobil saya dicatet, mbak?” Gw lupa dia ngomong apa waktu itu, intinya dia bilang ga ada masalah apa2. Trus gw bilang “Beneran gakpapa, mbak? Saya ga bakal kena masalah apapun kan? Saya ga mau nanti jadi masalah kayak yg waktu itu.” “Ga ada masalah apa2, mbak.” Sebelum gw jalan gw bilang “Yaudah, kalo sampe nanti ada masalah apa2 mbak yg tanggung jawab ya.” & gw langsung jalanin mobil gw. Mbak2nya malah kaget & mukul2in + nyakar2in mobil gw nyuruh gw berhenti. Gw ngerasa ga punya salah apa2 jadi ya gw lanjut jalan aja. Eh tapi tiba2 mbak2 itu teriak2 trus ada mas2 parkir lain yg ikutan teriak2 sambil nunjuk2 mobil gw & ngejar2 kami. Sumpah kami ngerasa kayak maling -_- Gw pun minggirin mobil & turun ngadepin orang2 itu. Gw lupa kata2nya, intinya mbak2nya ga terima gara2 gw ngomong kayak gitu. Selly & Nanda marah2 karna mereka ga suka sikap mereka yg memperlakukan kami ga sopan, pake teriak2 & mukul2 mobil gw segala. Lagian juga kalo emang ga bakal ada masalah apa2, ngapain tuh mbak2 ketakutan sampe kayak gitu kan. Untung waktu itu udah malem, jadi ga ada dokter atau orang RS yg liat. Akhirnya mbak2nya pergi sebelum masalahnya selesai. Yaudahlah kami juga memutuskan untuk pergi aja, ngapain masih disitu kalo yg ngerasa punya masalah udah pergi kan. Gw kira masalah selesai sampe disitu, tapi ternyata salah. Temen gw, Agnes, mendadak chat gw. Dia nanya plat mobil zfm itu punya gw atau bukan. Katanya mbak2 parkirnya nanya, dia bilang tadi yg punya mobil namanya Icha. Si Agnes mau mastiin itu Icha gw atau bukan. Untungnya dia emang ga tau plat mobil itu punya siapa. Untung juga gw punya nama panggilan yg berbeda dari nama lengkap gw & selain itu untung juga STNK mobil gw atas nama nyokap, jadinya ga bisa dilacak deh siapa nama pemilik mobil itu. Gw yakin kalo sampe dia tau siapa nama gw, pasti dia bakal laporin trus gw jadi kena masalah. Syukurlah itu udah minggu terakhir, jadi gw ga perlu bawa mobil lagi ke RS & ketemu mbak2 itu lagi.

Cerita seru yg ketiga adalah gw jaga combo tgl 3-4 Sep. Waktu itu harusnya gw cuma jaga tgl 3 Sep, tapi berhubung Nanda ga bisa jaga tgl 4nya & gw juga pengen minggu depannya pas tgl 11 gw libur biar gw bisa libur 2 hari berturut2 (karna harusnya tgl 11 Sep gw jaga), jadinya gw mau jaga combo di 2 hari itu. Yg tgl 3 Sep dokter jaganya adalah dr. Bayu Agus Widianto, SpOG. Sepanjang jaga itu sempet ada beberapa operasi SC, selain itu juga ada pasien yg harus diobservasi jadi gw & temen jaga gw, Fani, ga bisa tidur. Ditambah lagi waktu itu yg anak Trisakti-nya yaitu kak Ratna & bang Yudi ga bisa jaga sampe pagi karna mereka harus ke Semarang, jadi ya yg jaga cuma kami berdua doang, jadi kami makin ga mungkin tidur. Lalu besoknya gw jaga lagi sama Muti & Iyel. Hari itu yg jaga malem adalah dr. Chris. Nah hari itu juga anak Trisakti yg puteran berikutnya jaga malem untuk pertama kalinya, yaitu bang Ardi & bang Agung. Malemnya ternyata kami sibuk banget karna lagi2 ada SC. Mana waktu itu bang Ardi & bang Agung ngilang pula, kami belum punya kontaknya, jadi cuma kami bertiga yg ikut operasi. Trus waktu itu hasil lab pasiennya belum ada. Iyel nelpon lab tapi ga diangkat2. Yaudahlah gw inisiatif buat turun ke lab & ngambil hasilnya. Ribet loh. Gw harus ganti baju dari baju OK ke baju jaga dulu, trus turun 5 lantai. Abis itu balik lagi ke OK & harus ganti baju OK lagi. Pas gw keluar OK, gw papasan ama bang Ardi & bang Agung. Ternyata mereka udah lama diluar. Mereka pengen masuk, tapi ga tau masuknya kemana. Bang Ardi ngechat gw tapi gw ga baca karna kebetulan hp lagi gw charge di ruko. Tadinya gw mau minta tolong mereka aja yg turun buat ngambil hasil lab, mumpung mereka belum ganti baju OK jadi ga ribet. Tapi berhubung mereka masih baru, mereka ga tau lab dimana & gimana sistemnya. Jadi yaudahlah mereka masuk OK & gw lanjut turun ke lab. Pas gw balik ke OK lagi ternyata labnya udah berhasil ditelpon. Jadi sebenernya kerjaan gw itu sia2 -_-” Tapi yaudahlah yg penting dokternya liat kalo kami ada usaha, ga cuma diem aja. Dokternya juga keliatan seneng kami ada inisiatif gitu. Hari itu pun lagi2 kami ga bisa tidur. Ditambah lagi besoknya kami masih harus masuk sampe jam 4 sore. Kebayang kan gimana rasanya jadi gw x_x Bener aja, pas jaga hari Rabu, gw sakit kepala hebat sampe muntah2. Boro2 bangun bantuin pas ada pasien baru masuk, ngangkat kepala dari meja aja ga bisa sama sekali. Fani, kak Missy, dan kak Icha sampe ga tega & nyuruh gw untuk tidur aja. Akhirnya sekitar jam 12 gw & Fani tidur, ntar gantian jam 3 kak Missy & kak Icha yg tidur. Eh tapi ternyata pas jam 3 pagi malah ada 3 partus normal. Ga mungkin mereka tidur. Untunglah pagi itu sakit kepala gw udah berkurang, walaupun masih sakit ya paling ga gw udah ga muntah2 lagi.

Cerita seru berikutnya adalah pas SC waktu jaga malem ama Fani, kak Missy, dan kak Icha. Gw lupa tgl berapa, tapi gw inget banget kejadiannya. Jadi waktu itu ada SC cito. Dr. Chris nyuruh suaminya bikin surat persetujuan istrinya disteril & suaminya setuju karna anaknya emang udah banyak. Trus bidannya disuruh bikin surat persetujuan buat ditandatanganin suaminya. Entah karna buru2 atau gimana, suaminya belum jadi tanda tangan surat tsb. Pas di OK pun dokternya nanya. Gw takut dokternya marah, jadi gw sibuk ngurus masalah surat persetujuan steril itu. Nah waktu itu kebetulan juga teteh Perina lama banget datengnya. Bayinya udah lahir tapi mereka belum ada. Kak Icha yg kebagian nangkep bayi itu. Dia panik takut bayinya kenapa2. Dia manggil gw “Cha, sini bantuin ngurus bayi ini dulu. Icha bingung bayinya ini harus diapain.” Gw yg lagi panik ngomong “Ntar dulu kak, aku juga lagi bingung ini masalah persetujuan.” “Ga jadi disteril, Cha, sini bantuin ngurus bayi.” “Masa sih, kak?” trus gw datengin lagi dokternya buat nanya. “Tetep jadi disteril kak.” trus gw minta tanda tangan suaminya. Pas banget juga teteh Perina dateng. Masalah pun selesai. Pas udah balik ke ruko abis SC, gw ngomong ke kak Icha “Kakak licik ih tadi bilang ga jadi steril biar aku bantuin kakak ngurusin bayi hahaha.” “Hahaha lagian tadi bingung bayinya mau diapain. Yaudah Icha bilang aja itu istrinya ga jadi disteril” Fani & kak Missy ga ngerti apa2. Cuma duo Icha yg ngerti & masih ngakak sampe sekarang tiap inget kejadian itu wkwkwk XD Btw, ini foto kami :

14742940026851474293987490

Nah ini ada foto kami lainnya pas lagi jaga VK yg ga pake baju OK & ga pake masker jadi keliatan mukanya, hehe :

20160919_13270120160919_132556

Cerita yg seru lainnya, tgl 26 Sep. Gw inget tanggalnya karna biasanya di tanggal itu gw galau karna inget sesuatu tapi untuk kali itu gw bener2 lupa kegalauan gw saking senengnya gw di hari itu ^^ Hari itu cukup hectic. Hari itu gw lagi di pos OK sama Iyel, bang Ardi & bang Agung. Karna itu minggu terakhir, kami yg UKI sibuk ngurus ujian. Rencananya hari itu mau ngundi penguji 1 & 2 jadi harusnya kami yg UKI gausah kerja apa2 dulu. Tapi berhubung bang Agung lagi nemenin Firda ngurus hp-nya dr. Pandji yg ke lock & bang Ardi lagi bantuin dr. Hindar Jaya, SpOG, jadi yaudahlah tetep gw & Iyel yg sibuk OK. Selesai OK, gw & Iyel turun buat undian penguji. Lalu karna gw dapet penguji 2nya dr. Chris, gw harus ngadep dia bareng temen2 gw yg lain abis dia selesai poli. Pas gw lagi nunggu poli dia selesai, ternyata ada OK dr. Hindar. Gw ga mungkin bisa ikut OK sebelum gw ngadep dr. Chris. Iyel juga ga mungkin karna dia mau maju presentasi referat & journal reading ama dr. Chris. Akhirnya Risda yg memutuskan ikut OK, padahal dia abis jaga malem. Setelah gw selesai ngadep dr. Chris, gw ke OK. Gw ga enak ama Risda karna harusnya dia istirahat aja, biar gw yg ikut OK toh itu kan emang tanggung jawab gw. Tapi ternyata baju OK gw ga ada. Gw kira dipinjem ama Risda. Gw masuk ke ruang pre-op. Gw kan ga boleh masuk ruang OK karna gw masih pake baju biasa, bukan baju OK. Di ruang pre-op gw manggil2 Risda, tapi dia ga mau gw gantiin. Dia ngotot mau ikut OK. Trus ternyata bukan dia yg pinjem baju OK gw. Gw tanya aja di grup & ternyata baju OK gw ada di kak Missy. Sambil nungguin kak Missy, gw masih bujuk2 Risda buat gantian ama gw, tapi dia ga mau & ninggalin gw. Waktu itu malah bang Ardi yg dateng & nemenin gw di pre-op, mungkin dia kasian gw sendirian ga jelas disitu hahaha. Kak Missy dateng bawain baju OK & gw langsung ganti baju trus masuk ke OK. Ternyata operasi udah mulai. Terpaksa Risda yg jadi asisten Β 2. Yaudahlah gw & kak Ardi jadi observer aja. Waktu itu bukannya kami mengamati operasi, kami malah ngobrol haha. Bang Ardi nanya dimana Starbucks yg ada di deket situ. Dia mau menyendiri buat ngerjain tugas. Trus dia cerita sebenernya dia ga kuat minum kopi. Eh bukannya ga kuat sih, tapi dia jadi bener2 ga bisa tidur kalo abis minum kopi. Ya gw ketawain lah dia, sok2an mau nongkrong di Starbucks padahal ga suka minum kopi. Trus gw saranin ke Jco aja, kan mirip Starbucks tuh tapi minumannya ga cuma kopi doang. Daripada ntar dia jadi ga bisa tidur padahal di Bekasi ini kan capek banget, dan gw juga takut dia kenapa2 kalo maksain minum kopi. Syukurlah dia setuju ama saran gw, dia jadinya ke Jco bukan ke Starbucks. Abis itu ada sesuatu yg gw lakukan secara nekat yg ga perlu kalian tau hahaha πŸ˜› Trus malemnya yg masalah ama mbak2 parkir itu deh -_-

Cerita terakhir, gw & Iyel jadi orang yg terakhir jaga malem disitu, tgl 1 Okt. Waktu itu kami jaga bareng kak Icha & kak Anggi. Kami foto2 buat kenang2an. Selain itu juga si Iyel minta didandanin ama kak Anggi. Ini foto2 gw ama kak Icha & kak Anggi di PONEK :

018d68ca806d521f352f4bd5809e7b2127ec0820480133a09997a3bb8b69320c82cc536626dfcb3c6dadOh iya, karna kami yg jaga malem terahir, kami juga lah yg terakhir keluar dari kosan. Selly & Fani udah keluar duluan. Karna si Iyel besoknya mau dijemput bokapnya di RS, dia harus bawa barang2nya ke RS. Banyak banget. Gw sampe bingung gimana bawanya. Ditambah lagi kamar kami kan di lantai 3, lumayan juga bawa turun barang2 sebanyak itu. Sampe bawah, kami istirahat dulu sebelum ke RS. Eh tiba2 ada bang Agung. Dia nanya kami ngapain disitu dgn barang2 sebanyak itu. Trus mungkin karna kehebohan kami, bang Ardi keluar dari kamar & datengin kami. Mereka juga ngekos disitu, kost Taman Anggrek, tapi mereka di lantai 1. Mereka takjub dgn bawaan kami wkwk. Akhirnya kami ke RS dgn susah payah membawa barang2 Iyel. Malam itu kami cuma jaga sampe jam 1. Harusnya sih cuma sampe jam 12, kan menurut jadwal kami selesai di RSUD Bekasi tgl 1 Okt, jadi kalo udah tgl 2 udah bukan jatah kami lagi kan haha. Tapi ya kebetulan waktu itu ada pasien, jadi kami bantuin dulu sebelum kami balik ke ruko buat tidur. Eh ternyata kami kesiangan. Gw kebangun gara2 kak Anggi teriak udah jam setengah 7. Ternyata kak Anggi & kak Icha juga tidur malem itu abis nanganin pasien. Si Iyel udah sibuk ngangkut2 barang karna dia udah dijemput bokapnya. Dia pun pulang. Tinggal gw sendiri ama kak Icha & kak Anggi. Gw beli sarapan dulu karna gw mikir kalo gw udah terlanjur sampe apart pasti gw bakal males beli makan. Abis beli makan, gw mau balik ke kosan buat beresin beberapa barang yg ketinggalan trus pulang. Tapi karna masih ada beberapa barang temen2 gw yg ketinggalan di ruko, gw bingung juga gimana cara bawanya ke kosan. Ga mungkin gw ke kosan jalan kaki sendiri sambil bawa itu semua. Syukurlah kak Icha berbaik hati nawarin gw buat nebeng mobilnya dia, sekalian dia balik ke kosan karna kosan dia searah ama kosan gw. Tapi mereka belum bisa balik sebelum anak yg jaga minggu dateng. Kami pun ngobrol2 dulu sampe akhirnya bang Ardi & bang Agung dateng. Setelah itu gw pun balik ke kosan & pulang ke apart~ Oh iya, sebelum pulang gw sempet minta foto ama bang Ardi & bang Agung dulu di ruko ^^

011f994e6ad3f39baec4fd8df2865add1df454fd6d

Obsgyn Bekasi done~ ^^

Terakhir, ini ada foto bersama kami, ya walaupun yg Trisakti-nya ga lengkap. Ada foto ama teteh2 bidan juga, tapi sayangnya kami ga sempet foto sama dokter2nya 😦

0186119a660d3203737c0092610af39ef837a0f2af01b0e67514f24cc1ffd3dfac2b3b1412dd3b31c38a

img-20161010-wa0001

No Title

​Kemaren gw makan bareng Tantri, Tita, dan salah 1 perawat ICU yaitu kak Ela. Kami makan bandeng tanpa duri & es pisang ijo. Pas makan, kak Ela ngomongin adeknya yg mau masuk FK. Dia cerita katanya adeknya ga keterima di FK PTN & sekarang mau nyoba daftar di UKI, siapa tau bisa keterima. Dia jg cerita katanya adeknya sampe ga mau ikut pulang kampung & ga buka sosmed karna malu ama sodara2 & temen2nya gara2 belum keterima. Temen2 gw itu termasuk kak Ela sendiri ketawa2 & kayak nganggep adeknya itu lebay karna sampe segitunya. Gw cuma terdiam. Gw pengen bilang kalo adeknya itu ga lebay, bahkan menurut gw itu masih biasa aja. Paling ga, itu ga separah yg gw alami dulu. Dari awal denger cerita itu gw udah ga bisa ngomong apa2. Mendadak ada kilasan2 kenangan buruk gw 4 tahun lalu. Rasanya mau nangis, tapi gw tahan. Gw ga nyangka masih belum bisa ngelupain itu & bahkan masih nangis tiap keinget itu. Gw sendiri juga ga ngerti kenapa gw sensitif banget tiap kali ada orang yg ngomongin ttg SNMPTN atau apapun itu namanya sekarang. Gw ga memaksakan harus masuk FK PTN. Sekarang juga gw udah tau kalo ortu gw ga bermasalah lagi karna gw masuk FK swasta. Temen2 juga ga ada yg jelek2in gw. Entah kenapa gw masih kayak gitu. Berkali2 gw coba positive thinking, tapi selalu gagal. Separah2nya masalah yg pernah gw alami, ga ada yg membekas banget kayak gini. Ga ada yg bikin gw terbayang2 gini. Buat yg ga tau apa masalahnya, gw ceritain singkatnya aja ya. Intinya, dulu gw sekolah di salah 1 SMA unggulan di Jakarta yg lulusannya mayoritas masuk PTN, tapi gw berkali2 gagal masuk ke berbagai FK PTN & akhirnya gw sampe di titik dimana gw mau mengakhiri smuanya. Mungkin terkesan lebay, tapi cobalah kalo kalian yg ada di posisi gw. Gw ga yakin kalian bakal kuat. Syukurlah hidup gw masih berlanjut sampe sekarang. Gw ga pernah cerita ttg ini ke orang lain selain orang yg sangat gw percaya. Gw ga mau di cap buruk. Tapi gw juga ga bisa diem aja memendam itu smua, karena itulah gw nulis disini. Kalo gw diem aja ga ada kerjaan pasti gw kepikiran itu mulu, apalagi kalo ada yg ngomongin itu. Gw capek kayak gitu mulu. Gw juga ga mau. Tapi sekeras apapun gw berusaha buat ngelupain atau postive thinking, pasti gagal juga. Makanya gw ga suka diem aja. Selama di Tarakan ini aja gw ga pernah mau di mess sendirian. Bahkan kadang gw masih suka main ke ruang radiologi. Oh iya gw belum pernah cerita ttg kakak2 radiografer ya. Oke ganti cerita biar ga gloomy lagi, haha.

Gw mau cerita ttg kakak radiografer yg ada disini. Yg cewe ada 2, yaitu kak Indah & Nanda. Yg cowo ada 3, yaitu kak Muhlis, kak Said & Fadri. Kalo mau liat profil atau fotonya, bisa liat di FB atau IG gw, hehe~  Yg aneh, selama gw 1 bulan di stase radiologi kemaren, gw sama sekali ga pernah jaga malem kak Said, wkwk. Mereka smua baik2 banget. Kak Indah pernah nganterin gw beli hp gara2 hp gw ilang dicuri trus kami jg pernah jalan2 ke Hutan Mangrove & Rumah Adat Tidung. Kak Indah punya anak namanya Ajeng. Dia suka ikut kak Indah jaga sore, jadi kami sering ngobrol2 juga. Kalo Nanda itu kelahiran 94 juga, makanya dia ga mau dipanggil β€˜kak’. Pasti dia protes tiap kali kami keceplosan manggil dia β€˜kak’ hahaha. Nanda itu orangnya cuek, ga kayak kak Indah yg suka cerita2. Tapi ya beberapa kali juga gw & Nanda suka curhat2an gitu sih, maklum cewe, seumuran pula wkwk πŸ˜› Kak Indah itu orang Bugis, sedangkan Nanda orang Dayak. Nanda punya kakak yg kerja disini juga, tapi dia perawat di poli mata. Kakaknya mirip ama Nanda dari mukanya sampe ke cara ngomongnya segala hahaha. 1 bulan kemaren kak Indah ga ada jadwal dinas malem, jadi kami udah jarang ktemu lagi. Kalo Nanda masih sering ktemu gara2 gw selalu ikut Muti tiap kali dia jaga malem, hehe. Nah sekarang cerita yg cowo2nya. Kalo kak Said jujur aja gw ga tau apa2 ttg dia karna ga pernah ngobrol gara2 ga pernah jaga bareng. Gw hampir selalu jaga malem ama kak Muhlis. Dia juga baik banget. Suka ngajarin teknik2 radiologi. Waktu itu dia sampe ngambilin buku2 radiologi yg tebel2 & udah tua gitu, trus dia ngajarin. Gw mah iya2 aja padahal pusing & ga ngerti, wkwk πŸ˜› Dia juga suka bawain makanan & minuman. Mulai dari gorengan, snack, kopi, sampe bakso & mie goreng. Waktu itu malah gw disuruh bawa pulang snack & kopi sachet-an haha. Trus juga bisa nyewa motornya 30rb seharian. Murah loh itu daripada harus naik β€˜taksi’ yg tarifnya 10rb sekali jalan -_-” Gw udah berkali2 nyewa motornya. Bukan gw yg bawa sih, hehe, paling si Firda atau ga si Tantri. Gw mah dibonceng aja haha πŸ˜› Selain itu juga dia suka nemenin gw balik ke mess, karna jalannya kan gelap & sepi, ya walaupun sebenernya deket sih. Selama jaga malem kami pasti cerita2 sampe lupa waktu. Harusnya kan jaganya cuma sampe jam 12, tapi waktu itu pernah sampe jam 3 pagi. Kalo bukan karna gw ngantuk, pasti gw ga balik2 ke mess haha. Waktu itu malah parah banget. Jadi kan harusnya gw jaga malem ama Fadri dari jam 9. Sebelumnya jaga sorenya itu ama kak Muhlis dari jam 4. Eh pas malemnya itu kan harusnya kak Muhlis pulang, gantian ama Fadri, tapi dia ga pulang. Jadinya kami jaga malem ber 3. Sepanjang malem kami heboh ngobrol & bercanda. Malem itu sepi banget, pasien cuma ada 1 yaitu foto kepala buat visum karna abis ditimpas samurai. Tiba2 kami liat keluar & ternyata udah mulai terang. Jam 5 pagi. Wow, ga terasa loh itu. Gw ga ngantuk sama sekali. Hahaha gara2 keenakan cerita sampe kayak gitu. Kak Muhlis yg harusnya hari itu dinas pagi sampe ga masuk gara2 ngantuk banget. Cerita2 ama Fadri juga sama aja bikin lupa waktu. Btw dulu gw manggilnya kak Fadri, tapi di akhir2 dia baru bilang kalo dia juga kelahiran 94 & bulan Desember. Tapi ya namanya kebiasaan, jadi gw masih suka manggil dia β€˜kak’ & dia ga protes kayak Nanda, hahaha. Waktu itu awalnya gw cuma mau numpang nelpon di ruang radiologi. Hari itu nyokap ultah, gw sengaja beli paket TM biar puas nelpon murah. Waktu itu yg jaga sore si Nanda & gw numpang nelpon di ruangannya dr. Rizal. Gw ga enak kalo nelpon di mess karna rame & sinyalnya juga jelek. Gw nelpon sampe jam stgh 10an. Abis itu gw niat mau bikin susu, karna gw kebiasaan minum susu sebelum tidur. Eh ternyata galon di mess udah abis & blm diganti. Alhasil gw balik lagi ke ruang radiologi buat numpang bikin susu, hehe. Yg dinas malem tuh si Fadri. Ada temennya juga, perawat gizi, namanya Rudi. Selama minum susu kami ngobrol2. Dari 1 topik ke topik lain, seru banget, sampe susu gw abis pun gw masih asik ngobrol aja. Tiba2 kok gw ngantuk. Pas gw liat ternyata udah jam 1 :O Akhirnya gw pamit balik ke mess. Tadinya mau lewat pintu belakang kayak biasanya biar deket, tapi hujan deres banget jadi gw ga mungkin lewat situ. Akhirnya gw muter lewat depan, samping IGD. Lebih jauh sih, tapi kan di dalem ruangan jadinya ga kehujanan. Gw udah bilang gakpapa sendiri aja, toh udah biasa juga balik dari jaga malem di IGD malem2 kan, tapi tetep aja Fadri nganterin sampe mess. Cowo2 disini baik2 banget, gentle pula, bersyukur gw stase radiologi di RSUD Tarakan jadi gw bisa kenal sama para radiografer & 2 dokter radiolog yg super baik ^^ Gw yg harusnya udah ga jaga di radiologi aja masih ikutan jaga bareng Muti saking betahnya di radiologi. Trus pas jaga malem di IGD juga gw paling seneng kalo disuruh nganterin pasien foto atau ct scan. Crew radiologi udah gw anggep kayak keluarga sendiri & ruangannya udah gw anggep kayak rumah sendiri. Waktu itu aja gw pernah numpang minum disitu gara2 di IGD ga ada minum, kebetulan waktu itu gw disuruh nganterin darah ke lab gara2 tabung lagi rusak wkwkwk XD

Oke, cerita gw yg panjang-lebar & ga nyambung ini pun selesai~ Cerita ttg dr. Rizal & dr. Nyoman serta cerita gw di stase THT menyusul nanti yaa~ byeee~~

Late Nite Post~

Hello again guys~

Sekarang udah jam 11 malem, tapi gw belum ngantuk. Mungkin karena seharian ini gw udah tidur mulu kali ya, hahaha. Iya nih seharian gw tidur gara2 badan lemes karena diare, untung tadi sore udah sembuh, hehe. Tadinya gw udah niat mau nulis blog tiap hari, tapi ternyata gw banyak kesibukan #halah hahaha.

Hmm…gw mau cerita apa ya? Sebenernya lagi ga ada yg pengen gw ceritain sih, cuma karena gw belum ngantuk aja jadi gw iseng nulis2 gini. Kesibukan gw minggu lalu yg paling berkesan yaitu bantuin Herty ngedata CD skripsi angkatan lalu. Tadinya gw mau bantuin cuma buat ngisi waktu nungguin dosen pembimbing gw, dr. Moskwadina, yg belum dateng karena gw mau minta tanda tangan beliau. Eh karena menurut dr. Lia gw ngetiknya lebih cepet daripada Herty, jadi yaudah gw terus yg dimintain tolong buat ngetik, haha. Ga masalah sih, toh gw emang ga ada kerjaan. Gabut banget & gw udah bosen juga di rumah. Akhirnya gw terus ngetik sampe akhirnya dr. Dina dateng. Beliau lagi ga di UKI & sengaja dateng cuma karena gw mau minta tanda tangan. Emang baik banget deh dospem gw itu ^^ Akhirnya setelah gw nungguin di lobby, mobil beliau berhenti di depan lobby & gw pun mendatangi untuk minta tanda tangan. Setelah itu, gw balik lagi ke lantai 5. Tapi ternyata ruangannya udah dikunci, padahal tas gw masih disitu. Yaudahlah akhirnya kami makan siang dulu karena waktu itu udah jam 12. Di kantin gw ketemu ortunya Herty. Eh disitu gw malah ditraktir sama ortunya Herty, gw dibeliin makan & minum πŸ˜€ Lalu setelah makan, kami balik lagi ke lantai 5. Tapi ternyata ruangannya masih dikunci. Lalu kami (dan ada Tantri juga) pun memutuskan untuk ke lantai 6, nyari bahan untuk belajar OSCE. Ternyata kami kelamaan disitu, karena pas kami balik ke lantai 5, udah ada Adit yg gantiin tugas kami tadi. Trus karena si Tantri ga mau disuruh gitu, dia cuma nunggu di depan ruangan & gw yg ngambilin kertasnya buat dia. Akhirnya gw & Herty cuma bantuin ngerapiin & Adit yg ngetik, hehe. Setelah semuanya selesai, kami pun berniat pulang. Kami ketemu lagi ama Tantri yg abis ketemu dospem & ketemu kak Aya juga. Akhirnya kami malah ke Pizza Hut yg di PGC buat makan2 πŸ˜›

Hari Sabtu gw di rumah Sawangan. Seperti biasa, gw juga ga ada kerjaan kecuali main ama kucing2 gw tersayang. Sekarang di rumah gw ada 1 induk kucing dgn 1 anak, dan ada 1 kucing lg itu kakak dari si anak kucing tsb, haha. Lucu deh, warnanya kuning smua, mirip ama kucing gw dulu yg paling gw sayang yaitu Sphynk. Malemnya karena kucing2 tsb udah dikeluarin dari rumah, gw pun main hp. Gw ga tau mau ngapain. Akhirnya gw buka Tinder aja. Sebenernya gw sempet ga mau pake app yg kayak gitu lagi gara2 nemunya cowo yg ga jelas mulu. Dulu pernah pake Bee Talk, tapi cowonya aneh2. Bukan apa2, masa baru kenal beberapa hari, itu pun lewat chat doang & belum pernah ketemuan, eh udah nembak ngajak pacaran -_- Kalo di Tinder ini sih sebenernya cowonya ga aneh2, tapi pasti akhirnya gw yg cuekin cowo tsb karena ga ada yg enak diajak ngobrol sih. Tapi gara2 si Tria & Penny, gw jadi main Tinder lagi, soalnya mereka bisa beberapa kali dapet cowo yg asik dari situ. Hari itu ada 1 yg enak diajak ngobrol. Beberapa lama kemudian, dia mulai nanya2 gw aslinya orang mana. Gw paling bingung kalo ditanya gitu. Ortu gw dua2nya orang Jawa asli, tapi gw ga lahir di Jawa. Kalo gw bilang gw lahir di Depok, tapi gw kebanyakan hidup di Jakarta. Jadi simpulkan sendiri lah ya, hahaha. Ternyata dia dari Sumatera Utara. Firasat gw mulai ga enak. Gw tanya dia dari daerah mana, ternyata dia orang Mandailing. Hmm…tiba2 gw jadi inget dulu pas gw masih main Bee Talk. Gw nemu 2 orang yg enak banget diajak ngobrol. Trus akhirnya gw jadi cerita2 masalah gw ttg cowo. Pas udah selesai cerita2 gw baru kepikiran, kan gw belum kenal banget ama mereka. Akhirnya gw tanya2 aja ke mereka & ternyata 2 orang itu sukunya sama dgn cowo yg gw curhatin itu :O Trus gw tanya aja apa marga mereka & gw syok… Yg 1 marganya “M…”, masih saudara-an sama cowo yg gw ceritain itu. Dan yg 1 lagi malah marganya “S…”, sama dgn cowo yg gw ceritain tsb :O Syukurlah 2 cowo itu ga kenal dgn cowo yg gw maksud, kan ga lucu kalo ternyata mereka masih keluarga deket gitu -_-” Sekarang sih kami udah ga kontak2an lagi. Ya kayak yg udah gw bilang tadi, pasti akhir2nya gw yg cuekin cowo tsb. Termasuk cowo yg baru kenal itu, karena pas hari Minggu-nya gw udah males buka2 Tinder lagi, hehe πŸ˜›

Senin kemarin gw ke kampus lagi buat minta tanda tangan revisi dari dosen penguji, dr. Danny. Setelah itu gw & Tantri makan siang di Mal Kramat Jati & nemenin Tantri buat cetak foto. Dia mau cetak foto buat ditaruh di album & gw jadi terinspirasi pengen cetak foto juga. Kebetulan gw masih punya 1 album foto yg masih kosong, kado ultah dari Tantri tahun lalu, hahaha. Besoknya, di apartemen, gw bingung mau ngapain. Internetan? Udah bosen. Sebenernya sih pengen buka2 Path atau Instagram di hp gw, tapi sinyal disini jelek banget -_- Jadi inget waktu gw ultah tahun lalu, gw video call-an ama Putri lewat Line. Eh yg muncul cuma videonya Putri, jadi dia ga bisa ngeliat gw. Ckck perasaan di tempat lain yg bertingkat juga sinyalnya ga separah disini. Disini mah mau nelpon aja mesti deket2 jendela kalo pengen dapet sinyal wkwkwk. Akhirnya gw mau milih2 foto yg mau gw cetak. Mau ikut2an kayak Tantri gitu, haha. Nah foto2 gw kan banyak banget, gw bingung mau cetak yg mana. Akhirnya gw mau cetak foto2 gw bareng temen2 selama gw kuliah. Oh ada 1 juga yg sebelum kuliah, yaitu foto2 gw bareng AnehUnite & photoshoot pas ngecover MV Shy Boy wkwkwk XD Trus selama gw milih2 foto temen2 kuliah, jujur gw jadi galau. Gimana ga galau, gw kan ngeliat2 foto2 jaman awal kuliah dulu. Jaman kami masih temenan berempat. Sedih aja gitu kami yg tadinya berempat jadi tinggal berdua. Tapi yaudahlah, itu perjalanan hidup, haha. Mungkin Tuhan punya maksud yg baik dibalik masalah itu πŸ™‚ Ok, balik ke topik. Setelah milih2, gw makin bingung. Jumlah fotonya ada 150 :O Kalo 1 foto harganya 2rb, bisa bangkrut gw ngeprint foto segitu banyak -_- Akhirnya gw bikin kolase aja. Gw gabung2in foto yg temanya sama. Alhasil, jumlah foto kolase-nya ada 30~ hahaha lumayan kan dari 150 berkurang jadi 30 ^^

Hari Kamis gw mau cetak foto ama Tantri di PGC. Eh iya lupa, hari Rabu-nya si Tantri tiba2 main ke apartemen gw gara2 rumahnya rame ama temen2 adeknya, hahaha. Di apart gw, dia cuma numpang makan trus kami main uno sambil cerita2. Udah gitu doang sih, hehe. Eh 1 lagi, Rabu malemnya ada cowo yg bernama Aryo ngechat gw. Jadi pas siangnya, di grup Line Kompas Muda, dia nanyain siapa aja yg masih aktif ngeblog. Ya berhubung gw lumayan aktif, gw jawab aja. Malemnya dia baru ngechat gw. Ternyata dia anak UMN & lagi ada tugas nanya pendapat orang yg aktif ngeblog. Berhubung gw tau gimana susahnya nyari orang (pengalaman gw susah waktu nyari responden buat skripsi gw), yaudah dgn senang hati gw jawab pertanyaan2 dia. Ya paling ga blog gw yg sekarang ini bisa berguna buat orang lain, ga kayak blog2 gw yg dulu itu tuh hahaha πŸ˜› Nah, hari Kamis-nya, kami janjian jam 11 di PGC. Tadinya Tantri ngajakin jam 10, tapi gw yg ga mau karena gw mau nonton Gag Concert di tv dulu, hehe πŸ˜› Trus hari itu gw sengaja lambat2in. Jam 11 gw baru siap2. Selama ini kan Tantri mulu yg telat, gw pengen sekali2 dia ngerasain gimana ga enaknya nungguin orang & gw berhasil. Gw nyampe PGC jam 12 wkwkwk XD Setelah makan siang, kami pun ke tempat cetak foto & ke tempat cetak cover CD juga buat softcopy skripsi. Setelah selesai, kami pun pulang.

Sesampainya di apart, gw langsung nempel2in foto & ngehias album foto tsb. Selain itu juga gw ngebenerin revisi-an skripsi gw. Untung gw multi-tasking, kalo ga pasti itu udah berantakan smua, hahaha. Yg gw benerin itu logo yg ada di halaman cover. Gw salah bikin karena tadinya gw bikin yg 3 cm itu width-nya, bukan diameternya. Waktu itu gw ga tau gimana cara bikin diameternya jadi 3 cm. Gw utak-atik aja pake photoshop & berhasil, diameter logonya 3 cm~ Si Tantri nanya caranya gimana. Daripada gw ribet jelasin caranya, yaudahlah gw kirim yg udah jadi aja. Setelah itu smua beres, gw konsen ke album foto gw lagi & akhirnya album foto gw itu selesai sekitar jam 1 malem, lalu gw pun tidur.

Hari Jumat karena libur, ortu gw jemput gw pagi2. Abis itu kami ke ITC Cempaka Mas & ke Mal Kelapa Gading lalu pulang ke Sawangan. Trus Sabtu malem gw & ortu ke ruko, sekalian ngajakin Prana & sodara gw yg waktu itu dateng ke pasar malem yg ada disitu. Bokap gw ama Prana & ayahnya nonton tong setan. Gw & nyokap cuma ngeliatin sodara gw ama anaknya yg masih kecil naik kereta-keretaan. Oh dan seperti biasa, tiap ke pasar malem pasti gw beli gulali (harum manis) hehehe ^^ Trus hari ini gw tepar sakit perut & diare. Ga enak banget yak endingnya, hahaha.

Nah, sekarang gw udah ngantuk. Btw, mianhae kalo bahasa postingan kali ini acak2an, maklum udah malem banget. Otak udah mulai error, hahaha. Besok pagi gw mau ngeprint hardcover skripsi di Snapy Kelapa Gading. Tunggu cerita gw berikutnya yaa~ Oh 1 lagi, karena foto2 di SLR gw udah ada, jadi, tunggu liputan foto2 gw pas di Bandung ama Tantri & Tika kemaren yaa~

Good night all ^^