Love Lesson

Hari ini ada aja hal2 yg bikin gw makin galau. Dimulai dari tadi pagi pas lagi luluran. Jadi tadi pagi nyokap manggil tukang pijat ke rumah buat gw, tapi karena pijatannya itu sakit banget jadi gw cuma mau dilulur aja walaupun ya tetep sakit juga sih sebenernya haha. Nah tadi itu tukang pijatnya ngobrol ama nyokap gw, mereka ngomongin tetangga gw yg belum nikah. Tiba2 dengan randomnya tukang pijatnya ngomong ke gw jangan terlalu sibuk sama kerjaan sampe lupa nyari teman hidup. Gw cuma ketawa, nyari mah udah tapi ga ketemu2 aja wkwkwk. Trus dia ngomong lagi (gw lupa kata2 persisnya, jadi gw ceritain intinya aja) kalo kita ga perlu nyari cowo yg sukses atau kaya karena itu bisa dicari bareng2 nantinya. Bisa aja sekarang cowo itu biasa2 aja tapi karena ada kita rejekinya jadi lebih lancar & akhirnya jadi sukses. Kalo nyari cowo yg udah sukses mah susah, bisa ga dapet2. Ya kalo gw pikir2 ada benernya juga sih. Ortu gw juga dulu mulai dari bawah. Bokap & nyokap gw sama2 dari keluarga kelas menengah. Dari keluarga bokap gw, kakek gw dulu adalah seorang guru SD lalu jadi kepala sekolah dan akhirnya jadi kepala dinas pendidikan ranting kecamatan & nenek gw hanya ibu rumah tangga. Dari keluarga nyokap gw, kakek gw dulu adalah seorang polisi (Peltu) & nenek gw buka warung di depan rumah. Ortu gw merantau ke Jakarta buat kuliah, bahkan nyokap gw membayar kuliah pake uang sendiri yg didapatkan dari menjadi seorang guru TK. Syukurlah kehidupan ortu gw setelah menikah semakin membaik. Bokap gw yg awalnya cuma karyawan di kontraktor akhirnya bisa bekerja di salah satu developer besar & nyokap gw bisa menjadi PNS dan sekarang mereka bisa membiayai anaknya kuliah di FK sampai lulus (insyaAllah tahun ini gw udah dapet gelar ‘dr.’, amin~). Nah karena itu lah “kaya” atau “sukses” bukan salah 1 kriteria cowo yg gw cari. Yg penting cowo itu baik (jujur & bertanggungjawab) & pintar, itu udah cukup, kesuksesan & kekayaan kan bisa didapat nantinya. Lagian juga bisa aja kan cowo yg sekarangnya kaya tapi ternyata pas jadi ama kita malah jadi bangkrut. Rejeki itu udah diatur sama Tuhan. Gw juga mau jadi dokter bukan biar kaya kok, tapi emang karena gw mau membantu orang yg kesulitan. Tanya aja temen2 gw dari jaman kecil kalo ga percaya haha 😝

Trus tadi siang gw nonton film Big Hero 6 di RCTI. Setelah filmnya selesai rencananya gw mau matiin tv karena acara tv-nya itu kartun Larva. Gw seneng nonton kartun sebenernya, tapi tadi lagi males nonton aja, gw pengen istirahat. Eh pas gw mau matiin tv, judul kartun Larva itu menarik perhatian gw. “One Sided Love”. Anjir, gw jadi ngerasa tersindir wkwkwk 😅 Akhirnya gw jadi nonton kartun tersebut saking penasarannya. Ceritanya simpel. Ada 2 larva jantan & 1 larva betina. Yg 1 jantan & betina itu berpacaran, sedangkan jantan yg 1 lagi itu suka sama si betina. Suatu saat si larva betina itu terperangkap bersama si larva jantan yg bukan pacarnya. Larva jantan itu jadi seneng karena bisa deket ama si betina. Lalu si jantan itu menemukan jalan keluar dari perangkap. Tapi dia mikir kalo dia membebaskan si betina nanti dia jadi sendiri lagi karena si betina balik ke pacarnya. Akhirnya si jantan itu diam2 saja & terus berusaha mendekati & bikin seneng si betina. Tetapi tiap hari dia melihat si betina sedih karena merindukan pacarnya, begitu pula si pacarnya itu juga sedih karena merindukan si betina. Akhirnya dia merelakan si betina kembali berbahagia bersama pacarnya. Padahal itu cuma kartun anak2, tapi kok gw baper ya lol 😂 Dari kartun itu bisa disimpulkan kalo cinta itu tak berarti harus memiliki. Dia merelakan kebahagiaannya demi kebahagiaan orang yg dicintainya. So, sekarang gw mau berusaha merelakan seseorang kalo emang ternyata orang itu lebih bahagia tanpa adanya gw.

Maaf kalo ada yg merasa tersinggung atau keberatan, terima kasih telah membaca postingan ini & semoga bermanfaat 😄

Advertisements

Mudik Day 3

Hari ini lebaran. Pagi tadi gw udah siap2 mau sholat Ied, eh tiba2 perut gw terasa panas & nyeri ulu hati. Gastritis gw kambuh. Perasaan gw ga telat makan deh, kenapa bisa kambuh gini. Gw ga kuat sama sakitnya, cuma bisa baring melingkar kayak kucing gitu biar sakitnya berkurang. Akhirnya gw ga ikut sholat Ied. Gw minum Omeprazole trus ketiduran. 1 jam kemudian baru gw bangun buat makan. Lalu kami sekeluarga saling maaf2an & sungkem-an trus foto keluarga besar. Lebaran tahun ini ga lengkap karena ada 1 bulek & 2 sepupu gw yg ga dateng.

Ini adalah foto kami sekeluarga

Yg dibawah ini foto kami para cucu sama mbah

Setelah itu kami keliling ke tetangga2 yg merupakan saudara2 kami. Salam2an tiap ketemu sama orang lain. Makan cemilan2 lebaran. Begitulah tradisi hari lebaran pertama disini. Jujur aja, maaf banget, tapi banyak saudara2 yg ga gw kenal. Gimana bisa kenal, saudaranya ada banyak banget, ketemunya cuma 1 tahun sekali, itu pun juga paling cuma beberapa menit. Yg gw kenal ya cuma yg sering ketemu atau yg dulu pernah ikut tinggal bareng gw. Bokap gw adalah anak pertama dan satu2nya yg tinggal di Jakarta. 4 adiknya semua tinggalnya masih di daerah Jawa Timur. Yg lucu adalah dari kelima anaknya mbah itu yg perempuan cuma 1 & sisanya laki2 semua, tapi cucunya mbah justru sebaliknya, cuma 1 yg laki2 & sisanya perempuan semua hahaha. Sebenernya ga cuma 1 yg laki2 sih kalo alm. kakak & adek gw diitung, tapi kan mereka udah meninggal jadi ya anggep aja ga ada.

Udah itu aja kegiatan gw hari ini, ga banyak yg bisa diceritain hehe. Thank you for reading 🙂

Mudik Day 2

Sebelum gw cerita perjalanan mudik hari ke 2, gw mau cerita kegiatan gw kemaren setelah main ayunan sambil nulis postingan blog yg kemaren hehe. Jadi kemaren abis gw & sepupu gw balik ke kamar, ortu gw ngajak makan. Akhirnya kami ke restoran hotel. Karena kelaperan kali ya, kami jadi kalap mesen makanan wkwkwk. Bokap & nyokap gw pesen ikan kakap asam manis, tom yam, pisang goreng, dan mendoan. Sepupu gw pesen spaghetti bolognaise dan gw pesen bulgogi w/ mashed potato & grilled cheese. Sayangnya gw lupa foto saking kelaperannya, jadi begitu makanannya dateng langsung kami santap hahaha. Makanannya enak2, terutama bulgogi gw itu. Makanannya abis bersih tak bersisa hahaha. Setelah itu kami balik ke kamar untuk tidur. Tapi gw ga langsung tidur. Seperti biasa, gw ke balkon kamar hotel dan ngeliatin bintang. Gw emang ga ngerti astronomi, ga bisa bedain mana planet & mana bintang, pernah sampe diomelin temen gw yg juara OSN Astronomi juga gara2 gw bilang pengen liat bintang jatuh karena katanya ga ada yg namanya bintang jatuh hahaha, tapi gw seneng banget ngeliatin langit terutama bintang. Rasanya tenang gitu ngeliatin bintang.

Paginya gw kedinginan. Hotelnya emang di daerah pegunungan sih jadi tanpa ac juga udah dingin banget. Untung ada air panasnya, kalo ga mungkin gw ga bakal mandi wkwkwk. Itulah kenapa gw lebih suka main ke pantai daripada ke gunung. Pertama, gw lebih suka daerah yg hangat, gw ga kuat dingin. Kedua, gw punya asma, jadi kalo naik gunung pasti gw sesak napas karena kecapekan & makin keatas kan oksigen semakin menipis. Sedangkan di pantai banyak angin & rasanya lebih segar. Emang sih pegunungan itu pemandangannya bagus, tapi ga ada kegiatan yg bisa dilakukan. Kalo di pantai kan bisa main ombak hahaha. Ditambah lagi dengerin suara deburan ombak, rasanya enak banget. Ditambah lagi kalo dengerin deburan ombak itu malem2 sambil ngeliatin bintang, wah bahagia banget rasanya. Oke balik ke cerita. Bener dugaan gw kemaren, kami ga jadi main archery karena harus cepet2 melanjutkan perjalanan ke Blitar. Oh iya, kemaren kan gw bilang cita2 gw yg ga kesampean itu jadi detektif polisi gitu, ada 1 lagi cita2 gw jaman dulu yg ga kesampean yaitu jadi jurnalis. Makanya sekarang gw jadi hobi nulis blog gini hahaha. Dulu juga gw pernah beberapa kali ikut lomba jurnalisme gitu. Trus juga pas SMA gw pernah magang jadi fotografer di Kompas Muda, itulah pertama kalinya gw ngerasain yg namanya interview kerja & gajian hahaha. Dibawah ini adalah foto gw & temen2 magangers yg lain. Nama kelompok kami adalah “Zaragenea”.

Foto dibawah ini adalah foto saat kami terima gaji untuk pertama kalinya hahaha 😆

Dan foto yg di bawah ini adalah foto gw bareng kelompok gw. Btw liputan kelompok kami jadi juara favorit loh~ Foto yg paling bawah itu screenshot dari liputan kelompok kami yg jadi juara favorit.

Duh maaf ya jadi pamer, tapi mumpung inget pengen cerita ttg itu hahaha. Walaupun cuma 2 minggi tapi berkesan banget karena kami diajarin ttg jurnalisme. Trus juga kami bisa ikut terjun langsung ke lapangan bareng wartawan kompas. Karena waktu itu gw magang sebagai fotografer jadi gw dapet kesempatan ngeliput acara bareng salah 1 fotografer di Kompas yaitu Riza Fathoni, fotografer bidang ekonomi. Sejak di Kompas itulah gw mulai nulis blog di WordPress gini. Awalnya cuma nyoba2 nulis tapi ternyata ketagihan dan lanjut nulis sampe sekarang hahaha.

Back to story. Sebelum melanjutkan perjalanan kami sempat foto2 dulu. Sayang kan kalo ga foto2 padahal pemandangan di hotel tersebut bagus banget. Di bawah ini adalah foto kami di Hotel D’Emmerick, Kopeng, Salatiga :

Tadinya kami mau ngeliat rumah kami di Salatiga yg lagi dibangun, tapi ga jadi. Sekitar jam 9-10 pagi kami melanjutkan perjalanan. Sepanjang perjalanan kalo pas gw ga ketiduran hahaha, banyak hal yg kami omongin. Emang dasarnya gw orang yg selalu penasaran jadinya gw nanya2 mulu ke bokap gw. Bisa tentang konstruksi bangunan lah (berhubung bokap gw kan lulusan teknik sipil hahaha), bisa tentang binatang atau tumbuhan (soalnya bokap gw suka nonton natgeo), bisa tentang agama, alam semesta, pokoknya ada aja hal2 yg bisa dibahas ama bokap gw. Makanya itu gw selalu suka sama cowo yg pinter wkwk 😝 Akhirnya sekitar jam 5 sore kami pun sampe di rumah mbah gw di Kesamben, Blitar.

Sekian dulu cerita gw hari ini. Tunggu cerita berikutnya yaa~

[Update] Our Hardwork in Tebet + Photos

Barusan gw video call-an ama temen2 seperjuangan interna Tebet hahaha >_< Baru kali ini gw ngerasa kangen ama tim koas gw, sebelum2nya mah kalo udah selesai stasenya yaudah biasa aja gitu. Walaupun ga lengkap karena Gita & Maureen ga ikut, tapi lumayan lah mengurangi kangen gw ke mereka. Ya semoga vidcall berikutnya bisa lengkap berenam hehe 😀

Gara2 video call itu gw jadi terinspirasi untuk menulis cerita masa2 gw stase interna di Tebet. Ga mungkin sih gw ceritain semuanya karena kan totalnya 10 minggu, jadi gw ceritain bagian2 yg berkesannya aja ya.

Dimulai dari yg umum2 dulu. Kami di Tebet itu berenam, yg 2011 ada bang Jevri, 2012 ada gw & Risda, 2013 ada Maureen, Gita, dan Jovi. Sehari2 itu kerjaan kami absen jam 7 pagi di lantai 5, abis itu lanjut dengan follow up pasien masing2. Jam 9 kami udah harus ngirim hasil follow up tersebut ke salah satu konsulen kami yaitu dr. Sorta Sibuea, SpPD via WA. Inilah masa2 yg paling mendebarkan karena kami harus bersiap2 menerima balasan WA dari beliau. Yg enak itu kalo balasannya cuma instruksi untuk memberi obat atau minta dilakukan suatu tindakan, nah tapi masalahnya keseringan balasan yg kami dapatkan itu adalah omelan dan ocehan panjang lebar ttg kesalahan2 yg kami buat di follow up tersebut. Gara2 itu kami semua jadi trauma dengan yg namanya WA. Tiap ada WA yg masuk itu rasanya dada langsung berdebar2 atau bahasa kerennya itu palpitasi & ditambah dgn keringat dingin & tangan gemetar, ya udah mirip2 orang sakit jantung gitu lah wkwkwk. Sumpah ya sejak saat itu kami semua parno ama WA. Berhubung komunikasi gw ama ortu gw itu via WA, daripada gw jantungan tiap kali ortu gw ngeWA, alhasil ringtone WA konsulen gw itu gw bedain daripada yg lain. Temen2 gw yg lain pun begitu. Akibatnya kami parno sama bunyi ringtone tersebut, bahkan sampe saat ini hahaha.

Oke, setelah urusan per-WA-an selesai kami ke pos masing2. Jadi kami ngikutin 7 konsulen yaitu : Prof. dr. WH Sibuea, SpPD, dr. Sorta Sibuea, SpPD, dr. Tommy Sibuea, SpPD, dr. Mulyani Gultom, SpPD, dr. Hadi Purnomo, SpJP, dr. Adolf Amahorseja, SpJP, dan dr Kasum Supriadi, SpP. Kami dibagi ke 5 pos : poli Prof, poli dr. Sorta/dr. Tommy, poli dr. Hadi/dr. Adolf, poli dr. Kasum, dan bangsal. Rotasinya adalah tiap 10 hari. Yg ikut poli Prof ada 2 orang, tiap hari Senin-Jumat. Karena kami cuma berenam jadi pos yg lain2 itu cuma sendiri. Yg ikut poli dr. Sorta itu hari Senin-Kamis, trus Jumatnya ikut poli dr. Tommy. Poli dr. Hadi itu (seinget gw) Senin, Rabu, Kamis jadi kalo Selasa & Jumat itu itu polinya dr. Adolf. Kalo dr. Kasum polinya cuma hari Senin/Selasa gw lupa & Kamis. Kalo yg anak bangsal itu tugasnya cuma gantiin kalo ada yg ga bisa ikut poli atau kalo pas ada tugas2 tertentu gitu.

Nah, setelah selesai pos masing2, biasanya kami nunggu di ruang koas (ruko) di belakang bangsal lantai 4. Disaat itulah kami makan dan istirahat. Pas sore harinya, biasanya sih deket2 magrib, waktunya visite Prof. Biasanya dimulai dari bangsal lantai 3, trus ke lantai 4, lantai 7 dan terakhir ke ICU. Semua yg pegang pasiennya Prof lapor follow up pasien masing2 hari itu ke Prof, abis itu kami datengin pasiennya. Inilah yg spesial, kami pasti disuruh periksa pasiennya langsung di depan Prof. Bayangkan, kami melakukan pemeriksaan pasien di depan penulis buku pemeriksaan fisik & jasmani, gimana ga deg2an coba. Kalo salah ya kami harus siap diomelin atau bahkan ditepuk, tapi ya abis itu diajarin gimana yg bener. Selesai itu kami menulis hasil pemeriksaan & instruksi di status pasien. Biasanya kami visite itu sekitar 4 jam, bahkan bisa lebih lama lagi. Selesai visite semua pasien, dilanjutkan dengan bimbingan oleh Prof. Bimbingannya bisa di ruang diskusi lantai 8 atau di kamar Prof di lantai 3 (kamar 324). Kalo awal2 sih yg ngasih bimbingan itu Prof, topiknya macem2 & super random. Bisa dari yg awalnya ngomongin diare eh ujung2nya jadi ngomongin hepatitis dll. Alhasil catatan kami pun jadi ikut berantakan hahaha. Di pertengahan stase Prof udah jarang ngasih bimbingan karena kami yg harus presentasi kasus. Pernah suatu waktu gw disuruh presentasi kasus padahal pasiennya baru gw periksa tadi pagi, untungnya sih status putihnya udah dibuat (kami emang udah biasa langsung bikin status putih kalo pegang pasiennya Prof, karena emang suka diminta mendadak) tapi kan gw belum bikin ppt-nya. Waktu itu kami dikasih waktu < 1 jam buat makan malam dulu jadi akhirnya gw bikin ppt & yg lain beli makan termasuk beliin buat gw. Selesai Risda makan, dia gantiin gw bikin ppt biar gw bisa makan dulu. Jangan bayangin maju presentasi cuma ngomong di depan gitu doang ya. Selama presentasi itu kami terus2an ditanya ama Prof. Pertanyaannya pun beragam, dari yg gampang bisa pake logika sampe ke yg susah banget sampe harus buka buku. Yg ga enaknya adalah kami bimbingan itu kan malem banget, biasanya sih dari jam 10 sampe jam 1 malem. Jadi kebayang lah ya gimana usaha kami untuk menahan ngantuk selama bimbingan itu. Selesai bimbingan kami pulang kecuali yg jaga malam. Kami jaga malam per 3 hari. Urutannya : bang Jevri ama Gita, Risda ama Maureen, dan gw ama Jovi. Syukurlah di IGD jarang ada pasien jadi kami bisa tidur kalo jaga malem. Oh iya, tiap Selasa & Kamis kami ga ada bimbingan ama Prof karena kami bimbingan ama dr. Adit, kebetulan karena Prof juga ada poli malam tiap 2 hari itu.

Cerita ttg kegiatan sehari2 kami kurang lebih seperti itu, udah gw ceritain semua. Nah sekarang gw mau ceritain bagian yg aneh2. Yg paling aneh sih gw & Jovi yg jadi tim sukses akreditasi hahaha. Masa hampir tiap hari kami disuruh ngetik berbagai macam surat trus disuruh bolak-balik ngeprint & fotocopy. Pernah juga kami disuruh nganterin dokternya ke UKI trus juga ke hotel sampe2 kami ga ikut bimbingan Prof. Udah hampir tiap hari gw pulang-perginya bareng Jovi karena dia yg nyetirin mobil gw, jaga malem juga selalu ama dia, eh ini kemana2 bareng dia juga hahaha. Cerita aneh yg lain adalah kami pernah ikut simposium secara ilegal wkwkwk. Ga perlu diceritain ilegalnya kayak gimana, intinya itu malu2in banget tapi kocak kalo diinget. Mana tuh simposium ada gala dinnernya pula, mantep banget kan haha. Trus gara2 simposiumnya itu ada di hotel yg sebelahnya ada mallnya, jadinya kami juga keseringan main ke mall tsb hehe. Trus cerita yg lain lagi juga kami pernah disuruh ikut ngevaksin di sebuah perusahaan. Oh iya, tiap hari Minggu kalo pas Prof lagi ga ke Medan kami nemenin Prof ke gereja di belakang RS tiap sore. Hmm…apa lagi ya? Nanti kalo ada cerita yg gw inget gw ceritain lagi deh.

Yg terakhir adalah cerita saat kami ujian ama Prof. Jadi ujiannya itu kami dikasih pasien, diperiksa di depan Prof seperti biasanya kalo ikut visite lalu kami bahas status putihnya. Ujiannya itu face to face ama Prof, temen2 yg lain cuma boleh duduk jauh di belakang. Ujiannya itu super susah. Tiap kali Prof nanya & kami bisa jawab bener pasti Prof bakal nanya lagi yg lebih susah, begitu seterusnya sampe kami ga bisa jawab lagi. Gw ngerasa itu bukan ujian buat koas dah, udah kayak ujian buat PPDS interna cuy. Setelah kami semua ujian, Prof bilang selain gw harus ujian lagi karena nilainya belum mencukupi. Diantara kami emang cuma gw yg dapet nilai B, yg lain nilainya kisaran C. Setelah semuanya 2x ujian, cuma Maureen yg akhirnya juga dapet nilai B, yg lainnya masih C. Nah, di hari terakhir kami disana (hari Sabtu) dr. Sorta baru ngasih tau gw kalo semuanya harus ujian 2x ama Prof. Katanya mungkin maksud Prof itu gw cuma 1x ujian kasus pasien yg itu tapi harus ujian 1x lagi dgn pasien yg lain, jadi katanya dr Sorta mau ngomong ke Prof masalah itu. Jadi pas sore harinya pas Prof mau visite, gw nyamperin Prof. Belum sempet gw ngomong apa2, beliau bilang “Katanya harus ujian 2x ya?” sambil senyum. Gw kaget karena ya jujur aja gw jarang liat Prof senyum apalagi sejak masa2 ujian. Trus gw bilang “Iya, Prof, hehe”. “Yasudah, kamu ambil pasien baru itu saja untuk ujian nanti”. Waduh, panik lah gw dapet pasien baru & ujiannya hari itu juga. Biasanya kan ujiannya itu keesokan harinya setelah dapet pasien. Trus gw bilang “Maaf, Prof, saya ada status ujian pasien yg lama, yg waktu itu belum jadi dipake”. Beliau sempat berpikir & bilang “Ga, pasien yg baru itu saja”. Wah langsung lemes lah badan gw. Yaudah akhirnya gw periksa pasiennya kayak biasa walaupun sebenernya sih gw liat Prof ga merhatiin cara periksa gw lagi. Abis itu gw anam pasiennya pas temen2 gw yg lain ikut visite Prof ke lantai lain. Gw periksa pasien itu sekitar jam 6 malam & jam setengah 9 malam udah harus ujian. Seperti biasa ujiannya di kamarnya Prof. Tapi untuk yg kali ini gw ngerasa berbeda. Ujiannya singkat banget. Biasanya kan ujiannya itu bisa 1 jam atau bahkan lebih, lah gw waktu itu palingan cuma setengah jam, udah gitu sering ditinggal pula ama Prof. Kayaknya ujian gw itu cuma dianggap formalitas aja ama Prof karena katanya harus ujian 2x. Temen2 gw yg lain aja pada takjub karena ujian gw cuma sebentar & berhasil dapet nilai B lagi. Jadi diantara yg lain cuma gw yg dapet nilai B 2x, Maureen dapet nilai B 1x, dan temen2 yg lain cuma dapet nilai C. Tapi ya emang sih gw akuin susah banget ujiannya. Tapi gara2 itu lah gw semakin yakin untuk nantinya ngambil spesialis penyakit dalam, amin… Udah deh selesai itu kami semua minta tanda tangan Prof (termasuk minta tanda tangan buat di buku pemeriksaan jasmani yg ditulis oleh beliau) lalu kami foto2.

Itu dulu aja yg gw ceritain. Sebenernya masih banyak yg lain, tapi udah kemaleman jadi gw mau tidur. Soalnya sekarang gw harus bangun jam 3 pagi & jam 4 udah harus sampe di RS Cikini (btw sekarang gw stase neuro hehe).

Okee, udah dulu yaa. Byeeee~ ^^

Berikut update-an foto2 kami selama stase Interna Tebet :

About Someone I Like

Haiiii ^^

Hari ini pulangnya ga secepet kemaren, tapi ya tetep aja lebih cepet dibanding stase2 lainnya hehe. Tadi pagi cuma praktikum bikin sediaan serbuk tabur. Bikin jurnal, nimbang, gerus, ngayak, trus bersihin alat2nya deh pas udah selesai. Mungkin karena masih hari pertama praktikum kali ya, jadi masih simpel & gw masih bisa ngikutin dgn baik. Lalu seperti biasa ada kuis. Tadi ada 1 soal yg bikin panik orang2 karena selama ini ga pernah dibahas tapi kok muncul di kuis. Bahasa latinnya “untuk diberikan ke dokter”. Syukurlah pas gw obsgyn di RSUD Bekasi kerjaannya nulis resep post op. Nah di resepnya itu ada tulisan s i.m.m. Dulu mah gw ga tau itu apaan, asal tulis aja di resep, ngikutin yg sebelum2nya. Berhubung sekarang ini lagi stase farmasi & ngebahas bahasa Latin buat resep, jadi gw cari lah arti “s i.m.m” itu. Ternyata artinya “untuk diberikan ke dokter”. Karena berdasarkan pengalaman pribadi kali ya, jadi gw inget terus tanpa gw pelajarin & that’s why tadi gw bisa jawab soal itu. Trus tadi sempet ada pretest ama dr. Lili. Kami smua ga ada yg siap & itu dadakan juga jadi belum ada yg belajar, alhasil kami semua mengarang bebas jawaban pretest tersebut hahaha. Yaudahlah tugas kami jadi banyak deh gara2 itu -_-”

Enaknya stase ini pulangnya cepet mulu makanya gw jadi bisa nulis blog tiap hari. Tapi jangan sampe terlalu santai, karena itulah yg menjebak. Karena terlalu santai akhirnya jadi ga belajar & nganggep enteng, akhirnya banyak yg kena herco. Itulah yg gw takutin, makanya sekarang tiap sepulang dari kampus setelah gw istirahat pasti gw menyempatkan diri buat belajar dulu, baru deh main atau nulis blog gini. Hmm…sekarang gw mau nulis apa ya? Oh iya, kemaren gw sempet cerita tentang seorang cowo yg dulunya sahabat gw kan? Kayaknya gw mau cerita yg berhubungan dgn itu aja deh.

Jadi, awalnya tuh gw suka ama dia tapi kami ga begitu deket. Cuma kadang2 aja ngobrol, itu pun kalo dia yg ngajak ngobrol duluan. Trus gw diajak main bareng ama dia & temen2nya. Ternyata kami berempat nyambung kalo ngobrol & bercanda, akhirnya kami berempat jadi deket deh. Lalu diantara kami yg cewe2, dia paling deket ama gw gara2 suka ngomongin kpop. Tiap hari kami chattingan dgn berbagai macam bahasan obrolan. Mulai dari yg ga penting kayak bercanda2 gitu sampe ke curhat2 kalo ada masalah & urusan yg penting. Suatu saat, yaitu tgl 12-13 September 2013, akhirnya gw tau kalo dia ga suka ama gw. Sebenernya sih ga masalah buat gw, tapi tetep aja tiap tanggal itu gw ngerasa agak gimana gitu. Mungkin itulah yg namanya trauma kali ya. Tapi setelah itu hubungan kami masih baik2 aja. Gimana hancurnya hubungan kami udah gw ceritain di postingan sebelumnya kan, jadi ga perlu gw ceritain lagi disini. Yg mau gw omongin disini adalah gimana usaha gw buat move on hahaha. Udah beberapa kali gw suka ama cowo lain sejak gw tau dia ga suka ama gw. Pertama kali itu gw masih preklin, gw suka ama temen di kelompok tutor gw. Tapi setelah ga tutor bareng lagi, lama2 gw jadi biasa aja ama dia & balik suka lagi ama cowo yg adalah sahabat gw itu. Lalu kami berantem. Saat itu rasanya gw benci banget ama dia. Saat itu juga rasanya susah banget buat gw suka ama cowo, karena gw takut dikecewain & hancur kayak gitu lagi. Sampe akhirnya pas gw udah koas, pas stase mayor pertama gw, gw suka ama cowo lain. And again, gara2 setelah selesai stase gw ga pernah ketemu dia lagi, jadinya gw biasa aja ama dia. Trus karena si mantan sahabat gw itu kadang suka ngehubungin gw lagi (ya walaupun cuma pas dia ada perlu sih), gw jadi suka ama dia lagi. Entah gimana ceritanya dari yg namanya udah benci banget jadi suka lagi. Ya emang sih dia udah minta maaf & mengakui kesalahan dia dulu, tapi tetep ajalah masa segampang itu perasaan kecewa & benci bisa balik jadi suka lagi. Nah udah gitu, kami pernah sama2 koas di RS yg sama di luar Jawa selama 10 minggu. Yaudahlah perasaan gw yg lama pun balik lagi. Gw suka ama dia kayak dulu sebelum kami berantem, jadi berasa kayak gw amnesia ama kenangan buruk itu. Nah, kali ini gw suka ama cowo baru lagi. Biasanya sih kalo gw ketemu ama mantan sahabat gw itu lagi, gw bakalan balik suka ama dia lagi atau ya paling ga jadi galau2 mikirin dia gitu. Tapi kali ini hal itu ga terjadi. Waktu itu gw ketemu ama dia lagi & perasaan gw biasa aja. Bahkan waktu itu gw ga kepikiran sama sekali buat ngajak ngobrol dia. Cuma nyapa sekilas & pergi gitu aja. Temen deket gw sampe bingung pas ngeliat gw kayak gitu hahaha. Jadi bisa diambil kesimpulan kalo cowo yg kali ini cukup berhasil bikin gw move on & semoga akan terus begitu walaupun nanti kami ga ketemu lagi. Hmm…ya harapan sebenernya sih semoga gw bisa jadian ama dia wkwk 😛 Siapa dia? Rahasia dong. Cluenya 1, dia mirip ama salah satu ex-member MBLAQ yg paling gw benci. Sumpah waktu itu gw kaget banget pas ngeliat foto di IGnya dia, gw sempet mikir ngapain dia upload fotonya ex-member itu, eh ternyata itu fotonya dia wkwkwk. Ya mungkin itu artinya gw ga boleh benci lagi ama orang itu. Gw rasa orang yg kenal gw dgn baik akan tau siapa cowo yg gw suka itu haha.

Udah, gausah dipikirin siapa cowo itu, ga penting kok buat kalian. Kalo pun kalian tau yaudahlah gpp, ga masalah juga buat gw, ga salah kan kalo gw suka ama cowo. Yg masalah tuh kalo gw suka ama cewe haha. Gw rasa itu aja yg mau gw tulis hari ini. Gw mau lanjut belajar farmasi lagi hehe.

Byee~

My Dark Past

Hello again~

Hari ini gw pulang sekitar jam 12an loh hahaha. Tadi di kampus cuma pengarahan, inventaris alat2 praktikum dan kuis. Katanya sih tiada hari tanpa kuis, so stase ini harus sering belajar. Tadi setelah boleh pulang, gw ke Mal Cipinang dulu buat beli beberapa keperluan buat stase baru ini + beli chatime & shihlin juga hehe 😛 Sampe apart gw bersih2 trus makan sambil nonton tv, main hp, trus belajar deh. Kayaknya ini pertama kalinya gw rajin belajar gini wkwk. Bukannya apa2, gw takut soalnya stase ini memakan banyak korban alias herco. Ada 2 stase (sebenernya ada 3 kalo ditambah stase anak, tapi itu ga berlaku kalo dapet diluar) yg paling banyak bikin ga lulus, yaitu stase mata & farmasi. Gw udah kena prolong stase mata (thanks to my dokter penguji yg ujiannya ga jelas itu sampe2 gw ga ngerti apa yg bikin gw ga lulus -_-), jangan sampe gw kena herco farmasi juga. Lagian juga kalo tiap hari pulang cepet gini mah masih bisa disempetin belajar, daripada gabut ga ngapa2in juga kan. Abis capek belajar, gw main ama kucing2 gw. Trus kucing2 gw itu jadi kelaperan & gw kasih makan, eh mereka malah kekenyangan & sekarang gw ditinggal tidur -_-” Jadi yaudahlah gw nulis blog aja. Kalo tiap hari pulangnya cepet kayaknya gw bisa update blog gw tiap hari hehe.

Hmm…gw mau nulis apa ya. Gw mau buka rahasia gw aja. Bagi yg suka baca postingan2 gw di blog ini pasti tau kalo gw pernah berobat ke psikiater, ya kecuali kalian ga ngeh & ga merhatiin tulisan gw sih. Jangan bayangin gw itu sakit jiwa kayak skizofrenia gitu ya, sakit gw itu non psikotik kok. Gw pengen nulis ini sekalian ngetes gw udah sembuh atau belum. Kalo pas nulis ini gw masih nangis, berarti gw belum sepenuhnya sembuh. When you can tell your story and it doesn’t make you cry, you know you have healed 🙂 Gw rasa kalian udah tau apa penyakit gw. Yup, gw pernah menderita depresi & bahkan gw pernah minum obat antidepresan. Kok bisa? Nah inilah yg mau gw ceritain & gw harap cerita ini bermanfaat buat kalian semua yg baca tulisan gw ini.

Cerita ini bermula dari tahun 2012, tahun gw lulus SMA. Dulu gw sekolah di SMA Negeri 28 Jakarta Selatan. Buat kalian yg ga tau, SMAN 28 itu termasuk sekolah unggulan, bisa diliat passing grade-nya di internet kalo ga percaya. Emang sih masih dibawahnya SMA Negeri 8, tapi tetep aja masih termasuk sekolah unggulan. Sebenernya sih dulu gw bisa masuk SMAN 8 kalo gw mau. Dulu kan masuk SMA itu berdasarkan NEM & NEM gw waktu itu 37,3 (rata2nya 9,325). Gw masih inget nilai2 UN gw jaman SMP, bahasa Indonesia & Inggris gw masing2 nilainya 9,4; matematika 9,5 dan IPA 9,0. Bukannya mau sombong, tapi dulu gw emang termasuk anak yg pinter. Pas SD gw selalu ranking 5 besar, di SMP ranking 3 besar & gw pernah mengikuti lomba bahasa Inggris dan matematika, lalu di SMA pas kelas 1 & 2 gw selalu masuk peringkat atas paralel makanya gw bisa ikut yg namanya PSB (Pembimbingan Siswa Berprestasi) & gw juga pernah ikut OSN biologi. Oke, balik lagi ke cerita. Gw ga mau masuk ke SMAN 8 karena itu kan daerah banjir, wkwkwk ga penting banget yak alesannya. Nah, awal ceritanya itu pas gw kelas 3 SMA. Gw yg sebelum2nya selalu peringkat atas paralel, eh pas kelas 3 gw ranking terakhir di kelas. Sampe2 wali kelas gw manggil ortu gw & nanya gw lagi ada masalah apa. Waktu itu emang kepala gw sering sakit, tangan gw juga suka tremor. Entah kenapa. Gw sering cerita ke ortu, tapi cuma dianggep biasa. Ortu gw ga percaya kalo itu alesan kenapa nilai2 gw turun drastis. Mereka menganggap gw kebanyakan main & bercanda ama temen. Huft, emang sih waktu itu gw & geng gw (AnehUnite) lagi seneng banget ama grup boyband Kpop gitu, namanya MBLAQ. Kami suka bikin dance cover, nyanyi2 & nonton acara2 grup tersebut. Tapi kami suka itu sejak kelas 2 SMA. Berarti, kalo emang gara2 itu harusnya nilai2 gw udah turun dari pas kelas 2 dong, tapi kenyataannya pas kelas 2 nilai2 gw masih bagus kok. Selain itu, pas kelas 3 juga gw ikut berbagai macam bimbel, mulai dari les privat di rumah yg emang udah gw jalanin dari kelas 1 SMA, bimbel BTA di sekolah tiap jam istirahat pas kelas 3 & gw ikut bimbel di NF khusus UN & SNMPTN sepulang gw sekolah. Ya bisa dibilang tiap hari (mungkin hampir tiap saat -_-) gw belajar mulu. Nah, gara2 gw ranking terakhir di kelas, gw jadi ga ikut PSB lagi yg akhirnya membuat gw ga jadi dapet SNMPTN undangan. Syukurlah walaupun dengan nilai yg ga sebagus pas jaman SMP, gw masih bisa lulus SMA. Karena gw ga dapet SNMPTN undangan, alhasil gw harus ikut SNMPTN tertulis. Waktu itu gw daftar FK UI dan FK Unpad, tapi sayangnya ga keterima. Setelah itu gw ikut SIMAK UI, masih dengan pilihan FK juga, tapi ga keterima juga. Setelah itu gw ikut berbagai ujian tertulis masuk FK PTN lainnya, mungkin lebih dari 5 kali ya, tapi ga ada yg keterima. Temen2 gw yg lain udah pada keterima di berbagai PTN. Sekolah gw kan termasuk sekolah unggulan, makanya kebanyakan lulusannya masuk PTN. Selain itu, ortu gw dari dulu berniat masukin gw ke PTN. Udah direncanain dari gw masih kecil. Kalo mau gampang masuk PTN kan harus sekolah di SMA negeri yg unggulan di Jakarta. Buat masuk SMA di Jakarta yg gampang itu harus dari SMP di Jakarta. Berhubung gw SD di luar Jakarta (Depok), susah kan kalo mau masuk SMP negeri di Jakarta, jadinya gw masuk ke SMP swasta yaitu SMP Bakti Mulya 400 di Jakarta Selatan. Nah dari situ perjalanan gw masih lancar sesuai yg diharapkan, gw berhasil masuk SMA negeri unggulan di Jakarta. Tapi ternyata rencana itu harus gagal di akhir 😦 Gw adalah anak sematawayang, cuma gw satu2nya harapan ortu gw. Makanya itu gw ngerasa bersalah banget udah ngecewain ortu gw. Gw juga ngerasa gagal, karena baru kali itu gw ga ngedapetin apa yg gw mau. Gw juga malu ama temen2 gw yg lain yg udah pada keterima di PTN. Ditambah lagi dengan beban gw sebagai alumni SMA unggulan di Jakarta, masa ga berhasil masuk PTN. Saat itu gw udah bener2 down. Tiap malem gw susah tidur karena ketakutan ga berhasil masuk PTN. Gw juga sering mimpi buruk. Gw sering kebangun pas tidur. Lama2 gw selalu nangis tiap mau tidur karena terus keinget kata2 “ga lulus” di pengumuman ujian tertulis tiap PTN. Hebatnya, ortu gw ga menyadari hal itu. Ortu gw masih terus memaksa gw buat belajar biar bisa masuk PTN. Ortu gw ga pernah ngajak gw ngomongin gimana perasaan gw saat itu. Pokoknya saat itu pikiran gw cuma gimana kalo gw ga berhasil masuk PTN, gimana malunya gw ama sekolah & temen2 gw, dan gw ngebayangin gimana sedihnya ortu gw kalo sampe gw bener2 gagal. Sampailah akhirnya hari itu. Dari pagi gw ga keluar kamar. Kamar gw kunci & kuncinya sengaja gw gantungin di pintunya biar ga bisa dibuka pake kunci dari luar. Hari itu gw liat pengumuman & lagi2 gw ga keterima. Seharian itu gw nangis di kamar. Gw ga mandi, ga makan, bahkan gw ga beranjak dari kasur gw. Gw cuma bisa nangis. Saat itu pikiran gw cuma 1, gw mau mati aja. Untungnya jendela di kamar gw ada tralisnya & saat itu di kamar gw ga ada benda tajam. Dan waktu itu juga sepupu gw khawatir karena gw ga keluar kamar seharian, kamar gw dikunci & gw ga nyaut tiap kali sepupu gw itu manggil2 gw, jadi dia nelpon nyokap gw. Waktu itu nyokap gw langsung pulang dari kantornya & entah gimana caranya pintu gw bisa dibuka pake kunci dari luar. Syukurlah gw ditakdirkan masih hidup sampe sekarang. Waktu itu ortu gw nganggep berat masalah tersebut. Gw juga masih bisa menjalani hidup gw walaupun masih suka tiba2 nangis & tidurnya ga tenang. Akhirnya gw pun masuk ke universitas swasta.

Ortu gw menganggap masalah itu selesai, karena ya gw menjalani hari2 perkuliahan gw seperti biasa. Walaupun tidur gw masih sering terganggu, tapi gw ga terlalu bermasalah dengan itu. Gw kira itu biasa, lagian juga waktu itu gw belum tau kalo itu termasuk gejala depresi. Ga ada temen gw yg tau masalah itu kecuali 1 orang. Dia adalah seorang cowo yg dulunya pernah jadi sahabat gw & juga gw pernah suka ama dia walaupun dia ga suka ama gw. Cuma ke dia doang gw bisa cerita macem2 termasuk rahasia gw itu, karena gw ngerasa cuma dia yg bisa ngertiin gw, ditambah lagi dulu juga gw percaya banget ama dia. Karena dia lah, perasaan gw membaik. Tidur gw udah ga terganggu kayak sebelum2nya. Pokoknya gw balik jadi diri gw yg dulu sebelum ada masalah, tanpa bantuan obat apapun.

Masalah kembali muncul sekitar tahun 2014. Waktu itu sakit kepala gw mulai sering kambuh lagi. Akibatnya gw sering ga kuliah & gw pernah dirawat beberapa hari. Ternyata pas gw ga kuliah, cowo itu & salah 1 sahabat gw yg lain (pas kuliah gw punya 3 sahabat, 1 cowo & 2 cewe) ngejelek2in gw di belakang. Ya emang sih gw sadar kalo awal mulanya itu juga gara2 salah gw, tapi gw ga nyangka kalo akhirnya bener2 parah. Kami berantem & akhirnya kami pecah jadi 2 kubu. Gw & sahabat gw diem2an, ga pernah ngomong sama sekali (bahkan negur pun ga pernah) ama 2 mantan sahabat gw itu. Nah mulai itulah hidup gw berubah, dari yg sebelumnya chattingan tiap hari, curhat ttg masalah di rumah, ngomongin kpop mulu, eh tiba2 jadi diem2an & bahkan ngalihin pandangan tiap papasan. Dari yg awalnya deket banget jadi kayak orang ga kenal. Selain itu juga yg terpenting, dia lah yg waktu itu membuat gw bersyukur masuk ke kampus gw sekarang ini. Waktu itu gw mikir kalo gw jadi bisa kenal ama dia gara2 gw masuk kampus ini, kalo gw masuk PTN kan gw ga bakal ketemu dia. Itulah yg membuat hidup gw berubah lagi. Gw jadi lebih banyak diem. Mulai sering nangis lagi tiap mau tidur. Gw yg tadinya udah biasa aja tiap mau ujian, jadi panik ketakutan gagal kayak dulu lagi. Awalnya gw masih bisa nutupin itu semua. Ortu gw masih nganggep gw biasa aja. Tapi lama2 gw makin berubah. Gw selalu sakit tiap mau ujian. Gw jadi suka marah2. Gw jadi gampang nangis. Ortu gw mulai menyadari itu. Bukannya ngajak gw buat ngomongin ada masalah apa, tapi mereka malah ngasih wejangan2 yg sebenernya ga sesuai ama masalah gw. Trus karena tiap mau tidur gw selalu nangis, gw susah tidur & suka kebangun pas tidur, akibatnya tiap pagi gw selalu susah dibangunin. Ortu gw jadi sering marah2in gw. Selain itu juga mungkin karena kurang istirahat itu kali ya, gw juga jadi ga pernah ngelakuin kerjaan apapun di rumah, gw ngerasa capek banget. Tapi ortu gw malah nganggep gw males2. Makin seringlah ortu marah2. Hubungan gw & ortu gw pun memburuk. Gw juga mulai sering mikir kalo sebaiknya gw mati aja, ga ada gunanya gw hidup. Akhirnya gw berobat ke psikiater secara diam2. Ortu gw masih menganggap gw ga perlu psikiater. Mungkin mereka malu mengakui anaknya menderita gangguan jiwa, padahal gangguan jiwa itu kan beragam, bukan cuma ‘gila’ yg selama ini orang tau. Saat itu lah gw mulai minum obat antidepresan & anti cemas biar tidur gw ga terganggu lagi. Akhirnya ortu gw pun tau kalo gw berobat ke psikiater. Nyokap gw pun bertemu dengan dokter tersebut. Sayangnya waktu itu yg ketauan cuma masalah gw yg ga keterima di PTN, gw ga nganggep masalah ama temen gw itu adalah masalah utama. Karena ortu takut gw ketergantungan obat, gw pun ga melanjutkan terapi. Ya emang sih keadaan gw udah terlihat membaik. Suatu saat gw diare ga sembuh2, sampe lebih dari 1 bulan padahal udah diminumin obat antibiotik, antijamur dsb. Berat badan gw sampai turun sekitar 5 kg. Selain itu juga pikiran2 gw tentang ‘mau mati’ mulai muncul lagi. Akhirnya seorang internis menyarankan gw untuk ke psikiater. Psikiater yg kali ini berbeda dengan yg sebelumnya. Dokternya lebih ramah & lebih bisa mengarahkan gw. Selain itu juga obat yg dikasih berbeda, cuma dikasih antidepresan tanpa anticemas jadi ga perlu takut ketergantungan. Akhirnya gw jadi bisa cerita panjang lebar mengenai masalah gw & dokter tsb membuat gw sadar kalo masalah utama gw saat itu adalah masalah ama temen gw. Emang sih waktu itu gw udah baikan ama temen2 gw itu, bahkan kami udah bisa ngobrol seperti biasa, tapi tetep aja alam bawah sadar gw ngerasa sedih & kehilangan. Ditambah lagi dengan gw yg emang susah buat bersosialisasi, mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi dari dulu gw ga punya banyak teman karena prinsip gw itu kualitas lebih penting daripada kuantitas. I would so much rather have a few good friends than a lot of fake friends 🙂 Nah mungkin saat itu gw kecewa banget karena temen yg gw anggep ‘real’ itu ternyata ‘fake’, makanya depresi gw kambuh lagi. Maaf ya buat kalian yg gw bilang ‘fake’ itu, gw ga bermaksud menyinggung kalian, gw cuma mau cerita bagaimana perasaan gw yg sebenernya aja. Jujur, gw sedih banget kehilangan kalian sebagai salah satu sahabat terbaik gw, tapi yaudahlah mungkin kita emang ga ditakdirkan jadi sahabat. Tapi gw tetep bersyukur pernah punya kalian sebagai sahabat gw 🙂 Bagi yg ga tau apa masalah kami, sabar aja ya karena gw ga mau cerita hahaha. Intinya, gara2 masalah itu sekarang gw selalu berpikir 2x sebelum melakukan sesuatu. Kayak nulis postingan ini, udah gw pikirin dulu sebelumnya apa aja akibat buruk yg bisa terjadi kalo gw nulis ini, jadi gw ga asal nulis aja. Selain itu juga gw jadi belajar untuk ga semudah itu percaya ama orang lain, kalo ada apa2 tetep aja yg terbaik adalah balik ke keluarga sendiri, karena kita ga tau kan apakah sebenernya orang itu beneran peduli ama kita. Kalo keluarga kan udah pasti peduli ama kita. Dan yg terakhir yg paling penting, gw jadi belajar untuk lebih mementingkan persahabatan dibanding percintaan. Jangan sampai kita kehilangan sahabat hanya karena kita menyukai orang yg sama. Ya gw sih berharap kedepannya gw ga bakalan suka ama cowo yg juga disukain ama sahabat gw hehe. Makanya sekarang gw selalu cerita ke sahabat2 gw tentang siapa cowo yg lagi gw suka, mencegah masalah yg sama terulang lagi.

Sekarang gw udah ga minum obat itu lagi. Gw ngerasa udah sembuh. Terbukti dari gw yg udah ga nangis lagi sepanjang nulis postingan ini, cuma ya masih ngerasa agak nyesek aja.

Oke, cerita gw selesai. Ternyata panjang banget ya. Maaf kalo tulisan gw bikin pusing, gw harap kalian ngerti cerita gw ini hehe. Makasih banyak buat kalian semua yg baca postingan gw ini dari awal sampe akhir 😀 Maaf kalo ada pihak yg tersinggung, tapi gw ga bermaksud sama sekali buat menyinggung kalian 😦

Annyeoooong~~

A Little Story in IKM & Many Stories in KK ^^

Hello~

Gw baru sadar kalo gw ga pernah nulis blog lagi sepanjang stase IKM dan KK. Di stase IKM sebenernya banyak yg seru2, tapi gw males mengenang itu karna lebih banyak kenangan buruknya daripada kenangan menyenangkannya. Bayangin aja, masa baru hari pertama stase IKM aja gw udah berantem ama temen gw. Cuma gara2 ga bisa desain graafis doang, gw & beberapa temen gw yg lain dikeluarin dari bagian pubdok ckck. Tapi ya ambil sisi positifnya aja, gw jadi tau gimana sifat asli temen gw itu. Walaupun gitu, gw masih ga nyangka aja temen seangkatan gw bisa sejahat itu. Udah berkali2 gw jadi panitia pubdok, bahkan pernah jadi koordinator, baru kali ini gw diremehin kayak gitu. Ga tau aja kalo dulu gw keterima magang di Kompas Muda sebagai fotografer disaat banyak orang lain yg ga keterima. Ga tau juga kalo dulu gw terkenal sebagai fotografer di sekolah gw. Tapi ya kayaknya emang koordinator pubdok PKM itu aja yg jahat. Dulu kan gw pernah jadi koor & cara kerja gw bukan kayak gitu. Kalo kemaren gw yg jadi koor, gw bakal bagi tugas siapa yg bikin logo, siapa yg bikin poster, siapa yg bikin desain baju dll dan siapa yg nyari media partner. Terserah mereka gimana cara bikin/nyarinya, yg penting tugasnya itu selesai. Gw tinggal bantuin kalo ada yg bermasalah & yg pasti bertanggungjawab buat smuanya itu. Kalo ada yg ga bisa tuh ya dibantuin atau di support, bukannya malah dibuang gitu aja. Tapi yaudahlah, what goes around comes around, right? Gw ga berniat bales dendam ke dia, toh gw yakin karma itu ada. Gw cuma kecewa aja ama dia. Gw kira dia teman yg baik, thanks God gw dikasih liat gimana dia yg sebenernya. Akhirnya gw jadi panitia akomodasi. Gw jadi supir buat dosen2 gw. Gw ga nyangka bakal dapet banyak cerita2 & kenangan menarik dari itu hahaha. Mulai dari nganterin nyari makan sampe nganterin ke pantai segala hahaha. After all stase itu seru kok, walaupun banyak dramanya. Maklum sih, soalnya stase itu menghabiskan banyak waktu, biaya & juga emosi. Syukurlah smuanya berjalan lancar & sukses, termasuk ujiannya.

Stase berikutnya adalah stase KK. Mirip kayak IKM, kami juga tugas di Puskesmas, bedanya kalo di KK cuma 3 minggu. Kalo di IKM kan kami di Puskesmas selama 5 minggu. Pas di IKM gw di Puskesmas Kecamatan Pasar Rebo, sedangkan di KK gw di Puskesmas Kelurahan Duren Sawit.

Minggu pertama KK cuma diisi kuliah2 & pemakaman dosen kami, alm. dr. Jerry. Gw ngerasa sedih banget karena di IKM gw cukup deket ama dr. Jerry 😦 2x gw nyetirin dia. Sepanjang jalan beliau cerita2 & ngasih nasihat. Trus juga gw ama Maureen nganterin beliau jalan2 di Cirebon sebelum beliau pulang ke Jakarta. Gw masih inget gimana senengnya beliau pas makan nasi jamblang. Syukurlah PKM terakhir beliau cukup menyenangkan.

Di hari pertama minggu kedua stase KK, kami smua ngumpul di kampus dulu & berangkat bareng ke Puskes Kecamatan Duren Sawit. Gw lagi ga berani bawa mobil jarak jauh karena kayaknya mobil gw lagi bermasalah, jadi gw berniat mau nebeng. Di kampus gw & Nunu ditawarin nebeng mobil ama Dion. Bukannya gw matre atau gimana, waktu itu gw seneng karena mobilnya CRV. Entah kenapa dari dulu gw suka banget ama mobil itu. Kalo gw matre kan pasti gw sukanya ama mobil lain yg lebih mahal haha. Gw kira itu mobilnya Dion karena dia yg nawarin tumpangan, eh ternyata itu mobilnya Dave wkwkwk. Di Puskes kecamatan, kami dibagi ke 3 Puskesmas Kelurahan. Gw di Puskesmas Kelurahan Duren Sawit bareng ama Eka, Iyel, Eas, Maryam, Dave, Vero dan Kak Gea. Kami dibagi lagi jadi 3 kelompok, yaitu gw bareng ama Maryam & Dave, Iyel bareng ama Vero dan kak Gea lalu Eka bareng ama Eas. Di hari pertama di puskes kelurahan, gw beserta Maryam & Dave ikut poli KIA, disana kami cuma ngobrol & bercanda doang soalnya ga ada pasien haha. Ternyata mereka berdua ga seperti yg gw kira. Awalnya gw kira Maryam tuh ngeselin, tipikal anak2 gaul yg sok2an gitu, tapi ternyata dia baik & anaknya menyenangkan. Dan ternyata, dia adalah adik dari salah satu asisten interna yg terkenal ‘menakutkan’. Selain itu, gw jadi tau kalo Dave itu kelahiran 1997. Gw syok karena ternyata dia masih 20 tahun. Gw juga ga nyangka kalo ternyata Dave bukan anak pendiam. Sebelum2nya gw jarang banget denger suara dia, eh ternyata dia cukup cerewet hahaha. Gw bersyukur sekelompok ama mereka berdua. Di hari ke 2 kami disuruh ngasih penyuluhan mengenai imunisasi MR. Berhubung gw ga begitu bisa ngomong di depan umum jadinya gw cuma bikin materi buat penyuluhan tsb, gw minta Maryam & Dave aja yg presentasi karena gw liat2 mereka kan orangnya pede gitu haha. Abis penyuluhan, kami bertiga ikut imunisasi MR di SD. Kami cuma bertugas mengoplos obat karena kami belum diperbolehkan untuk menyuntik. Setelah selesai, kami balik ke Puskes & dapet makan siang. Lalu kami semua balik ke kampus buat kuliah. Besoknya kami ngasih penyuluhan lagi, tapi karena harus gantian jadinya gw & Maryam yg presentasi, Dave cuma megang flipchart. Lalu kami ikut imunisasi MR di SD lagi, tapi kali ini dibagi 2. Gw bareng ama Maryam & Dave sendirian di SD yg berseberangan tempatnya. Lagi2 gw tukang ngoplos obat & Maryam yg bagian ngasih tanda buat anak2 yg udah diimunisasi (kayak orang abis Pilkada gitu haha). Setelah selesai, kami balik ke puskes, dapet makan, dan balik ke kampus lagi. Besoknya kelompok kami dipecah, gw di Poli KIA, Maryam di Apotek dan Dave (lagi2) ikut imunisasi MR gara2 cuma dia yg bawa mobil besar biar bisa naruh banyak perlengkapan buat imunisasi. Di KIA pasiennya cuma dikit, jadi kebanyakan gw cuma main hp doang hehe. Besoknya lagi, gw di KIA (again) bareng Maryam & Dave ikut imunisasi MR (again) hahaha. Hari itu di KIA gw & Maryam kayak orang bingung soalnya kami cuma berdua di KIA. Bidannya lagi ikut PSN. Emang sih kami cuma bantu isi2 form buat pasang/lepas IUD & IVA test, tapi ya namanya pertama kali jadi bingung juga. Walaupun gitu seru juga sih, gw & Maryam ketawa2 aja kalo udah ga tau apa yg mau dilakukan wkwkwk. Oh iya, kami juga sempet dikasih biskuit MP-ASI ama kak Fahmi, nutrisionis di puskes. Besoknya, karena hari Sabtu jadi kami cuma di kampus & kuliah aja.

Hari Senin minggu ke 2 di Puskesmas, tiba2 gw disuruh ikut imunisasi MR gara2 kekurangan orang. Mereka ga nyuruh Dave lagi karena kasian dia belum pernah ikut poli sama sekali, jadi hari itu Dave ikut poli BPU bareng Eka & Eas dan Maryam di poli KIA. Karena tiap hari gw nebeng mobilnya Dave & ga bawa mobil sendiri, jadi gw minjem mobilnya kak Gea buat ke SD tempat imunisasi tsb. Gw ikut imunisasi itu bareng Iyel. Lagi2 kami bertugas mengoplos vaksin. Keesokan harinya karena lagi banyak kegiatan di luar, jadinya cuma gw & Dave yg ikut poli BPU. Yg lain pada ikut imunisasi MR, Posbindu & pengobatan massal di Veteran, termasuk dr. Imelda. Jadinya yg di poli BPU waktu itu dr. Lucinda. Gw & Dave cuma bertugas anam singkat & periksa TTV, dr. Luci yg meriksa & ngasih obat. Besoknya lagi, gw di poli BPU bareng Dave & Maryam. Dokter yg bertugas adalah dr. Imelda. Maryam bertugas di meja TTV & bantuin dr. Imelda, gw & Dave di ruangan sebelah buat meriksa pasien & nulis resep obat lalu dikonsulkan ke dr. Imelda & dikoreksi jika ada yg salah. Mungkin karena udah kelamaan ga nulis status & meriksa2 pasien kali ya, jadi banyak yg gw lupa. Untungnya ada Dave yg pinter, jadi gw nanya2 dia mulu hahaha. Walaupun sebenernya ga enak sih karena kan gw yg lebih senior, masa malah nanya ke junior. Tapi ya si Dave juga maklum karena gw kan udah lama ga lewat stase yg ketemu pasien gitu, sedangkan dia baru aja lewat stase bedah. Pas pulang dari Puskes, gw, Maryam, Dave dan Vero berniat ngajakin anak2 KK nonton Annabelle di Mal Cipinang. Akhirnya yg ikutan nonton sore itu cuma kami berempat plus Nunu, Shani, Kak Gea dan Kak Eba. Awalnya gw mau nebeng Dave, tapi ternyata abis nonton Kak Gea mau langsung pulang & ga balik ke kampus trus mobilnya Dave pasti ga cukup kan, jadi akhirnya gw bawa mobil sendiri. Pas mau ke parkiran, gw ketemu ama Joshua. Gw ga ngenalin dia, gw baru ngeh ada dia gara2 Nunu nyapa dia. Gw cuma nyapa dia doang trus cepet2 pergi ke parkiran karena ga enak udah ditungguin. Filmnya seru kok walaupun hantunya cuma muncul dikit2, kebanyakan teriak2nya gara2 filmnya bikin kaget haha. Besoknya, gw di BPU lagi bareng Dave & Maryam. Dr. Imelda sakit, jadi digantiin ama dr. Sidgi. Kami semua disuruh megang pasien, jadi Maryam ga cuma TTV doang kayak kemaren. Karena pasien hari itu cuma dikit, gw & Dave megang 1 pasien barengan, ga sendiri2 kayak kemaren. Saking sedikitnya pasien, kami sempet selfie2 & bahkan bikin boomerang di instastory hahaha. Besoknya, kami bertiga ikut imunisasi MR lagi. Kami dibagi 2. Tadinya Maryam yg sendiri, tapi karena kesananya harus naik motor & Maryam pake rok, jadi gw ngajak tukeran karena gw lagi pake celana hari itu. Akhirnya gw yg sendiri & Maryam bareng ama Dave. Hari itu gw ga ngoplos vaksin lagi, gw cuma meriksa2 murid yg mau diimunisasi. Besoknya, yaitu hari Sabtu, kami cuma kuliah di kampus. Karena udah masuk minggu ke 3, kami pun berniat untuk home visit. Gw sempet panik karena smua pasien yg gw punya buat home visit mendadak pada ga bisa smua. Syukurlah gw bisa pake pasien punya Eas. Rencananya gw mau home visit bareng Dave, Maryam dan Vero, tapi karena Maryam lagi ikut acara papsmear gitu jadinya kami cuma bertiga. Eh ternyata hari itu dr. Paul masuk ke kelas & baru selesai sekitar jam 5 lewat (bahkan kayaknya hampir jam 6 -_-) Walaupun udah kesorean, kami tetep jadi home visit karena takut ga ada waktu lagi. Pertama kami ke rumah pasiennya Vero & yg kedua kami ke rumah pasiennya Dave. Pas mau ke rumah pasien gw, ternyata udah kemaleman, pasiennya udah tidur. Yaudahlah, kebetulan juga gw udah terlanjur janji mau nemenin Maryam home visit besok, jadi sekalian aja gw home visit ke rumah pasien gw besok. Akhirnya kami mampir McD buat makan malem. Dave & Vero ngerasa ga enak ama gw karena mereka mikir gara2 mereka gw ga jadi home visit, padahal mah gw sans2 aja haha. Setelah cukup lama makan sambil ngobrol2, kami pun pulang. Vero naik gojek karena rumah dia udah deket situ, jadi yg balik ke Cawang cuma gw & Dave. Sepanjang jalan kami ngobrol sambil dikit2 liat maps karena kami berdua ga ada yg tau jalan wkwk. Gw jadi tau kalo bapaknya Dave itu dokter mata. Hmm…mungkin gw harus belajar ama dia atau bapaknya sekalian buat herco prolong stase mata nanti –” Kalo tau bakalan home visit gitu mah gw ga bakalan bawa mobil ke kampus. Daripada gw harus ke kampus dulu buat ngambil mobil kan mendingan sekalian aja Dave nganterin gw ke apart haha. Hari Minggu, gw home visit bareng Maryam pake mobil gw. Pas mau ke rumah pasiennya Maryam, kami sempet nyasar & masuk ke gang kecil & ga bisa lewat mobil. Alhasil mobil gw harus mundur buat keluar dari gang itu. Karena gangnya kecil & agak berbelok dan juga mobil gw ga ada alarm belakangnya, mobil gw pun nabrak motor. Suaranya kenceng banget, gw sampe takut yg punya motor marah2. Eh tapi kok ternyata malah mobil gw yg rusaknya parah. Ban mobil belakang kanan pecah. Terpaksa kami nyari tukang tambal ban. Pas mau ganti ban, gw baru tau kalo ban serepnya itu diameternya beda. Yg dipasang itu ring 16 & ban serepnya ring 15. Kata mbak2nya itu ga aman, harus ganti ban yg ringnya sama, tapi disitu lagi ga ada ban yg ring 16. Akhirnya gw nelpon ke Suzuki & nanya harus gimana, katanya gakpapa pake ban serep itu. Yaudahlah ban itu diganti ama ban temporary & kecepatan mobil gw jadi ga boleh lebih dari 80 km/jam. Lalu kami home visit ke rumah pasiennya Maryam. Setelah itu kami ke rumah pasien gw. Setelah bolak-balik & nyasar berkali2, kami pun nyampe juga. Keluarga pasien gw baik banget, kami malah dikasih makanan kue putu mayang & pastel hahaha. Setelah selesai, kami makan di McD yg kemaren. Gw sekalian mau liat berapa harga makanan yg kemaren gw makan, soalnya kemaren itu makanan gw dibayarin ama Dave & gw lupa liat harga makanan gw di struknya buat gantiin uangnya hahaha. Setelah selesai makan, kami pun pulang.

Hari pertama minggu terakhir di Puskesmas, kami bertiga ikut imunisasi MR lagi. Lagi2 kami dibagi 2, tapi kali ini Maryam yg sendiri & gw bareng ama Dave. Ada kejadian kocak. Pas lagi parkir gw ngomong ke dia “Enak ya mobil lo ada alarm mundurnya jadi ga bakal nabrak belakang, ga kayak gw kemaren sampe ban mobil gw pecah” eh tiba2 mobil dia malah nabrak mobil didepannya hahaha XD Untung mobilnya ga kenapa2. Lalu di SD itu kami cuma meriksa2 murid yg mau diimunisasi. Setelah selesai kami pun balik ke kampus. Di kampus, gw, Maryam, Dave dan Vero ke lantai 4 buat minta slip pembayaran stase. Ternyata ada aturan baru yaitu oleh minta slip kalo nunjukin bukti pembayaran beban tetap. Gw ga bawa buktinya tapi gw tetep ngotot minta slip hari itu juga karena toh gw udah bayar beban tetap kok, cuma ga bawa buktinya aja. Kan bisa gw kasih besok tuh buktinya, barengan ama slip pembayarannya. Akhirnya Pak Jai nyerah & ngasih slip punya gw haha. Maryam & Vero ga jadi ngambil slip karena mau ngambil bukti pembayaran beban tetap dulu. Lalu gw & Dave ke bank BNI buat bayaran stase. Ternyata antrinya cukup panjang. Untung gw ketemu Herty & dia mau bayaran bareng ama temennya, jadi nomor antrian dia dikasih ke gw. Lumayan kan jadi maju beberapa nomor haha. Trus Iyel jadi nebeng bayaran ke kami juga. Besoknya gw ikut imunisasi MR lagi ama Kak Gea. Maryam di Poli KIA dan Dave di Poli BPU karena mau mini c ex. Murid2 yg mau diimunisasi banyak banget, udah gitu guru2nya juga lama nyiapin absen jadinya selesainya pun lama. Pas kami balik ke Puskes, anak2 yg lain udah pada balik. Akhirnya gw ke kampus nebeng mobilnya Kak Gea. Di kampus, Dave ngajakin ngasih slip bayaran ke lantai 4 bareng Vero. Lalu kami kuliah seperti biasa & pulang jam 4 sore. Besoknya, kelompok kami (gw, Maryam, Dave) di poli BPU. Gw & Maryam mau mini c ex. Gw dapet pasien hipertensi & gw disuruh periksa head to toe. Syukurlah mini c ex hari itu berjalan lancar. Sorenya kami berniat home visit lagi, karena home visit kan harus 2x. Sayangnya pasiennya Maryam ga bisa didatengin hari itu, jadi akhirnya lagi2 gw cuma bertiga bareng Dave & Vero. Kali ini pasien gw yg pertama kali di home visit-in, karena takut kemaleman & ga jadi lagi. Abis itu kami ke rumah pasiennya Dave. Kami ga jadi ke rumah pasiennya Vero karena si pasiennya itu ngira home visit ini penipuan -_-” Lalu setelah dijelaskan panjang lebar, pasien itu percaya, tapi kok ya kebetulan pasiennya lagi ada acara diluar. Besoknya libur 17 Agustus~ Besoknya lagi, hari terakhir kami di puskesmas, pagi2 gw & Maryam ke Dewi Sartika dulu buat ngeprint status ujian karna mau dikoreksi ama dr. Imelda, baru deh kami ke kampus buat bareng2 ke puskes. Hari itu gw di BPU bareng Kak Gea. Maryam, Dave dan Vero ikut imunisasi MR. Pasien hari itu banyak banget. Sumpah ya Kak Gea itu ‘bau’, tiap ama dia pasti pasiennya banyak, pas imunisasi aja murid2nya juga banyak. Padahal mah pas gw ama yg lain, jumlah pasien atau murid2 yg mau diimunisasi ga pernah sebanyak itu -_- Setelah semuanya selesai, kami minta tanda tangan dr. Imelda buat logbook, minta foto bareng & perpisahan ama orang2 Puskesmas. Lalu kami pergi ke Puskesmas Kelurahan Pondok Kelapa buat presentasi kasus home visit tiap puskesmas kelurahan. Sebelumnya kami harus fotocopy & ngejilid status home visit itu dulu. Karena kami udah telat & ditungguin, terpaksalah kami nyuruh Dave ngebut. Dia yg biasanya nyetir mobilnya santai kayak bokap gw, jadi agak ngeri pas dia ngebut. Jadi berasa naik rollercoaster wkwkwk. Syukurlah kami sampai dengan selamat. Kami mempresentasikan pasien home visitnya Eas. Pas presentasi itu kami udah ga ada yg konsen gara2 kelaperan. Kami belum sempet makan siang karena buru2. Pas pulang, kami mampir ke Mal Cipinang dulu buat makan. Gw ga ikut balik karena udah janjian mau main ama Tantri, gw cuma nitip barang2 gw aja di mobilnya Dave. Trus gw nemenin Tantri makan sambil ngobrol2 di Ichiban Sushi lalu kami beli Chatime. Setelah itu kami pulang. Besoknya kami kuliah seperti biasa & disibukkan dengan status ujian.

Minggu terakhir adalah minggu ujian. Gw ujian hari Rabu dgn dr. Yusias bareng Risda & Nunu, dan hari Jumat dgn dr. Leane bareng Fani, Kak Gea dan Salma. Selain hari itu gw cuma gabut doang di kampus. Oh iya, hari Kamis sore gw & Fani jalan kaki dari kampus ke Holland Bakery di Dewi Sartika, trus gw lanjut jalan kaki ke apart. Mobil gw lagi di bengkel buat klaim asuransi. Hari Jumat siang farewell KK, kami makan tumpeng nasi kuning bareng dokter2. Waktu itu dokternya minta kita nyanyi & ada yg ngiringin pake gitar, tapi berhubung Eas lagi ga ada trus si Dave & Dion ga bisa main gitar (jarang2 cowo ga bisa main gitar –“) jadi yaudahlah cuma Shani yg nyanyi tanpa diiringi musik. Hari Sabtu kami cuma masuk setengah hari untuk ngumpulin logbook. Setelah itu gw jalan bareng Nunu & Diyah ke Kelapa Gading buat makan & karaokean di Happy Puppy. Si Nunu mah kebanyakan diem, ga kayak gw & Diyah yg heboh nyanyi lagu2 kpop yg ngebeat gitu hahaha.

Okee cerita gw ttg stase IKM & KK ini selesai. Thank you for reading 😘