Sharing about Depression

Hello~

Sebelum mulai nulis, gw mau pamer dulu hahaha XD Ga usah gw ceritain, liat sendiri lewat foto di bawah ini ya. Jadi intinya dulu gw sempet hobi fotografi & ga nyangka tiba2 salah satu foto gw ada yg dapet lisensi untuk dijual. Bagi yg mau liat fotonya (atau mungkin mau beli :P) bisa buka di :ย https://www.gettyimages.ca/detail/photo/like-a-shadow-royalty-free-image/985860326

Picture1a

Picture1

2 minggu ini gw lagi sibuk ikut bimbingan buat ujian UKMPPD gw bulan depan, makanya ga sempet nulis blog lagi. Sekarang gw mau menulis tentang 2 hal. Kalo mau baca curhatan gw yg sebenernya ga penting, kalian bisa baca paragraf di bawah ini. Tapi kalo kalian mau baca mengenai depresi, kalian bisa lewatin paragraf di bawah ini & langsung baca paragraf terakhir yg gw tulis. Semoga bermanfaat ๐Ÿ™‚

Oke pertama2 gw mau curhat dulu. Gw kira ga ada hal yg lebih menyakitkan lagi daripada yg pernah gw alamin sekitar 5 tahun lalu, tapi ternyata dugaan gw salah. Oh iya sebelumnya buat siapapun yg baca, tolong jangan ada yg kegeeran atau keberatan dengan postingan gw ini karena gw ga mention 1 orang pun disini. Dan gw janji ini terakhir kalinya gw ngomongin orang itu di blog gw. Oke. Gw sakit hati lagi. Ini jauh lebih parah daripada yg sebelumnya. Gila. Gw sendiri ga nyangka bisa sesakit ini rasanya. Padahal gw aja belum pernah ketemu sama orang itu. Entah bakal gimana kalo gw pernah ketemu dia, bakal lebih sakit atau malah jadi biasa aja. Baru kali ini juga ada seseorang yg bisa bikin gw biasa aja sama cowo yg dulu bikin gw susah move on. Biasanya mah begitu gw ga kontakan sama cowo yg baru lagi trus gw ketemu sama si cowo yg dulu itu, gw bakal lupa sama si cowo baru & gagal move on. Lah ini sekarang gw udah hilang kontak sama dia lebih dari 1 bulan, ngerasa biasa aja pas ngeliat & ngobrol sama cowo yg dulu itu. Yaa gw bersyukur aja. Mungkin Tuhan memperkenalkan gw dengan cowo itu maksudnya biar gw bisa move on setelah berkali2 gagal. Ya walaupun akhirnya gw ga bisa sama cowo itu. Aneh ga sih gw bisa sampe segininya banget sama orang yg bahkan belum pernah gw temuin. Gw sendiri aja ngerasa aneh banget. Padahal banyak yg ngajak gw ketemuan, tapi selalu gw tolak. Eh giliran orang yg gw mau, malah ga mau ketemuan sama gw. Entah ini karma gw atau gimana. Terkadang juga gw ngerasa dunia ini ga adil. Kapan gw bahagia? Perasaan gw sakit hati mulu. Iya gw kebahagiaan itu kita sendiri yg mengatur. Gw juga udah berusaha, tapi tetep aja ga bisa. Kalo gw ga inget Tuhan & ortu gw mungkin gw udah ga ada di dunia ini kali.

Nah sekarang tulisan gw yg kedua ini masih cukup berhubungan dengan yg pertama. Gw cuma mau bilang, tolong jangan pernah mengecap buruk orang yg bunuh diri atau yg baru berpikiran mau bunuh diri. Kalian ga pernah tau apa yg dialami oleh mereka. Kalian ga tau apa aja yg pernah mereka lakukan untuk menghadapi masalah yg sedang mereka alami. Jangan anggap mereka orang lemah. Belum tentu kalian bisa sekuat mereka kalo kalian yg ada di posisi mereka. Justru mereka adalah orang2 kuat karena mereka terus berusaha melawan perasaan & pikiran buruk mereka sendiri. Orang depresi itu udah susah buat ngerasa seneng ataupun sedih. Mereka masih bisa senyum & ketawa di depan orang2, tapi semua itu hilang begitu mereka sendirian. Mau nangis juga udah ga bisa, entahlah mungkin karena udah kebanyakan nangis kali ya. Jadi yaudah, perasaan hampa aja gitu, ga ngerasain apa2. Dan kalian tau apa yg ada di pikiran orang2 dengan depresi? Mereka cuma berpikiran gimana caranya untuk bertahan hidup disaat mereka merasa jiwanya sudah mati. Kadang mereka berpikiran untuk apa mereka terus melanjutkan hidup kalo udah ga ada lagi tujuan yg mau mereka capai. Hidup terasa buntu. Hidup udah ga ada gunanya lagi. Kalo emang kalian ga bisa membantu apapun, kalian cukup lakukan 1 hal. Jangan menilai buruk orang yg menderita depresi. Depresi adalah penyakit, sama seperti penyakit yg lain. Mereka juga butuh dokter, jadi tolong jangan membuat stigma negatif terhadap orang yg berobat ke psikiater. Stigma itulah yg bikin orang malu untuk berobat, padahal bunuh diri dan kejadian buruk lainnya bisa dihindari dengan cara berobat. Bagi kalian yg terus merasa sedih bahkan sampai berpikiran lebih baik mati, kalian ga perlu malu untuk berobat ke psikiater kalo emang kalian ga punya temen untuk berbagi cerita. Kalo kalian makin menutupi & menahan diri, efeknya bakal makin buruk. Percayalah sama gw. Selain karena gw calon dokter yg pernah belajar tentang penyakit kejiwaan, gw juga pernah menderita depresi. Jujur aja, ga jarang gw berpikiran untuk lompat dari apartemen yg gw tinggalin. Kadang juga gw berpikiran mau nyetir asal2an biar kecelakaan. Tapi gw kepikiran gimana ortu gw. Gw juga inget kalo gw masih punya Tuhan. Karena itulah gw pun memutuskan untuk berobat ke psikiater. Gw juga pernah minum obat antidepresan kok & gw ga malu untuk mengakui itu. Oh iya, jangan pikir orang yg bunuh diri itu orang yg ga beragama, ga punya Tuhan, ga percaya Tuhan, kurang iman atau kurang beribadah. Seperti yg gw bilang sebelumnya, depresi itu penyakit, sama seperti penyakit yg lain. Kalian ga pernah kan menilai kalo orang yg menderita kanker itu orang2 yg berdosa? Yaudah sama aja. Yg namanya penyakit ya dateng gitu aja, apapun penyebabnya. Jadi tolong mulai sekarang hilangkan stigma mengenai depresi dan penyakit jiwa lainnya. Mungkin kalian ga merasakan, tapi gimana kalo diluar sana ada orang yg kalian sayang yg menderita penyakit itu? Dan terakhir, gw cuma mau menunjukan foto quotes yg gw dapet dari google mengenai depresi :

note-the-cure-for-asthma-is-not-just-breathe-and-5595815

fd0da9a7150a0c5d8334ce98a4f72b70

Thank you for reading ^^

Advertisements

Love Lesson

Hari ini ada aja hal2 yg bikin gw makin galau. Dimulai dari tadi pagi pas lagi luluran. Jadi tadi pagi nyokap manggil tukang pijat ke rumah buat gw, tapi karena pijatannya itu sakit banget jadi gw cuma mau dilulur aja walaupun ya tetep sakit juga sih sebenernya haha. Nah tadi itu tukang pijatnya ngobrol ama nyokap gw, mereka ngomongin tetangga gw yg belum nikah. Tiba2 dengan randomnya tukang pijatnya ngomong ke gw jangan terlalu sibuk sama kerjaan sampe lupa nyari teman hidup. Gw cuma ketawa, nyari mah udah tapi ga ketemu2 aja wkwkwk. Trus dia ngomong lagi (gw lupa kata2 persisnya, jadi gw ceritain intinya aja) kalo kita ga perlu nyari cowo yg sukses atau kaya karena itu bisa dicari bareng2 nantinya. Bisa aja sekarang cowo itu biasa2 aja tapi karena ada kita rejekinya jadi lebih lancar & akhirnya jadi sukses. Kalo nyari cowo yg udah sukses mah susah, bisa ga dapet2. Ya kalo gw pikir2 ada benernya juga sih. Ortu gw juga dulu mulai dari bawah. Bokap & nyokap gw sama2 dari keluarga kelas menengah. Dari keluarga bokap gw, kakek gw dulu adalah seorang guru SD lalu jadi kepala sekolah dan akhirnya jadi kepala dinas pendidikan ranting kecamatan & nenek gw hanya ibu rumah tangga. Dari keluarga nyokap gw, kakek gw dulu adalah seorang polisi (Peltu) & nenek gw buka warung di depan rumah. Ortu gw merantau ke Jakarta buat kuliah, bahkan nyokap gw membayar kuliah pake uang sendiri yg didapatkan dari menjadi seorang guru TK. Syukurlah kehidupan ortu gw setelah menikah semakin membaik. Bokap gw yg awalnya cuma karyawan di kontraktor akhirnya bisa bekerja di salah satu developer besar & nyokap gw bisa menjadi PNS dan sekarang mereka bisa membiayai anaknya kuliah di FK sampai lulus (insyaAllah tahun ini gw udah dapet gelar ‘dr.’, amin~). Nah karena itu lah “kaya” atau “sukses” bukan salah 1 kriteria cowo yg gw cari. Yg penting cowo itu baik (jujur & bertanggungjawab) & pintar, itu udah cukup, kesuksesan & kekayaan kan bisa didapat nantinya. Lagian juga bisa aja kan cowo yg sekarangnya kaya tapi ternyata pas jadi ama kita malah jadi bangkrut. Rejeki itu udah diatur sama Tuhan. Gw juga mau jadi dokter bukan biar kaya kok, tapi emang karena gw mau membantu orang yg kesulitan. Tanya aja temen2 gw dari jaman kecil kalo ga percaya haha ๐Ÿ˜

Trus tadi siang gw nonton film Big Hero 6 di RCTI. Setelah filmnya selesai rencananya gw mau matiin tv karena acara tv-nya itu kartun Larva. Gw seneng nonton kartun sebenernya, tapi tadi lagi males nonton aja, gw pengen istirahat. Eh pas gw mau matiin tv, judul kartun Larva itu menarik perhatian gw. “One Sided Love”. Anjir, gw jadi ngerasa tersindir wkwkwk ๐Ÿ˜… Akhirnya gw jadi nonton kartun tersebut saking penasarannya. Ceritanya simpel. Ada 2 larva jantan & 1 larva betina. Yg 1 jantan & betina itu berpacaran, sedangkan jantan yg 1 lagi itu suka sama si betina. Suatu saat si larva betina itu terperangkap bersama si larva jantan yg bukan pacarnya. Larva jantan itu jadi seneng karena bisa deket ama si betina. Lalu si jantan itu menemukan jalan keluar dari perangkap. Tapi dia mikir kalo dia membebaskan si betina nanti dia jadi sendiri lagi karena si betina balik ke pacarnya. Akhirnya si jantan itu diam2 saja & terus berusaha mendekati & bikin seneng si betina. Tetapi tiap hari dia melihat si betina sedih karena merindukan pacarnya, begitu pula si pacarnya itu juga sedih karena merindukan si betina. Akhirnya dia merelakan si betina kembali berbahagia bersama pacarnya. Padahal itu cuma kartun anak2, tapi kok gw baper ya lol ๐Ÿ˜‚ Dari kartun itu bisa disimpulkan kalo cinta itu tak berarti harus memiliki. Dia merelakan kebahagiaannya demi kebahagiaan orang yg dicintainya. So, sekarang gw mau berusaha merelakan seseorang kalo emang ternyata orang itu lebih bahagia tanpa adanya gw.

Maaf kalo ada yg merasa tersinggung atau keberatan, terima kasih telah membaca postingan ini & semoga bermanfaat ๐Ÿ˜„

Lonely in a Crowd

Hello everyone~

Sebenarnya udah dari lama gw mau nulis tentang ini, tapi selalu gw urungkan niat gw karena gw pikir semuanya bakal berubah & gw ga perlu nulis tentang ini. Gw tau harusnya gw ngomong langsung aja, jangan pakai tulisan di blog gini yg bisa dibaca banyak orang, tapi gw bingung gimana cara ngomongnya & ya gw juga yakin ga bakal berhasil. Selain itu juga gw harap tulisan gw ini bisa jadi pelajaran bagi orang lain, terutama bagi para orangtua.

Oke gw tau gw belum pernah jadi orangtua. Gw belum tau gimana rasanya membesarkan anak. Tapi gimana pun juga gw adalah seorang anak & gw bisa liat seperti apa orangtua yg lain. Maaf kalo gw salah, maaf juga kalo tulisan gw ini menunjukan seakan2 gw ga bersyukur dengan hidup gw. I just want to tell a story about my feeling & my thoughts.

Gw tau gimana sayangnya orangtua gw terhadap gw. Gw juga bersyukur punya orangtua sebaik mereka. Gw cuma iri. Gw iri dengan kedekatan orangtua lain dengan anak2nya. Selama ini gw banyak memperhatikan gimana sikap orangtua terhadap anaknya, terutama pas gw koas stase IKA. Gw juga ngeliat gimana orangtua temen2 gw. Yg paling bikin nyesek adalah waktu kemarin kami liburan ke pulau bareng anak buah bokap gw beserta keluarga2nya. Sebenarnya ada beberapa keluarga dengan anak kecil, tapi ada 2 yg paling menarik perhatian gw. Yg pertama gw perhatikan ada 1 anak kecil, perempuan, umurnya sekitar 5 tahun. Anaknya menyenangkan, bisa akrab ama siapapun walaupun belum pernah kenal sebelumnya. Selain itu juga anaknya pemberani. Berkali2 dia minta naik banana boat dll & bahkan dia juga mau snorkeling, malah orangtuanya yg ketakutan haha. Yg 1 lagi adalah 1 anak laki-laki, usianya lebih besar gw ga tau berapa tapi udah sekolah SD. Dia juga menyenangkan, ramah juga ama siapapun tapi ga seramah yg anak pertama tadi & anak yg kedua ini penakut. Dia ga berani ama air, mau naik kapal aja ketakutan. Gw mau nyari tau apa aja kemungkinan penyebab hal2 tersebut. Ternyata anak yg pertama ini deket banget ama orangtuanya. Tiap anak itu main & ngajak orangtuanya pasti orangtuanya itu terlihat excited & ikut main bareng anaknya itu. Bahkan bisa dibilang orangtuanya itu selalu ‘nempel’ ama anaknya. Beda dengan anak yg 1nya lagi. Gw lebih sering ngeliat anak itu main sendiri & ibunya keliatan cuek tiap anak itu ngajak ngomong/main. Gw juga liat ibunya malah asik dengan dunianya sendiri. Ya gw ga tau sih gimana kehidupan mereka sehari2, gw juga ga bisa bikin kesimpulan hanya dengan melihat gimana kehidupan mereka selama 2 hari. Tapi gw rasa itu cukup menggambarkan gimana pengaruh sikap orangtua terhadap anaknya.

Gw ga tau gimana masa kecil gw, tapi kayaknya ga mungkin jauh berbeda dengan keadaan gw sekarang kan. Iya gw emang sering jalan2 ama orangtua gw, tapi kayaknya kualitas lebih penting daripada kuantitas. Tiap jalan2 keseringan mereka malah ngeliat hp. Kalo udah gitu yaudah gw ikutan buka hp aja daripada bingung mau ngapain. Gw ngomong pun juga mereka udah ga merhatiin kalo udah sibuk ama hp. Gw selalu cerita tentang kehidupan gw ke orangtua gw, tapi gw rasa mereka ga memperhatikan cerita gw. Mereka jarang banget menanggapi cerita gw. Mereka juga sering lupa hal2 yg pernah gw ceritain. Selain itu juga sering banget mereka motong cerita gw. Orangtua gw cuma menanggapi omongan gw yg topiknya menarik buat mereka. Alhasil tiap mau cerita gw selalu bingung mau ngobrol tentang apa yg kira2 bakal mereka dengerin & akhirnya gw diem aja karena ga nemu topik yg bagus. Yg paling menyedihkan lagi2 pas liburan ke pulau kemarin. Dari awal perjalanan aja bokap gw udah sering ‘ngilang’. Sibuk sendiri entah dengan apa. Iya sih gw tau mungkin bokap gw sibuk ‘ngurusin’ anggota2nya, tapi ga berarti harus ngilang gitu kan. Lagian juga itu bukan pertama kalinya bokap gw begitu, lagi jalan2 bertiga pun sering kayak gitu. Ditambah lagi dengan nyokap gw juga sibuk nyariin bokap gw mulu. Ya begitulah nyokap gw tiap kali bokap gw ‘ngilang’, gw sampe dicuekin loh. Selain itu juga gw ngerasa sendirian selama liburan kemarin. Mungkin karena gw anak tunggal kali ya jadi gw susah bersosialisasi apalagi ama orang2 baru. Mungkin juga gw jadi susah bersosialisasi karena waktu kecil gw pernah jadi korban bullying. Orangtua gw selalu nyuruh gw buat bersosialisasi ama yg lain. Bukannya gw ga mau, tapi gw ga bisa. Mereka ga tau banyak pikiran yg menghantui gw tiap kali gw mau ngomong dengan orang lain. Banyak hal yg bikin gw takut. Gw takut ga diterima, takut ga dianggep, takut dicuekin, takut dianggep aneh dsb. Apa mereka mau tau tentang itu semua? Haha mana pernah. Mereka cuma pernah nyuruh, ngejudge ini itu. Ga pernah sekali pun mereka nanya kenapa gw susah ngomong ama orang lain. Bahkan gw yakin mereka ga tau masalah yg gw pernah dibully itu. Lagian juga kalo pun gw cerita, mereka ga bakal ngerti & cuma bisa ngasih nasehat macem2 yg sebenarnya sih ga nyambung ama cerita gw. Oke, gw lanjutin lagi ceritanya. Pas snorkeling juga ga lebih baik. Gw liat anak2 yg lain (yg udah sepantaran gw) snorkeling bareng ama orangtuanya. Mereka bisa bercanda bareng, foto2, pokoknya keliatan seneng bareng2. Gimana dengan gw? Bokap gw sibuk snorkeling sendiri & nyokap gw ga mau ikut snorkeling karena takut. Beberapa kali gw nyamperin bokap gw tapi keseringan bokap gw pergi gitu aja ninggalin gw & sibuk foto2 sendiri. Sebelum gw nyemplung ke laut juga bokap gw udah cuekin gw kok. Entah bokap gw tau atau ga kalo gw selalu takut tiap kali mau nyemplung ke laut. Kalo bukan karena diteriakin nyokap gw buat jagain gw pas mau nyemplung, bokap gw pasti sibuk snorkeling sendiri. Cerita ini berlanjut pas kami main banana boat & permainan air lainnya. Lagi2 nyokap gw ga mau ikut main & bokap gw sibuk sendiri. Yaudahlah gw sendirian diantara keluarga2 lainnya. Pas naik banana boat aja gw ditinggalin. Bokap gw malah ikut naik bareng temen2nya yg lain tanpa ngajakin gw. Padahal lagi2 gw liat anak2 yg lain main bareng orangtuanya. Gw yakin anak2 itu bisa lebih pede main bareng orang lain karena ditemani oleh orangtuanya, ada orang yg bikin anak2 itu nyaman, ga ditinggalin ama ‘orang asing’ begitu aja. Trus besoknya juga sama. Kami main ke sebuah pantai. And once again, gw liat anak2 itu main bareng ama orangtuanya. Mereka heboh bercanda ketawa-ketiwi, anak2nya pada berpose macem2 di air & bokapnya fotoin dengan semangat dan keliatan seneng sambil main air juga. Nyokapnya juga ikutan heboh main & foto2 di air. Gimana dengan gw? Ya bisa ditebak, lagi2 nyokap gw ga ikut main di air & bokap gw pun juga ga nyemplung ke air. Lagi2 mereka nyuruh gw main bareng orang lain. Dan alhasil lagi2 gw sendirian. Gimana ga sendirian, orang2 asik sendiri ama keluarga masing2. Yg ga ada keluarganya pada ngelompok sendiri & main bareng. Karena gw sendirian gw jadi memerhatikan lingkungan. Gw memerhatikan si anak perempuan & anak laki2 yg gw ceritain di awal tadi. Yg anak perempuan seneng banget main & foto2 ama ibunya, sedangkan yg anak laki2 dicuekin ama ibunya yg malah asik main & foto2 ama kelompok yg ga ada keluarganya itu. Disaat itu gw bisa merasakan apa yg dirasakan oleh anak laki2 tersebut. Waktu itu bokap gw ga ikut nyemplung ke air, bokap gw sibuk foto2in orang lain. Gw jadi inget tiap jalan2 pasti bokap gw sibuk foto2 sendiri & tiap gw minta foto selalu keyak keberatan. Mau sih fotoin, tapi cuma sebentar. Alasannya panas lah, capek lah, dll, padahal kuat2 aja tuh tiap foto2 yg lain. Dan terakhir yg bikin nyesek adalah pas pulang dari pulau. Yup lagi2 bokap gw ngilang pas mau naik kapal. Lagi2 nyokap gw sibuk nyariin bokap gw. Dan ternyata bokap gw naik di kapal yg bagian atas tanpa ngajakin gw. Sepanjang perjalanan pulang itu puncak2nya kesedihan gw, rasanya pengen nangis, tapi gw tahan. Sepanjang di kapal gw berdiri ngeliatin ombak melalui kaca karena emang gw seneng di laut, ngeliatin ombak dsb. Nyokap gw bilang kalo seharusnya gw ikut bokap gw aja diatas biar enak ngeliat ombaknya. Dengan nyesek gw jawab “mana aku tau kalo bapak bakal diatas, pas mau naik kapal aja ga keliatan. Lagian ga ngajak aku juga”. Nyokap gw bilang mungkin bokap gw ngiranya gw takut kalo duduk di bagian atas. Saat itulah rasanya gw udah ga kuat banget saking sedihnya & gw pun ngejawab “ya berarti bapak ga kenal ama aku” & berakhir dengan mata gw berkaca2. Gw pun langsung ngalihin pandangan & ngusap2 mata berusaha menutupi kalo gw udah mau nangis.

Sekian cerita dari gw & gw harap ga ada yg tersinggung dengan tulisan gw ini. Maaf kalo ada yg salah, maaf juga kalo ada yg tersinggung tapi gw ga bermaksud begitu kok. Gw cuma mau jadi lebih dekat & lebih terbuka ama orangtua gw. Iya gw sadar kok kalo orangtua gw selalu nurutin apa yg gw mau, tapi semua anak kan ga cuma butuh dukungan materi aja.

“Being lonely is not being alone. You can be in a big crowd of people and still feel lonely despite it.”

My Dark Past

Hello again~

Hari ini gw pulang sekitar jam 12an loh hahaha. Tadi di kampus cuma pengarahan, inventaris alat2 praktikum dan kuis. Katanya sih tiada hari tanpa kuis, so stase ini harus sering belajar. Tadi setelah boleh pulang, gw ke Mal Cipinang dulu buat beli beberapa keperluan buat stase baru ini + beli chatime & shihlin juga hehe ๐Ÿ˜› Sampe apart gw bersih2 trus makan sambil nonton tv, main hp, trus belajar deh. Kayaknya ini pertama kalinya gw rajin belajar gini wkwk. Bukannya apa2, gw takut soalnya stase ini memakan banyak korban alias herco. Ada 2 stase (sebenernya ada 3 kalo ditambah stase anak, tapi itu ga berlaku kalo dapet diluar) yg paling banyak bikin ga lulus, yaitu stase mata & farmasi. Gw udah kena prolong stase mata (thanks to my dokter penguji yg ujiannya ga jelas itu sampe2 gw ga ngerti apa yg bikin gw ga lulus -_-), jangan sampe gw kena herco farmasi juga. Lagian juga kalo tiap hari pulang cepet gini mah masih bisa disempetin belajar, daripada gabut ga ngapa2in juga kan. Abis capek belajar, gw main ama kucing2 gw. Trus kucing2 gw itu jadi kelaperan & gw kasih makan, eh mereka malah kekenyangan & sekarang gw ditinggal tidur -_-” Jadi yaudahlah gw nulis blog aja. Kalo tiap hari pulangnya cepet kayaknya gw bisa update blog gw tiap hari hehe.

Hmm…gw mau nulis apa ya. Gw mau buka rahasia gw aja. Bagi yg suka baca postingan2 gw di blog ini pasti tau kalo gw pernah berobat ke psikiater, ya kecuali kalian ga ngeh & ga merhatiin tulisan gw sih. Jangan bayangin gw itu sakit jiwa kayak skizofrenia gitu ya, sakit gw itu non psikotik kok. Gw pengen nulis ini sekalian ngetes gw udah sembuh atau belum. Kalo pas nulis ini gw masih nangis, berarti gw belum sepenuhnya sembuh. When you can tell your story and it doesn’t make you cry, you know you have healed ๐Ÿ™‚ Gw rasa kalian udah tau apa penyakit gw. Yup, gw pernah menderita depresi & bahkan gw pernah minum obat antidepresan. Kok bisa? Nah inilah yg mau gw ceritain & gw harap cerita ini bermanfaat buat kalian semua yg baca tulisan gw ini.

Cerita ini bermula dari tahun 2012, tahun gw lulus SMA. Dulu gw sekolah di SMA Negeri 28 Jakarta Selatan. Buat kalian yg ga tau, SMAN 28 itu termasuk sekolah unggulan, bisa diliat passing grade-nya di internet kalo ga percaya. Emang sih masih dibawahnya SMA Negeri 8, tapi tetep aja masih termasuk sekolah unggulan. Sebenernya sih dulu gw bisa masuk SMAN 8 kalo gw mau. Dulu kan masuk SMA itu berdasarkan NEM & NEM gw waktu itu 37,3 (rata2nya 9,325). Gw masih inget nilai2 UN gw jaman SMP, bahasa Indonesia & Inggris gw masing2 nilainya 9,4; matematika 9,5 dan IPA 9,0. Bukannya mau sombong, tapi dulu gw emang termasuk anak yg pinter. Pas SD gw selalu ranking 5 besar, di SMP ranking 3 besar & gw pernah mengikuti lomba bahasa Inggris dan matematika, lalu di SMA pas kelas 1 & 2 gw selalu masuk peringkat atas paralel makanya gw bisa ikut yg namanya PSB (Pembimbingan Siswa Berprestasi) & gw juga pernah ikut OSN biologi. Oke, balik lagi ke cerita. Gw ga mau masuk ke SMAN 8 karena itu kan daerah banjir, wkwkwk ga penting banget yak alesannya. Nah, awal ceritanya itu pas gw kelas 3 SMA. Gw yg sebelum2nya selalu peringkat atas paralel, eh pas kelas 3 gw ranking terakhir di kelas. Sampe2 wali kelas gw manggil ortu gw & nanya gw lagi ada masalah apa. Waktu itu emang kepala gw sering sakit, tangan gw juga suka tremor. Entah kenapa. Gw sering cerita ke ortu, tapi cuma dianggep biasa. Ortu gw ga percaya kalo itu alesan kenapa nilai2 gw turun drastis. Mereka menganggap gw kebanyakan main & bercanda ama temen. Huft, emang sih waktu itu gw & geng gw (AnehUnite) lagi seneng banget ama grup boyband Kpop gitu, namanya MBLAQ. Kami suka bikin dance cover, nyanyi2 & nonton acara2 grup tersebut. Tapi kami suka itu sejak kelas 2 SMA. Berarti, kalo emang gara2 itu harusnya nilai2 gw udah turun dari pas kelas 2 dong, tapi kenyataannya pas kelas 2 nilai2 gw masih bagus kok. Selain itu, pas kelas 3 juga gw ikut berbagai macam bimbel, mulai dari les privat di rumah yg emang udah gw jalanin dari kelas 1 SMA, bimbel BTA di sekolah tiap jam istirahat pas kelas 3 & gw ikut bimbel di NF khusus UN & SNMPTN sepulang gw sekolah. Ya bisa dibilang tiap hari (mungkin hampir tiap saat -_-) gw belajar mulu. Nah, gara2 gw ranking terakhir di kelas, gw jadi ga ikut PSB lagi yg akhirnya membuat gw ga jadi dapet SNMPTN undangan. Syukurlah walaupun dengan nilai yg ga sebagus pas jaman SMP, gw masih bisa lulus SMA. Karena gw ga dapet SNMPTN undangan, alhasil gw harus ikut SNMPTN tertulis. Waktu itu gw daftar FK UI dan FK Unpad, tapi sayangnya ga keterima. Setelah itu gw ikut SIMAK UI, masih dengan pilihan FK juga, tapi ga keterima juga. Setelah itu gw ikut berbagai ujian tertulis masuk FK PTN lainnya, mungkin lebih dari 5 kali ya, tapi ga ada yg keterima. Temen2 gw yg lain udah pada keterima di berbagai PTN. Sekolah gw kan termasuk sekolah unggulan, makanya kebanyakan lulusannya masuk PTN. Selain itu, ortu gw dari dulu berniat masukin gw ke PTN. Udah direncanain dari gw masih kecil. Kalo mau gampang masuk PTN kan harus sekolah di SMA negeri yg unggulan di Jakarta. Buat masuk SMA di Jakarta yg gampang itu harus dari SMP di Jakarta. Berhubung gw SD di luar Jakarta (Depok), susah kan kalo mau masuk SMP negeri di Jakarta, jadinya gw masuk ke SMP swasta yaitu SMP Bakti Mulya 400 di Jakarta Selatan. Nah dari situ perjalanan gw masih lancar sesuai yg diharapkan, gw berhasil masuk SMA negeri unggulan di Jakarta. Tapi ternyata rencana itu harus gagal di akhir ๐Ÿ˜ฆ Gw adalah anak sematawayang, cuma gw satu2nya harapan ortu gw. Makanya itu gw ngerasa bersalah banget udah ngecewain ortu gw. Gw juga ngerasa gagal, karena baru kali itu gw ga ngedapetin apa yg gw mau. Gw juga malu ama temen2 gw yg lain yg udah pada keterima di PTN. Ditambah lagi dengan beban gw sebagai alumni SMA unggulan di Jakarta, masa ga berhasil masuk PTN. Saat itu gw udah bener2 down. Tiap malem gw susah tidur karena ketakutan ga berhasil masuk PTN. Gw juga sering mimpi buruk. Gw sering kebangun pas tidur. Lama2 gw selalu nangis tiap mau tidur karena terus keinget kata2 “ga lulus” di pengumuman ujian tertulis tiap PTN. Hebatnya, ortu gw ga menyadari hal itu. Ortu gw masih terus memaksa gw buat belajar biar bisa masuk PTN. Ortu gw ga pernah ngajak gw ngomongin gimana perasaan gw saat itu. Pokoknya saat itu pikiran gw cuma gimana kalo gw ga berhasil masuk PTN, gimana malunya gw ama sekolah & temen2 gw, dan gw ngebayangin gimana sedihnya ortu gw kalo sampe gw bener2 gagal. Sampailah akhirnya hari itu. Dari pagi gw ga keluar kamar. Kamar gw kunci & kuncinya sengaja gw gantungin di pintunya biar ga bisa dibuka pake kunci dari luar. Hari itu gw liat pengumuman & lagi2 gw ga keterima. Seharian itu gw nangis di kamar. Gw ga mandi, ga makan, bahkan gw ga beranjak dari kasur gw. Gw cuma bisa nangis. Saat itu pikiran gw cuma 1, gw mau mati aja. Untungnya jendela di kamar gw ada tralisnya & saat itu di kamar gw ga ada benda tajam. Dan waktu itu juga sepupu gw khawatir karena gw ga keluar kamar seharian, kamar gw dikunci & gw ga nyaut tiap kali sepupu gw itu manggil2 gw, jadi dia nelpon nyokap gw. Waktu itu nyokap gw langsung pulang dari kantornya & entah gimana caranya pintu gw bisa dibuka pake kunci dari luar. Syukurlah gw ditakdirkan masih hidup sampe sekarang. Waktu itu ortu gw nganggep berat masalah tersebut. Gw juga masih bisa menjalani hidup gw walaupun masih suka tiba2 nangis & tidurnya ga tenang. Akhirnya gw pun masuk ke universitas swasta.

Ortu gw menganggap masalah itu selesai, karena ya gw menjalani hari2 perkuliahan gw seperti biasa. Walaupun tidur gw masih sering terganggu, tapi gw ga terlalu bermasalah dengan itu. Gw kira itu biasa, lagian juga waktu itu gw belum tau kalo itu termasuk gejala depresi. Ga ada temen gw yg tau masalah itu kecuali 1 orang. Dia adalah seorang cowo yg dulunya pernah jadi sahabat gw & juga gw pernah suka ama dia walaupun dia ga suka ama gw. Cuma ke dia doang gw bisa cerita macem2 termasuk rahasia gw itu, karena gw ngerasa cuma dia yg bisa ngertiin gw, ditambah lagi dulu juga gw percaya banget ama dia. Karena dia lah, perasaan gw membaik. Tidur gw udah ga terganggu kayak sebelum2nya. Pokoknya gw balik jadi diri gw yg dulu sebelum ada masalah, tanpa bantuan obat apapun.

Masalah kembali muncul sekitar tahun 2014. Waktu itu sakit kepala gw mulai sering kambuh lagi. Akibatnya gw sering ga kuliah & gw pernah dirawat beberapa hari. Ternyata pas gw ga kuliah, cowo itu & salah 1 sahabat gw yg lain (pas kuliah gw punya 3 sahabat, 1 cowo & 2 cewe) ngejelek2in gw di belakang. Ya emang sih gw sadar kalo awal mulanya itu juga gara2 salah gw, tapi gw ga nyangka kalo akhirnya bener2 parah. Kami berantem & akhirnya kami pecah jadi 2 kubu. Gw & sahabat gw diem2an, ga pernah ngomong sama sekali (bahkan negur pun ga pernah) ama 2 mantan sahabat gw itu. Nah mulai itulah hidup gw berubah, dari yg sebelumnya chattingan tiap hari, curhat ttg masalah di rumah, ngomongin kpop mulu, eh tiba2 jadi diem2an & bahkan ngalihin pandangan tiap papasan. Dari yg awalnya deket banget jadi kayak orang ga kenal. Selain itu juga yg terpenting, dia lah yg waktu itu membuat gw bersyukur masuk ke kampus gw sekarang ini. Waktu itu gw mikir kalo gw jadi bisa kenal ama dia gara2 gw masuk kampus ini, kalo gw masuk PTN kan gw ga bakal ketemu dia. Itulah yg membuat hidup gw berubah lagi. Gw jadi lebih banyak diem. Mulai sering nangis lagi tiap mau tidur. Gw yg tadinya udah biasa aja tiap mau ujian, jadi panik ketakutan gagal kayak dulu lagi. Awalnya gw masih bisa nutupin itu semua. Ortu gw masih nganggep gw biasa aja. Tapi lama2 gw makin berubah. Gw selalu sakit tiap mau ujian. Gw jadi suka marah2. Gw jadi gampang nangis. Ortu gw mulai menyadari itu. Bukannya ngajak gw buat ngomongin ada masalah apa, tapi mereka malah ngasih wejangan2 yg sebenernya ga sesuai ama masalah gw. Trus karena tiap mau tidur gw selalu nangis, gw susah tidur & suka kebangun pas tidur, akibatnya tiap pagi gw selalu susah dibangunin. Ortu gw jadi sering marah2in gw. Selain itu juga mungkin karena kurang istirahat itu kali ya, gw juga jadi ga pernah ngelakuin kerjaan apapun di rumah, gw ngerasa capek banget. Tapi ortu gw malah nganggep gw males2. Makin seringlah ortu marah2. Hubungan gw & ortu gw pun memburuk. Gw juga mulai sering mikir kalo sebaiknya gw mati aja, ga ada gunanya gw hidup. Akhirnya gw berobat ke psikiater secara diam2. Ortu gw masih menganggap gw ga perlu psikiater. Mungkin mereka malu mengakui anaknya menderita gangguan jiwa, padahal gangguan jiwa itu kan beragam, bukan cuma ‘gila’ yg selama ini orang tau. Saat itu lah gw mulai minum obat antidepresan & anti cemas biar tidur gw ga terganggu lagi. Akhirnya ortu gw pun tau kalo gw berobat ke psikiater. Nyokap gw pun bertemu dengan dokter tersebut. Sayangnya waktu itu yg ketauan cuma masalah gw yg ga keterima di PTN, gw ga nganggep masalah ama temen gw itu adalah masalah utama. Karena ortu takut gw ketergantungan obat, gw pun ga melanjutkan terapi. Ya emang sih keadaan gw udah terlihat membaik. Suatu saat gw diare ga sembuh2, sampe lebih dari 1 bulan padahal udah diminumin obat antibiotik, antijamur dsb. Berat badan gw sampai turun sekitar 5 kg. Selain itu juga pikiran2 gw tentang ‘mau mati’ mulai muncul lagi. Akhirnya seorang internis menyarankan gw untuk ke psikiater. Psikiater yg kali ini berbeda dengan yg sebelumnya. Dokternya lebih ramah & lebih bisa mengarahkan gw. Selain itu juga obat yg dikasih berbeda, cuma dikasih antidepresan tanpa anticemas jadi ga perlu takut ketergantungan. Akhirnya gw jadi bisa cerita panjang lebar mengenai masalah gw & dokter tsb membuat gw sadar kalo masalah utama gw saat itu adalah masalah ama temen gw. Emang sih waktu itu gw udah baikan ama temen2 gw itu, bahkan kami udah bisa ngobrol seperti biasa, tapi tetep aja alam bawah sadar gw ngerasa sedih & kehilangan. Ditambah lagi dengan gw yg emang susah buat bersosialisasi, mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi dari dulu gw ga punya banyak teman karena prinsip gw itu kualitas lebih penting daripada kuantitas. I would so much rather have a few good friends than a lot of fake friends ๐Ÿ™‚ Nah mungkin saat itu gw kecewa banget karena temen yg gw anggep ‘real’ itu ternyata ‘fake’, makanya depresi gw kambuh lagi. Maaf ya buat kalian yg gw bilang ‘fake’ itu, gw ga bermaksud menyinggung kalian, gw cuma mau cerita bagaimana perasaan gw yg sebenernya aja. Jujur, gw sedih banget kehilangan kalian sebagai salah satu sahabat terbaik gw, tapi yaudahlah mungkin kita emang ga ditakdirkan jadi sahabat. Tapi gw tetep bersyukur pernah punya kalian sebagai sahabat gw ๐Ÿ™‚ Bagi yg ga tau apa masalah kami, sabar aja ya karena gw ga mau cerita hahaha. Intinya, gara2 masalah itu sekarang gw selalu berpikir 2x sebelum melakukan sesuatu. Kayak nulis postingan ini, udah gw pikirin dulu sebelumnya apa aja akibat buruk yg bisa terjadi kalo gw nulis ini, jadi gw ga asal nulis aja. Selain itu juga gw jadi belajar untuk ga semudah itu percaya ama orang lain, kalo ada apa2 tetep aja yg terbaik adalah balik ke keluarga sendiri, karena kita ga tau kan apakah sebenernya orang itu beneran peduli ama kita. Kalo keluarga kan udah pasti peduli ama kita. Dan yg terakhir yg paling penting, gw jadi belajar untuk lebih mementingkan persahabatan dibanding percintaan. Jangan sampai kita kehilangan sahabat hanya karena kita menyukai orang yg sama. Ya gw sih berharap kedepannya gw ga bakalan suka ama cowo yg juga disukain ama sahabat gw hehe. Makanya sekarang gw selalu cerita ke sahabat2 gw tentang siapa cowo yg lagi gw suka, mencegah masalah yg sama terulang lagi.

Sekarang gw udah ga minum obat itu lagi. Gw ngerasa udah sembuh. Terbukti dari gw yg udah ga nangis lagi sepanjang nulis postingan ini, cuma ya masih ngerasa agak nyesek aja.

Oke, cerita gw selesai. Ternyata panjang banget ya. Maaf kalo tulisan gw bikin pusing, gw harap kalian ngerti cerita gw ini hehe. Makasih banyak buat kalian semua yg baca postingan gw ini dari awal sampe akhir ๐Ÿ˜€ Maaf kalo ada pihak yg tersinggung, tapi gw ga bermaksud sama sekali buat menyinggung kalian ๐Ÿ˜ฆ

Annyeoooong~~

People who care about me ๐Ÿ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post ๐Ÿ˜Š

What’s on my mind?

Hola~~

Gw baru sadar kalo udah lama banget gw ga nulis blog lagi, sampe2 tadi gw lupa apa nama blog gw wkwkwk. Gw baca postingan gw yg terakhir & gw ketawa. Judulnya kan “First Week Surgery in Tarakan” berarti harusnya ada “second week”, “third week” dst kan, eh tapi ga ada juga sampe sekarang padahal stase bedahnya udah selesai & bahkan udah mau selesai juga stase forensik ini hahaha. Maklum segitu sibuknya stase bedah di Tarakan, trus di forensik ini juga sibuk banget nulis2 visum. Huft…emang sejak koas ini blog gw jadi terbengkalai. Gw bisa nulis kalo pas sempet aja. Eh tapi pas sempet pun kalo lagi ga pengen nulis juga ga bakal bisa nulis sih. Emang keseringan gw baru nulis2 gini kalo lagi pengen aja & biasanya gw pengen nulis2 gini tuh pas perasaan gw lagi ga enak. Yup, daripada gw bete kesel sedih ga jelas gitu kan mendingan gw nulis2 aja, walaupun ga jelas sih apa yang gw tulis hehe.

Hmm…sekarang gw bingung mau nulis apa. Kegiatan gw lagi gitu2 aja. Kuliah, nulis visum, bimbingan, referat dan jurding. Referat & jurding kelompok gw udah selesai, jadi makin gabut aja gw. Kelompok gw emang dabest lah, satu2nya kelompok yg udah presentasi referat & jurding, kelompok lain palingan baru salah satunya & bahkan ada ygย belum presentasi sama sekali. Itu semua berkat dosen penguji kami yg super baik yaitu dr. R.P. Uva Utomo, Sp.KF. Beliau mau kami cepet2 maju biar bisa santai & menikmati indahnya kota Semarang haha. Oh iya, ada yg kocak, masa gw disuruh main ke diskotik wkwkwk. Kapan lagi kan ada konsulen yg nyuruh koasnya main ke diskotik wkwk. Katanya gw itu terlalu baik jadi harus agak bandel dikit. Ternyata emang bener kata orang2 kalo dosen penguji gw itu suka nge’baca’ sifat orang cuma dari ngeliat aja. Malah banyak juga yg nyuruh kami minta ramal aja ke beliau wkwk. Nah, selain itu juga syukurlah kami dapet residen pembimbing yg baik yaitu dr. Raja Al Fath Widya Iswara, MH. Dia adalah chief residen yg baru, menggantikan dr. Elis. Di antara semua residen, dia lah yg paling sering ngasih tentiran. Baru aja kemaren kami bimbingan ama dia dari jam 8 malem sampe jam setengah 11 malem, ya sekalian nemenin dia jaga malem haha. Bilangnya sih dia itu males banget, tapi kok kenyataannya malah dia yg paling seneng ngajarin kami. Bahkan dia sampe nulis buku kecil buat panduan kami selama koas forensik ini. Ga ngerti lagi gw, yg kayak gitu aja dibilang males, gimana yg rajinnya –” Dulu gw kira dia biasa aja gitu, eh pas tentiran yg pertama kali gw baru ngeh kalo dia tuh pinter banget. Mana ngajarnya juga enak jadi gampang dimengerti. Trus gw baru sadar kalo ternyata dia ganteng wkwk. Akhirnya setelah sekian kali gw suka ama orang yg udah nikah & punya anak, yg sekarang ini belum nikah hahaha. Bahkan umurnya masih cukup muda untuk ukuran residen senior yg udah punya gelar magister karena ternyata dia kelahiran 1989, cuma beda 5 tahun ama gw. Begitulah koas cewe, pasti ada aja residen atau konsulen yg disenengin di tiap stase wkwkwk XD

Sebenernya bukan itu yg pengen gw ceritain, tapi ya mau gimana lagi itu keluar dengan sendirinya haha. Gw lagi bingung, kenapa ya orang tuh pasti menilai orang lain dari penampilan? Ada cewe yg cantik banget tapi sifatnya ga sebaik mukanya, eh banyak cowo yg suka ama dia. Sedangkan cewe yg mukanya biasa aja tapi sifatnya baik, ga ada cowo yg deketin. Gw sampe merhatiin ada banyak cewe yg sampe heboh dandan biar keliatan cantik & bisa punya pacar. Jujur gw itu paling ga suka dandan, palingan cuma pake bedak & lipstik. Sebenernya bisa aja sih kalo gw mau dandan, tapi gw ga mau paksain diri sendiri buat dandan cuma biar disukain cowo. Gw mau jadi diri gw sendiri. Gw ga mau orang suka ama gw gara2 penampilan. Gw sendiri juga ga pernah kok suka ama cowo gara2 penampilan. Pasti yg pertama gw liat itu gimana sifatnya, trus kepintarannya, baru deh kalo kedua itu udah terpenuhi gw ngeliat penampilannya. Selama ini kan ga pernah gw suka ama orang cuma gara2 ganteng, keseringan pasti gara2 dia pinter & gw nyaman ama orang itu. Kalo orang itu ganteng ya kebetulan aja & jadi nilai tambah. Gw sampe cerita ke nyokap loh tentang pikiran gw itu & ucapan nyokap membuat gw tenang. Kalo kita baik ya pasti bakal dapet pasangan yg baik juga. Biarin aja kalo ada orang yg cuma ngeliat tampang doang, toh nanti dia bakal dapetin orang yg begitu juga. Pada dasarnya hidup itu emang seperti cermin. Makanya sekarang gw selalu berusaha jadi orang yg baik. Mungkin faktor umur kali ya, jadinya sekarang2 ini sering banget mikirin masalah pasangan hidup. Apalagi gw liat temen2 gw udah pada nikah, sodara2 yg seumuran gw juga udah pada punya calon, lah gw masih gini2 aja sibuk koas -_- Yaudahlah gw yakin pasti Tuhan punya rencana yg baik buat gw, jadi gw ga boleh galau lagi ๐Ÿ™‚ Halah, ngomongnya aja yg gampang, palingan sebentar lagi juga mulai galau2an lagi wkwk. Udah ah, gw udah ga tau mau nulis apa lagi. Gw aja ga yakin kalian bisa ngerti maksud dari tulisan gw itu haha. Anyway, thanks for reading ^^ Wait for my other post, okay? Byee~

Be Nice :)

Kadang gw suka mikir “kurang baik apa sih gw selama ini?”. Bukannya gw ga ikhlas tiap kali melakukan sesuatu, gw cuma bertanya2 dlm hati aja karna gw ngerasa apa yg gw lakukan itu ga dianggap. Emang bener sih kata nyokap gw, “Jangan sombong atau sok tiap kali kita berbuat baik, karna belum tentu perbuatan kita itu dianggap baik jg oleh orang lain. Kalo emang niat kita baik, biar Tuhan yg melihat & membalasnya.” Cuma heran aja, kenapa orang2 suka pada seenaknya ama gw padahal selama ini gw ga pernah nyusahin mereka, bahkan gw selalu berusaha bantuin mereka sebisa mungkin. Tapi yaudahlah, itu buat pembelajaran gw aja. Jangan sampe gw kayak gitu ke orang lain. Selalu inget orang2 yg pernah membantu kita & balaslah kebaikan orang2 itu. Kalo kita ga bisa melakukan suatu kebaikan, paling ga ya kita jangan berbuat buruk pada orang lain apalagi sampe menyakiti hatinya. Emang sih kita ga bisa mengharapkan orang lain untuk melakukan hal yg sama, itulah kenapa kita yg harus bisa nerima & sabar aja~ Semua itu adalah proses untuk kita menjadi orang yg lebih baik ๐Ÿ™‚