My Dark Past

Hello again~

Hari ini gw pulang sekitar jam 12an loh hahaha. Tadi di kampus cuma pengarahan, inventaris alat2 praktikum dan kuis. Katanya sih tiada hari tanpa kuis, so stase ini harus sering belajar. Tadi setelah boleh pulang, gw ke Mal Cipinang dulu buat beli beberapa keperluan buat stase baru ini + beli chatime & shihlin juga hehe πŸ˜› Sampe apart gw bersih2 trus makan sambil nonton tv, main hp, trus belajar deh. Kayaknya ini pertama kalinya gw rajin belajar gini wkwk. Bukannya apa2, gw takut soalnya stase ini memakan banyak korban alias herco. Ada 2 stase (sebenernya ada 3 kalo ditambah stase anak, tapi itu ga berlaku kalo dapet diluar) yg paling banyak bikin ga lulus, yaitu stase mata & farmasi. Gw udah kena prolong stase mata (thanks to my dokter penguji yg ujiannya ga jelas itu sampe2 gw ga ngerti apa yg bikin gw ga lulus -_-), jangan sampe gw kena herco farmasi juga. Lagian juga kalo tiap hari pulang cepet gini mah masih bisa disempetin belajar, daripada gabut ga ngapa2in juga kan. Abis capek belajar, gw main ama kucing2 gw. Trus kucing2 gw itu jadi kelaperan & gw kasih makan, eh mereka malah kekenyangan & sekarang gw ditinggal tidur -_-” Jadi yaudahlah gw nulis blog aja. Kalo tiap hari pulangnya cepet kayaknya gw bisa update blog gw tiap hari hehe.

Hmm…gw mau nulis apa ya. Gw mau buka rahasia gw aja. Bagi yg suka baca postingan2 gw di blog ini pasti tau kalo gw pernah berobat ke psikiater, ya kecuali kalian ga ngeh & ga merhatiin tulisan gw sih. Jangan bayangin gw itu sakit jiwa kayak skizofrenia gitu ya, sakit gw itu non psikotik kok. Gw pengen nulis ini sekalian ngetes gw udah sembuh atau belum. Kalo pas nulis ini gw masih nangis, berarti gw belum sepenuhnya sembuh. When you can tell your story and it doesn’t make you cry, you know you have healed πŸ™‚ Gw rasa kalian udah tau apa penyakit gw. Yup, gw pernah menderita depresi & bahkan gw pernah minum obat antidepresan. Kok bisa? Nah inilah yg mau gw ceritain & gw harap cerita ini bermanfaat buat kalian semua yg baca tulisan gw ini.

Cerita ini bermula dari tahun 2012, tahun gw lulus SMA. Dulu gw sekolah di SMA Negeri 28 Jakarta Selatan. Buat kalian yg ga tau, SMAN 28 itu termasuk sekolah unggulan, bisa diliat passing grade-nya di internet kalo ga percaya. Emang sih masih dibawahnya SMA Negeri 8, tapi tetep aja masih termasuk sekolah unggulan. Sebenernya sih dulu gw bisa masuk SMAN 8 kalo gw mau. Dulu kan masuk SMA itu berdasarkan NEM & NEM gw waktu itu 37,3 (rata2nya 9,325). Gw masih inget nilai2 UN gw jaman SMP, bahasa Indonesia & Inggris gw masing2 nilainya 9,4; matematika 9,5 dan IPA 9,0. Bukannya mau sombong, tapi dulu gw emang termasuk anak yg pinter. Pas SD gw selalu ranking 5 besar, di SMP ranking 3 besar & gw pernah mengikuti lomba bahasa Inggris dan matematika, lalu di SMA pas kelas 1 & 2 gw selalu masuk peringkat atas paralel makanya gw bisa ikut yg namanya PSB (Pembimbingan Siswa Berprestasi) & gw juga pernah ikut OSN biologi. Oke, balik lagi ke cerita. Gw ga mau masuk ke SMAN 8 karena itu kan daerah banjir, wkwkwk ga penting banget yak alesannya. Nah, awal ceritanya itu pas gw kelas 3 SMA. Gw yg sebelum2nya selalu peringkat atas paralel, eh pas kelas 3 gw ranking terakhir di kelas. Sampe2 wali kelas gw manggil ortu gw & nanya gw lagi ada masalah apa. Waktu itu emang kepala gw sering sakit, tangan gw juga suka tremor. Entah kenapa. Gw sering cerita ke ortu, tapi cuma dianggep biasa. Ortu gw ga percaya kalo itu alesan kenapa nilai2 gw turun drastis. Mereka menganggap gw kebanyakan main & bercanda ama temen. Huft, emang sih waktu itu gw & geng gw (AnehUnite) lagi seneng banget ama grup boyband Kpop gitu, namanya MBLAQ. Kami suka bikin dance cover, nyanyi2 & nonton acara2 grup tersebut. Tapi kami suka itu sejak kelas 2 SMA. Berarti, kalo emang gara2 itu harusnya nilai2 gw udah turun dari pas kelas 2 dong, tapi kenyataannya pas kelas 2 nilai2 gw masih bagus kok. Selain itu, pas kelas 3 juga gw ikut berbagai macam bimbel, mulai dari les privat di rumah yg emang udah gw jalanin dari kelas 1 SMA, bimbel BTA di sekolah tiap jam istirahat pas kelas 3 & gw ikut bimbel di NF khusus UN & SNMPTN sepulang gw sekolah. Ya bisa dibilang tiap hari (mungkin hampir tiap saat -_-) gw belajar mulu. Nah, gara2 gw ranking terakhir di kelas, gw jadi ga ikut PSB lagi yg akhirnya membuat gw ga jadi dapet SNMPTN undangan. Syukurlah walaupun dengan nilai yg ga sebagus pas jaman SMP, gw masih bisa lulus SMA. Karena gw ga dapet SNMPTN undangan, alhasil gw harus ikut SNMPTN tertulis. Waktu itu gw daftar FK UI dan FK Unpad, tapi sayangnya ga keterima. Setelah itu gw ikut SIMAK UI, masih dengan pilihan FK juga, tapi ga keterima juga. Setelah itu gw ikut berbagai ujian tertulis masuk FK PTN lainnya, mungkin lebih dari 5 kali ya, tapi ga ada yg keterima. Temen2 gw yg lain udah pada keterima di berbagai PTN. Sekolah gw kan termasuk sekolah unggulan, makanya kebanyakan lulusannya masuk PTN. Selain itu, ortu gw dari dulu berniat masukin gw ke PTN. Udah direncanain dari gw masih kecil. Kalo mau gampang masuk PTN kan harus sekolah di SMA negeri yg unggulan di Jakarta. Buat masuk SMA di Jakarta yg gampang itu harus dari SMP di Jakarta. Berhubung gw SD di luar Jakarta (Depok), susah kan kalo mau masuk SMP negeri di Jakarta, jadinya gw masuk ke SMP swasta yaitu SMP Bakti Mulya 400 di Jakarta Selatan. Nah dari situ perjalanan gw masih lancar sesuai yg diharapkan, gw berhasil masuk SMA negeri unggulan di Jakarta. Tapi ternyata rencana itu harus gagal di akhir 😦 Gw adalah anak sematawayang, cuma gw satu2nya harapan ortu gw. Makanya itu gw ngerasa bersalah banget udah ngecewain ortu gw. Gw juga ngerasa gagal, karena baru kali itu gw ga ngedapetin apa yg gw mau. Gw juga malu ama temen2 gw yg lain yg udah pada keterima di PTN. Ditambah lagi dengan beban gw sebagai alumni SMA unggulan di Jakarta, masa ga berhasil masuk PTN. Saat itu gw udah bener2 down. Tiap malem gw susah tidur karena ketakutan ga berhasil masuk PTN. Gw juga sering mimpi buruk. Gw sering kebangun pas tidur. Lama2 gw selalu nangis tiap mau tidur karena terus keinget kata2 “ga lulus” di pengumuman ujian tertulis tiap PTN. Hebatnya, ortu gw ga menyadari hal itu. Ortu gw masih terus memaksa gw buat belajar biar bisa masuk PTN. Ortu gw ga pernah ngajak gw ngomongin gimana perasaan gw saat itu. Pokoknya saat itu pikiran gw cuma gimana kalo gw ga berhasil masuk PTN, gimana malunya gw ama sekolah & temen2 gw, dan gw ngebayangin gimana sedihnya ortu gw kalo sampe gw bener2 gagal. Sampailah akhirnya hari itu. Dari pagi gw ga keluar kamar. Kamar gw kunci & kuncinya sengaja gw gantungin di pintunya biar ga bisa dibuka pake kunci dari luar. Hari itu gw liat pengumuman & lagi2 gw ga keterima. Seharian itu gw nangis di kamar. Gw ga mandi, ga makan, bahkan gw ga beranjak dari kasur gw. Gw cuma bisa nangis. Saat itu pikiran gw cuma 1, gw mau mati aja. Untungnya jendela di kamar gw ada tralisnya & saat itu di kamar gw ga ada benda tajam. Dan waktu itu juga sepupu gw khawatir karena gw ga keluar kamar seharian, kamar gw dikunci & gw ga nyaut tiap kali sepupu gw itu manggil2 gw, jadi dia nelpon nyokap gw. Waktu itu nyokap gw langsung pulang dari kantornya & entah gimana caranya pintu gw bisa dibuka pake kunci dari luar. Syukurlah gw ditakdirkan masih hidup sampe sekarang. Waktu itu ortu gw nganggep berat masalah tersebut. Gw juga masih bisa menjalani hidup gw walaupun masih suka tiba2 nangis & tidurnya ga tenang. Akhirnya gw pun masuk ke universitas swasta.

Ortu gw menganggap masalah itu selesai, karena ya gw menjalani hari2 perkuliahan gw seperti biasa. Walaupun tidur gw masih sering terganggu, tapi gw ga terlalu bermasalah dengan itu. Gw kira itu biasa, lagian juga waktu itu gw belum tau kalo itu termasuk gejala depresi. Ga ada temen gw yg tau masalah itu kecuali 1 orang. Dia adalah seorang cowo yg dulunya pernah jadi sahabat gw & juga gw pernah suka ama dia walaupun dia ga suka ama gw. Cuma ke dia doang gw bisa cerita macem2 termasuk rahasia gw itu, karena gw ngerasa cuma dia yg bisa ngertiin gw, ditambah lagi dulu juga gw percaya banget ama dia. Karena dia lah, perasaan gw membaik. Tidur gw udah ga terganggu kayak sebelum2nya. Pokoknya gw balik jadi diri gw yg dulu sebelum ada masalah, tanpa bantuan obat apapun.

Masalah kembali muncul sekitar tahun 2014. Waktu itu sakit kepala gw mulai sering kambuh lagi. Akibatnya gw sering ga kuliah & gw pernah dirawat beberapa hari. Ternyata pas gw ga kuliah, cowo itu & salah 1 sahabat gw yg lain (pas kuliah gw punya 3 sahabat, 1 cowo & 2 cewe) ngejelek2in gw di belakang. Ya emang sih gw sadar kalo awal mulanya itu juga gara2 salah gw, tapi gw ga nyangka kalo akhirnya bener2 parah. Kami berantem & akhirnya kami pecah jadi 2 kubu. Gw & sahabat gw diem2an, ga pernah ngomong sama sekali (bahkan negur pun ga pernah) ama 2 mantan sahabat gw itu. Nah mulai itulah hidup gw berubah, dari yg sebelumnya chattingan tiap hari, curhat ttg masalah di rumah, ngomongin kpop mulu, eh tiba2 jadi diem2an & bahkan ngalihin pandangan tiap papasan. Dari yg awalnya deket banget jadi kayak orang ga kenal. Selain itu juga yg terpenting, dia lah yg waktu itu membuat gw bersyukur masuk ke kampus gw sekarang ini. Waktu itu gw mikir kalo gw jadi bisa kenal ama dia gara2 gw masuk kampus ini, kalo gw masuk PTN kan gw ga bakal ketemu dia. Itulah yg membuat hidup gw berubah lagi. Gw jadi lebih banyak diem. Mulai sering nangis lagi tiap mau tidur. Gw yg tadinya udah biasa aja tiap mau ujian, jadi panik ketakutan gagal kayak dulu lagi. Awalnya gw masih bisa nutupin itu semua. Ortu gw masih nganggep gw biasa aja. Tapi lama2 gw makin berubah. Gw selalu sakit tiap mau ujian. Gw jadi suka marah2. Gw jadi gampang nangis. Ortu gw mulai menyadari itu. Bukannya ngajak gw buat ngomongin ada masalah apa, tapi mereka malah ngasih wejangan2 yg sebenernya ga sesuai ama masalah gw. Trus karena tiap mau tidur gw selalu nangis, gw susah tidur & suka kebangun pas tidur, akibatnya tiap pagi gw selalu susah dibangunin. Ortu gw jadi sering marah2in gw. Selain itu juga mungkin karena kurang istirahat itu kali ya, gw juga jadi ga pernah ngelakuin kerjaan apapun di rumah, gw ngerasa capek banget. Tapi ortu gw malah nganggep gw males2. Makin seringlah ortu marah2. Hubungan gw & ortu gw pun memburuk. Gw juga mulai sering mikir kalo sebaiknya gw mati aja, ga ada gunanya gw hidup. Akhirnya gw berobat ke psikiater secara diam2. Ortu gw masih menganggap gw ga perlu psikiater. Mungkin mereka malu mengakui anaknya menderita gangguan jiwa, padahal gangguan jiwa itu kan beragam, bukan cuma ‘gila’ yg selama ini orang tau. Saat itu lah gw mulai minum obat antidepresan & anti cemas biar tidur gw ga terganggu lagi. Akhirnya ortu gw pun tau kalo gw berobat ke psikiater. Nyokap gw pun bertemu dengan dokter tersebut. Sayangnya waktu itu yg ketauan cuma masalah gw yg ga keterima di PTN, gw ga nganggep masalah ama temen gw itu adalah masalah utama. Karena ortu takut gw ketergantungan obat, gw pun ga melanjutkan terapi. Ya emang sih keadaan gw udah terlihat membaik. Suatu saat gw diare ga sembuh2, sampe lebih dari 1 bulan padahal udah diminumin obat antibiotik, antijamur dsb. Berat badan gw sampai turun sekitar 5 kg. Selain itu juga pikiran2 gw tentang ‘mau mati’ mulai muncul lagi. Akhirnya seorang internis menyarankan gw untuk ke psikiater. Psikiater yg kali ini berbeda dengan yg sebelumnya. Dokternya lebih ramah & lebih bisa mengarahkan gw. Selain itu juga obat yg dikasih berbeda, cuma dikasih antidepresan tanpa anticemas jadi ga perlu takut ketergantungan. Akhirnya gw jadi bisa cerita panjang lebar mengenai masalah gw & dokter tsb membuat gw sadar kalo masalah utama gw saat itu adalah masalah ama temen gw. Emang sih waktu itu gw udah baikan ama temen2 gw itu, bahkan kami udah bisa ngobrol seperti biasa, tapi tetep aja alam bawah sadar gw ngerasa sedih & kehilangan. Ditambah lagi dengan gw yg emang susah buat bersosialisasi, mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi dari dulu gw ga punya banyak teman karena prinsip gw itu kualitas lebih penting daripada kuantitas. I would so much rather have a few good friends than a lot of fake friends πŸ™‚ Nah mungkin saat itu gw kecewa banget karena temen yg gw anggep ‘real’ itu ternyata ‘fake’, makanya depresi gw kambuh lagi. Maaf ya buat kalian yg gw bilang ‘fake’ itu, gw ga bermaksud menyinggung kalian, gw cuma mau cerita bagaimana perasaan gw yg sebenernya aja. Jujur, gw sedih banget kehilangan kalian sebagai salah satu sahabat terbaik gw, tapi yaudahlah mungkin kita emang ga ditakdirkan jadi sahabat. Tapi gw tetep bersyukur pernah punya kalian sebagai sahabat gw πŸ™‚ Bagi yg ga tau apa masalah kami, sabar aja ya karena gw ga mau cerita hahaha. Intinya, gara2 masalah itu sekarang gw selalu berpikir 2x sebelum melakukan sesuatu. Kayak nulis postingan ini, udah gw pikirin dulu sebelumnya apa aja akibat buruk yg bisa terjadi kalo gw nulis ini, jadi gw ga asal nulis aja. Selain itu juga gw jadi belajar untuk ga semudah itu percaya ama orang lain, kalo ada apa2 tetep aja yg terbaik adalah balik ke keluarga sendiri, karena kita ga tau kan apakah sebenernya orang itu beneran peduli ama kita. Kalo keluarga kan udah pasti peduli ama kita. Dan yg terakhir yg paling penting, gw jadi belajar untuk lebih mementingkan persahabatan dibanding percintaan. Jangan sampai kita kehilangan sahabat hanya karena kita menyukai orang yg sama. Ya gw sih berharap kedepannya gw ga bakalan suka ama cowo yg juga disukain ama sahabat gw hehe. Makanya sekarang gw selalu cerita ke sahabat2 gw tentang siapa cowo yg lagi gw suka, mencegah masalah yg sama terulang lagi.

Sekarang gw udah ga minum obat itu lagi. Gw ngerasa udah sembuh. Terbukti dari gw yg udah ga nangis lagi sepanjang nulis postingan ini, cuma ya masih ngerasa agak nyesek aja.

Oke, cerita gw selesai. Ternyata panjang banget ya. Maaf kalo tulisan gw bikin pusing, gw harap kalian ngerti cerita gw ini hehe. Makasih banyak buat kalian semua yg baca postingan gw ini dari awal sampe akhir πŸ˜€ Maaf kalo ada pihak yg tersinggung, tapi gw ga bermaksud sama sekali buat menyinggung kalian 😦

Annyeoooong~~

Advertisements

People who care about me πŸ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post 😊

What’s on my mind?

Hola~~

Gw baru sadar kalo udah lama banget gw ga nulis blog lagi, sampe2 tadi gw lupa apa nama blog gw wkwkwk. Gw baca postingan gw yg terakhir & gw ketawa. Judulnya kan “First Week Surgery in Tarakan” berarti harusnya ada “second week”, “third week” dst kan, eh tapi ga ada juga sampe sekarang padahal stase bedahnya udah selesai & bahkan udah mau selesai juga stase forensik ini hahaha. Maklum segitu sibuknya stase bedah di Tarakan, trus di forensik ini juga sibuk banget nulis2 visum. Huft…emang sejak koas ini blog gw jadi terbengkalai. Gw bisa nulis kalo pas sempet aja. Eh tapi pas sempet pun kalo lagi ga pengen nulis juga ga bakal bisa nulis sih. Emang keseringan gw baru nulis2 gini kalo lagi pengen aja & biasanya gw pengen nulis2 gini tuh pas perasaan gw lagi ga enak. Yup, daripada gw bete kesel sedih ga jelas gitu kan mendingan gw nulis2 aja, walaupun ga jelas sih apa yang gw tulis hehe.

Hmm…sekarang gw bingung mau nulis apa. Kegiatan gw lagi gitu2 aja. Kuliah, nulis visum, bimbingan, referat dan jurding. Referat & jurding kelompok gw udah selesai, jadi makin gabut aja gw. Kelompok gw emang dabest lah, satu2nya kelompok yg udah presentasi referat & jurding, kelompok lain palingan baru salah satunya & bahkan ada ygΒ belum presentasi sama sekali. Itu semua berkat dosen penguji kami yg super baik yaitu dr. R.P. Uva Utomo, Sp.KF. Beliau mau kami cepet2 maju biar bisa santai & menikmati indahnya kota Semarang haha. Oh iya, ada yg kocak, masa gw disuruh main ke diskotik wkwkwk. Kapan lagi kan ada konsulen yg nyuruh koasnya main ke diskotik wkwk. Katanya gw itu terlalu baik jadi harus agak bandel dikit. Ternyata emang bener kata orang2 kalo dosen penguji gw itu suka nge’baca’ sifat orang cuma dari ngeliat aja. Malah banyak juga yg nyuruh kami minta ramal aja ke beliau wkwk. Nah, selain itu juga syukurlah kami dapet residen pembimbing yg baik yaitu dr. Raja Al Fath Widya Iswara, MH. Dia adalah chief residen yg baru, menggantikan dr. Elis. Di antara semua residen, dia lah yg paling sering ngasih tentiran. Baru aja kemaren kami bimbingan ama dia dari jam 8 malem sampe jam setengah 11 malem, ya sekalian nemenin dia jaga malem haha. Bilangnya sih dia itu males banget, tapi kok kenyataannya malah dia yg paling seneng ngajarin kami. Bahkan dia sampe nulis buku kecil buat panduan kami selama koas forensik ini. Ga ngerti lagi gw, yg kayak gitu aja dibilang males, gimana yg rajinnya –” Dulu gw kira dia biasa aja gitu, eh pas tentiran yg pertama kali gw baru ngeh kalo dia tuh pinter banget. Mana ngajarnya juga enak jadi gampang dimengerti. Trus gw baru sadar kalo ternyata dia ganteng wkwk. Akhirnya setelah sekian kali gw suka ama orang yg udah nikah & punya anak, yg sekarang ini belum nikah hahaha. Bahkan umurnya masih cukup muda untuk ukuran residen senior yg udah punya gelar magister karena ternyata dia kelahiran 1989, cuma beda 5 tahun ama gw. Begitulah koas cewe, pasti ada aja residen atau konsulen yg disenengin di tiap stase wkwkwk XD

Sebenernya bukan itu yg pengen gw ceritain, tapi ya mau gimana lagi itu keluar dengan sendirinya haha. Gw lagi bingung, kenapa ya orang tuh pasti menilai orang lain dari penampilan? Ada cewe yg cantik banget tapi sifatnya ga sebaik mukanya, eh banyak cowo yg suka ama dia. Sedangkan cewe yg mukanya biasa aja tapi sifatnya baik, ga ada cowo yg deketin. Gw sampe merhatiin ada banyak cewe yg sampe heboh dandan biar keliatan cantik & bisa punya pacar. Jujur gw itu paling ga suka dandan, palingan cuma pake bedak & lipstik. Sebenernya bisa aja sih kalo gw mau dandan, tapi gw ga mau paksain diri sendiri buat dandan cuma biar disukain cowo. Gw mau jadi diri gw sendiri. Gw ga mau orang suka ama gw gara2 penampilan. Gw sendiri juga ga pernah kok suka ama cowo gara2 penampilan. Pasti yg pertama gw liat itu gimana sifatnya, trus kepintarannya, baru deh kalo kedua itu udah terpenuhi gw ngeliat penampilannya. Selama ini kan ga pernah gw suka ama orang cuma gara2 ganteng, keseringan pasti gara2 dia pinter & gw nyaman ama orang itu. Kalo orang itu ganteng ya kebetulan aja & jadi nilai tambah. Gw sampe cerita ke nyokap loh tentang pikiran gw itu & ucapan nyokap membuat gw tenang. Kalo kita baik ya pasti bakal dapet pasangan yg baik juga. Biarin aja kalo ada orang yg cuma ngeliat tampang doang, toh nanti dia bakal dapetin orang yg begitu juga. Pada dasarnya hidup itu emang seperti cermin. Makanya sekarang gw selalu berusaha jadi orang yg baik. Mungkin faktor umur kali ya, jadinya sekarang2 ini sering banget mikirin masalah pasangan hidup. Apalagi gw liat temen2 gw udah pada nikah, sodara2 yg seumuran gw juga udah pada punya calon, lah gw masih gini2 aja sibuk koas -_- Yaudahlah gw yakin pasti Tuhan punya rencana yg baik buat gw, jadi gw ga boleh galau lagi πŸ™‚ Halah, ngomongnya aja yg gampang, palingan sebentar lagi juga mulai galau2an lagi wkwk. Udah ah, gw udah ga tau mau nulis apa lagi. Gw aja ga yakin kalian bisa ngerti maksud dari tulisan gw itu haha. Anyway, thanks for reading ^^ Wait for my other post, okay? Byee~

Be Nice :)

Kadang gw suka mikir “kurang baik apa sih gw selama ini?”. Bukannya gw ga ikhlas tiap kali melakukan sesuatu, gw cuma bertanya2 dlm hati aja karna gw ngerasa apa yg gw lakukan itu ga dianggap. Emang bener sih kata nyokap gw, “Jangan sombong atau sok tiap kali kita berbuat baik, karna belum tentu perbuatan kita itu dianggap baik jg oleh orang lain. Kalo emang niat kita baik, biar Tuhan yg melihat & membalasnya.” Cuma heran aja, kenapa orang2 suka pada seenaknya ama gw padahal selama ini gw ga pernah nyusahin mereka, bahkan gw selalu berusaha bantuin mereka sebisa mungkin. Tapi yaudahlah, itu buat pembelajaran gw aja. Jangan sampe gw kayak gitu ke orang lain. Selalu inget orang2 yg pernah membantu kita & balaslah kebaikan orang2 itu. Kalo kita ga bisa melakukan suatu kebaikan, paling ga ya kita jangan berbuat buruk pada orang lain apalagi sampe menyakiti hatinya. Emang sih kita ga bisa mengharapkan orang lain untuk melakukan hal yg sama, itulah kenapa kita yg harus bisa nerima & sabar aja~ Semua itu adalah proses untuk kita menjadi orang yg lebih baik πŸ™‚

First Day in Bekasi

Annyeong~

Hello again, guys ^^ Hari ini gw mulai koas stase obsgyn di RSUD Bekasi. Sebenernya pengen di RSUD Tarakan lagi, tapi apa daya ga dibolehin ortu, kecuali stase2 berikutnya setelah gw udah cukup lama di Jakarta. Kemaren gw bareng ortu survei ke Bekasi buat tau lokasi RSnya trus abis itu mampir ke Summarecon Mall Bekasi (SMB) buat makan siang.

Pagi ini kami janjian berangkat dari UKI jam 5 pagi. Seperti biasa mobil gw susah keluar dari apartemen, butuh waktu sekitar 15 menitan, alhasil gw yg paling terakhir nyampe UKI. Yg bawa mobil cuma gw, Firda, dan Nanda, sisanya nebeng. Tadinya gw kira yg nebeng2 itu bakal ke ruang koas (ruko) di bangsal Cempaka UKI dulu buat ngambil haircap, masker & handschoen, karna mereka itu kan ngekost deket situ jadi bisa mampir situ dulu sebelum ke mobil. Tapi ternyata belum ada yg ngambil. Gw heran, ngapain aja mereka smua di depan UKI cuma diem aja di mobil nungguin gw, padahal kan mreka bisa ngambil barang2 itu dulu buat ngehemat waktu. Akhirnya gw yg disuruh buat ngambil. Katanya mereka mau buru2 buat beli beberapa ‘keperluan’ dulu, jadi gw yg disuruh ngambil barang. Yaudahlah ya gw pikir itu pembagian tugas biar adil. Gw pun muter balik lagi ke UKI & mereka langsung ke RSUD Bekasi. Pas di ruko, temen2 & senior2 gw pada bingung karna katanya ga ada yg ngomong kalo kami mau minta barang2 itu, ditambah lagi smua barang2 itu jumlahnya tinggal dikit. Setelah gw jelasin, gw ambil barang2 tsb & berangkat ke Bekasi.

Sesampainya disana, gw cerita kalo tadi orang2 pada bingung pas gw minta haircap dll karna ga ada yg bilang ke mereka. Eh malah gw yg kena, katanya “emang siapa yg nyuruh lo ngambil?” & ternyata barang2 tsb udah ada di ruko obsgyn RSUD Bekasi. Jadi kerjaan gw itu kayak sia2. Trus tiba2 ketuanya nanya “udah beli ‘keperluan’nya kan?”. Gw diem aja karna gw kira itu kan tugasnya temen2 gw yg tadi pada nyuruh gw ngambil barang2. Ternyata mereka belum beli :O Gw kaget. Gw heran. Bukan apa2, cuma kan tadi bilangnya gw yg harus ngambil barang2 di ruko karna mereka buru2 mau beli ‘keperluan’ dulu, tapi kok ternyata mereka langsung ke RSUD Bekasi aja tanpa beli apa2 & ga merasa bersalah sama sekali -_- Gw ngerasa dibohongin 😦 Kalo emang mau minta tolong gw ngambil barang2 itu, bilang aja jujur. Gausah pake alesan macem2. Kalo emg ga ribet pasti gw mau kok. Ga perlu pake bohong kayak gitu. Sakit hati loh gw dibohongin kayak gitu. Coba bayangin kalo kalian yg di posisi gw, gimana perasaan kalian? Huft…yaudahlah gw diem aja. Gw ga marah kok. Gw diem cuma buat menenangkan diri aja, takutnya kalo ngomong malah jadi emosi. Lagian juga baru hari pertama dari total 9 minggu, gw ga mau bikin masalah. Lagian juga bener kata nyokap gw, lakukan aja apapun yg diminta asalkan ga menyusahkan & menghancurkan kita. Yakinlah kalo apapun yg kita lakukan pasti ada balasannya, mungkin emang bukan dari orang itu & mungkin balasannya itu ga langsung dateng gitu aja, tapi pasti balasan itu akan dateng di saat kita membutuhkan. Tuhan itu adil, lagipula smuanya udah diatur πŸ™‚ Ga ada yg sia2. Lagian juga ga ada salahnya kan membantu orang. Cuma ya gw ga suka aja caranya yg bohong kayak gitu. Tapi yaudahlah lupain aja, daripada gw sakit hati sendiri kan. Gw cuma berharap ga ada yg kayak gitu lagi, ngomong jujur aja kalo mau minta tolong sesuatu, insyaAllah gw ga bakal keberatan kok asalkan itu masih dalam batas wajar & masih bisa gw lakukan πŸ™‚

Siang harinya kami cuma kenalan2 sama koas2 yg lain dari FK Trisakti, bidamw & perawat, dan yg pasti sama dokter2 pembimbing kami. Lalu kami juga ada bimbingan tentang PONEK oleh dr. Christofel Panggabean, SpOG-KFM. Seharian itu kami ga sempet makan-minum saking sibuknya. Gw belum sarapan pula, cuma bisa berharap gastritis gw ga kambuh. Semoga besok lebih santai daripada hari ini, amin…

Tadi kami selesai jam 4 sore. Tadinya gw mendadak diminta jaga malem hari ini karna diantara kami smua cuma gw & Firda yg bawa baju merah & ijo. Nanda pinjem baju merah ke temen gw yg lain karna hari ini emg jadwal jaga malem dia. Tadinya cuma Firda & Nanda yg jaga malem, tapi karna ternyata hari ini harus 3 orang jadilah gw yg ditunjuk. Masalahnya kalo gw ikut jaga malem, besok yg dari UKI mau pada naik apa? Kasian juga kalo harus berangkat sendiri. Alhasil, Iyel (Gabriel) yg jaga malem. Gw pinjemin baju merah buat dia. Lalu tadi sebelum pulang kami beli makan dulu di depan RS. Setelah kenyang kami pun pulang. Yg nebeng mobil gw cuma kak Novi & Mutiara. Fani & Selly mau nyari kost2an dulu. Pas keluar parkiran gw deg2an mikirin bayar parkir berapa, soalnya kami kan lama banget disitu & tarifnya 3rb/jam. Syukurlah cuma bayar 15rb seharian. Di jalan kak Novi kaget pas gw bilang kalo gw orang jawa. Lagi2 gw dikira orang Batak. Hahaha udah ga kaget gw denger itu. Hampir smua orang yg baru kenal gw pasti mikir kayak gitu. Ga jarang gw ditanya “kamu boru apa?”. Dulu awalnya gw bingung tiap kali ditanya itu karna gw ga ngerti maksudnya, tapi karna gw pernah punya temen orang Batak sekarang gw jadi ga bingung lagi haha. Udah gitu si Mutia pake nambahin nanya ke kak Novi gw orang apa sebelum dia tau nama lengkap gw & tebakan kami bener, dia ngira gw orang Kristen. Hahaha itu juga udah sering gw denger. Rabu minggu lalu juga kami membahas hal yg sama ama kak Ari, cowonya Tria. Dia juga kaget pas tau gw orang Jawa Islam karna seperti biasa dia kira gw orang Batak Kristen. Gw heran deh, keluarga gw ga ada satupun yg orang Batak. Garis keturunan gw pun asli Jawa, bokap Jawa Timur & nyokap Jawa tengah. Gw bingung dari mana gw dapet muka Batak hahaha. Lalu kami juga ngomongin ttg keluarga gw. Mereka sengaja ngajak gw ngobrol biar gw ga ngantuk. Sumpah ya tadi itu gw udah ngantuk banget, kalo diem aja pasti gw ketiduran. Pas bimbingan ttg PONEK itu aja gw udah setengah sadar hahaha πŸ˜› Bahaya kan kalo tadi gw ngantuk banget karna gw lg nyetir. Syukurlah jalanan lancar & ngantuk gw ilang sepanjang perjalanan πŸ˜€ Gw nyampe apart jam 6 lalu gw nonton TV karna tiap Senin malem ada acara favorit gw di channel Starworld yaitu Monday Comedy Club ^^ Abis ini gw mau tidur.

Done~ Thanks for reading ^^ Maaf ya kalo ada yg tersinggung dgn tulisan gw. Bye bye~~

Random Thoughts

​Hello again, guys~~

Sebenernya banyak cerita yg pengen gw tulis disini, tp apa daya, internet disini kurang memadai & gw pun ga punya waktu luang yg cukup. Selain itu jg gw pernah nulis cerita di hp note gw & niatnya mau gw post pas ada wifi karna ada foto2nya (kan sayang kuota haha :P), eh sayangnya hp gw itu keburu dicuri orang, hiks πŸ˜₯

Sekarang gw lagi koas (atau bahasa kerennya : kepaniteraan klinik) stase Radiologi & THT di RSUD Tarakan, Kalimantan Utara. Di stase radiologi tgl 9 Mei – 11 Juni 2016 & stase THT tgl 13 Juni – 23 Juli 2016. Gw sekelompok sama Firda & Andreas (Eas). Di stase radiologi kami dibimbing oleh dr. I Nyoman Gunawan, Sp.Rad & dr. Andi Rizal, Sp.Rad, sedangkan di stase THT oleh dr. Magdalena Kabiu, Sp.THT. Ketiga dokter tsb baik2 banget & kalo ngasih bimbingan bener2 jelas sampe kami smua ngerti. Cerita ttg koasnya gw lanjutin kapan2 ya, soalnya mau sekalian ama foto2nya biar lebih jelas, hehe. Yg mau gw ceritain sekarang adalah pikiran2 yg muncul & pelajaran kehidupan yg berharga yg gw dapet selama 2-3 bulan gw ngerantau hahaha.

Yg pertama, gw belajar untuk ga egois. Disini gw sadar kalo kita ga hidup sendiri. Kita hidup bersama orang lain. Karna itulah kita ga boleh egois, ga boleh mementingkan diri sendiri. Kita emg punya hak untuk bebas melakukan apapun, tp jangan sampe itu mengganggu hak orang lain. Gw punya prinsip, perlakukanlah orang lain seperti kita ingin diperlakukan. Jangan seenaknya sendiri. Ga mau juga kan diperlakukan seenaknya ama orang lain? Lalu gimana kalo ada orang yg memperlakukan kita seenaknya? Atau gimana kalo kita diperlakukan kurang baik oleh orang lain? Menurut gw jawabannya simpel. Sabar aja & jangan marah atau kesel. Yg lebih bagus lagi, jadikan hal tsb pelajaran buat kita. Kan kita udah tau nih kalo diperlakukan seperti itu tuh rasanya ga enak, nah berarti kita ga boleh kayak gitu juga. Jangan marah atau kesel karna malah bikin kita sakit hati sendiri, capek, hidup jadi ga tenang. Ga usah baper, let it go aja~ Jangan balas perbuatan jeleknya juga, ga ada gunanya. Gw yakin smua perbuatan itu ada balasannya. Biarkan Tuhan yg membalas karna Tuhan Maha Adil. Lagipula kalo kita balas perbuatan jeleknya, ntar kita dapet pembalasan yg jelek juga, rugi kan. Prinsip kedua gw, what goes around comes around. Apa yg kita tanam, itulah yg akan kita tuai πŸ™‚

Pelajaran yg berikutnya adalah selalu berpikir positif. Tiap orang punya sifat yg berbeda2. Mungkin ada orang yg ngeselin banget, tapi tetep aja pasti ada sifat baik yg dia punya. Kita harus sadar kalo kita sendiri juga pasti punya kekurangan karna ga ada manusia yg sempurna. Jangan sampe kita punya rasa ga suka atau benci ama orang apalagi sampe dendam karna suatu saat nanti pasti kita bakal membutuhkan orang tsb, repot kan jadinya. Lagian juga pada dasarnya smua orang itu baik, pikiran kita aja yg bikin orang tsb terlihat jahat. Kayak misalkan ada orang yg suka nyindir, kan ngeselin banget tuh, udahlah biarin aja. Diemin aja, biar dia capek sendiri. Kalo kita gubris pasti malah jadi makin parah. Trus kalo kita jadi benci ama orang itu, kita juga yg capek. Orang itu fine2 aja, eh kita-nya yg panas. Lagipula kita yg dosa kan jadinya. Kalo gw sih mikir aja pasti orang tsb punya kebaikan lain yg mungkin gw belum tau. Mungkin kalo gw lebih mengenal orang tsb gw bisa tau kebaikan2nya. Mikir kayak gitu tuh bikin perasaan lebih tenang loh, terbukti dari gw yg dulu gampang badmood & stress gara2 orang lain sekarang jadi lebih santai hidupnya. Gw jadi jarang sakit karna perasaan selalu seneng. Itu penting buat saat2 kayak sekarang gini karna gw jauh dari keluarga & orang2 terdekat gw. Ini di luar comfort zone gw & gw harus bisa beradaptasi. Pelajaran lain yg gw dapet adalah kita yg harus beradaptasi dgn lingkungan & orang2 sekitar, kita ga bisa memaksa orang lain yg berubah untuk kita. Kembali ke poin awal, jangan egois. Kita ga bisa mendapatkan smua hal yg kita inginkan. Itulah salah 1 kalimat yg paling gw inget dari seorang dokter yg pernah gw kunjungi. Awalnya gw juga ga bisa nerima perkataan itu, tapi lama2 gw sadar dgn sendirinya kalo itu emang benar. Kita bakal sakit kalo terlalu memaksakan apa yg kita inginkan. Jadi sekarang gw lebih pasrah dgn apa yg terjadi, gw yakin Tuhan punya rencana yg baik untuk gw πŸ™‚

Setelah gw nulis kalimat2 sok bijak gw diatas, sekarang gw mau nulis pikiran2 lain gw yg mungkin bisa dibilang mengkhayal hahaha XD

Udah lama gw pengen jadi dokter spesialis penyakit dalam, atau bahasa kerennya adalah internist. Gw juga pengen punya suami internist, maksudnya sih biar enak gitu bisa nyambung kalo diskusi haha. Gw emang belum lewat stase ilmu penyakit dalam (interna), tapi gw liat dokter2 yg ada disini. Gw jadi sadar kalo jadi internist itu sibuknya banget2 sampe ga punya cukup waktu buat keluarga. Gw ga mau anak gw nanti kurang kasih sayang dari orangtuanya. Gw juga liat semua dokter spesialis yg berhubungan langsung dgn pasien pasti sibuk banget. Nah yg ga langsung berhubungan dgn pasien itu cuma radiologi, PA, dan PK. Di stase radiologi kemarin gw jadi sempet berpikiran untuk ambil spesialis radiologi, apalagi setelah dr. Nyoman & dr. Rizal sama2 bilang gw cocok ambil radiologi. Kalo PA katanya terlalu serius karna kerjanya pake mikroskop mulu, sedangkan kalo PK kerjanya ga gitu seru karna smuanya pake alat. Tapi yg gw pikirin, kalo radiologi kan ga ngasih obat jadi ga ada rasa kepuasan merawat pasien sampe sembuh. Jadilah gw berpikir kalo gw pengen punya suami dokter spesialis radiologi, hahaha XD Paling ga kan kalo gw sibuk masih ada suami gw yg bisa ngurus anak, hehe. Gw sih pasti tetep usahain buat ga terlalu sibuk biar bisa ngurus keluarga juga. Tapi ya ga tau juga sih gimana kedepannya, gw juga belum lewat stase interna. Siapa tau setelah lewat stasenya justru gw ga pengen jadi internist lagi kan. Siapa tau gw tertarik dgn spesialis yg lain lagi, toh gw belum tau karna gw baru masuk 2 stase, hehe. Tapi untuk sekarang ini gw masih berpikiran untuk jadi internist & punya suami dokter spesialis radiologi, hahaha πŸ˜› Dulu gw pengen punya suami spesialis penyakit dalam, sempet berubah pengen punya suami spesialis PK karna katanya bisa kerjasama (internist kan hubungannya ama hasil lab mulu haha), eh sekarang berubah lagi wkwkwk. Entahlah bakal berubah lagi atau ga & semoga aja yg gw pengen itu jadi kenyataan, amin~

Masih berhubungan dgn suami nih, gw punya pikiran (khayalan :P) lain lagi. Gw ga pengen pacaran, tapi gw pengen langsung serius. Menurut gw pacaran itu mengganggu waktu & mengganggu hubungan kita dgn orang lain juga karna kita terlalu fokus ama pacar kita itu. Tapi gw pengennya ada yg mau serius ama gw itu dari sekarang. Bukan apa2, gw cuma pengen hidup tenang aja, ga ada galau2 lagi. Lagian juga kan enak kalo kita udah punya seseorang yg selalu ada buat kita, bisa kita percaya & bisa diandalkan. Bukannya pengen cepet2 nikah, gw tetep pengennya nikah setelah lulus jadi dokter beneran kok. Cuma ya kan lebih tenang aja kalo udah tau ada yg mau serius ama kita hahaha πŸ˜›

Itu dulu postingan gw yg sekarang. Masih banyak yg pengen gw tulis, tunggu postingan berikutnya yaa~

Hardcover oh Hardcover~~

Hi all~

Sekarang gw mau cerita pengalaman gw dalam mencari tempat untuk membuat hardcover skripsi. Sebenernya gw pengen nulis semalem, tapi apa daya gw tepar. Kepala gw nyut2an. Mungkin gara2 capek, kebanyakan begadang, ditambah kesel kali ya, hahaha.

Ok, jadi sesuai dgn yg gw tulis di postingan gw sebelumnya, gw mau nyetak hardcover di Snapy (kadang ada orang yg nulis “Snappy”, whatever lah). Waktu itu, hari Rabu tgl 23 Maret 2016, gw nelpon ke Snapy cabang Kelapa Gading. Gw nanya disana bisa nyetak hardcover ga, selesainya berapa lama, dan berapa harganya. Kata mas2nya disana bisa nyetak hardcover harganya 77rb & selesai dlm 1 hari. Tadinya kalo selesainya lama, gw udah niat mau kesana hari itu juga, toh skripsi gw tinggal print doang, tapi ya berhubung katanya 1 hari selesai yaudah gw ga jadi kesana. Lagian juga gw takut masih ada yg berubah lagi. Kan ga lucu udah jadi hardcover mahal2 trus ada yg berubah & harus bikin ulang. Nah, pas hari Jumat kemaren kan gw & ortu ke Mal Kelapa Gading (MKG), pas pulangnya gw sekalian ngeliatin jalan nyari Snapy tsb ada di sebelah mana. Ternyata Snapy tsb letaknya persis di seberang mal.

Tgl 28 Maret 2016 gw mau ke Snapy Kelapa Gading. Paginya gw ngeprint skripsi gw dulu di rumah. Waktu itu ngeprintnya ribet banget. Yg di print ga sesuai dgn yg gw suruh, jadi gw harus ngeprint berulang kali sampe bener. Ga tau deh itu yg error printernya atau laptopnya, atau jangan2 gw-nya yg error hahaha. Trus karena gw belum punya lembar pembatasnya, akhirnya skripsi itu di tempat2 yg butuh pembatas gw tanda2in pake post it & gw kasih nomor biar ga ada yg lupa, jadi ntar kalo udah ada lembar pembatasnya tinggal diselip2in ke yg ada post it-nya itu trus post it-nya gw buang deh. Gpp deh boros post it (gw sampe pake 65 post it, karena 1 eksemplar-nya aja butuh 13 pembatas & gw harus bikin 5 eksemplar). Sekitar jam 12 gw jalan. Sebelumnya gw mampir ke tempat fotocopy-an di kampus dulu, ternyata disitu jualan lembar pembatas hijau yg untuk skripsi itu. Yaudah gw beli aja, sekalian gw beli materi buat ujian OSCE juga. Setelah itu gw lanjut jalan. Sekitar jam setengah 2 gw nyampe Mal Kelapa Gading. Gw parkir di tempat langganan gw, gedung parkir MKG 3. Kayaknya emang bener MKG itu mal dgn jumlah pengunjung terbanyak, karena waktu itu kan bukan hari libur & jam kerja pula, tapi nyari parkirnya ga gampang, ga kayak di mal2 lain. Tempat parkirnya saat itu nyaris penuh, walaupun ya tetep ga sepenuh pas libur sih. Kalo libur mah lebih parah lagi penuhnya, sampe banyak yg harus parkir paralel & itu pun nyari tempatnya lama banget. Gw sengaja parkir disitu karena parkirnya gratis, hehe. Bokap gw kan pegawai di Summarecon jadi dapet fasilitas parkir gratis di mal tsb. Lumayan kan jadi ga perlu ribet2 parkir di pinggir jalan yg kebetulan waktu itu juga rame banget & bayarnya lumayan mahal pula sekarang. Gpp lah jalan dikit & harus nyebrang. Akhirnya gw dapet tempat parkir tapi agak sempit. 1 lagi yg gw seneng dari mal itu, ada banyak mas2 tukang parkir, jadi bisa bantuin gw ngarahin mobil gw buat parkir, hehe πŸ˜› Abis itu gw langsung jalan menuju Snapy.

Sesampainya di Snapy, gw nanya mbak2 resepsionisnya & dia bilang kalo hardcover gitu selesainya 2-3 hari. Loh?? Trus gw bilang kalo gw udah nelpon & katanya 1 hari jadi. Mbak2 tsb nanya2 temen2nya dulu & akhirnya mbak2 tsb bilang selesainya besok sore. Huft…sebenernya gw udah agak kesel disitu, masa iya waktu pengerjaannya bisa berubah seenaknya gitu. Kesel juga karena berarti mas2 yg waktu itu ditelpon ngebohongin gw. Tapi yaudahlah kalo selesainya besok sih masih ga begitu masalah, toh dikumpulinnya kan tgl 31 Maret atau 1 April. Trus kan gw nanya buat bikin format covernya gimana, mbak2nya nyuruh gw ke lantai 2. Katanya nanti disitu ada bagian desain, minta kesitu aja. Trus dia bilang juga, skripsi gw itu taruh di meja situ aja biar ga ribet bawa2. Lalu di lantai 2 gw nanya mas2 yg ada disitu. Kata dia gw bisa pinjem komputer yg ada disitu & ngedit2 sendiri bayarnya 3500/menit. Disini gw makin kesel. Gw kan udah bilang, gw ga bisa bikin format covernya, kok malah disuruh bikin sendiri -_- Trus akhirnya dia bilang bisa minta tolong orang bagian desain, tapi kena tambahan ongkos desain. Huft…yaudahlah gw iyain aja, daripada cover gw ga jadi. Akhirnya mas2 yg tukang desain itu dateng. Kalo ga salah sih namanya mas Agus. Gw jelasinΒ kalo gw pengen bikin hardcover tapi gw ga bisa bikin cover sampingnya. Cover depannya gw udah ada, tapi dalam versi Word, tinggal dibikin gambar aja kan gampang. Yg belum sama sekali itu yg cover samping karena gw ga ngerti. Entah dia ngedengerin penjelasan gw atau ga, tapi dia ga nanggepin omongan gw itu & malah lagi2 dia ngomongin biaya. Akhirnya disepakati pake perhitungannya permenit. Nah, ini yg bikin kesel gw makin bertambah. Ngerjainnya lama banget. Masa ngerubah diameter logo dari 3 cm ke 1,5 cm aja susah banget. Gw yg ga pernah sekali pun belajar desain grafis aja bisa tuh ngerubah diameter logo yg gw dapet di internet jadi 3 cm pake Adobe Photoshop. Rasanya gw pengen bilang ke mas2nya “Sini deh mas, saya aja yg ngedit” -_- Gw sempet negative thinking, apa jangan2 dia sengaja lama2in biar bayarannya makin mahal, masa iya dia yg kerjaannya ngedit2 disuruh ngedit kayak gitu aja ga bisa. Tapi setelah gw liat2, mas2nya emang kurang pinter. Udah jelas2 gw kasih contoh formatnya ke dia, tinggal ganti tulisannya aja, tapi ga bisa2. Sekitar 1,5 jam kemudian, dia baru ngeh kalo gw berniat mau bikin hardcover disitu. Dia bilang kalo mau bikin hardcover sekalian bikin cover depannya juga, ga bikin sampingnya doang gitu. Ok, gw bingung. Kan gw udah jelasin panjang-lebar di awal tadi, kok tiba2 malah jadi berasa kayak gw yg salah ya. Trus dia nanya lebar bukunya mau berapa. Gw ga tau, karena kan emang belum gw ukur. Gw bilang kalo skripsinya itu gw taruh di bawah. Dgn enaknya dia nyuruh gw ngambil skripsi tsb dulu, katanya dia ga bisa ngerjain kalo belum tau berapa lebarnya. Yaudahlah walaupun kesel gw turun aja ngambil skripsi gw & naik lagi. Gw nyuruh mas2nya yg ngukur itu berapa lebarnya. Udah selesai ngukur, dia pun kerja lagi. Sambil nungguin dia kerja, gw selip2in lembar pembatas yg baru gw beli tadi. Trus mas2nya nanya cover & tulisannya mau warna apa. Pas gw bilang tulisannya mau warna emas, mas2nya terdiam. Dia mikir. Trus dia bilang kalo ga ada tinta warna emas, jadi ga bisa. Sekarang gw yg bingung. Masa iya percetakan besar kayak Snapy ga bisa ngeprint warna emas. Tempat fotocopy-an pinggir jalan aja bisa kok. Akhirnya dia turun dulu buat nanya2. Setelah balik dia bilang ke gw kalo bisa bikin hardcover tulisannya warna emas, tapi selesainya 3-4 hari paling cepet. What?? Di telpon katanya 1 hari selesai, trus pas udah nyampe kata mbak2nya selesai dalam 2-3 hari, dan tiba2 sekarang mundur lagi jadi 3-4 hari?? 3-4 hari itu paling cepet loh, mengingat dari tadi Snapy berubah mulu waktu pengerjaannya berarti selesainya bisa ngaret lebih lama lagi. Ga mungkin lah gw bisa nunggu selama itu, udah lewat waktu ngumpulinnya. Gw protes. Gw bilang kalo ditelpon bisa 1 hari selesai trus tadi kata mbak2nya selesai besok & sekarang kok malah lebih lama lagi. Akhirnya dia manggil temen (atau atasannya kali gw ga peduli) & tuh orang ngejelasin ke gw kalo mau tulisannya pake emas gitu harus pake foil (kalo ga salah) & itu waktu pengerjaannya lama. Gw ga terima ama penjelasannya. Kalo emang ada kekhususan gitu kenapa ga bilang di awal?! Kan bisa waktu di telpon mas2nya nanya dulu mau warna apa. Atau ga kalo ga mau nanya, bisa dong kasih penjelasan kalo warna2 tertentu selesainya lebih lama. Waktu di telpon mas2nya dgn pede & santainya bilang 1 hari bisa selesai, ga ada penjelasan lain lagi loh, kok tiba2 katanya selesainya bisa 3-4 hari?? Atau ga minimal mbak2 resepsionisnya itu nanya2 dulu deh bikinnya mau warna apa. Lah ini ga pake nanya2 mau gimana, udah nyuruh gw ke atas aja buat bikin formatnya. Udah 2 jam loh & gw baru ditanya mau bikinnya kayak gimana -_- Disini gw sadar betapa pentingnya inform consent, gw ga boleh lupa ntar pas udah jadi dokter. Oh iya, mas2nya itu juga nanya, gw ngomong ama siapa pas nelpon itu. Gw inget waktu itu mas2 yg di telpon ga nyebut nama, dan kalo pun dia nyebut juga gw ga peduli. Apa perlu gw rekam pas telpon itu?? Kayaknya lain kali kalo ada janji2 gitu mesti direkam buat bukti. Trus apa urusannya kalo tau siapa namanya? Tetep aja kan hardcover gw selesainya 3-4 hari. Mau ngehukum mas2nya karena salah ngomong? Atau mau disuruh minta maaf ke gw? Ga guna, gw ga butuh. Gw cuma butuh hardcover itu selesai lebih cepet. Eh tapi gara2 gw ga bisa nyebut nama orang yg di telpon itu, malah gw yg disalahin. Saat itu bener2 kesel gw memuncak, gw marah2 ke mas2nya & gw pergi dari situ. Pas mau pergi, ternyata ada 2 orang temen kuliah gw. Mereka mau ngeprint cover cd. Entah mereka liat gw marah2 atau ga, tapi gw ga peduli. Gw udah kesel banget. Pelayanannya Snapy emang parah banget. Tulisan2 orang di blog tentang Snapy yg pernah gw baca ternyata bener. Snapy udah punya nama, udah jadi tempat percetakan yg terkenal, tapi sayang Snapy ga bisa menjaga nama baiknya. Gw yakin kalo banyak orang yg ngalamin kejadian kayak gw atau kecewa sama pelayanannya pasti nanti orang ga bakal mau kesitu lagi. Toh banyak kok tempat percetakan lain yg lebih bagus, lebih murah pula. Snapy mah udah mahal, pelayanannya buruk. Bagian desainnya juga ga pinter. Dulu gw pernah nyetak disitu & hasilnya juga ga bagus2 amat. Ga ngerti gw kenapa Snapy bisa terkenal. Kejadian waktu itu bener2 bikin gw emosi. Gw langsung pergi tanpa bayar dikit pun. Ngapain gw bayar kalo ga ada hasilnya. Gw udah buang waktu gw 2 jam nunggu disitu, sia2, tanpa hasil apapun, masa iya gw masih harus bayar. Pokoknya gw ga bakal pernah nyetak lagi di Snapy (atau Snappy terserah lah) -_- Menurut gw sih percetakan kecil yg di pinggir jalan itu jauh lebih baik daripada Snapy. Kalo gw kasih nilai tuh Snapy bisa minus tuh bukannya nol lagi -_-

Akhirnya gw balik lagi ke MKG. Gw mau makan siang (padahal waktu itu udah sore sebenernya). Udah 2 jam nunggu tanpa hasil, gw telat makan pula, mantep banget dah pokoknya -_- Seperti biasa gw makan di Eat and Eat. Disitu gw beli makan di Yong Tau Fu. Entah karena laper atau emosi, gw ngambil makanannya cukup banyak. Trus gw beli minum mix juice. Tadinya gw mau campuran jus pepaya & nanas, jus favorit gw, tapi nanasnya abis. Katanya yg enak itu pepaya di mix ama stroberi atau jambu. Yaudah gw pilih yg stroberi aja. Oh iya sebelum makan gw sempet beli Shihlin juga, tapi akhirnya gw bawa pulang karena gw udah kenyang hahaha. Setelah makan, gw liat2 toko aksesoris dulu. Abis itu gw juga sempet mampir Etude House buat beli masker & sabun cuci muka. Karena gw member disitu lumayan lah dapet diskon 20% & juga dapet diskon 50% buat pembelian nanti pas tgl 2-3 April disitu. Yah sayangnya kayaknya tgl segitu nanti gw di Bandung. Setelah itu gw pulang. Jalanan macet, yaiyalah gw pulang itu barengan ama orang2 pulang dari kerja. Disaat begitu rasanya gw pengen nyetir mobil matic, capek cuy nyetir mobil manual kalo pas macet. Yg aneh, biasanya kan yg pegel itu kaki kiri karena ribet ama kopling, tapi waktu itu malah kaki kanan gw yg sakit. Hmm…bukan sakit sih ya sebenernya, lebih kayak kram gitu. Disitu gw deg2an. Kan ga lucu kalo kaki kanan gw kram beneran trus ga bisa digerakin, gimana caranya gw nginjek rem. Saat itu gw udah siap2 ama rem tangan aja, daripada tabrakan kan. Ditambah kepala gw nyut2an pula. Rasanya tuh gw pengen turun aja & ganti naik angkutan umum. Tapi kan ga mungkin mobilnya gw tinggal disitu. Ditambah lagi angkutan umum di daerah situ kan susah, makanya gw naik mobil pribadi. Syukurlah gw bisa nyampe apartemen gw lagi dengan selamat πŸ™‚

Di apartemen gw masih harus bikin format buat cover samping. Yg tadi dibikin di Snapy kan belum jadi & gw tinggal juga. Lagian setelah gw pikir2, kayaknya gw bisa bikin pake Adobe Photoshop deh, ga ribet kayak mas2nya yg pake Corel Draw. Sebelumnya gw ga pernah pake Adobe Photoshop kecuali buat ngedit2 minor foto, kayak nge-crop atau adjust brightness dll gitu. Kalo buat yg bikin2 desain gitu sama sekali belum pernah. Setelah gw utak-atik photoshop sekitar 2 jam, dgn kepala yg nyut2an-nya makin parah, cover samping tsb jadi loh~ Dari ngedit logo UKI sampe bikin garis2 dll itu smuanya gw bikin sendiri~ ^^ Masa gw lebih jago daripada mas2 Snapy yg emang kerjaannya desain grafis gitu sih, dia bikin 2 jam aja kagak selesai -_- Nih gw tunjukin kalo ga percaya, hahaha :

cover samping baru

Ga nyangka loh gw. Berkat hardcover skripsi gw jadi ahli photoshop wkwkwk XD Ya smua emang ada hikmahnya. Sebenernya bisa aja sih gw minta ke temen gw yg udah bikin, tapi entah kenapa gw merasa tertantang buat bikin itu sendiri. Mungkin sih karena gw penasaran emang bikin kayak gitu tuh seberapa susah sih, sampe2 tukang desain grafis aja ga bisa ngerjainnya. Selain itu juga emang pada dasarnya gw suka nyoba2 ngerjain sesuatu yg baru, lumayan kan jadi nambah keahlian, hehe. Setelah itu selesai langsung gw print & gw pun tidur karena udah tepar banget.

Hari ini, tgl 29 Maret 2016, gw mau ke fotocopy-an yg ada di Dewi Sartika. Kata Reysa dia bikin hardcover disitu, di fotocopy-an yg ada di depannya Sevel. Sekitar jam 10 gw berangkat. Gw datengin fotocopy-an yg dimaksud Reysa, tapi katanya cover warna hijau-nya lagi abis. Yaudahlah gw jalan lagi nyari tempat lain. Nah, ternyata setelah itu ga ada puteran lagi. Gw ga bisa puter balik. Terpaksa gw harus ke arah MTH trus yg kearah Kalimalang itu karena dari situ kan ga boleh belok ke kiri arah UKI, yg boleh belok situ cuma bis TransJakarta doang. Daripada gw cuma muter doang, rugi kan udah jauh2, akhirnya gw memutuskan untuk mampir ke Mal Cipinang Indah dulu. Disitu gw mau beli Chatime Pearl Milk Tea, minuman favorit gw, hahaha. Gw bilang ke nyokap. Gw disuruh makan siang sekalian. Yaudah akhirnya gw makan siang dulu di Gokana. Gw cuma makan ramen shoyu & minum ocha panas karena gw belum laper sebenernya. Disitu gw mikir, gw punya salah apa sih, kok urusan hardcover ini susah banget & ga selesai2. Mendadak gw inget. Gw masih punya nazar yg belum gw penuhi. Setelah itu langsung gw ‘bayar’ nazar gw itu & bener aja, urusan hardcover gw itu langsung selesai. Jadi kan gw balik lagi ke daerah Dewi Sartika, ada 1 tempat fotocopy-an. Disitu gw liat tumpukan skripsi2 hardcover punya temen2 kuliah gw. Dan bener aja, disitu gw bisa cetak hardcover & selesai besok pagi ^^ Β Tuh, fotocopy-an kecil di pinggir jalan aja bisa selesai cepet, masa tempat percetakan gede kayak Snapy gitu selesainya bisa 3-4 hari -_- Hmm…mungkin karena di Snapy itu smua pengerjaannya pake mesin, pegawai2nya jadi ga bisa apa2 termasuk bikin hardcover itu. Boro2 bikin hardcover, pegawai bagian desainnya aja kagak bisa tuh bikin desain cover-nya, padahal orang awam aja bisa loh #ups πŸ˜› Udah gitu harganya beda jauh, Snapy lebih mahal 2x lipat loh, ckck. Don’t judge a book by its cover, kayaknya itu sesuai dalam kasus ini. Snapy yg dari luar keliatan bagus & wah ternyata kualitas & pelayanannya buruk. Berbanding terbalik dgn fotocopy-an pinggir jalan atau percetakan kecil, dari luar keliatan kecil & tempatnya biasa aja tapi kualitas & pelayanannya malah bagus~ Sekarang balik ke cerita gw. Nah, di tempat fotocopy-an tsb udah ada formatnya, gw tinggal tunjuk mau bikin hardcover kayak punya temen2 gw itu, hehe~ Hmm…tau gitu semalem gw gausah ribet2 bikin formatnya ya. Hahaha yaudahlah ga ada yg sia2 kok, paling ga gw jadi bisa pake Adobe Photoshop kan wkwk. Jadi tadi gw dapet pelajaran juga kalo nazar itu adalah hutang yg harus di’bayar’. Tuhan sengaja bikin gw ‘susah’ ngurusin hardcover ini cuma biar gw inget kalo gw masih punya hutang. Begitu hutangnya dibayar, urusannya langsung dipermudah deh πŸ™‚

Oke, cerita pengalaman gw dalam mencari tempat bikin hardcover ini selesai~ Makasih ya udah baca tulisan gw ^^ See you next time~~