People who care about me đŸ˜Š

Hello again guys!

Mungkin karna stase ini agak gabut gw jadi bisa sering nulis blog haha. Hari ini perasaan gw ga jelas. Ga seneng, tapi ga sedih juga. Gw cuma ngerasa capek aja karna sakit ga sembuh2 padahal udah lebih dari 2 minggu. Tapi yaudahlah Sabtu besok kan gw mau periksa ke dokter juga. Walaupun banyak temen2 yg ga peduli & banyak yg ga tau kalo gw masih sakit, masih ada beberapa orang yg peduli. Yg bikin nyesek adalah orang yg peduli ama gw itu adalah orang yg ga gw peduliin & orang yg gw peduliin malah ga peduli sama sekali. Yg 1 orang itu emang peduli banget ama gw dari jaman kami temenan dulu. Berkali2 gw cuekin tapi dia masih tetep peduli ama gw. Saking pedulinya, waktu itu pernah gw curhat sesuatu ke dia yg ga diketahui siapapun, karna ya emang dia doang yg ngeh kalo gw lagi ada masalah & butuh temen cerita. Seandainya dia itu cowo gw mungkin gw bakal seneng banget karna ada yg selalu perhatian gitu hahaha. Nah, kalo yg 1 lagi itu ga gw sangka2 banget. Disaat temen2 deket gw bahkan yg sekamar ama gw aja ga tau gw masih sakit, dia malah tau gw sakit apa & udah berapa lama. Yg bikin gw ga nyangka adalah kemaren malem tiba2 dia nanya2in masalah penyakit gw & ngasih saran. Mungkin karna dia ngeh kalo gw ada masalah psikis juga, dia selalu nanya2 kabar gw pas kami lagi berdua aja. Mungkin dia tau kalo gw ditanya kabarnya di depan umum pasti gw bakal jawab kalo gw baik2 aja. Berkali2 dia nanya gw lagi ada masalah apa. Gw yg awalnya selalu tertutup & cuma bisa senyum aja kalo ditanya gitu, semalem entah kenapa gw bisa cerita panjang lebar. Emang sih gw ga cerita apa masalah utama gw karna ya gw juga belum terlalu deket ama dia, tapi ini pertama kalinya gw bisa ngomongin masalah itu lagi ke orang lain. Gw ngerasa dia emang bener2 peduli, bukan cuma sekedar pengen tau. Keliatan dari matanya kalo dia emang pengen ngebantu gw. Disitu gw ngerasa seneng karna ternyata masih ada orang yg peduli ama gw. Tapi disisi lain, gw juga ngerasa sedih. Temen2 gw yg cewe & yg seangkatan ama gw malah keliatan ga peduli ama gw. Katanya keluarga, tapi…ah udahlah ga mau gw bahas lagi, cuma bikin sedih aja. Tapi ya gw bersyukur masih ada yg peduli ama gw. Tetep miris sih karna ternyata orang yg ga gw peduliin malah yg peduli ama gw. Emang bener kata ortu gw, buat apa sih kita peduli ama orang yg ga peduli ama kita? Kita aja ga dianggep, kenapa kita harus peduli. Mendingan peduliin orang yg juga peduli ama kita. Bukannya ga ikhlas atau minta imbalan atau gimana2, cuma ya nyesek aja gitu kalo sampe akhirnya orang2 yg tadinya peduli ama kita itu jadi ga peduli lagi karna kita cuekin mulu. Gw udah pernah ngerasain itu & gw ga mau itu terulang lagi. Nih, gw nemu quote di internet hehe :


Oke, unek2 gw udah keluar semua hahaha. Now it’s time for me to say goodbye & thank you for reading this post 😊

Advertisements

Me Time Today đŸ˜

Haiii~

Hari ini hampir seharian gw sendirian di kostan, me time~~ Mungkin karena gw anak tunggal kali ya, jadi gw seneng kalo ada waktu buat sendiri gini. Sebenernya temen2 gw lagi pada jalan2 ke Jogja, tapi gw lagi males banget ikut. Alasan pertama karena gw masih sakit. Iya, udah hampir 2 minggu gw muntah & mencret. Emang sih muntah & mencretnya itu ga terlalu sering, tapi kan gw jadi ga bisa makan banyak. Ambil sisi positifnya aja deh, mungkin gw jadi bisa kurus wkwkwk 😂 Alasan kedua ya udah pasti karena gw pengen punya waktu sendiri. Gw yg selama ini sendirian di rumah karena ga punya saudara & ortu tinggal di Bandung, jadi ga biasa kalo harus terus2an ngumpul rame2 ama temen2 yg lain. Alasan yg ketiga, perasaan gw lagi ga enak aja. Jujur tadi gw sempet beberapa kali nangis, tapi setelah gw curhat di buku diary gw pun ngerasa lebih baik. Biasa lah cewe suka mendadak galau, padahal mah yg digalauin juga ga tau haha. Tadi pagi sih gw sempet ikut jalan2 ke Punthuk Setumbu. Kami berangkat jam 4 pagi. Sesampainya disana kami masih harus jalan jauh & naik banyak tangga. Mungkin karena gw lagi sakit kali ya, rasanya gw mau pingsan. Gw udah sesak napas, ditambah lagi mual. Padahal perjalanannya itu belum seberapa kalo dibandingin pas gw ke Baduy. Waktu gw di Baduy itu gw bisa jalan cepet & bahkan termasuk rombongan pertama yg nyampe, tapi kok tadi gw malah yg ketinggalan sendiri di belakang padahal jalannya ga seberapa. Sesampainya diatas gw langsung duduk karena tepar. Pagi tadi ternyata mendung, jadi sunrisenya ga keliatan. Alhasil yaudahlah kami cuma selfie2 seadanya. Emang dasarnya gw lebih suka main di pantai atau laut daripada di gunung, jadinya tadi gw ga terlalu antusias. Apalagi pas badan lagi ga sehat, yaudahlah makin ga nyaman aja tadi. Makanya akhirnya gw memutuskan buat ga lanjut ikut jalan2 ama mereka. Ya itung2 istirahat juga, karena besok gw jaga ☚ī¸ 

Gw udah ga tau lagi mau nulis apa haha, soalnya gw udah nulis diary panjang lebar sampe 8 halaman loh 😅 Di rumah gw udah ada 4 diary, eh sekarang nambah 1 jadi 5. Tadinya gw mau bawa salah 1 diary gw aja biar ga nambah lagi diary gw, tapi daripada malah ilang atau ga sengaja kebaca ama yg lain, bisa tamat lah gw. Emang sih sekarang udah banyak yg tau, jadi udah bukan rahasia lagi, tapi tetep aja malu kalo orang baca curhatan gw haha. Entah gw kesambet apaan, kok sekarang gw jadi gampang banget ngebuka rahasia itu. Tapi emang rasanya jadi lebih enak sih dibanding harus rahasia2an kayak dulu wkwk.

Sebenarnya gw pengen ngomongin masalah gangguan jiwa, mumpung lagi stase psikiatri. Tapi kapan2 aja deh ya, di postingan berikutnya hehe. Postingan yg ini buat nyeritain kegiatan gw hari ini doang. Ga penting sih, tapi ya gw lagi pengen nulis blog jadi mau gimana lagi wkwk. Udah dulu yaa, dadaaah~

Random Story

Haiii~

Sekarang gw udah stase psikiatri setelah 1 minggu kemaren liburan ke Lombok hehe. Gw ga sempet cerita2 ttg liburan gw itu karna selama liburan itu rasanya capek banget. Selain itu juga foto2nya ada di bokap gw, belum sempet gw minta karna udah keburu pergi ke Magelang. Udah 5 hari gw di stase psikiatri. Kami bersepuluh di RS Jiwa Prof. Dr. Soerojo Magelang. Dibagi 2 kelompok. Kelompok gw dibimbing oleh dr. Purwaningsih, SpKJ. Beliau itu super baik. Tadi pas kami mini c ex aja beliau malah banyak ngajarin. Gw salut sama dokter spesialis kesehatan jiwa karna disini gw baru sadar kalo menghadapi pasien jiwa itu bener2 susah & butuh keahlian khusus. Pas mini c ex tadi aja pasien gw jadi kurang kooperatif gara2 liat ‘temen2’nya pulang, dia pengen banget pulang tapi ga dijemput2 karna ya emang belum waktunya dia pulang. Gw nanya apa, eh pasiennya jawab apa. Nadanya agak ngebentak gitu pula. Untung aja dokternya juga maklum. Padahal kemaren2 tiap gw anamnesis pasien di UPI, gw berhasil dapetin cerita dari mereka. Tapi ya emang sih gw tau kalo anamnesis pasien psikiatri itu butuh kesabaran ekstra. Gw aja dulu pas jadi pasien susah banget diajak ngomong ama dokternya. Dikit2 nangis atau marah, trus ngomongnya pelan2 & kepotong2 gitu. Udah ah, jangan dilanjutin, ntar gw nangis lagi. Stase ini emang bener2 mengingatkan gw ttg masa lalu gw yg kelam. Pas gw lagi ngasih semangat ke pasien aja malah gw yg pengen nangis. Mungkin karna gw pernah mengalami kali ya jadi gw lebih bisa memahami pasiennya & dia mau dengerin gw. Seandainya menyemangati diri sendiri itu segampang menyemangati pasien, pasti gw ga bakal kayak gini lagi haha.

Oh iya, gw pengen cerita, seminggu ini gw sakit. Mual muntah, sakit perut, mencret, ga nafsu makan. Udah minum obat sampe dosis maksimal, tapi ga berkurang juga. Gw pengen periksa ke dokter, tapi disini susah nyari dokter internis. Susah nyari waktunya juga. Tadinya gw pengen periksa di Jakarta, tapi ga dibolehin ortu. Udahlah biarin aja gw sakit terus kayak gini, ga sembuh juga gakpapa toh ortu juga ga mau gw pulang. Huft, udah ah cerita2nya daripada makin sedih. Thanks for reading, guys~ Bye!