What’s on my mind?

Hola~~

Gw baru sadar kalo udah lama banget gw ga nulis blog lagi, sampe2 tadi gw lupa apa nama blog gw wkwkwk. Gw baca postingan gw yg terakhir & gw ketawa. Judulnya kan “First Week Surgery in Tarakan” berarti harusnya ada “second week”, “third week” dst kan, eh tapi ga ada juga sampe sekarang padahal stase bedahnya udah selesai & bahkan udah mau selesai juga stase forensik ini hahaha. Maklum segitu sibuknya stase bedah di Tarakan, trus di forensik ini juga sibuk banget nulis2 visum. Huft…emang sejak koas ini blog gw jadi terbengkalai. Gw bisa nulis kalo pas sempet aja. Eh tapi pas sempet pun kalo lagi ga pengen nulis juga ga bakal bisa nulis sih. Emang keseringan gw baru nulis2 gini kalo lagi pengen aja & biasanya gw pengen nulis2 gini tuh pas perasaan gw lagi ga enak. Yup, daripada gw bete kesel sedih ga jelas gitu kan mendingan gw nulis2 aja, walaupun ga jelas sih apa yang gw tulis hehe.

Hmm…sekarang gw bingung mau nulis apa. Kegiatan gw lagi gitu2 aja. Kuliah, nulis visum, bimbingan, referat dan jurding. Referat & jurding kelompok gw udah selesai, jadi makin gabut aja gw. Kelompok gw emang dabest lah, satu2nya kelompok yg udah presentasi referat & jurding, kelompok lain palingan baru salah satunya & bahkan ada yg belum presentasi sama sekali. Itu semua berkat dosen penguji kami yg super baik yaitu dr. R.P. Uva Utomo, Sp.KF. Beliau mau kami cepet2 maju biar bisa santai & menikmati indahnya kota Semarang haha. Oh iya, ada yg kocak, masa gw disuruh main ke diskotik wkwkwk. Kapan lagi kan ada konsulen yg nyuruh koasnya main ke diskotik wkwk. Katanya gw itu terlalu baik jadi harus agak bandel dikit. Ternyata emang bener kata orang2 kalo dosen penguji gw itu suka nge’baca’ sifat orang cuma dari ngeliat aja. Malah banyak juga yg nyuruh kami minta ramal aja ke beliau wkwk. Nah, selain itu juga syukurlah kami dapet residen pembimbing yg baik yaitu dr. Raja Al Fath Widya Iswara, MH. Dia adalah chief residen yg baru, menggantikan dr. Elis. Di antara semua residen, dia lah yg paling sering ngasih tentiran. Baru aja kemaren kami bimbingan ama dia dari jam 8 malem sampe jam setengah 11 malem, ya sekalian nemenin dia jaga malem haha. Bilangnya sih dia itu males banget, tapi kok kenyataannya malah dia yg paling seneng ngajarin kami. Bahkan dia sampe nulis buku kecil buat panduan kami selama koas forensik ini. Ga ngerti lagi gw, yg kayak gitu aja dibilang males, gimana yg rajinnya –” Dulu gw kira dia biasa aja gitu, eh pas tentiran yg pertama kali gw baru ngeh kalo dia tuh pinter banget. Mana ngajarnya juga enak jadi gampang dimengerti. Trus gw baru sadar kalo ternyata dia ganteng wkwk. Akhirnya setelah sekian kali gw suka ama orang yg udah nikah & punya anak, yg sekarang ini belum nikah hahaha. Bahkan umurnya masih cukup muda untuk ukuran residen senior yg udah punya gelar magister karena ternyata dia kelahiran 1989, cuma beda 5 tahun ama gw. Begitulah koas cewe, pasti ada aja residen atau konsulen yg disenengin di tiap stase wkwkwk XD

Sebenernya bukan itu yg pengen gw ceritain, tapi ya mau gimana lagi itu keluar dengan sendirinya haha. Gw lagi bingung, kenapa ya orang tuh pasti menilai orang lain dari penampilan? Ada cewe yg cantik banget tapi sifatnya ga sebaik mukanya, eh banyak cowo yg suka ama dia. Sedangkan cewe yg mukanya biasa aja tapi sifatnya baik, ga ada cowo yg deketin. Gw sampe merhatiin ada banyak cewe yg sampe heboh dandan biar keliatan cantik & bisa punya pacar. Jujur gw itu paling ga suka dandan, palingan cuma pake bedak & lipstik. Sebenernya bisa aja sih kalo gw mau dandan, tapi gw ga mau paksain diri sendiri buat dandan cuma biar disukain cowo. Gw mau jadi diri gw sendiri. Gw ga mau orang suka ama gw gara2 penampilan. Gw sendiri juga ga pernah kok suka ama cowo gara2 penampilan. Pasti yg pertama gw liat itu gimana sifatnya, trus kepintarannya, baru deh kalo kedua itu udah terpenuhi gw ngeliat penampilannya. Selama ini kan ga pernah gw suka ama orang cuma gara2 ganteng, keseringan pasti gara2 dia pinter & gw nyaman ama orang itu. Kalo orang itu ganteng ya kebetulan aja & jadi nilai tambah. Gw sampe cerita ke nyokap loh tentang pikiran gw itu & ucapan nyokap membuat gw tenang. Kalo kita baik ya pasti bakal dapet pasangan yg baik juga. Biarin aja kalo ada orang yg cuma ngeliat tampang doang, toh nanti dia bakal dapetin orang yg begitu juga. Pada dasarnya hidup itu emang seperti cermin. Makanya sekarang gw selalu berusaha jadi orang yg baik. Mungkin faktor umur kali ya, jadinya sekarang2 ini sering banget mikirin masalah pasangan hidup. Apalagi gw liat temen2 gw udah pada nikah, sodara2 yg seumuran gw juga udah pada punya calon, lah gw masih gini2 aja sibuk koas -_- Yaudahlah gw yakin pasti Tuhan punya rencana yg baik buat gw, jadi gw ga boleh galau lagi 🙂 Halah, ngomongnya aja yg gampang, palingan sebentar lagi juga mulai galau2an lagi wkwk. Udah ah, gw udah ga tau mau nulis apa lagi. Gw aja ga yakin kalian bisa ngerti maksud dari tulisan gw itu haha. Anyway, thanks for reading ^^ Wait for my other post, okay? Byee~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s