Hardcover oh Hardcover~~

Hi all~

Sekarang gw mau cerita pengalaman gw dalam mencari tempat untuk membuat hardcover skripsi. Sebenernya gw pengen nulis semalem, tapi apa daya gw tepar. Kepala gw nyut2an. Mungkin gara2 capek, kebanyakan begadang, ditambah kesel kali ya, hahaha.

Ok, jadi sesuai dgn yg gw tulis di postingan gw sebelumnya, gw mau nyetak hardcover di Snapy (kadang ada orang yg nulis “Snappy”, whatever lah). Waktu itu, hari Rabu tgl 23 Maret 2016, gw nelpon ke Snapy cabang Kelapa Gading. Gw nanya disana bisa nyetak hardcover ga, selesainya berapa lama, dan berapa harganya. Kata mas2nya disana bisa nyetak hardcover harganya 77rb & selesai dlm 1 hari. Tadinya kalo selesainya lama, gw udah niat mau kesana hari itu juga, toh skripsi gw tinggal print doang, tapi ya berhubung katanya 1 hari selesai yaudah gw ga jadi kesana. Lagian juga gw takut masih ada yg berubah lagi. Kan ga lucu udah jadi hardcover mahal2 trus ada yg berubah & harus bikin ulang. Nah, pas hari Jumat kemaren kan gw & ortu ke Mal Kelapa Gading (MKG), pas pulangnya gw sekalian ngeliatin jalan nyari Snapy tsb ada di sebelah mana. Ternyata Snapy tsb letaknya persis di seberang mal.

Tgl 28 Maret 2016 gw mau ke Snapy Kelapa Gading. Paginya gw ngeprint skripsi gw dulu di rumah. Waktu itu ngeprintnya ribet banget. Yg di print ga sesuai dgn yg gw suruh, jadi gw harus ngeprint berulang kali sampe bener. Ga tau deh itu yg error printernya atau laptopnya, atau jangan2 gw-nya yg error hahaha. Trus karena gw belum punya lembar pembatasnya, akhirnya skripsi itu di tempat2 yg butuh pembatas gw tanda2in pake post it & gw kasih nomor biar ga ada yg lupa, jadi ntar kalo udah ada lembar pembatasnya tinggal diselip2in ke yg ada post it-nya itu trus post it-nya gw buang deh. Gpp deh boros post it (gw sampe pake 65 post it, karena 1 eksemplar-nya aja butuh 13 pembatas & gw harus bikin 5 eksemplar). Sekitar jam 12 gw jalan. Sebelumnya gw mampir ke tempat fotocopy-an di kampus dulu, ternyata disitu jualan lembar pembatas hijau yg untuk skripsi itu. Yaudah gw beli aja, sekalian gw beli materi buat ujian OSCE juga. Setelah itu gw lanjut jalan. Sekitar jam setengah 2 gw nyampe Mal Kelapa Gading. Gw parkir di tempat langganan gw, gedung parkir MKG 3. Kayaknya emang bener MKG itu mal dgn jumlah pengunjung terbanyak, karena waktu itu kan bukan hari libur & jam kerja pula, tapi nyari parkirnya ga gampang, ga kayak di mal2 lain. Tempat parkirnya saat itu nyaris penuh, walaupun ya tetep ga sepenuh pas libur sih. Kalo libur mah lebih parah lagi penuhnya, sampe banyak yg harus parkir paralel & itu pun nyari tempatnya lama banget. Gw sengaja parkir disitu karena parkirnya gratis, hehe. Bokap gw kan pegawai di Summarecon jadi dapet fasilitas parkir gratis di mal tsb. Lumayan kan jadi ga perlu ribet2 parkir di pinggir jalan yg kebetulan waktu itu juga rame banget & bayarnya lumayan mahal pula sekarang. Gpp lah jalan dikit & harus nyebrang. Akhirnya gw dapet tempat parkir tapi agak sempit. 1 lagi yg gw seneng dari mal itu, ada banyak mas2 tukang parkir, jadi bisa bantuin gw ngarahin mobil gw buat parkir, hehe 😛 Abis itu gw langsung jalan menuju Snapy.

Sesampainya di Snapy, gw nanya mbak2 resepsionisnya & dia bilang kalo hardcover gitu selesainya 2-3 hari. Loh?? Trus gw bilang kalo gw udah nelpon & katanya 1 hari jadi. Mbak2 tsb nanya2 temen2nya dulu & akhirnya mbak2 tsb bilang selesainya besok sore. Huft…sebenernya gw udah agak kesel disitu, masa iya waktu pengerjaannya bisa berubah seenaknya gitu. Kesel juga karena berarti mas2 yg waktu itu ditelpon ngebohongin gw. Tapi yaudahlah kalo selesainya besok sih masih ga begitu masalah, toh dikumpulinnya kan tgl 31 Maret atau 1 April. Trus kan gw nanya buat bikin format covernya gimana, mbak2nya nyuruh gw ke lantai 2. Katanya nanti disitu ada bagian desain, minta kesitu aja. Trus dia bilang juga, skripsi gw itu taruh di meja situ aja biar ga ribet bawa2. Lalu di lantai 2 gw nanya mas2 yg ada disitu. Kata dia gw bisa pinjem komputer yg ada disitu & ngedit2 sendiri bayarnya 3500/menit. Disini gw makin kesel. Gw kan udah bilang, gw ga bisa bikin format covernya, kok malah disuruh bikin sendiri -_- Trus akhirnya dia bilang bisa minta tolong orang bagian desain, tapi kena tambahan ongkos desain. Huft…yaudahlah gw iyain aja, daripada cover gw ga jadi. Akhirnya mas2 yg tukang desain itu dateng. Kalo ga salah sih namanya mas Agus. Gw jelasin kalo gw pengen bikin hardcover tapi gw ga bisa bikin cover sampingnya. Cover depannya gw udah ada, tapi dalam versi Word, tinggal dibikin gambar aja kan gampang. Yg belum sama sekali itu yg cover samping karena gw ga ngerti. Entah dia ngedengerin penjelasan gw atau ga, tapi dia ga nanggepin omongan gw itu & malah lagi2 dia ngomongin biaya. Akhirnya disepakati pake perhitungannya permenit. Nah, ini yg bikin kesel gw makin bertambah. Ngerjainnya lama banget. Masa ngerubah diameter logo dari 3 cm ke 1,5 cm aja susah banget. Gw yg ga pernah sekali pun belajar desain grafis aja bisa tuh ngerubah diameter logo yg gw dapet di internet jadi 3 cm pake Adobe Photoshop. Rasanya gw pengen bilang ke mas2nya “Sini deh mas, saya aja yg ngedit” -_- Gw sempet negative thinking, apa jangan2 dia sengaja lama2in biar bayarannya makin mahal, masa iya dia yg kerjaannya ngedit2 disuruh ngedit kayak gitu aja ga bisa. Tapi setelah gw liat2, mas2nya emang kurang pinter. Udah jelas2 gw kasih contoh formatnya ke dia, tinggal ganti tulisannya aja, tapi ga bisa2. Sekitar 1,5 jam kemudian, dia baru ngeh kalo gw berniat mau bikin hardcover disitu. Dia bilang kalo mau bikin hardcover sekalian bikin cover depannya juga, ga bikin sampingnya doang gitu. Ok, gw bingung. Kan gw udah jelasin panjang-lebar di awal tadi, kok tiba2 malah jadi berasa kayak gw yg salah ya. Trus dia nanya lebar bukunya mau berapa. Gw ga tau, karena kan emang belum gw ukur. Gw bilang kalo skripsinya itu gw taruh di bawah. Dgn enaknya dia nyuruh gw ngambil skripsi tsb dulu, katanya dia ga bisa ngerjain kalo belum tau berapa lebarnya. Yaudahlah walaupun kesel gw turun aja ngambil skripsi gw & naik lagi. Gw nyuruh mas2nya yg ngukur itu berapa lebarnya. Udah selesai ngukur, dia pun kerja lagi. Sambil nungguin dia kerja, gw selip2in lembar pembatas yg baru gw beli tadi. Trus mas2nya nanya cover & tulisannya mau warna apa. Pas gw bilang tulisannya mau warna emas, mas2nya terdiam. Dia mikir. Trus dia bilang kalo ga ada tinta warna emas, jadi ga bisa. Sekarang gw yg bingung. Masa iya percetakan besar kayak Snapy ga bisa ngeprint warna emas. Tempat fotocopy-an pinggir jalan aja bisa kok. Akhirnya dia turun dulu buat nanya2. Setelah balik dia bilang ke gw kalo bisa bikin hardcover tulisannya warna emas, tapi selesainya 3-4 hari paling cepet. What?? Di telpon katanya 1 hari selesai, trus pas udah nyampe kata mbak2nya selesai dalam 2-3 hari, dan tiba2 sekarang mundur lagi jadi 3-4 hari?? 3-4 hari itu paling cepet loh, mengingat dari tadi Snapy berubah mulu waktu pengerjaannya berarti selesainya bisa ngaret lebih lama lagi. Ga mungkin lah gw bisa nunggu selama itu, udah lewat waktu ngumpulinnya. Gw protes. Gw bilang kalo ditelpon bisa 1 hari selesai trus tadi kata mbak2nya selesai besok & sekarang kok malah lebih lama lagi. Akhirnya dia manggil temen (atau atasannya kali gw ga peduli) & tuh orang ngejelasin ke gw kalo mau tulisannya pake emas gitu harus pake foil (kalo ga salah) & itu waktu pengerjaannya lama. Gw ga terima ama penjelasannya. Kalo emang ada kekhususan gitu kenapa ga bilang di awal?! Kan bisa waktu di telpon mas2nya nanya dulu mau warna apa. Atau ga kalo ga mau nanya, bisa dong kasih penjelasan kalo warna2 tertentu selesainya lebih lama. Waktu di telpon mas2nya dgn pede & santainya bilang 1 hari bisa selesai, ga ada penjelasan lain lagi loh, kok tiba2 katanya selesainya bisa 3-4 hari?? Atau ga minimal mbak2 resepsionisnya itu nanya2 dulu deh bikinnya mau warna apa. Lah ini ga pake nanya2 mau gimana, udah nyuruh gw ke atas aja buat bikin formatnya. Udah 2 jam loh & gw baru ditanya mau bikinnya kayak gimana -_- Disini gw sadar betapa pentingnya inform consent, gw ga boleh lupa ntar pas udah jadi dokter. Oh iya, mas2nya itu juga nanya, gw ngomong ama siapa pas nelpon itu. Gw inget waktu itu mas2 yg di telpon ga nyebut nama, dan kalo pun dia nyebut juga gw ga peduli. Apa perlu gw rekam pas telpon itu?? Kayaknya lain kali kalo ada janji2 gitu mesti direkam buat bukti. Trus apa urusannya kalo tau siapa namanya? Tetep aja kan hardcover gw selesainya 3-4 hari. Mau ngehukum mas2nya karena salah ngomong? Atau mau disuruh minta maaf ke gw? Ga guna, gw ga butuh. Gw cuma butuh hardcover itu selesai lebih cepet. Eh tapi gara2 gw ga bisa nyebut nama orang yg di telpon itu, malah gw yg disalahin. Saat itu bener2 kesel gw memuncak, gw marah2 ke mas2nya & gw pergi dari situ. Pas mau pergi, ternyata ada 2 orang temen kuliah gw. Mereka mau ngeprint cover cd. Entah mereka liat gw marah2 atau ga, tapi gw ga peduli. Gw udah kesel banget. Pelayanannya Snapy emang parah banget. Tulisan2 orang di blog tentang Snapy yg pernah gw baca ternyata bener. Snapy udah punya nama, udah jadi tempat percetakan yg terkenal, tapi sayang Snapy ga bisa menjaga nama baiknya. Gw yakin kalo banyak orang yg ngalamin kejadian kayak gw atau kecewa sama pelayanannya pasti nanti orang ga bakal mau kesitu lagi. Toh banyak kok tempat percetakan lain yg lebih bagus, lebih murah pula. Snapy mah udah mahal, pelayanannya buruk. Bagian desainnya juga ga pinter. Dulu gw pernah nyetak disitu & hasilnya juga ga bagus2 amat. Ga ngerti gw kenapa Snapy bisa terkenal. Kejadian waktu itu bener2 bikin gw emosi. Gw langsung pergi tanpa bayar dikit pun. Ngapain gw bayar kalo ga ada hasilnya. Gw udah buang waktu gw 2 jam nunggu disitu, sia2, tanpa hasil apapun, masa iya gw masih harus bayar. Pokoknya gw ga bakal pernah nyetak lagi di Snapy (atau Snappy terserah lah) -_- Menurut gw sih percetakan kecil yg di pinggir jalan itu jauh lebih baik daripada Snapy. Kalo gw kasih nilai tuh Snapy bisa minus tuh bukannya nol lagi -_-

Akhirnya gw balik lagi ke MKG. Gw mau makan siang (padahal waktu itu udah sore sebenernya). Udah 2 jam nunggu tanpa hasil, gw telat makan pula, mantep banget dah pokoknya -_- Seperti biasa gw makan di Eat and Eat. Disitu gw beli makan di Yong Tau Fu. Entah karena laper atau emosi, gw ngambil makanannya cukup banyak. Trus gw beli minum mix juice. Tadinya gw mau campuran jus pepaya & nanas, jus favorit gw, tapi nanasnya abis. Katanya yg enak itu pepaya di mix ama stroberi atau jambu. Yaudah gw pilih yg stroberi aja. Oh iya sebelum makan gw sempet beli Shihlin juga, tapi akhirnya gw bawa pulang karena gw udah kenyang hahaha. Setelah makan, gw liat2 toko aksesoris dulu. Abis itu gw juga sempet mampir Etude House buat beli masker & sabun cuci muka. Karena gw member disitu lumayan lah dapet diskon 20% & juga dapet diskon 50% buat pembelian nanti pas tgl 2-3 April disitu. Yah sayangnya kayaknya tgl segitu nanti gw di Bandung. Setelah itu gw pulang. Jalanan macet, yaiyalah gw pulang itu barengan ama orang2 pulang dari kerja. Disaat begitu rasanya gw pengen nyetir mobil matic, capek cuy nyetir mobil manual kalo pas macet. Yg aneh, biasanya kan yg pegel itu kaki kiri karena ribet ama kopling, tapi waktu itu malah kaki kanan gw yg sakit. Hmm…bukan sakit sih ya sebenernya, lebih kayak kram gitu. Disitu gw deg2an. Kan ga lucu kalo kaki kanan gw kram beneran trus ga bisa digerakin, gimana caranya gw nginjek rem. Saat itu gw udah siap2 ama rem tangan aja, daripada tabrakan kan. Ditambah kepala gw nyut2an pula. Rasanya tuh gw pengen turun aja & ganti naik angkutan umum. Tapi kan ga mungkin mobilnya gw tinggal disitu. Ditambah lagi angkutan umum di daerah situ kan susah, makanya gw naik mobil pribadi. Syukurlah gw bisa nyampe apartemen gw lagi dengan selamat 🙂

Di apartemen gw masih harus bikin format buat cover samping. Yg tadi dibikin di Snapy kan belum jadi & gw tinggal juga. Lagian setelah gw pikir2, kayaknya gw bisa bikin pake Adobe Photoshop deh, ga ribet kayak mas2nya yg pake Corel Draw. Sebelumnya gw ga pernah pake Adobe Photoshop kecuali buat ngedit2 minor foto, kayak nge-crop atau adjust brightness dll gitu. Kalo buat yg bikin2 desain gitu sama sekali belum pernah. Setelah gw utak-atik photoshop sekitar 2 jam, dgn kepala yg nyut2an-nya makin parah, cover samping tsb jadi loh~ Dari ngedit logo UKI sampe bikin garis2 dll itu smuanya gw bikin sendiri~ ^^ Masa gw lebih jago daripada mas2 Snapy yg emang kerjaannya desain grafis gitu sih, dia bikin 2 jam aja kagak selesai -_- Nih gw tunjukin kalo ga percaya, hahaha :

cover samping baru

Ga nyangka loh gw. Berkat hardcover skripsi gw jadi ahli photoshop wkwkwk XD Ya smua emang ada hikmahnya. Sebenernya bisa aja sih gw minta ke temen gw yg udah bikin, tapi entah kenapa gw merasa tertantang buat bikin itu sendiri. Mungkin sih karena gw penasaran emang bikin kayak gitu tuh seberapa susah sih, sampe2 tukang desain grafis aja ga bisa ngerjainnya. Selain itu juga emang pada dasarnya gw suka nyoba2 ngerjain sesuatu yg baru, lumayan kan jadi nambah keahlian, hehe. Setelah itu selesai langsung gw print & gw pun tidur karena udah tepar banget.

Hari ini, tgl 29 Maret 2016, gw mau ke fotocopy-an yg ada di Dewi Sartika. Kata Reysa dia bikin hardcover disitu, di fotocopy-an yg ada di depannya Sevel. Sekitar jam 10 gw berangkat. Gw datengin fotocopy-an yg dimaksud Reysa, tapi katanya cover warna hijau-nya lagi abis. Yaudahlah gw jalan lagi nyari tempat lain. Nah, ternyata setelah itu ga ada puteran lagi. Gw ga bisa puter balik. Terpaksa gw harus ke arah MTH trus yg kearah Kalimalang itu karena dari situ kan ga boleh belok ke kiri arah UKI, yg boleh belok situ cuma bis TransJakarta doang. Daripada gw cuma muter doang, rugi kan udah jauh2, akhirnya gw memutuskan untuk mampir ke Mal Cipinang Indah dulu. Disitu gw mau beli Chatime Pearl Milk Tea, minuman favorit gw, hahaha. Gw bilang ke nyokap. Gw disuruh makan siang sekalian. Yaudah akhirnya gw makan siang dulu di Gokana. Gw cuma makan ramen shoyu & minum ocha panas karena gw belum laper sebenernya. Disitu gw mikir, gw punya salah apa sih, kok urusan hardcover ini susah banget & ga selesai2. Mendadak gw inget. Gw masih punya nazar yg belum gw penuhi. Setelah itu langsung gw ‘bayar’ nazar gw itu & bener aja, urusan hardcover gw itu langsung selesai. Jadi kan gw balik lagi ke daerah Dewi Sartika, ada 1 tempat fotocopy-an. Disitu gw liat tumpukan skripsi2 hardcover punya temen2 kuliah gw. Dan bener aja, disitu gw bisa cetak hardcover & selesai besok pagi ^^  Tuh, fotocopy-an kecil di pinggir jalan aja bisa selesai cepet, masa tempat percetakan gede kayak Snapy gitu selesainya bisa 3-4 hari -_- Hmm…mungkin karena di Snapy itu smua pengerjaannya pake mesin, pegawai2nya jadi ga bisa apa2 termasuk bikin hardcover itu. Boro2 bikin hardcover, pegawai bagian desainnya aja kagak bisa tuh bikin desain cover-nya, padahal orang awam aja bisa loh #ups 😛 Udah gitu harganya beda jauh, Snapy lebih mahal 2x lipat loh, ckck. Don’t judge a book by its cover, kayaknya itu sesuai dalam kasus ini. Snapy yg dari luar keliatan bagus & wah ternyata kualitas & pelayanannya buruk. Berbanding terbalik dgn fotocopy-an pinggir jalan atau percetakan kecil, dari luar keliatan kecil & tempatnya biasa aja tapi kualitas & pelayanannya malah bagus~ Sekarang balik ke cerita gw. Nah, di tempat fotocopy-an tsb udah ada formatnya, gw tinggal tunjuk mau bikin hardcover kayak punya temen2 gw itu, hehe~ Hmm…tau gitu semalem gw gausah ribet2 bikin formatnya ya. Hahaha yaudahlah ga ada yg sia2 kok, paling ga gw jadi bisa pake Adobe Photoshop kan wkwk. Jadi tadi gw dapet pelajaran juga kalo nazar itu adalah hutang yg harus di’bayar’. Tuhan sengaja bikin gw ‘susah’ ngurusin hardcover ini cuma biar gw inget kalo gw masih punya hutang. Begitu hutangnya dibayar, urusannya langsung dipermudah deh 🙂

Oke, cerita pengalaman gw dalam mencari tempat bikin hardcover ini selesai~ Makasih ya udah baca tulisan gw ^^ See you next time~~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s