Remembering My Dark Past

Sblmnya gw udah bernostalgia ttg perjuangan gw biar bisa highfive ama MBLAQ, udah baca blm? Nah, skrg, gw mau cerita ttg masa kelam yg pernah gw alami dulu. Sbnrnya gw ga mau ngebuka ttg ini, tp yaudahlah ya udah berlalu jg. Hmm…gw harap ga ada yg tersinggung dgn tulisan gw ini. Justru gw berharap ada hal2 yg bisa dijadikan pelajaran dr tulisan gw ini. Tulisan gw ini (lagi2) gw tulis pas gw msh SMA & ga gw ubah dikit pun, jd bahasanya jg msh kaku ga kyk bahasa tulisan gw skrg, hehe. Selamat membaca, guys~

Tulisan pertama :

Ulangan Tengah Semester (UTS) membuat semua siswa SMAN 28 panik, termasuk aku. Semuanya jadi makin rajin belajar demi mendapat nilai yg bagus. Eh tunggu, belajar demi mendapat nilai yg bagus?! Bukankah seharusnya belajar itu untuk menambah ilmu & pengetahuan kita ya??

Sepertinya sekarang orang-orang sudah tidak ingat lagi apa esensi dari kata “belajar”. Semua siswa dituntut untuk rajin belajar agar dapat nilai yg bagus. Sebenarnya kenapa sih kita harus mendapat nilai bagus? Hanya untuk mengetahui tingkat kecerdasan kita? Apakah kemampuan & kecerdasan kita hanya dapat dilihat dari nilai?

Para siswa dituntut untuk mendapat nilai bagus. Awalnya mereka berusaha belajar dengan amat rajin, tapi karena tuntutan yg sangat berat, terutama dari orangtuanya, mereka jadi merasa kurang PD dengan kemampuannya. Alhasil, mereka melakukan apapun yg mereka bisa demi mendapatkan nilai terbaik untuk memenuhi tuntutan2 tersebut, seperti menyontek, menghafalkan kunci jawaban, dll. Memang benar mereka bisa mendapat nilai bagus, orang tua & guru2 bangga dengan mereka, tapi apa mereka mendapat ilmu? Tidak!

Hal itu mengingatkanku pada sebuah kenangan pahit. Kenangan yg membuatku mengerti tentang apa arti “belajar” dan “nilai” yg sebenarnya. Saat itu hari Selasa tanggal 28 September 2011. Pelajaran biologi, pelajaran yg paling kusuka sejak SD. Guru menyebutkan nilai yang kami dapatkan dalam UTS. “Absen no 3, lima puluh dua”. Aku terpaku. Syok. Baru kali ini aku mendapat nilai dibawah 80 untuk pelajaran biologi! Biasanya nilaiku selalu bagus dalam biologi, bahkan terkadang nilaiku yg tertinggi di kelas. Tapi sekarang, nilaiku adalah nilai terendah di kelas! Rasanya aku pengen nangis. Mataku udah berkaca-kaca tapi aku berusaha untuk menutupinya. Aku udah berusaha semaksimal mungkin, tapi kenapa hasilnya seperti ini? Seharian aku belajar dengan serius, baca buku cetak dari sekolah dan juga buku Campbell. Aku juga tidak menyalakan internet selama pekan ulangan. Walaupun begitu aku tetap meluangkan waktukku untuk menonton TV, menghilangkan kejenuhan setelah belajar. Ya, seperti itulah caraku belajar. Sedih banget rasanya menerima kenyataan seperti itu, sudah belajar dengan sunggguh-sungguh tapi hasilnya amat tidak memuaskan.

Sepanjang perjalanan pulang dari sekolah aku masih memikirkan nilai yg kudapat itu. Sesampainya di rumah aku langsung menyalakan internet, berusaha menghibur diri sendiri, berusaha menghilangkan sedih yg kurasakan. Akhirnya ibuku sampai rumah, pulang dari kantornya. Seperti biasa, ibuku selalu menanyakan bagaimana hariku di sekolah. Tiba-tiba,

Ibuku (I) : Udah ada nilai yg keluar?

Aku (A) : Udah. Remed semua

I : Remed semua?! Emang pelajaran apa aja?

A : Perancis & biologi

I : Biologi remed?! Dapet berapa?

A : Ada lah pokoknya, yg jelas remed (Aku enggak mau ngasih tau nilaiku karna aku masih merasa sedih & malu dengan nilaiku sendiri)

I : Ih, kok enggak mau ngasih tau nilainya?! Kalo nilai kamu jelek bgt kan mama bisa siap-siap buat enggak malu pas ambil raport nanti

A : (Rasanya sakit banget denger kata-kata ibuku, ingin nangis tapi kutahan) Kan ada remed, jadi ntar di raport yg ada tuh nilai abis remed, bukan nilai asli

I : Raport tengah semester tuh nilai asli! Ntar mama malu deh ama wali kelas kamu pas ngambil raport

A : …. (Diam)

I : Kamu tuh sebenernya pinter, cuma kurang tekun aja. Kebanyakan nonton MBLAQ sih, terlalu tergila-gila ama itu jadi lupa belajar! MBLAQ doang yg diinget!

A : …. (Diam. Mataku mulai berlinang. Aku udah enggak kuat menahan tangis. Akhirnya aku lari ke kamar, menangis sejadi-jadinya)

Selama menangis di kamar, kalimat-kalimat ibuku selalu terngiang di telingaku. ‘Kenapa jadi mama yg malu? Aku yg dapet nilai jelek, harusnya aku yg malu! Aku juga enggak mau dapet nilai biologi segitu! Itu pelajaran favoritku & aku selalu dapet nilai bagus selama ini! Hatiku udah sakit banget pas tau nilai yg kudapet, tp malah mama marah-marah! Enggak usah marah-marah gitu juga aku udah sedih, ma!’, ‘Emang kenapa sih kalo nilaiku jelek?! Aku udah usaha! Lagian juga yg penting itu kan ilmunya, bukan nilai! Mama enggak tau sih apa yg kurasain ketika ulangan. Kepalaku sakit akhir-akhir ini, membuat otakku jd ngeblank sehingga aku enggak bisa mikir! Bukan gara-gara aku males belajar atau gimana!’, ‘Mama enggak tau gimana perjuanganku untuk mendapat nilai itu! Seenaknya aja nyalah-nyalahin MBLAQ! Mama enggak tau apa kalo justru MBLAQ yg memotivasiku buat rajin belajar?! Mama enggak pernah bisa ngerti gimana caraku belajar! Aku enggak bisa hanya belajar sepanjang hari tanpa istirahat & hiburan. Aku Cuma perlu nonton TV sebentar, enggak lama kok!’, itulah pikiran-pikiran yg muncul selama aku menangis. Memang benar sih aku lagi seneng banget sama MBLAQ, sebuah boyband Korea. Aku selalu luangkan waktu untuk menonton mereka ketika mereka sedang tampil di sebuah acara di TV. Tapi sayangnya, ibuku tidak menyukainya. Ibuku terus-terusan menjelek-jelekan MBLAQ karena ibuku berpikiran kalo aku jadi males belajar gara-gara MBLAQ. Tapi kenyataannya, ibuku salah besar! Entah bagaimana caranya, tapi MBLAQ lah yg membuatku jadi makin rajin & semangat belajar. Ya paling tidak mereka bisa menghiburku ketika aku mulai lelah belajar. Ketika aku sudah jenuh belajar, aku bisa menonton mereka & kemudian menjadi semangat belajar lagi. Udah berkali-kali aku jelaskan bagaimana cara belajar yg tepat buatku, tapi ibuku tidak bisa menerimanya. Hal itulah yg terkadang justru membuatku jadi malas. Lagipula aku bisa aja nyontek kalo emang pengen dapet nilai bagus. Tapi, aku selalu berusaha untuk jujur, berusaha semampuku, karena aku mengejar ilmu pengetahuan, bukan mengejar nilai!

Ya, itulah tadi pengalaman pahit yg pernah kurasakan. Pengalaman yg benar2 menyakitkan hati. Semua itu cuma gara-gara nilai! Kemampuan & kecerdasan enggak bisa diliat dari nilai! Banyak kok anak rajin & pintar tapi sering mendapat nilai yg jelek. Sekarang aku hanya bisa berharap tidak ada lagi guru & orang tua yang menuntut anaknya untuk mendapat nilai bagus, yg penting itu ilmu yg diraihnya. Anak itu pasti sudah berusaha semaksimal mungkin, tapi kurang beruntung ketika menjawab soal, jadi tolong hargailah usahanya itu. Dan juga yg cukup penting, jangan memaksakan kehendak! Tiap anak mempunyai cara yang berbeda-beda dalam belajar, bebaskan & biarkanlah ia belajar dengan caranya sendiri~

Tulisan kedua :

Yg namanya manusia pasti pny kelebihan & kekurangan, tp sayangnya org2 lebih sering ngeliat kekurangan org lain drpd kelebihannya. “Ngomongin kejelekan org itu ga baik”, “Jgn liat keburukannya doang dong, liat jg kebaikan org itu” itulah kalimat2 yg sering dilontarkan tp jarang dipraktikan.
Apa ada manusia yg sempurna? Ga ada yg sempurna di dunia ini kecuali Tuhan. Lalu knp kita hrs mempersalahkan ketidaksempurnaan manusia itu kalo emg smua manusia ga sempurna?
Byk org yg menganggap artis itu hny mau hidup mewah, glamour, populer, kaya, dsb sehingga mereka rela melakukan apapun demi itu smua. Hey, apa hny artis yg menginginkan hal itu? Bukankah kalian semua pasti menginginkan hal itu jg? Bukankah kehidupan yg ‘serba wah’ itu adalah dambaan semua org? Kalian sering menjelek2an artis sperti yg td udah gw blg, tp kalian ga sadar kalo kalian pun sama sperti artis2 itu! Artis jg manusia, mereka hidup di dunia jg sama sperti kita, lalu apa yg membedakan mereka dgn kita? “Artis” itu hny julukan pekerjaan, sama halnya sperti “Model”, “Dokter”, “Insinyur”, dll. Lalu knp byk org yg menjelek2an artis? Apakah “‘Model’, ‘Dokter’, ‘Insinyur’, dll” itu ga “jelek” sperti yg td gw blg? Apakah “‘Model’, ‘Dokter’, ‘Insinyur’, dll” itu makhluk yg sempurna sehingga bisa menjelek2an makhluk lain yg disebut “Artis”?
Byk jg org yg blg artis itu sering bertindak tanpa menggunakan otak & hati sehingga mereka ga peduli dgn para fansnya asal bisa mendapatkan popularitas & kekayaan. Mgkn emg ada artis yg sperti itu, tp ga smuanya! Jgn karna nila setitik, rusak susu sebelanga! Msh byk kok artis yg menggunakan pikiran & hati nurani mereka dlm melakukan pekerjaannya. Msh byk jg artis yg peduli dgn para fansnya karna mereka sadar kalo mereka bukan apa2 tanpa dukungan dr fans2 tsb.
Maaf kalo ada yg tersinggung & keberatan dgn isi blog ini. Gw cuma mau membagi pikiran dgn org yg membaca blog ini, semoga berkenan. Makasih byk~ 🙂

-End-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s